Peerless Martial God – Chapter 2421

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2421

Bab 2421: Situasi

Diedit oleh RED

Lin Feng mengangkat kepalanya dan mendengar pembudidaya Buddha berteriak dengan keras. Suasana bergetar. Dia mendapat kesan jiwanya akan meledak. Namun, Lin Feng berteriak juga, dan kekuatan suaranya melesat ke langit dan bertabrakan dengan teriakan nyaring kultivator Buddha.

Namun, itu baru permulaan. Setelah itu, Buddha emas kuno raksasa turun dari langit dan menindas segalanya. Tangannya menutupi langit dan menyentuh Lin Feng. Rasanya seperti bumi dan langit di ambang kehancuran. Sungguh serangan yang mendominasi!

"Hmph!" Lin Feng mendengus dingin. Dia melepaskan kekuatan pedang, yang melesat di langit dan menghancurkan jejak tangan Buddha seketika.

Gelombang suara suara Brahma terus bergulir dalam gelombang. Tiba-tiba, Lin Feng sendirian di ruang kosong dan hanya bisa mendengar suara Brahma. Seratus delapan Sakyamuni muncul dan melantunkan mantra tanpa henti. Mereka ingin dia menyerahkan segalanya dan mati bahagia.

Lin Feng muak dengan teknik semacam ini. Para kultivator Buddhis mencoba membunuh orang dengan membuat mereka menyerah, itu adalah perasaan yang mengerikan.

Lin Feng menghilang. Seratus delapan Sakyamuni menembak ke arah Lin Feng. Dia mengangkat tangannya.

"Lambat!" kata Lin Feng. Segala sesuatu di sekitarnya melambat. Pada saat yang sama, dia melepaskan niat pedang mengerikan yang mengandung kekuatan Dewa, kecepatan perwujudannya luar biasa. Sepertinya dia hanya melepaskan seberkas cahaya yang menyilaukan. Buddha kuno meledak satu demi satu.

Mereka berubah menjadi lautan emas, yang bergulung-gulung menuju Lin Feng, deru ombak mengancam bumi dan langit tenggelam. Gelombang suara mantra terus melayang di sekelilingnya.

Eh? Mungkinkah tidak ada Buddha yang tiada tara di sini? Sepertinya hanya serangan Buddha tiada tara yang tersisa, tetapi orang yang sebenarnya , pikir Lin Feng. Dia tidak melihat lawannya sama sekali. Serangan itu pasti diciptakan oleh seorang kultivator yang sangat kuat, mungkin seorang Buddha Saint level tinggi, atau serangan yang dia tinggalkan tidak akan begitu kuat.

Lampu pedang terus berkedip di sekitar Lin Feng. Dia melompat ke samudra emas dan terus berjalan.

Hanya pencerahan Buddha yang memungkinkan seseorang melarikan diri dari lautan kepahitan yang tak terbatas, tetapi Lin Feng tidak tertarik.

Sosoknya berkedip. Lautan kepahitan tidak terbatas, ada cahaya keemasan yang menyilaukan di mana-mana, terkikis. Orang-orang dari luar sama sekali tidak bisa melihat puncak gunung Buddha. Lin Feng dan Buddha kuno menghilang bersama.

Lin Feng bepergian selama berhari-hari. Dia tidak berbalik. Dia berakhir dalam banyak ilusi, tetapi Lin Feng mengatasi setiap rintangan.

—-

Lin Feng masih berjalan perlahan. Akhirnya lautan kepahitan lenyap, dan dia akhirnya mendarat di puncak gunung.

Ini gunung Buddha? Lin Feng melihat sekeliling, dia terkejut.

Dia tersenyum dingin; ini adalah Tempat Suci bagi para pembudidaya Buddha?

Omong kosong! Itu adalah tempat yang jahat dan iblis!

Di puncak gunung ada beberapa bangunan. Beberapa orang keluar dari sebuah gedung, semuanya adalah biksu Buddha. Namun, Lin Feng tersenyum dingin saat melihat mereka. Mereka mengenakan pakaian Buddha, tetapi iblis Qi berguling-guling di sekitar mereka.

"Saya tidak akan pernah berpikir bahwa tempat ini akan menjadi wastafel ketidakadilan," kata Lin Feng dengan tenang. Di mana Tian Chi?

"Saya tidak menyangka seseorang akan datang melalui udara. Sayangnya, Anda bukan seorang kultivator Buddha, "keluh orang-orang itu. Yang Mulia, silakan kembali, Anda seharusnya tidak berada di sini.

"Siapa yang harus datang ke sini?" tanya Lin Feng.

"Orang yang ingin mencapai pencerahan Buddha." jawab orang itu.

"Mengapa orang yang ingin mencapai pencerahan Buddha berubah menjadi setan?" tanya Lin Feng.

Mereka mencapai pencerahan tertinggi.

"Setelah mereka mencapai pencerahan tertinggi, mereka tidak menjadi Buddha, mereka menjadi iblis, sungguh konyol! Dimana Tian Chi? " tanya Lin Feng. Dia tidak punya waktu untuk membicarakan ini.

"Tidak ada Orang Suci di Kota Suci untuk waktu yang lama, tetapi biksu Buddha yang datang ke Gunung Buddha menjadi Buddha Setan yang hebat dan menjadi Orang Suci. Bukankah itu pencerahan tertinggi? " tanya orang itu, mengabaikan Lin Feng. Mereka semua kuat, semua Orang Suci tingkat rendah. Jika Lin Feng tidak datang secara pribadi, dia tidak akan pernah tahu ada pembudidaya yang kuat di sini.

"Budha? Setan?" Lin Feng tampak marah. Dia mengeluarkan Great Demon Halberd of Desolation miliknya, dan kekuatan iblis tiba-tiba bergulung dalam gelombang. Dia tiba-tiba tampak seperti iblis yang tak tertandingi. Dia berkata dengan dingin, "Jika kamu terus membuatku membuang-buang waktuku, aku akan menghancurkan Gunung Buddha!"

Orang-orang itu tercengang; pembudidaya yang kuat ini adalah pembudidaya iblis!

"Tian Chi ada di sana," kata orang itu sambil menunjuk ke sebuah gedung. Kesadaran saleh Lin Feng diluncurkan, suara berderak menyebar di udara. Dia memasuki gedung dan melihat seorang pembudidaya dengan rambut hitam panjang duduk bersila.

Pria itu tiba-tiba membuka matanya dan berkata, "Saudara Lin Feng, apa yang kamu lakukan di sini?"

Lin Feng menyingkirkan Great Demon Halberd of Desolation dan berjalan ke depan. Tanah di bawah kakinya hancur. Dia menghancurkan bangunan itu, dan pembudidaya iblis muncul sendirian di depan Lin Feng. Itu adalah Tian Chi. Dia telah benar-benar berubah, dia tampak seperti iblis sekarang.

Murid kedua. Lin Feng mendidih. Dulu, Tian Chi selalu tersenyum sepanjang waktu. Sekarang, dia telah berubah total.

"Kamu kembali. Saya bukan murid kedua Anda lagi, "kata Tian Chi acuh tak acuh. Lin Feng tiba-tiba merasa sangat sedih mendengarnya. Dia mungkin sama sedihnya dengan gurunya.

"Mengapa?" tanya Lin Feng.

"Saya tidak peduli dengan urusan duniawi lagi. Saya hanya peduli dengan kekuatan. Hanya dalam beberapa puluh tahun, saya menjadi Orang Suci. Saya menjadi sangat kuat, "kata Tian Chi dengan tenang.

"Saya akan mengerti," kata Lin Feng, berbalik. Dia mendarat di depan tangga panjang. Ada sembilan puluh sembilan ribu sembilan ratus sembilan puluh sembilan anak tangga di atasnya.

Lin Feng bergerak seperti angin dan menuruni tangga. Setelah beberapa saat, dia sampai di kaki tangga. Dia menatap tangga dan mulai menaikinya lagi. Dia ingin melihat apa yang dialami oleh orang-orang yang menjalani ujian itu.

"Mereka yang tidak jujur ​​dan serius tidak bisa mencapai pencerahan," kata sebuah suara. Lin Feng tidak peduli, dia terus berjalan. Dia bisa merasakan kekuatan yang aneh, tetapi suaranya benar sebenarnya, tanpa sepenuhnya jujur, tidak mungkin mencapai pencerahan. Namun, Lin Feng berbeda, karena dia lebih kuat dari pada tangga. Tidak ada yang bisa menghentikannya.

Tiga puluh tiga ribu tiga ratus tiga puluh tiga langkah. Orang yang berhasil di sini harus sangat jujur ​​dan memiliki keyakinan, mereka yakin. Para kultivator Buddhis biasanya sangat bertekad dan jujur, rekan murid kedua saya juga orang yang seperti itu, pikir Lin Feng.

Dia terus berjalan. Ada beberapa ujian saat dia menaiki tangga, ilusi yang menguji ambisinya, niat, kejujuran, dll. Dia harus melewati semua ujian untuk mencapai puncak. Itu bukanlah ujian yang mudah, tetapi Tian Chi telah melewatinya sejak lama.

Lin Feng berada di langkah enam puluh enam ribu enam ratus enam puluh enam. Dia mulai mengalami kehidupan kultivator Buddha dalam ilusi. Kehidupan itu semua tentang iman. Satu-satunya cara untuk terus berjalan adalah iman. Lin Feng juga terkejut dengan beberapa ilusi.

Misalnya, seorang biksu Buddha telah berlatih welas asih setiap hari, dia menjadi luar biasa, dia telah menciptakan keterampilan hebat untuk membantu orang menjadi welas asih, dan seterusnya. Dia telah merekrut banyak murid. Kemudian, suatu hari, dia menyadari bahwa murid-murid yang paling dia percayai telah mengkhianatinya. Mereka telah membunuh anggota keluarganya dan mencuri keterampilan dan tekniknya. Bagaimana orang seperti itu bisa dianggap sebagai kultivator Buddha? Sang Buddha membebaskan semua makhluk hidup dari penderitaan dan siksaan?

Ilusi itu tampak sangat nyata, seperti kehidupan Raja Sepuluh Ribu Binatang. jika seseorang yang mencoba menaiki tangga ragu, mereka tidak akan bisa naik ke atas lagi. Lin Feng bisa membayangkan betapa sulitnya ujian itu.

Jantung Lin Feng berdegup kencang. Dia membayangkan betapa menakutkannya bagi orang-orang yang mencapai puncak dan melihat iblis Qi: betapa hancurnya mereka? Mencapai pencerahan tertinggi? Betapa kejamnya! Bagaimana orang bisa mencapai pencerahan tertinggi seperti itu ?!