Peerless Martial God – Chapter 2432

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2432

Bab 2432: Menggulung Lengan dan Pergi

Diedit oleh RED

"Tuan, kenapa? Mengapa kau melakukan ini?" tanya Kaisar Suci Qin, merangkak kembali. Dia tidak mengerti mengapa binatang itu menyerang Dinasti Qin.

Binatang raksasa itu memuntahkan Qi, tetapi tidak mengatakan apapun. Dia mengangkat tangannya dan melemparkannya lagi. Kaisar Suci Qin ingin menghindar, tetapi dia tidak bisa bergerak karena kekuatan yang menindas. Suara gemuruh menyebar di udara, dan dia jatuh ke tanah dengan keras, membentuk kawah. Darah memercik. Binatang buas itu terus menyerang.

Boom boom boom .. .

Binatang buas itu terus memukulinya. Semua anggota Dinasti tidak mengerti, mengapa binatang buas itu menyerang Kaisar Suci mereka?

Kaisar Suci Qin tidak pernah merasa begitu terhina.

Dia masih batuk darah. Dia tiba-tiba terbang, mencoba meninggalkan Dinasti. Dia segera menyadari bahwa binatang itu sedang menyerangnya dan tidak ada orang lain.

"Mengapa?" tanya Kaisar Suci Qin. Tulangnya patah. Dia ingin melarikan diri, tetapi binatang itu jauh lebih cepat darinya. Binatang buas itu terus meninju atau meremasnya dengan kakinya. Betapa memalukan. Kaisar Suci Qin tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya. Dia menjadi gila. Apakah dia menyinggung seorang kultivator yang menakutkan?

"Lin Feng?" Kaisar Suci Qin ketakutan. Apakah ini terjadi karena dia tidak menunggu Lin Feng? Tetapi Lin Feng telah melakukan itu dengan sengaja, apa yang harus dia lakukan? Tunggu selamanya?

"Dinasti Tianci ada di sana." Kaisar Suci Qin berbalik dan melihat dua orang di kejauhan, yang besar dan yang kecil. Ketika dia melihat mereka dengan jelas, wajahnya memucat, dua sosok itu adalah: Kaisar Suci Tianci dan seekor binatang raksasa.

Dia bukan satu-satunya yang mengalami ini.

"Kaisar Suci Qin! …" teriak Kaisar Suci Tianci. Wajahnya pucat pasi. Ketika dia melihat bahwa Kaisar Suci Qin mengalami hal yang sama dengannya, dia tercengang.

"Pergi, ayo pergi ke Dinasti Roh Kudus. Hanya mereka yang bisa menyelamatkan kita. " teriak Kaisar Suci Qin kepada Kaisar Suci Tianci tiba-tiba.

"Ya, mari kita pergi ke Dinasti Roh Kudus. Sungguh memalukan bagi kami, dua pemimpin Dinasti, "Kaisar Suci Tianci menyetujui. Dia merasa sedih dan sengsara.

"Aku merasakan hal yang sama, sialan!" kata Kaisar Suci Qin. Dia bahkan meneteskan air mata. Betapa menyedihkan bagi pemimpin dua Dinasti!

Mereka terbang menuju Dinasti Roh Kudus secepat yang mereka bisa, tetapi dalam perjalanan, monster terus mempermalukan mereka, dan memukul mereka. Pakaian mereka robek. Mereka berdua hidung meler dan terisak, dengan air mata berlinang.

Di tengah perjalanan, beberapa orang melihat mereka, mereka tercengang. Kedua orang itu adalah pemimpin Dinasti, dan kedua binatang itu membuat mereka menangis. Mereka terlihat sangat menyedihkan. Banyak orang bahkan memiliki rasa iba terhadap mereka. Pemimpin yang malang!

"Dinasti Roh Kudus, kita di sana." Kaisar Suci Qin tampak seperti dia memiliki harapan lagi ketika dia melihat Dinasti Roh Kudus. Apakah binatang itu akhirnya akan berhenti mempermalukan mereka? Binatang buas itu bahkan telah meletakkan kaki kotor mereka di wajah mereka. Hidung mereka bahkan patah!

Ledakan! Kaisar Suci Tianci dan Kaisar Suci Qin ingin memasuki Dinasti Roh Kudus, tetapi mereka bertabrakan dengan tirai tipis. Wajah mereka semakin pucat. Guntur bergemuruh di belakangnya. Binatang-binatang raksasa itu mendekat.

Itu adalah segel. Wajah Kaisar Suci Qin sangat pucat. Di belakang tirai cahaya adalah Kaisar Suci Ling. Kaisar Suci Qin berkata, "Kaisar Suci Ling, biarkan kami masuk!"

"Saya pikir Anda tidak ingin tinggal di sini, Kaisar Suci Qin? Kenapa kamu kembali? " tanya Kaisar Suci Ling dengan acuh tak acuh.

"Saya ingin menepati janji, saya ingin menepati janji!" kata Kaisar Suci Qin, memaksa dirinya untuk tersenyum. Tapi ketika dia mengatakan itu, dia mengangkat kepalanya dan melihat kaki bau yang sangat besar bergerak menuju wajahnya lagi. Dia ingin mengelak, tetapi kekuatan berat menindasnya dan meremas wajahnya.

Binatang buas itu mengusap kakinya di wajahnya. Wajah pucat Kaisar Suci Qin memerah. Dia memandang Kaisar Suci Ling dan berkata, "Kaisar Suci Ling, saya salah, saya menyinggung Anda, saya sangat menyesal, saya ingin menepati janji, mohon izinkan saya masuk kembali."

"Setelah Anda pergi, kami membatalkan perjamuan, kami tidak menerima tamu lagi. Maaf, "kata Kaisar Suci Ling dengan acuh tak acuh. Wajah Kaisar Suci Qin memucat lagi.

Binatang raksasa itu meremukkan wajah Kaisar Suci Qin lagi. Kaisar Suci Qin jatuh ke tanah dan merangkak kembali di atas lututnya.

"Kaisar Suci Qin, apa yang kamu lakukan? Anda adalah Kaisar Suci, saya tidak tahan melihat Anda seperti ini. Jika Anda benar-benar bersikeras, saya akan pergi dan menemui Lin Feng, "kata Kaisar Suci Ling menghela napas. Kaisar Suci Qin sangat ingin membunuh Lin Feng, jadi dialah yang mengirim makhluk jahat itu.

"Terima kasih banyak," kata Kaisar Suci Qin sambil berdiri. Namun, Kaisar Suci Ling tidak bergerak. Dia hanya terkikik dan menatapnya. Wajah Kaisar Suci Qin menjadi lebih pucat. Dia menyadari sesuatu.

Perjamuan apa? Lin Feng telah melakukan ini dengan sengaja.

Jika saya tidak berlutut, binatang itu akan meremas wajah saya lagi , pikir Kaisar Suci Qin menyadari apa yang sedang terjadi. Dia merasa begitu sengsara dan menyedihkan, tapi itulah kebenaran, kebenaran yang menyedihkan dan kejam. Dia telah bergandengan tangan dengan Kuil berharap mereka akan membunuh Lin Qiong Sheng, dan sekarang Lin Feng kembali dan dia ingin membalas dendam. Dan sekarang, bahkan jika Lin Feng menghancurkan Dinasti-nya, dia tidak akan bisa berbuat banyak. Betapa tragisnya, sungguh memalukan!

"Lin Feng, aku pasti akan melihatmu mati suatu hari nanti!" teriak Kaisar Suci Qin di dalam. Dia tahu dia tidak bisa melampaui Lin Feng, tetapi dia berharap dia akan mati, dan kemudian itu akan menjadi hari penghakiman Dinasti Roh Kudus.

"Boom boom!"

Ketika Kaisar Suci Dinasti Tianci melihat Kaisar Suci Qin berlutut, dia melakukan hal yang sama. Dia juga memiliki konflik dengan Lin Feng di masa lalu. Lin Feng belum menghancurkan Dinasti mereka sepenuhnya, dia baru saja mempermalukan mereka.

——

Pada hari itu, suasana di luar Dinasti Roh Kudus menjadi sangat sibuk. Para pemimpin universitas dan kelompok kuat lainnya datang dan memohon untuk bertemu Lin Feng. Semua pembudidaya yang kuat berkumpul di sana, tetapi Lin Feng tidak muncul.

Kaisar Suci Ling pergi ke halaman Lin Feng, mengangkat kepalanya dan mendengar suara Lin Feng, "Kaisar Suci, aku akan meninggalkan Orang Suci Binatang itu di sini, mereka akan melindungi Dinasti Roh Kudus. Jika terjadi sesuatu, Anda bisa memberi mereka perintah. Saya pergi."

Dia baru saja mendengar Lin Feng, tetapi tidak melihatnya.

"Anda bebas dan tidak terkendali. Sekelompok pembudidaya yang kuat sedang menunggu di luar dan Anda serahkan kepada saya, "kata Kaisar Suci Ling, menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut. Lin Feng tidak merasa ingin membuang-buang waktu dengan orang-orang itu. Jika dia mau, dia bisa membunuh mereka dalam sekejap, tetapi dia tidak melakukannya, dia hanya ingin semua orang di Kota Suci Qi Tian mengingatnya dan mengetahui bahwa Dinasti Roh Kudus sangat kuat.

Dan dia bahkan tidak muncul.

"Lin Feng, aku yakin orang-orang akan mengingatmu untuk waktu yang sangat, sangat lama di Benua Sembilan Awan," jawab Kaisar Suci Ling, sebelum berbalik dan perlahan pergi. Dia tiba di luar, di mana kekuatan penyegelan sudah menghilang. Binatang buas itu memandang ke langit; mereka setengah-Bestial Saint dari Starry Sky World, pemimpin mereka telah meminta mereka untuk melindungi Dinasti Roh Kudus.

"Lin Feng berkata dia tidak ingin melihatmu. Silakan pergi, "kata Kaisar Suci Ling sambil melambaikan tangannya.

Wajah orang-orang itu memucat, mereka ketakutan. Pemimpin universitas yang marah besar sebelumnya bergidik ketakutan, "Kaisar Ling, tolong bantu kami dan katakan padanya kami berharap kami bisa bertemu dengannya."

"Ya, tolong, Kaisar Suci Ling!" kata Kaisar Suci Qin. Dia mendapat kesan bahwa binatang buas itu akan meremas wajahnya kapan saja dengan kakinya yang kotor.

"Eh …" Kaisar Suci Ling berkeringat dingin. Dia melihat binatang raksasa itu dan berkata, "Tuan, silakan masuk kembali."

"Ya, kami telah menerima perintah dari Guru kami," jawab binatang buas itu. Mereka menyusut dan memasuki Dinasti Roh Kudus.

"Baiklah, semuanya, silakan kembali," kata Kaisar Suci Ling.

Orang-orang itu saling memandang dan bertanya pada Kaisar Suci Ling, "Benarkah?"

"Sungguh," Kaisar Suci Ling mengangguk.

"Terima kasih banyak," kata Kaisar Suci Qin dan yang lainnya, sambil berdiri. Mereka berbalik dan pergi secepat mungkin. Mereka merasa sangat terhina. Ketika mereka pergi, api amarah muncul di mata mereka. Kaisar Suci Ling mengerti itu, tapi dia tidak peduli lagi. Binatang buas itu bisa melindungi Dinasti Roh Kudus. Sulit membayangkan seberapa kuat Lin Feng akan menjadi dalam seribu atau bahkan sepuluh ribu tahun!