Peerless Martial God – Chapter 2435

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2435

Bab 2435: Imam Reinkarnasi

Diedit oleh RED

Lin Feng memandang Jun Mo Xi dan menggelengkan kepalanya sambil menyeringai. "Saya beruntung. Anda datang ke Fortune City untuk menjadi murid inti, saya dengar. Ujian macam apa yang harus kamu ambil? "

"Benua Sembilan Awan dalam keadaan kacau, jadi ujiannya akan sedikit berbeda. Setiap sepuluh tahun, akan ada putaran dan Kuil Keberuntungan akan merekrut murid inti. Orang-orang dari semua tingkat kultivasi akan memiliki kesempatan untuk berpartisipasi, dan ujiannya akan berbeda tergantung pada tingkat kultivasi yang berbeda. Bagaimanapun, itu akan sangat sulit. Kami akan melakukan yang terbaik. Saya berharap kami akan memiliki kesempatan untuk menjadi murid inti seperti Anda, "Jun Mo Xi tersenyum. Selama Pertemuan Benua Sembilan Awan, mereka gagal. Kesempatan seperti itu jarang terjadi.

"Ya, sulit untuk memahami Kuil jika kamu tidak menjadi murid inti. Kali ini, saya berharap kami berhasil, "kata Hou Qing Lin dengan sungguh-sungguh.

"Kapan ujian akan berlangsung?" tanya Lin Feng.

"Dalam tujuh puluh hari," jawab Hou Qing Lin.

"Baiklah, aku akan membawamu ke suatu tempat dulu. Saya pikir itu akan membantu Anda menjadi lebih kuat, "kata Lin Feng, tersenyum pada kedua temannya.

——

Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi penasaran ketika mereka tiba di ruang kultivasi rahasia. Itu terisolasi dari dunia. Lin Feng membawa Jun Mo Xi dan Hou Qing Lin ke Dunia Bintang. Jun Mo Xi dan Hou Qing Lin adalah beberapa dari sahabatnya, Lin Feng ingin membantu mereka menjadi lebih kuat. Dia juga ingin memberi mereka beberapa Senjata Suci tingkat menengah. Mereka sudah menjadi Orang Suci, jadi mereka bisa menggunakan Senjata Suci tingkat menengah bahkan jika mereka tidak bisa memanfaatkannya secara maksimal.

Sebelum ujian dimulai, Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi meninggalkan Dunia Bintang, tiba di depan kastil ilusi. Itu mirip dengan Kota Keberuntungan ketika Lin Feng pergi ke sana dari dunia kecil. Seseorang membawa Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi ke dalam kastil sementara Lin Feng dan Peramal berdiri di samping. Mereka berada di puncak pegunungan dan bisa melihat semuanya.

"Tuan, itu…?" Lin Feng melirik gunung. Air terjun yang datang dari langit mengalir ke atasnya. Ada beberapa orang tua di sana, mata mereka tertutup. Ada banyak orang yang duduk di samping mereka, semua memandang ke bawah ke kastil.

"Orang yang menyelenggarakan ujian memilih murid inti. Lin Feng, jika Anda mau, Anda juga dapat memilih murid, "kata peramal itu.

"Itu hanya akan merugikan generasi muda," kata Lin Feng menggelengkan kepalanya. Dia lebih suka fokus pada kultivasi, dia tidak ingin mengajar.

"Ujian sudah dimulai," bisik si peramal. Lin Feng sedang menatap Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi. Mereka berada di tempat yang sama dengan beberapa Orang Suci lainnya yang memasuki kastil bersama mereka. Itu adalah tempat berbukit yang luas, banyak murid biasa Kuil Keberuntungan bersembunyi di sana. Mereka menjaga, peserta ujian harus menerobos mereka untuk melanjutkan ke babak berikutnya.

"Mereka semua adalah murid yang baru saja menjadi Orang Suci. Begitu banyak orang yang bersembunyi, menerobos pasti sulit, "gumam Lin Feng.

"Menjadi murid inti memang tidak mudah," kata peramal lirih.

Hou Qing Lin, Jun Mo Xi, dan yang lainnya mulai bergerak maju. Bukit dan tempat persembunyian itu tidak nyata, itu terbuat dari kekuatan Saint dan menghancurkannya tidak mungkin, jadi menggunakan tipu daya juga tidak mungkin.

"Mereka harus menerobos dan kemudian menyeberangi terowongan. Mereka semua harus melalui delapan blokade, "kata sang Diviner.

Dengan sangat cepat, Hou Qing Lin tiba di depan lawan pertamanya, pertempuran mereka meledak-ledak. Kekuatan reinkarnasi Hou Qing Lin luar biasa. Dia terus bergerak maju dengan kemauan yang tak tergoyahkan, mengernyit bukanlah bagian dari kosa katanya. Bahkan jika lawannya sangat kuat, kekuatan reinkarnasi Hou Qing Lin bisa mengalahkan mereka.

"Temanmu adalah petarung yang gila," kata Diviner.

"Saat itu, ketika kita belum menembus lapisan Huang Qi, dia berkata bahwa menjadi gila adalah kebutuhan untuk menjadi seorang kaisar. Meskipun dia memiliki bakat yang luar biasa dan penampilan yang istimewa, metode bertarungnya tidak pernah berubah, dia selalu gila, "kata Lin Feng sambil tertawa. Kemampuan bertarung Hou Qing Lin memang mengesankan. Bahkan jika Hou Qing Lin terluka, dia ingin membuat lawannya tenggelam dalam kekuatan reinkarnasi. Tidak ada yang berani mempertaruhkan nyawanya untuk melawannya. Dengan sangat cepat, dia mengalahkan lawan pertamanya.

Jun Mo Xi juga menghadapi lawan pertamanya; pertarungan mereka langsung dan eksplosif. Mereka bertempur jarak dekat.

"Tubuh abadi kekaisaran, dia tampak seperti raja Neraka," kata peramal itu. "Pada tingkat kultivasi yang sama, bahkan jika seseorang dapat mengalahkannya, hampir tidak mungkin untuk membunuhnya kecuali jika musuh memiliki semacam kekuatan khusus."

"Para penjaga tidak cukup kuat, jika tidak maka akan sulit bagi mereka untuk bergerak maju," kata Lin Feng.

"Haha, maksudmu kita seharusnya mengirim murid inti yang merupakan Orang Suci level rendah? Itu akan sangat sulit dan tidak adil. Bagaimanapun, mereka belum menjadi murid inti. Kita tidak bisa hanya menguji kemampuan bertarung mereka, kita juga perlu menguji niat mereka. "

Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi berusaha keras dan lulus ujian ronde pertama.

"Brother Hou berada di jalur yang benar untuk menciptakan teknik Orang Suci yang sempurna. Ketika dia berhasil, serangannya akan menjadi lebih menakutkan, "Lin Feng menunjukkan.

"Kamu juga memperhatikan itu? Memang, teknik Orang Suci seperti itu sangat bagus, "si Peramal menyetujui. Di antara orang-orang yang baru saja menjadi Orang Suci, ada dua puluh delapan kontestan. Mayoritas dari mereka adalah orang-orang dari Fortune City. Pada tingkat kultivasi yang lebih rendah, di antara orang-orang yang belum menjadi Orang Suci, ada banyak, banyak kontestan, namun hanya dua belas orang yang lulus ujian pertama.

Jun Mo Xi dan Hou Qing Lin melanjutkan, tiba di tempat ilusi. Lin Feng tidak mengerti ujian seperti apa itu.

"Setelah ini, obsesif mereka akan diuji. Ini akan sangat sulit. Selama bagian ini, beberapa orang akan terluka parah, beberapa dari mereka bahkan akan mati. "

"Itu menakutkan?" Wajah Lin Feng menegang.

"Ya, kita akan lihat betapa tekadnya mereka. Banyak orang berbakat dan pandai bertarung. Namun, niat jarang dan krusial, "jawab sang Diviner dengan muram. Para peserta ujian terus berjalan dalam ilusi, tidak ada yang terjadi, tetapi Lin Feng tahu itu akan sulit.

Satu jam berlalu dan seseorang tiba-tiba mengerang kesakitan dan batuk darah, wajahnya pucat pasi. Jantung Lin Feng berkedut, memperhatikan orang itu terluka …

Dengan sangat cepat, orang kedua terluka. Dia mundur dan pergi, menyerah.

Setengah hari berlalu, dan dari dua belas orang itu, tujuh orang terluka atau menyerah. Hanya lima yang bertahan.

"Seperti yang diharapkan, ini sangat sulit." Wajah Lin Feng menegang. Hou Qing Lin terus bergerak maju, bermandikan lampu reinkarnasi. Banyak bayangan muncul di sekitarnya.

"Apa itu?" Lin Feng tercengang. Dunia reinkarnasi muncul di sekitar Hou Qing Lin.

"Anak kecil yang baik. Dia sangat bertekad. Dia bahkan bisa meningkatkan kemampuan alaminya sendiri seperti itu, "kata sang Diviner. Matanya berbinar.

Seorang lelaki tua di kaki air terjun tiba-tiba membuka matanya dan menatap Hou Qing Lin, "Saya ingin yang itu menjadi murid saya."

Orang tua lainnya mengangguk. Mereka tidak mencoba mencurinya. Diviner tampak bahagia dan berkata, "Lin Feng, temanmu pasti akan menjadi murid inti, dan dia sangat beruntung."

Siapa Tuan itu? tanya Lin Feng.

"Seorang pejabat senior Kuil Keberuntungan yang tidak muncul selama puluhan ribu tahun. Dia adalah Imam Reinkarnasi. Puluhan ribu tahun yang lalu, dia sudah menjadi Orang Suci yang tak tertandingi. Kemudian, Benua Sembilan Awan menjadi kacau dan pemimpin kami menyuruhnya kembali. Hou Qing Lin akan menjadi muridnya, itu adalah kesempatan yang luar biasa baginya, "sang Diviner berseri-seri. Kamu tahu apa artinya tiada tara?

"Pendeta Reinkarnasi telah membuat beberapa jenis kekuatan orisinal khusus bergabung bersama untuk menjadi Orang Suci yang tiada tara?" tanya Lin Feng.

"Dia menjadi tak tertandingi berkat Enam Divisi Roda Karma Agung," sang Peramal berseri-seri. Lin Feng terkesan. Sesungguhnya, rekan muridnya akan memiliki kesempatan yang luar biasa!

"Babak kedua adalah tentang melampaui keduniawian, menyingkirkan diri sendiri. Babak ketiga akan mudah baginya. Semuanya akan terjadi secara alami, "kata sang Diviner. Hou Qing Lin, seperti yang diharapkan, meninggalkan kastil dengan mudah. Dia melihat sekeliling ke kerumunan, tampak terkejut.

Teman-teman murid, selamat! kata Lin Feng kepada Hou Qing Lin secara telepati. Pada saat itu, Hou Qing Lin tidak mengerti. Ekspresi wajahnya lucu.

"Kemarilah," kata Pendeta Reinkarnasi kepada Hou Qing Lin.

Hou Qing Lin memandangnya, Lin Feng berkata kepadanya secara telepati, "Saudaraku, dia adalah Orang Suci dari Kuil Keberuntungan yang tiada tara. Pergilah!"

Hou Qing Lin terkejut dan perlahan berjalan menuju lelaki tua itu. Dia membungkuk dan berkata, "Salam, Guru."

"Apakah Anda ingin menjadi murid saya?" tanya orang tua itu sambil tersenyum pada Hou Qing Lin.

Hou Qing Lin tercengang. Dia berkata, "Saya memiliki dua guru, mereka seperti ayah bagi saya. Saya tidak bisa memiliki guru lain. "

Lin Feng tercengang, tapi kemudian tersenyum. Kakak Hou adalah Kakak Hou yang sama, dia tidak berubah.

"Baiklah, kamu menolak untuk melupakan mantan gurumu bahkan ketika menghadapi seseorang seperti aku. Ikutlah denganku, aku tidak akan memaksamu, "kata Pendeta Reinkarnasi. Dia sedikit kesal ketika Hou Qing Lin menolak. Tetapi dia juga mengagumi dan menghargai orang-orang seperti itu. Hou Qing Lin adalah orang yang baik.

"Terima kasih banyak, Guru," kata Hou Qing Lin sambil membungkuk dalam-dalam. Dia melirik Lin Feng dan kemudian memasuki Kuil Keberuntungan dengan Reinkarnasi Priest.