Peerless Martial God – Chapter 2481

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2481

Serangan Pemimpin Kuil Ruang Kosong menghancurkan seluruh ruang di sekitar mereka. Serangannya semakin dekat dan lebih dekat ke Lin Feng.

"Waktu," kata Lin Feng. Waktu berlalu lebih cepat di sekitar tubuhnya dan lebih lambat di dunia luar. Pada saat yang sama, dia menggunakan tombak untuk melindungi tubuhnya, itu berubah menjadi pusaran yang menyerap semua yang ada di sekitarnya. Semua cahaya yang dihasilkan oleh serangan di sekitarnya diserap.

Pemimpin Kuil Ruang Kosong terkejut saat melihat itu. Lin Feng bisa menyerap serangan dengan mudah?

Dia mengambil satu langkah ke depan dan mengulurkan tangannya. Lin Feng mendapat kesan bahwa ruang di sekitarnya menjadi terisolasi dan menjauh dari dunia.

"Eh?" Lin Feng merasakan bahwa ruang di sekitarnya sedang ditarik menuju Pemimpin Kuil Ruang Kosong.

"Serangan macam apa itu?" Lin Feng mengerutkan kening, dia tidak mengerti. Pemimpin Kuil Ruang Kosong benar-benar kuat.

Pemimpin Kuil Ruang Kosong berjalan ke depan, dia tampak marah. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Baginya, Lin Feng dikutuk!

"Menghancurkan!" katanya dingin. Ruang di sekitarnya bergelombang, itu hampir meledak.

Lin Feng melemparkan dirinya ke Pemimpin Kuil Ruang Kosong. Pemimpin Kuil Ruang Kosong terkejut, wajahnya menegang. Ekspresinya sangat lucu untuk dilihat. Dia bertanya pada dirinya sendiri, Bagaimana orang itu bisa melewati ruang kosong yang saya buat?

Kekuatan misterius mengelilinginya, dia merasakan sesuatu, dan melihat tombak melaju ke arahnya, menusuk kepalanya.

Lampu ruang kosong menyala. Dia bisa merasakan dia bergerak jauh lebih lambat, dan dia mengerutkan kening karena khawatir.

Tanah bergetar. Sebuah kekuatan menghantam tubuhnya, yang membuatnya heran. Divine Wrath, yang baru saja muncul dan tidak dikenal sebelumnya, telah membuktikan bahwa dia bisa bersaing dengannya!

"Kesal!" Ruang di sekitar Pemimpin Kuil Ruang Kosong berubah sedikit, tombak Lin Feng lewat di samping kepalanya. Pemimpin Kuil Ruang Kosong menghilang.

Dia muncul kembali di tempat lain, menatap Lin Feng dengan marah.

Lin Feng terbang ke depan. Dia berdiri dengan bangga di depan para pembudidaya yang kuat dari tiga aliansi besar. Pertempuran di sekitar mereka berlangsung sengit dan tragis. Kedua belah pihak telah kehilangan Orang Suci yang tak tertandingi. Tiga Orang Suci yang tak tertandingi telah terbunuh. Itu adalah hal yang luar biasa di Benua Sembilan Awan.

"Pergilah!" kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong. Para pembudidaya kuat dari Kuil Ruang Kosong dan Kuil Guntur melarikan diri. Mereka memiliki lebih sedikit pembudidaya di pihak mereka daripada tiga aliansi besar kali ini. Mereka telah mengandalkan pemimpin mereka dan senjata pamungkas mereka untuk menindas para pembudidaya independen itu, tetapi tidak mengira para independen akan begitu kuat. Pemimpin Kuil Guntur sangat kuat, tetapi Kaisar Suci Xi si Iblis begitu kuat sehingga Pemimpin Kuil Guntur tidak bisa membunuhnya.

Meskipun Pemimpin Kuil Ruang Kosong bisa menyegel ruang dengan Peta Penyegelan Surgawi, dia tidak bisa membunuh Zi Zhu dan Murka Ilahi, bahkan jika dia menyegelnya. Mereka berada di jalan buntu.

"Apakah kamu pikir kamu bisa pergi?" kata Lin Feng dengan dingin. Dia tiba-tiba melepaskan kekuatan waktu untuk bergerak lebih cepat dan menyerang seseorang yang sedang bergerak menjauh, orang itu merasakan kekuatan aneh dan misterius di sekelilingnya. Dia berbalik dan melihat tombak menembak ke arahnya.

"Membekukan!"

Setelah Kuil Ruang Kosong mengambil Peta Penyegelan Surgawi, Zi Zhu membekukan waktu. Banyak orang berhenti bergerak di depan Lin Feng. Dia bisa dengan mudah membunuh mereka dengan tombaknya. Pusaran yang terbuat dari kekuatan penyerap muncul di sekitar tombak, dan tombak itu menyerap vitalitas dan niat mereka. Tubuh meledak dan jiwa tersebar, satu demi satu.

"Ingat saya!" teriak Pemimpin Kuil Ruang Kosong dengan eksplosif.

Namun, Zi Zhu hanya tertawa dan membalas, "Kamu datang untuk membunuh kami dan sekarang kamu melarikan diri dan orang-orangmu terbunuh! Dan sekarang kamu masih berani marah di depan kami? "

Pemimpin Kuil Guntur berdiri di langit, memegang Palu Gunturnya. Dia mengangkatnya, guntur bergemuruh, dan kilat turun dari langit.

"Kembali!" teriak Zi Zhu. Lin Feng dan Kaisar Suci Xi si Iblis menembak ke depan.

Pemimpin Kuil Guntur terkejut dengan tekad mereka, dan mengikuti mereka yang melarikan diri, "Aku yakin kita akan bertemu lagi!"

Tombak Lin Feng menyerang petir. Dia melihat orang-orang itu melarikan diri dengan dingin. Mereka masih membunuh tiga Orang Suci yang tak tertandingi, itu adalah pencapaian!

Beberapa orang disambar petir, dan kehilangan lengan dan kaki. Mereka kagum dengan kekuatan senjata pamungkas itu. Tapi tiga aliansi besar mereka masih kehilangan lebih sedikit orang daripada Kuil.

WOOOOO! seseorang berteriak dengan semangat. Mereka telah membuat dua pemimpin Kuil melarikan diri, bahkan dengan senjata pamungkas mereka!

"Setelah apa yang terjadi hari ini, kita akan lihat apakah mereka berani menyerang kita lagi!" kata seseorang dengan gembira. Semua orang akan segera mengetahui hal ini di seluruh Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan, dan mungkin akan kagum.

"Jika kita terus berkolaborasi, kita akan sekuat Kuil dan di puncak Benua Sembilan Awan," Zi Zhu tersenyum. Kemudian dia melihat ke kerumunan dan berkata, "Kota Tian Xue adalah tempat kami menjadi terkenal. Tiga aliansi besar bisa menetap di sini, bagaimana menurutmu? "

"Tidak," kata Lin Feng seketika.

Zi Zhu memandang Lin Feng dan tersenyum, "Divine Wrath, apa yang Anda sarankan?"

"Pertempuran ini akan mengguncang seluruh benua. Tapi itu belum cukup. Aliansi Kuil Ruang Kosong tidak hanya terbuat dari dua Kuil. Jika kita menetap di Kota Tian Xue, tujuh Kuil akan datang dan menyerang kita di sini, dan kita akan segera dihancurkan, "kata Lin Feng.

"Memang, Murka Ilahi. Jadi, menurutmu apa yang harus kita lakukan? " Zi Zhu bertanya sambil tersenyum. Mereka telah melihat bagaimana Lin Feng selama pertempuran.

"Kita harus mengambil inisiatif untuk menyerang aliansi ketujuh Kuil, kita harus membuat mereka menderita kerugian yang signifikan. Mereka kehilangan tiga Orang Suci yang tak tertandingi kali ini, itu tidak buruk. Jika kita melanjutkan dan terus bekerja dengan baik, maka kita akan berdiri di puncak Benua Sembilan Awan dan kita akan bisa mengendalikannya, "kata Lin Feng sambil tersenyum lebar.

"Tujuh Kuil membentuk Aliansi Besi. Mereka semua terhubung dengan portal teleportasi. Kami tidak bisa pergi ke sana dan menyerang mereka secara langsung, "kata Zi Zhu. Dia penasaran.

"Jika kita bisa menghubungi aliansi Kuil Keberuntungan dan bergandengan tangan dengan mereka, kita bisa menyerang mereka sekali," kata Lin Feng. Semua orang bisa membayangkan. Aliansi Kuil Keberuntungan terbuat dari empat kelompok, tiga aliansi besar terbuat dari tiga kelompok. Mereka tidak tahu seberapa kuat aliansi Kuil Keberuntungan, tetapi tiga aliansi besar itu lebih kuat dari tiga Kuil. Saat ini, masalah terbesar adalah bertarung melawan tujuh Kuil, karena mereka semua memiliki senjata pamungkas. Jika tidak, membunuh seluruh kelompok di Kuil akan menjadi sesuatu yang mudah bagi mereka.

"Kita perlu berpikir dan merencanakan," kata seseorang.

"Ya, memang, itu bukan hal kecil," Lin Feng setuju. "Mari kita tinggal di Kota Tian Xue sekarang. Pada saat yang sama, beritanya tersebar sehingga aliansi Kuil Keberuntungan mendengar tentang kita. "

"Baiklah, ayo pergi!" semua orang setuju, dan dengan cepat bubar. Mereka semua senang, pertempuran itu sempurna bagi mereka!

Berita dengan cepat menyebar ke seluruh Benua Sembilan Awan, dan orang-orang tercengang. Tiga kelompok pembudidaya independen meningkat di Pengadilan Kekaisaran di Benua Sembilan Awan. Pertempuran di dunia yang kacau itu semakin mencengangkan. Semua orang ingin tahu bagaimana situasinya akan berakhir. Akankah semuanya berakhir seperti masa lalu?