Peerless Martial God – Chapter 2483

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2483

Kota Tian Xue adalah kota yang tenang dan damai. Ketujuh Kuil itu tidak datang untuk membalas dendam, yang justru membuat penonton memiliki firasat buruk.

Para pembudidaya yang kuat dari tiga aliansi besar tiba-tiba meninggalkan kota. Apakah mereka mencoba menipu para pengamat?

Pada hari yang sama, para pemimpin dari aliansi ketujuh Kuil berkumpul di Kuil Api.

"Saya menerima kabar. Tiga aliansi besar dan Kuil Keberuntungan akan dibagi menjadi dua kelompok berpengaruh dan mereka akan menyerang dua Kuil kita. Mereka ingin mempersulit kami, dengan begitu kami tidak akan bisa melindungi diri kami sendiri, "kata Pemimpin Kuil Api.

Semua orang sudah tahu itu jadi mereka tetap tenang. "Apa kau tahu Kuil mana yang ingin mereka serang?"

"Mereka belum yakin, dan aku bahkan tidak yakin apakah itu benar atau tidak," jawab Pemimpin Kuil Api. Semua orang mengerutkan kening.

"Tapi saya yakin mereka akan datang. Tiga aliansi besar meninggalkan Kota Tian Xue pada malam hari. "

"Oh, apa yang harus kita lakukan?" tanya Pemimpin Kuil Guntur dengan dingin. Dia masih sangat marah. Sebelumnya, semua orang telah mendengar tentang apa yang terjadi pada Kuil Guntur dan Kuil Ruang Kosong dan penghinaan mereka.

"Kita bisa mengepung dan menghancurkan salah satu dari mereka," kata Pemimpin Kuil Api.

"Bunuh yang mana?"

"Awalnya, mereka adalah sekelompok pembudidaya mandiri. Kita perlu menghancurkan mereka, dan kudengar Lin Feng bersama mereka. "

Semua orang mengerutkan kening. Mereka belum pernah mendengar tentang Lin Feng selama lima ratus tahun. Mereka semua khawatir karena mereka semua mengira dia akan menjadi sangat kuat, dan suatu hari dia akan menghancurkan mereka. Bagaimanapun, setiap kali Lin Feng muncul, dia jauh, lebih kuat, berkembang sangat cepat. Semua orang yakin dia memiliki potensi untuk menjadi dewa kultivasi.

"Lin Feng, Bagaimana mungkin? Mengapa dia berada dalam aliansi pembudidaya independen? " tanya Pemimpin Kuil Ruang Kosong, penasaran.

"Dari apa yang kudengar, dia tidak hanya muncul, dia juga bertarung melawanmu," kata Pemimpin Kuil Api, menatap Pemimpin Kuil Ruang Kosong.

"Mustahil. Saya memiliki Void Breaking Vision, saya bisa melihat melalui semua hal. Seseorang setingkat saya tidak dapat melarikan diri dari Void Breaking Vision. "

"Pemimpin Aliansi Murka Ilahi, Murka Ilahi, bagaimana menurutmu?" tanya Pemimpin Kuil Api.

Pemimpin Kuil Ruang Kosong mengerutkan kening. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Pemimpin Kuil Api dengan tajam. "Bagaimana mungkin? Bagaimana dia bisa menjadi sekuat itu? "

"Tidak ada yang tak mungkin. Itulah alasan mengapa saya ingin kami menggunakan kekuatan penuh kami untuk menyingkirkan mereka. Kuil Keberuntungan dan aliansi pembudidaya independen ingin kita merasa kewalahan. Mereka ingin bergerak lebih cepat dari kita. Mari belajar dari mereka. Jika tidak benar, maka kita hanya akan membuang-buang waktu. Jika itu benar, maka kita tidak boleh melewatkan kesempatan ini, "kata Pemimpin Kuil Api dengan tenang.

Semua orang tetap diam. Jika musuh mereka benar-benar menyerang secara tiba-tiba dan dalam dua kelompok, itu akan sulit bagi mereka. Hal terbaik untuk dilakukan adalah berkumpul dan melakukan pertempuran besar.

——

Lin Feng tidak tahu apa yang sedang terjadi di Kuil Api. Dia bahkan tidak tahu bagaimana Kuil Api tahu siapa dia. Sebenarnya, jika Lin Feng tahu, dia bahkan tidak akan mempercayainya.

Akhirnya, Lin Feng, Kuil Keberuntungan, dan yang lainnya setuju untuk menyerang Kuil Angin dan Kuil Emas yang Mempesona.

Alasan mengapa mereka memilih kedua Kuil itu adalah karena mereka dekat satu sama lain. Jika Orang Suci yang tak tertandingi bergegas, mereka akan berada di sana dalam waktu singkat, jadi mereka akan menggunakan kekuatan mereka sendiri. Kuil lainnya menggunakan portal teleportasi untuk melintasi jarak yang lebih jauh, tapi jika orang terbang dan tidak menggunakan portal teleportasi, maka segalanya akan lebih mudah. Lin Feng dan yang lainnya punya waktu untuk bereaksi.

Kali ini, tujuan mereka adalah menyerang secepat mungkin. Selama awal penyerangan, Kuil tidak akan tahu apa yang harus dilakukan, mereka menjadi tidak stabil, dan selama masa ketidakstabilan itu, mereka punya waktu untuk melakukan serangan besar. Satu serangan saja sudah cukup. Jika memungkinkan, maka mereka juga akan menyerang untuk kedua kalinya secara mengejutkan.

Target tiga aliansi besar adalah Kuil Angin, target aliansi Kuil Keberuntungan adalah Kuil Emas yang Mempesona.

Lin Feng melakukan kontak dengan Peramal dan Pemimpin Kuil Keberuntungan. Pada saat itu, mereka sudah sampai di kota tempat Kuil Angin berada. Mereka tidak memeriksa Kuil Angin dengan kesadaran saleh mereka, itu terlalu berbahaya. Mereka perlu melakukan serangan kilat agar musuh tidak punya waktu untuk bereaksi.

Mengapa saya memiliki firasat buruk? , pikir Lin Feng. Dia harus sangat waspada.

"Pemimpin, Guru, apakah Anda siap?" Lin Feng bertanya kepada Pemimpin Kuil Keberuntungan dan Peramal menggunakan jimat batu giok.

"Kami siap, tapi Lin Feng, saya punya firasat buruk," jawab Pemimpin Kuil Keberuntungan.

"Kami telah mencapai titik tanpa harapan, mari bersiap untuk menyerang. Kami menyerang dan kemudian pergi seketika, "kata Lin Feng. Dia kemudian bangkit di udara, kesadarannya yang saleh bergulir dalam gelombang di atas Kuil Angin.

"Eh?" Lin Feng terkejut. Tidak banyak orang di Kuil Angin. Dia bahkan tidak memperhatikan pembudidaya yang tak tertandingi.

Tidak mungkin. Tiba-tiba, Lin Feng memperhatikan banyak, banyak pembudidaya yang kuat selain mereka, banyak Orang Suci yang tak tertandingi!

"Ledakan!" Siluet bangkit di udara, dan tiba-tiba, ada pembudidaya yang sangat kuat di sekitar. Pembudidaya kuat dari tiga aliansi besar menyadari bahwa selain dari mereka, ada banyak, banyak pembudidaya yang menakutkan di sana. Seolah-olah semua anggota aliansi Kuil telah menunggu mereka di sana. Mereka belum melepaskan kesadaran saleh mereka sampai Lin Feng melepaskan kesadarannya sendiri.

"Lin Feng, sama sekali tidak ada orang di sini. Kuil itu kosong, "kata sebuah suara kepada Lin Feng secara telepati. Lin Feng mengerutkan kening, "Pemimpin, ada penyergapan di sini."

"Tunggu kami, cobalah bertahan," kata Pemimpin Kuil Keberuntungan. Pada saat yang sama, Pemimpin Kuil Ruang Kosong muncul di langit, memegang Peta Penyegelan Surgawi.

"Siapapun yang bukan dari tiga aliansi besar, jangan bergerak. Jika kau melakukan sesuatu, kami akan membunuhmu, "kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong dengan dingin. Dia menggunakan Peta Segel Surgawi. Pembudidaya yang menakutkan muncul satu demi satu. Lin Feng melihat semua pemimpin Kuil. Mereka semua memegang senjata pamungkas mereka, mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh.

Mereka benar-benar ingin membunuh Lin Feng!

"Lin Feng, kamu berubah menjadi Divine Wrath dan mencoba untuk mendapatkan bantuan dari tiga aliansi besar untuk membantu Kuil Keberuntungan melawan kita. Berapa lama Anda berniat berbohong pada tiga aliansi besar? " teriak Pemimpin Kuil Ruang Kosong. Matanya berbinar. Dia memiliki penglihatan khusus, tetapi dia masih tidak bisa melihat melalui Lin Feng.

"Dan kamu, tolol. Lin Feng memanfaatkanmu! Siapa yang ingin bergabung dengan aliansi Kuil saya sekarang? Kamu tidak akan mati jika kamu bergabung dengan kami! " kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong dengan dingin.

"Jangan biarkan mereka merusak tekadmu. Jika berhasil, tiga aliansi besar kita tidak akan mampu menahan satu serangan pun. Bersiaplah bertempur, "kata Zi Zhu saat itu.

"Bunuh Lin Feng dulu!" kata sebuah suara pada saat itu. Beberapa orang berjalan menuju Lin Feng perlahan. Lin Feng mengerutkan kening. Dia gugup. Dia dalam bahaya. Siapa yang telah menjualnya?

Hanya ada Orang Suci yang tak tertandingi di sini. Tidak ada yang tahu tentang persetujuannya dengan Kuil Keberuntungan. Tapi bagaimanapun, musuh-musuhnya telah menunggunya di sini dan mereka tahu siapa dia. Betapa tragisnya!

"Lin Feng, kamu akan mati hari ini," kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong, perlahan berjalan menuju Lin Feng. Dia ingin Lin Feng mengakui siapa dirinya.

Selain Pemimpin Kuil Ruang Kosong, Pemimpin Kuil Guntur juga berjalan menuju Lin Feng, bersama dengan Pemimpin Kuil Emas yang Mempesona. Tiga pemimpin mungkin bisa membunuh Lin Feng dengan mudah. Kali ini, Lin Feng tidak bisa melarikan diri!

"Datang dan bunuh aku!" jawab Lin Feng, tiba-tiba menarik diri. Dia harus meninggalkan tempat ini agar yang lain tidak berada dalam bahaya.

Angin kencang mulai bertiup. Lin Feng terbang ke atas.

"Hmph! Kamu pikir kamu bisa melarikan diri? " ejek Pemimpin Kuil Ruang Kosong. Lin Feng mengeluarkan tombaknya, yang melesat di langit.

Cahaya yang menyilaukan menyala, Lin Feng bergerak dan berteriak, "Semuanya, aliansi Kuil Keberuntungan akan segera datang. Saat mereka tiba, kita bisa melakukan serangan balik. Kita harus bertahan sekarang! "

Sekutunya mengertakkan gigi; mereka tidak punya pilihan selain bertahan!

Lin Feng bergerak menuju Peta Penyegelan Surgawi. Pemimpin Kuil Ruang Kosong tersenyum dingin. Apakah Lin Feng mengira dia bisa pergi?

Dan kemudian tombak Lin Feng menembus Peta Penyegelan Surgawi seolah-olah tidak ada di sana. Pemimpin Kuil Ruang Kosong tercengang, dan mulai gemetar hebat. Lin Feng menekannya, dan berada di luar!

"Bagaimana mungkin?!" teriak Pemimpin Kuil Ruang Kosong tak percaya. Kedua pemimpin Kuil lainnya juga tercengang.

"Cepat dan ambil Peta Penyegelan Surgawi!" teriak seseorang dengan marah. Pemimpin Kuil Ruang Kosong mengambil Peta Penyegelan Surgawi. Mereka naik ke udara dan mengejar Lin Feng. Ketika mereka pergi, Pemimpin Kuil Ruang Kosong membuang Peta Penyegelan Surgawi lagi untuk menyegel Kuil lagi, tetapi pada saat yang sama, Lin Feng menyerangnya lagi dengan tombaknya.

Dia sedang bermain dengan mereka!

"Dia sengaja membuang waktu," kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong. Dia tampak gugup. Lin Feng mengendalikan kekuatan waktu, dan bergerak terlalu cepat!

"Zi Zhu!" teriak Lin Feng dengan eksplosif. Zi Zhu meliriknya dan mengerti apa yang dia inginkan, dia juga membantu.