Peerless Martial God – Chapter 2485

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2485

Aliansi ketujuh Kuil juga menyadari bahwa pembudidaya yang kuat dari aliansi Kuil Keberuntungan ada di sana. Ekspresi mereka berubah. Pemimpin Kuil Es dan Salju berteriak, "Cepat dan bunuh orang-orang itu, bunuh Lin Feng dulu!"

"Baik!" kata Pemimpin Kuil Ruang Kosong mengangguk. Dia menatap Lin Feng dengan dingin. Lin Feng kuat. Mereka masih belum berhasil membunuhnya!

"Brother Ox, ayo mundur," kata Lin Feng. Dia tidak menunggu mereka menyerang. Dia menghentikan waktu sekali lagi. Hanya lembu tua yang bisa menghindari perlambatan waktu. Pada saat yang sama, Lin Feng berakselerasi menggunakan kekuatan waktu. Dia pindah ke Saint binatang yang tak tertandingi dan membawanya pergi. Setelah itu, waktu kembali normal kembali. Beberapa pembudidaya yang kuat berkumpul di luar Peta Penyegelan Surgawi dan menyerangnya.

Di antara mereka adalah Pemimpin Kuil Bumi dengan kapak dewa dan Pemimpin Kuil Suara Surgawi dengan senjata pamungkas mereka, pipa pitch surgawi. Dengan senjata pamungkas dan serangan para Orang Suci yang tiada tara, Peta Surgawi bergetar hebat.

Peta Penyegelan Surgawi akan rusak. Pemimpin Kuil Ruang Kosong tampak sangat khawatir. Tapi bagaimana Lin Feng lolos sesaat sebelumnya? Semuanya terjadi dalam beberapa detik. Waktu telah berhenti!

"Kejar dia!" Pemimpin Kuil Ruang Kosong terus mengejar Lin Feng.

Lin Feng berteriak, "Kemarilah!"

Lin Feng mengangkat tombaknya dan memasukkan Peta Penyegelan Surgawi.

"Istirahat!" kata Lin Feng. Sebuah lubang muncul, dan Lin Feng melompat ke dalam lubang. Pemimpin Kuil Keberuntungan dan yang lainnya mengerti. Pemimpin Kuil Bumi juga menggunakan kapak dewa untuk membuat lubang lebih besar. Lubang di peta semakin besar dan besar.

"Mengoyakkan!" Semua pembudidaya yang kuat bergerak menuju lubang dan menyerangnya. Rasanya seperti langit runtuh. Wajah Pemimpin Kuil Ruang Kosong menegang dan berubah pucat pasi. Dia melambaikan tangannya dan mengingat Peta Penyegelan Surgawi. Namun, ada lubang besar sekarang.

"Mati!" Pemimpin Kuil Keberuntungan dan yang lainnya masuk dan melepaskan Qi yang eksplosif.

Orang-orang dari kota tercengang. Mereka belum pernah melihat begitu banyak pembudidaya yang menakutkan. Pembudidaya terkuat dari Pengadilan Kekaisaran di Benua Sembilan Awan hampir semuanya ada di sana. Itu adalah pertempuran terkuat sejak perang di masa lalu.

Sekelompok orang yang menyerang menghancurkan Saint yang tak tertandingi secara instan dan kemudian menembak ke segala arah.

"Pemimpin Kuil Bumi, mari bergandengan tangan. Coba dan jangan melawan, jangan bertabrakan dengan musuh secara langsung, "teriak Lin Feng dengan geram. Semua orang mengangguk dan mulai menjauh.

Pemimpin Kuil Bumi memiliki kapak dewa. Dia mendatangi Lin Feng dan bertanya, "Bagaimana kita bergandengan tangan?"

"Bantu aku memblokir serangan itu. Brother Ox, bantu saya dan lindungi saya juga, "Lin Feng berkata kepada lembu tua itu. Beberapa pembudidaya yang kuat muncul di depan mereka: Pemimpin Kuil yang mengejarnya!

Berhenti! teriak Lin Feng dengan dingin. Kekuatan waktu muncul, dan waktu berhenti di depannya. Waktu berhenti untuk musuh-musuhnya dan bangsanya sendiri. Dia telah mengubah sumber waktu!

Lin Feng menyerang Pemimpin Kuil Angin yang berada di depan. Kuil Angin adalah yang tercepat dari para pemimpin, jadi dia lebih dekat dengan Lin Feng. Dia bahkan memegang senjata pamungkas, kipas yang berfungsi sebagai baju besi, juga. Warnanya hitam, putih, dan perak, dan itu terlihat sangat tajam.

Lin Feng melemparkan dirinya ke arah Pemimpin Kuil Angin. Dia menggunakan kekuatan waktu untuk bergerak lebih cepat, berubah menjadi Pedang Dewa, dan ruang di sekitarnya berguncang.

"Tidak …" Pemimpin Kuil Angin menjadi bersemangat lagi ketika waktu dimulai kembali, terlihat putus asa dan terkejut.

"Oh tidak!" Pemimpin Kuil lainnya tercengang dan wajah mereka semua berubah. Pemimpin Kuil Ruang Kosong berteriak. Ruang angkasa memadat, tetapi pada saat yang sama, semua serangan mereka menjadi lebih lambat. Pemimpin Kuil Bumi tahu apa yang ingin dilakukan Lin Feng, jadi dia juga melemparkan kapak dewa dan bergerak maju. Dia menyadari dia bergerak lebih cepat juga, ada siluet di sampingnya.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Pedang itu bersiul, bahkan saat Pemimpin Kuil Angin bergerak menuju angin.

"Lambat!" teriak Lin Feng dengan eksplosif. Pedangnya menembus tulang bahu pria itu, dan pada saat yang sama menyerap kekuatannya.

Darah mengalir keluar. Pemimpin Kuil Angin terluka, dan terus melarikan diri. Pada saat yang sama, dia melemparkan senjata pamungkasnya, dan kekuatan destruktif muncul di sekitar Lin Feng.

Penghancuran Ilusi!

Tubuh Lin Feng meledak. Namun, pada saat itu, Pemimpin Kuil Angin tidak senang karena bahaya datang dari atas.

"Waktu, berhenti!" teriak Lin Feng. Sebuah pedang muncul di tangan Lin Feng dan menembus kepala musuhnya. Pemimpin Kuil Angin ingin melarikan diri dengan jiwanya dan berteriak putus asa. Pedang Dewa kembali ke tangan Lin Feng, dan dia menghancurkan jiwa tertusuk Pemimpin itu.

"Itu tubuh aslinya!" Tangan ruang kosong raksasa muncul di depan Lin Feng. Pemimpin Kuil Bumi dan sapi tua telah menghancurkan banyak serangan dan musuh di sekitar Lin Feng, namun, beberapa serangan masih tiba di depan Lin Feng. Dia mengharapkan mereka, dan mundur. Dia mengubah kecepatan waktu, Pedang Tuhannya bersenandung dengan marah. Pada saat yang sama, dia memadatkan kekuatan ke tangannya dan guntur menggelegar.

Lin Feng merasakan kekuatan luar biasa menembus ke dalam tubuhnya dan merusak hidupnya. Dia langsung melepaskan kekuatan hidup di sekelilingnya dan mundur. Musuh masih mengejarnya, tapi dia jauh lebih lambat, yang membuat Lin Feng tersenyum dingin. "Waktu…"

Semua pembudidaya yang kuat berhenti. Mereka baru saja melihatnya membunuh pemimpin Kuil, dan ketakutan.

Sekarang mereka melihat senyum Lin Feng, dia mengolok-olok mereka. Mereka sangat gugup, karena mereka mengerti Lin Feng sedang bermain dengan mereka. Pada saat yang sama, Pemimpin Kuil Bumi dan lembu tua juga tiba di sebelah Lin Feng.

"Kamu bisa membuat waktu berhenti," kata Pemimpin Kuil Bumi kepada Lin Feng. Dia tidak tahu harus berpikir apa, apakah itu baik atau buruk? Lin Feng menjadi lebih kuat dan itu bagus untuk bertarung melawan aliansi tujuh Kuil, tetapi di masa depan, apa yang akan terjadi?

Cahaya dunia yang menyilaukan menyala dan turun dari langit, mengelilingi semua orang. Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat wajah di langit, Raja Klan Dunia. Lin Feng telah melihat orang itu sangat, sangat lama: Raja Sepuluh Ribu Binatang. Klan Dunia memiliki masalah dengan Kuil di masa lalu, jadi dia memiliki beberapa kehidupan di dunia yang lebih rendah, lalu dia telah menciptakan dunia Raja Sepuluh Ribu Binatang untuk mengumpulkan pasukan untuk berperang melawan Kuil.

"Lin Feng, kamu terus membunuh; para pemimpin Kuil dan aku akan terus berada di pihak kita, "kata Raja Klan Dunia kepadanya.

Lin Feng mengangguk, "Terima kasih!"

Lin Feng menghilang. Pemimpin Kuil Keberuntungan dan Pemimpin Kuil Suara Surgawi menggantikannya untuk melawan para pemimpin Kuil. Mereka tidak perlu menang, mereka hanya harus bertahan. Lin Feng bisa membuat waktu berhenti, jadi membunuh Orang Suci yang tak tertandingi itu mudah.

Dengan sangat cepat, Lin Feng tiba di depan seseorang, yang panik melihatnya. Lin Feng menghentikan waktu. Pedang Dewa melesat melintasi langit dan membunuhnya seketika, jiwanya tersebar.

Pada saat para pemimpin Kuil menghancurkan cahaya dunia, mereka melihat bahwa Lin Feng telah membunuh dua Orang Suci yang tak tertandingi dalam sekejap mata. Mereka semua meringis. Pemahaman Lin Feng tentang kultivasi menjadi sangat berbahaya. Benar-benar tragedi!

"Melarikan diri!" teriak seseorang. Akhirnya, pembudidaya kuat ketujuh Kuil mulai menyerah dan melarikan diri. Masalahnya adalah Lin Feng hanya bisa membuat waktu berhenti secara sporadis, dia belum cukup memahami waktu, dan perlu menunggu di antara setiap serangan. Karena itu, dia tidak bisa membuat waktu berhenti dan membunuh semua orang sekaligus. Namun, dia tidak berniat menyerah. Dia memutuskan untuk mengejar mereka. Raja Sepuluh Ribu Binatang telah memperlambat mereka untuk sementara waktu.

Ketika Lin Feng menghentikan waktu, dia menggunakan sumber waktu. Itu juga berdampak pada rakyatnya sendiri, jadi mereka tidak bisa mengejar musuh. Oleh karena itu, Lin Feng hanya bisa mengejar satu orang pada satu waktu.

Lin Feng menyusul satu dan menggunakan Pedang Dewa untuk menyerangnya. Setelah membunuh orang itu, dia menggunakan kesadarannya yang saleh untuk memeriksa daerah itu dan berhenti ketika dia tidak bisa melihat Orang Suci yang tak tertandingi lagi. Sejak dia mulai mengejar mereka, dia telah membunuh tiga Orang Suci yang tak tertandingi.

Prestasi Lin Feng luar biasa selama pertempuran itu, tetapi dia tidak terlihat bahagia sama sekali. Benar-benar tragedi, kedua belah pihak mengalami kerugian.

Lin Feng berbalik dan terbang kembali. Setelah beberapa saat, dia kembali ke medan perang. Pertempuran pun usai, orang-orang yang masih hidup tampak hancur dan sedih. Butuh waktu lama bagi para pembudidaya untuk menjadi Orang Suci yang tiada tara, dan hari ini, begitu banyak yang telah meninggal …