Peerless Martial God – Chapter 2490

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2490

Bab 2490: Pertempuran yang Menentukan

Diedit oleh RED

Aliansi Kuil Api terguncang. Kuil Angin telah dihancurkan, sekarang Kuil Emas yang Mempesona telah dihancurkan. Kuil Kemarahan Ilahi telah bangkit dan pemimpin mereka dianggap dewa oleh banyak orang. Dia bisa membunuh pemimpin Kuil yang memiliki senjata pamungkas. Anggota aliansi Tujuh Kuil yang tersisa panik, takut hari penghakiman mereka telah tiba.

Lima pemimpin Kuil berkumpul di Kuil Api, mereka tidak tahu harus berpikir apa.

"Apa yang harus kita lakukan sekarang?" tanya Pemimpin Kuil Guntur setelah sekian lama. Dia adalah seorang kultivator yang luar biasa, tetapi pada saat itu, dia tampak ketakutan dan putus asa. Apakah mereka akan dihancurkan juga?

"Saya mengundang pembudidaya terkuat dari Klan Roc untuk berkumpul di sini. Mari kita tunggu sampai mereka datang, "kata Pemimpin Kuil Api dengan tenang. "Kita harus menyerah dan melarikan diri."

"Bagaimana saya bisa melepaskan Kuil saya? Kami sangat kuat, "kata Pemimpin Kuil Iblis dengan dingin. "Saya ingin bertarung!"

"Kami lima Kuil, kami masih memiliki lima senjata pamungkas. Dengan anggota Klan Roc, kami pasti lebih kuat, "kata Pemimpin Kuil Es dan Salju.

Mata Kuil Ruang Kosong dan Pemimpin Kuil Guntur berkilauan. Mereka harus membuat keputusan, tetapi bagaimanapun juga, mereka sudah mencapai titik tanpa harapan.

"Menurut rumor, Lin Feng telah menjadi lebih kuat dari Orang Suci yang tiada tara. Bagaimana kita bisa menang melawan dia ?! " kata Pemimpin Kuil Guntur.

"Eh? Dia telah sepenuhnya melampaui keduniawian dan menjadi Dewa? " kata Pemimpin Kuil Api menatapnya. "Kamu pikir jika tuhan ingin membunuhmu, kamu bisa kabur dan bersembunyi? Selain itu, apakah Anda benar-benar percaya dia bisa menjadi dewa? Mustahil!

"Dia hanyalah Saint yang kuat dan tak tertandingi karena dia menggabungkan banyak kekuatan orisinal khusus bersama, dan kemudian dia menciptakan beberapa serangan yang kuat. Selama dia adalah Orang Suci yang tak tertandingi, kita bisa membunuhnya! Masalahnya adalah dia hampir bisa menghentikan waktu, kita hanya harus sangat berhati-hati. Masalahnya adalah ketika dia berhasil menggunakan teknik itu pada kita, dia dapat dengan mudah menyerang kita saat kita tidak berdaya, kita hanya harus berhati-hati dan kita tidak akan berakhir seperti Pemimpin Kuil Emas yang Mempesona. "

Semua orang mengangguk. Mereka harus bertarung!

——

Berita bahwa aliansi Kuil Api ingin melakukan pertempuran terakhir melawan Kuil Murka Ilahi dan aliansi Kuil Keberuntungan dengan cepat menyebar ke seluruh Benua Sembilan Awan. Semua orang di Benua Sembilan Awan sedang menonton Kuil Api.

Pertempuran terakhir Benua Sembilan Awan: siapa yang akan finis di puncak?

Tentu saja, aliansi Kuil Keberuntungan dan Kuil Divine Wrath juga mendengarnya.

Lin Feng berada di bekas wilayah Kuil Keberuntungan. Ada banyak pembudidaya yang kuat di sebuah istana di sana. Ketika Lin Feng tiba, dia melihat Pemimpin Kuil Keberuntungan dan yang lainnya, jubah keberuntungan mereka berkibar tertiup angin. Pemimpin Kuil Keberuntungan dan Peramal saling pandang. Sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi, semua orang bisa merasakannya.

"Eh?" Lin Feng mengerutkan kening dan perlahan berjalan ke depan. "Ada apa, Guru?"

"Tidak ada. Lin Feng, jangan ikut campur. Saya memiliki firasat buruk. Visi saya tidak menyenangkan, "kata si peramal.

Pemimpin Kuil Keberuntungan tampak gugup. Dia tampak murung dan berkata dengan dingin, "Mundur."

Diviner melihat ke arah Leader dan berkata dengan acuh tak acuh, "Leader, tolong cabut pesananmu."

"Kurang ajar!" teriak Pemimpin Kuil Keberuntungan dengan dingin. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Dia melompat ke depan, Diviner mengerang kesakitan dan mengambil langkah mundur.

Lin Feng terkejut dan bertanya, "Guru, apa yang terjadi?"

"Lin Feng, menjauhlah dari Kuil Keberuntungan!" kata Peramal, tersenyum pada Lin Feng. Seseorang menatapnya dengan dingin.

"Saya ingin tahu seberapa baik Anda menyembunyikan kekuatan Anda yang sebenarnya!" kata Pemimpin Kuil Keberuntungan. Dia melompat ke depan dan melemparkan tangannya ke arah Diviner.

"Berhenti!" teriak Lin Feng dengan dingin, ekspresi wajahnya berubah gelap. "Waktu, berhenti!"

Waktu berhenti. Lin Feng bergerak menuju Diviner dengan kecepatan cahaya, mendarat di sampingnya dan melemparkan tangannya ke tangan Pemimpin yang bergerak menuju Diviner.

Waktu menjadi normal kembali. Orang-orang tercengang. Bagaimana bisa ada konflik internal pada saat pertempuran yang menentukan?

"Anak baik, Mara-Deva! Amanat Surga, mati! " teriak Pemimpin Kuil Keberuntungan dengan dingin. Kekuatan takdir mengelilingi Diviner, dan dia berteriak, dia tidak bisa bersaing dengan Pemimpin Kuil Keberuntungan.

"Saya tidak takut mati! Karena itu, saya harap Anda dapat melanggar prinsip-prinsip Surga, Pemimpin! " kata peramal. Siluetnya menjadi ilusi, dia bisa mati kapan saja.

Lin Feng sangat marah. Dia menghentikan waktu lagi dan bergerak seperti angin. Dia merilis Jejak Ketuhanan Penguasa, yang berubah menjadi pedang tajam dan menembak ke arah Pemimpin Kuil Keberuntungan.

Waktu benar-benar berhenti pada saat itu. Lin Feng mengeluarkan pedang tajam yang ditembakkan ke arah Pemimpin Kuil Keberuntungan. Pemimpin Kuil Keberuntungan sedang memandang Lin Feng dengan tenang, dia tidak menolak.

"Lin Feng!" teriak suara-suara dengan marah. Tangan Lin Feng menghantam bahu Pemimpin Kuil Keberuntungan, yang pecah, darah mengalir ke mana-mana. Namun, Pemimpin masih menatap Lin Feng.

"Jika kamu membunuhku, maka itu adalah kehendak Surga, dan aku tidak akan marah padamu," kata Pemimpin Kuil Keberuntungan dengan tenang.

Lin Feng berteriak dengan marah, "Apa yang terjadi ?!

"Ambil!" kata Pemimpin Kuil Keberuntungan, tersenyum pada Lin Feng. Dia memberi Lin Feng sesuatu dan berkata, "Semuanya, saya tidak akan bergabung dalam pertempuran yang menentukan. Mulai sekarang, anggota Kuil Keberuntungan dapat mendengarkan Lin Feng! Hormati Lin Feng seperti Anda menghormati saya! Saya juga berharap Kuil Bumi dan Kuil Suara Surgawi dapat bergandengan tangan dengan Kuil Murka Ilahi, dan Anda akan mampu menghancurkan Kuil Api! "

Lin Feng tetap diam. Dia mengambil apa yang telah diberikan pemimpin kepadanya dan berbalik, melihat ke arah Diviner.

"Jangan pergi," kata peramal, menggelengkan kepalanya.

"Saya tidak ingin terjadi sesuatu pada Anda, Guru," kata Lin Feng. Dia bangkit di udara dan memerintahkan, "Ayo pergi!"

Semua orang mengikutinya, termasuk anggota Kuil Keberuntungan. Mereka semua terbang menuju Kuil Api.

Orang-orang di Kota Keberuntungan memandang para pembudidaya di langit dan menggigil. Apakah sudah waktunya untuk pertempuran yang menentukan?

——

Para pembudidaya kuat Kuil Api telah berkumpul dalam formasi pertempuran, menunggu mereka. Angin kencang mulai bertiup, dan atmosfir menjadi sangat menindas. Setiap pembudidaya yang tidak terlibat melarikan diri. Di sana terlalu berbahaya!

"Mati!" kata Lin Feng. Para pembudidaya yang kuat di belakangnya tidak berani bergerak terlalu cepat. Jika satu orang terlalu jauh di depan, mereka dapat dikepung dengan mudah.

"Segel Surgawi Besar!" kata seseorang. Bumi dan langit seolah membeku. Semua orang merasa sulit untuk bergerak. Itu adalah kekuatan senjata pamungkas.

"Waktu, berhenti!" kata Lin Feng. Semua serangan berhenti bergerak. Sapi tua dan Lin Feng menghancurkan serangan yang telah berhenti di langit.

Waktu menjadi normal kembali. Zi Zhu berkata, "Waktu, diam!"

Para pembudidaya kuat dari aliansi Kuil Api telah mulai bergerak lagi, tetapi sekarang mereka berhenti lagi. Lin Feng memandang Saint yang tak tertandingi dengan agresif, seperti dewa yang marah.

Sosok itu berubah menjadi seberkas cahaya, Jejak Ketuhanan Penguasa membuat ruang bergetar dan mengelilingi pembudidaya itu.

"Itu …" Ketika kerumunan melihat serangan Lin Feng, mereka tercengang, dia tampak seperti dewa yang maha kuasa. Semua orang gemetar hebat, mereka tidak berani terlalu dekat dengannya.

"Pemimpin Kuil Guntur, serang dia dengan palumu!" kata Pemimpin Kuil Api. Pemimpin Kuil Guntur dikelilingi oleh petir surgawi, kekuatan petir yang menakutkan bergemuruh di sekitarnya.

"Pemimpin Kuil Ruang Kosong, mari bergandengan tangan!" kata Pemimpin Kuil Es dan Salju. Mereka berdua terbang menuju Saint dari Kuil Murka Ilahi.

"Kosongkan ruang, diam!"

"Segel Surgawi Besar!" teriak kedua pembudidaya.

Kemudian mereka berhenti, Pemimpin Kuil Ruang Kosong menghilang dan muncul kembali di depan seseorang. Dia melemparkan tinjunya ke arahnya, dan ruang di sekitarnya pecah. Seorang pembudidaya juga melepaskan serangan es dan es. Pemimpin Kuil Es dan Embun Beku juga telah menggunakan senjata pamungkasnya yang menakutkan dan membunuh seorang pembudidaya yang kuat. Ketika pemimpin dua Kuil bergandengan tangan, kekuatan mereka meledak.

"Pemimpin Kuil Bumi, lawan Pemimpin Kuil Guntur. Pemimpin Kuil Suara Surgawi, bertarung melawan Pemimpin Kuil Api; Kaisar Suci Xi si Iblis, bertarung melawan Pemimpin Kuil Iblis. Zi Zhu dan saudara Ox, ikuti aku, "kata Lin Feng, bergerak menuju Kuil Es dan Embun Beku dan Pemimpin Kuil Ruang Kosong.

Zi Zhu dan sapi tua mengikutinya. Mereka berdua adalah pejuang yang luar biasa. Dengan Lin Feng, mereka mungkin bisa menghancurkan musuh dengan mudah!

Pada saat itu, peluit dari kecepatan ekstrim bisa terdengar. Di kejauhan, sekelompok kayu raksasa muncul. Pemimpin kelompok itu adalah raja roc.

Kami tahu kamu akan datang! Cahaya dunia bersinar di langit. Sekelompok naga yang saleh muncul, Raja Naga memimpin mereka.

"Raja Roc, kamu mengira kamu menggunakannya dan pada akhirnya mereka memanfaatkanmu, sungguh konyol!" kata Raja Naga dengan mengejek. Mata raja roc menatap tajam pada penghinaan itu. Dia adalah makhluk tercepat di Benua Sembilan Awan, tidak ada yang berani mengejeknya. Siapa yang berani melawannya sendirian ?!