Peerless Martial God – Chapter 251

shadow

Peerless Martial God – Chapter 251

Di Kebun Persik di Celestial Academy, dedaunan beterbangan di udara seperti wanita cantik yang menari tertiup angin.

Melodi sitar melayang tertiup angin seperti dedaunan pohon persik. Melodi itu bisa membawa kedamaian di hati siapa pun.

Di tengah paviliun yang anggun itu, sebuah tangan yang anggun melayang di atas senar sitar, melodinya mempesona.

Lin Feng, seperti siswa yang rajin, sedang duduk di tanah dengan mata tertutup dengan hormat mendengarkan melodi.

Pada saat itu, mata Lin Feng tertutup dan dia bernapas dengan tenang, tubuhnya dikelilingi oleh awan Qi. Jika orang-orang ada di sana, mereka akan menganggapnya sangat misterius tetapi tidak ada seorang pun yang terlihat. Bagi Lin Feng, sepertinya tidak ada apa-apa selain bumi, dia menyatu dengan bumi.

Yan Yu Ping Sheng adalah seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi.

Jika Lin Feng tidak melihatnya dengan matanya sendiri, dia tidak akan pernah berpikir bahwa Yan Yu Ping Sheng, guru yang juga penguji ujian masuk siswa militer, memiliki kekuatan dan kekuatan yang menakutkan.

Sementara jari-jarinya melayang di atas senar sitar, dia bisa menghancurkan tentara dan membuat mereka menghilang menjadi ketiadaan seperti debu.

Lin Feng merasa sangat menghormati Yan Yu Ping Sheng, dia sangat kuat. Lin Feng menahannya dengan kagum dan hormat.

Setelah sekian lama, suara sitar berhenti. Yan Yu Ping Sheng mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng, yang, seperti sebelumnya tampak tenang dan tenteram, seolah-olah sedang tertidur lelap.

Pada saat itu, Lin Feng membuka matanya. Dia memiliki senyum di wajahnya dan terlihat lebih tampan. Dia tampak menawan dan cerdas.

"Lin Feng, awalnya, kamu tidak selaras dengan niat hatimu yang sebenarnya dan itu menyebabkan hambatan dalam kultivasi kamu, itulah alasan mengapa aku mengusulkan untuk memainkan sitar untukmu dan mengajarimu cara bermain, sehingga kamu bisa Cuci hatimu bersih dari semua polusi, tapi sekarang daya pemahamanmu lebih kuat dari milikku dan kamu sudah bisa menembus dimensi fusi bumi. Sekarang, Anda dapat melanjutkan sendiri, Anda perlu berpikir, untuk belajar lebih banyak dan lebih memahami tentang langit dan bumi, sehingga Anda bahkan tidak perlu mendengarkan sitar lagi. " kata Yan Yu Ping Sheng, yang berbicara perlahan.

Dimensi Earth Fusion sangat sulit dijangkau. Karena Lin Feng berhasil menerobos ke lapisan kultivasi yang kompleks itu, setelah itu, menerobos ke lapisan yang berbeda akan menjadi sepotong kue, setidaknya sampai dia mencapai lapisan Tian Qi.

Ini tidak akan seperti Yan Yu Ping Sheng yang sangat sulit untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi setelah menembus lapisan Xuan Qi.

Dia telah melihat banyak orang jenius, tetapi dia belum pernah bertemu seseorang seperti Lin Feng. Karena Lin Feng bisa memahami fusi bumi dengan baik, orang-orang yang memiliki bakat lebih kuat darinya hampir tidak ada.

"Guru, saya ingin belajar cara memainkan sitar." kata Lin Feng sambil sedikit tersenyum. Lin Feng sangat peka terhadap seni, terutama pada sitar. Tidak hanya membantu meditasi, tetapi juga dapat digunakan untuk membunuh.

"Baiklah, jika kamu ingin belajar, aku akan mengajarimu. Selain itu, dengan kekuatan earth fusion akan memudahkan Anda untuk mempelajarinya. Setelah beberapa saat, kamu akan bermain lebih baik dariku. " kata Yan Yu Ping Sheng. Dia memiliki keyakinan pada Lin Feng. Lin Feng adalah seorang jenius sekali seumur hidup. Lin Feng sama sekali tidak sombong, dia sangat rendah hati, dia memiliki kemauan dan tekad yang kuat, selain itu, dia sangat berbakat, dia adalah harta yang nyata.

Melihat pemuda yang luar biasa seperti itu adalah kesenangan bagi orang lain, mereka merasa senang ketika melihat seorang jenius yang berbakat. Yan Yu Ping Sheng sangat senang dengan kenyataan bahwa Lin Feng ingin belajar cara memainkan sitar, jadi Yan Yu Ping Sheng berharap melihat Lin Feng melampaui dirinya di masa depan.

Yan Yu Ping Sheng mengeluarkan beberapa buku dan melambaikan tangannya yang membuat mereka langsung melayang di udara menuju Lin Feng.

Lin Feng menerima buku-buku itu dan mendengarkan Yan Yu Ping Sheng: "Lin Feng, mempelajari cara memainkan siter membutuhkan kemampuan untuk mendengarkan. Sekarang kamu sudah buktikan kalau kamu bisa mendengarkan, sekarang kamu perlu mengenal sitar, kamu perlu belajar bagaimana memahaminya, buku-buku ini sangat mudah tetapi di antaranya, ada lagu, dan ada siter yang mematikan keterampilan juga. Kamu bisa belajar sebanyak yang kamu mau dan jika ada yang tidak kamu mengerti, kamu selalu bisa bertanya padaku. "

"Baik." kata Lin Feng sambil sedikit mengangguk. Dia mengemasi buku-buku itu dan segera setelah itu berkata kepada Yan Yu Ping Sheng: "Guru, saya akan pergi."

"Baiklah, kamu bisa pergi." kata Yan Yu Ping Sheng sambil tersenyum. Lin Feng mengatakan bahwa dia pergi tanpa takut menyinggung Yan Yu Ping Sheng. Dia bukan tipe orang yang peduli dengan hal-hal kecil seperti itu. Yan Yu Ping Sheng tidak tersinggung oleh hal seperti itu, sebaliknya, dia menyukai Lin Feng dengan cara ini; jujur ​​dan tanpa beban.

Berita bahwa Lin Feng telah kembali ke Akademi Surgawi dengan cepat menyebar. Semua orang juga tahu tentang hal-hal hebat yang dia capai selama perang.

Semua orang juga tahu tentang fakta bahwa, selama perang, di medan perang ada lagu yang dinyanyikan oleh Lin Feng yang menginspirasi semangat dalam pasukan. Selain itu, Lin Feng telah menciptakan ini sendiri, yang pasti berkontribusi pada reputasi artistiknya.

Hari-hari ini di Akademi Surgawi, banyak orang berbicara tentang pencapaian Lin Feng tetapi ada juga banyak orang yang berbicara tentang tingkat kultivasi Lin Feng.

Akademi Surgawi memiliki empat menara budidaya, tiga di antaranya dipisahkan menurut tiga jalur siswa yang berbeda.

Ada satu lagi, yang satu itu adalah katalisator hebat untuk budidaya.

Di menara kultivasi keempat itu, Qi murni juga yang paling tebal. Itu adalah menara terbaik untuk berlatih kultivasi. Selain itu, siapa pun bisa berlatih di menara kultivasi itu. Tentu saja, aturannya selalu sama, seseorang harus cukup kuat untuk mendapatkan kamar.

Pada saat itu, di menara, ada beberapa orang yang memandang ke menara budidaya yang megah, mata mereka dipenuhi dengan ketidaksabaran.

Tidak semua dari mereka memiliki kekuatan untuk memasukinya, mereka hanya mengaguminya.

Yun Xi adalah murid baru di Akademi Surgawi, dia telah menembus lapisan kedua Ling Qi yang tidak buruk sama sekali mengingat dia baru berusia tujuh belas tahun tetapi di Akademi Surgawi, itu tidak luar biasa.

"Jika hanya satu hari saya bisa pergi ke menara kultivasi dan berlatih di lantai atas, itu akan sangat bagus." kata Yun Xi sambil melihat ke atas ke menara tinggi. Menara itu berbeda dari tiga menara lainnya. Qi murni mengalir melawan arus. Di bagian atas menara, Qi murni lebih padat daripada di bagian bawah.

Selain itu, di menara itu, ruangan tidak memerlukan batu kemurnian tambahan tergantung pada lantai, dan dengan berdiri di bawah, dimungkinkan untuk melihat kamar di lantai mana yang tersedia. Hanya satu pandangan saja sudah cukup. Begitu seseorang berada di sebuah ruangan, pintunya menutup sendiri dan Qi murni mulai beredar. Semua orang bisa melihat dari luar apakah ada kamar gratis atau tidak.

Setiap lantai hanya memiliki satu kamar.

Menara budidaya itu sangat istimewa, itu berada di tengah semua menara lainnya dan hanya digunakan oleh pembudidaya yang sangat kuat. Banyak orang, seperti Yun Xi, hanya ada di sana untuk mengaguminya. Mereka semua berharap bisa berlatih kultivasi di menara itu suatu saat nanti.

"Yun Xi, berhentilah bermimpi." bercanda dengan seorang gadis yang mengenakan pakaian biru di sebelahnya. "Kamu harus menjadi pacar salah satu dari mereka dan kemudian dia akan membawamu masuk."

"Yun Xi, terakhir kali, bukankah Du Gu Shang menunjukkan bahwa dia tertarik padamu? Kamu bisa pergi bersamanya. " kata gadis lainnya segera. Dia terdengar seperti sedang bercanda dengan nada cemburu.

Du Gu Shang adalah salah satu dari sepuluh murid peringkat Akademi Surgawi, dia peringkat keempat.

Dalam pikirannya muncul seorang pemuda yang mulia, Yun Xi menggelengkan kepalanya dan berkata: "Ada seseorang yang lebih kusuka dari pada Du Gu Shang, itu Lin Feng."

"Lin Feng." gadis berbaju biru itu tercengang. Dia melihat ke atas menara dan berkata: "Aku mendengar bahwa Lin Feng bertarung melawan Hei Mo terakhir kali dan dia sangat kuat. Sekarang dia dikenal karena jasanya selama perang, dia membakar ratusan ribu tentara musuh hidup-hidup. Sulit dibayangkan. Dia tampak seperti pria muda yang tampan dan lembut, namun dia sangat berani dan berani. Selain itu, dia sepertinya seumuran dengan kita. "

"Ya, dia sekarang menjadi Marquis dan memiliki sebuah kota. Saya mendengar bahwa dia kembali ke Celestial Academy. "

Yun Xi memiliki senyum lembut di wajahnya Dia ingat hari itu, ketika Lin Feng bertarung melawan Hei Mo. Dia tidak akan pernah melupakannya. Dia sangat muda namun sangat sembrono dan berani.

"Bodoh." kata gadis di sebelahnya. Dia terdengar agak dingin: "Lin Feng adalah seorang marquis, jadi kenapa? Dan meski dia bertarung melawan Hei Mo, terus kenapa? Itu adalah pertempuran antara pembudidaya lapisan Ling Qi kelima atau keenam, namun, Du Gu Shang adalah murid peringkat keempat Akademi Surgawi dan telah menembus ke lapisan Ling Qi kedelapan. Dia adalah pria paling agung yang masih hidup, ruang kultivasi keempat adalah miliknya, bagaimana Lin Feng bisa menyaingi dia? Selain itu, Du Gu Shang juga seorang kultivator yang mulia, dia berasal dari Klan Du Gu, yang sangat berpengaruh.

"Yun Xi, jika kamu bisa melakukan one night stand dengan Du Gu Shang, itu sudah bagus. Jangan berharap lebih. "

"Mengapa kamu tidak pergi dan melakukan one-night-stand dengannya." kata Yun Xi sambil mengerutkan kening dan merasa kesal.

"Kamu tidak tahu apa-apa, jika Du Gu Shang tertarik padaku, aku tidak akan merasa tersinggung." kata gadis itu sambil tersenyum dingin.

"Betulkah?" kata sebuah suara, datang dari belakang, dengan nada bercanda. Gadis-gadis ini terkejut. Mereka segera berbalik dan melihat seorang pemuda yang tampak angkuh.

Du Gu Shang.

Pada saat itu, Du Gu Shang sedang melihat ke arah Yun Xi. Dia berkata, dengan nada bercanda: "Lin Feng bukanlah apa-apa. Bagaimana dia bisa menyaingi saya? Anda berani tertarik padanya daripada saya, Anda pasti buta. "