Peerless Martial God – Chapter 252

shadow

Peerless Martial God – Chapter 252

Siluet yang dilihat Yun Xi di depannya tampak sombong, penuh dengan arogansi, arogansi aristokrasi.

Du Gu Shang adalah orang yang kaya dan berkuasa.

Du Gu Shang telah mendengar tentang pencapaian Lin Feng, orang-orang membicarakannya di mana-mana. Dia bahkan baru saja mendengar bahwa orang membandingkannya dengan Lin Feng. Anehnya, ada orang yang berani mengatakan bahwa Lin Feng lebih baik darinya, seperti Yun Xi.

Suasana hati Du Gu Shang sedang buruk karena itu. Gadis macam apa dia pikir dia? Di seluruh Celestial Academy, dia selalu berlatih di puncak menara itu, tidak ada yang berani mengambil posisinya, bahkan peringkat kedua, Qiong Bi Luo dan Wen Ao Xue ketiga. Du Gu Shang berpikir karena mereka tidak pernah memiliki konflik, dia berbeda dan lebih baik dari mereka.

Dia lebih menghormati Lin Feng, baginya, membandingkan dia dengan Lin Feng adalah penghinaan.

"Mengapa saya tidak bisa membandingkan Anda dengan Lin Feng, seperti yang saya lihat, Lin Feng lebih baik dari Anda!" kata Yun Xi ketika mendengar bahwa Du Gu Shang sedang mengkritik Lin Feng yang membuat Du Gu Shang marah.

"Tutup mulutmu!" dia berteriak.

"Memukul!"

Pada saat itu, suara keras memenuhi udara. Wajah Yun Xi telah ditampar, bukan oleh Du Gu Shang tetapi oleh salah satu gadis yang bersamanya.

"Yun Xi, kamu tutup mulut! Du Gu Shang jauh lebih baik dari Lin Feng. Di depan Du Gu Shang, Lin Feng hanyalah sampah, bukan siapa-siapa. " kata gadis itu dengan sangat dingin. Kata-kata dan tindakannya kasar.

Ketika Du Gu Shang melihat itu, senyum arogan muncul di wajahnya. Memang, di depannya, Lin Feng bukanlah siapa-siapa.

Pada saat itu, sekitar seratus meter dari mereka, siluet tampan muncul, mereka mengangkat kepala dan melihat ke menara yang tinggi dan megah.

Pemuda itu adalah orang yang mereka bicarakan, Lin Feng.

Lin Feng kemudian perlahan menoleh dan menatap Du Gu Shang dan yang lainnya. Dia ingin pergi ke menara kultivasi dan berlatih di sana sampai akhir tahun, kemudian dia akan kembali ke Kota Yangzhou tetapi pada saat itu, di jalan, banyak orang membicarakannya, bahkan di bagian bawah menara, beberapa orang berdebat tentang dia.

Lin Feng sudah mendengar setiap kata tetapi dia tidak bisa diganggu dengan mereka. Dia tidak merasa ingin pergi dan membuktikan apa pun kepada mereka, mereka tidak sepadan dengan waktunya. Banyak orang membicarakannya, dia tidak peduli dengan semua orang, alam akan mengambil jalannya.

Tetapi pada saat itu, seorang gadis melindungi reputasinya dan telah ditampar wajahnya karena membelanya, dia dipermalukan, Lin Feng mengerutkan kening.

"Yun Xi, malam ini, aku akan tidur denganmu, setelah itu, kita tidak akan membicarakan ini lagi dan aku tidak akan menghukummu." kata Du Gu Shang terdengar sangat arogan. Konyol sekali! Sulit baginya untuk mendapatkan wanita dengan wajah jelek. Dia tertarik pada Yun Xi tetapi jika dia mengatakannya dengan jelas, itu akan memberikan wajahnya, tetapi dia secara mengejutkan berani mengatakan bahwa dia menemukan Lin Feng lebih baik darinya, oleh karena itu, dia akan mengajarinya kekuatan seorang bangsawan selama kursus. malam.

"Kamu…."

Yun Xi tercengang, dia melihat pria jelek dan menjijikkan yang ingin memanfaatkannya. Akan lebih baik menjadi suatu kehormatan dan kebaikan baginya untuk tidur dengannya. Pria muda yang tidak tahu malu. Dia berpikir bahwa dia bisa dengan bebas mempermalukan orang-orang di bawahnya.

Nyatanya, memang seperti itu, Du Gu Shang, benar-benar berpikir dia bisa mempermalukan siapa pun sesukanya, kecuali untuk beberapa pengecualian.

"Jika Anda tidak membalas, saya akan membantu diri saya sendiri." kata Du Gu Shang dengan senyum yang sangat jahat di wajahnya, ekspresi wajah Yun Xi berubah lagi, dia menjadi sangat pucat, sungguh pria yang menjijikkan dan mengerikan, namun, dia juga merasa tidak berdaya.

Tidak hanya dia memiliki status yang sangat tinggi tetapi dia juga telah menembus lapisan Ling Qi kedelapan. Mengandalkan tingkat kultivasi dan kekuatan fisiknya, dia dapat dengan mudah menangkapnya dengan paksa dan menggunakannya sebagai mainannya.

"Yun Xi, Du Gu Shang memberimu kesempatan besar, kamu beruntung, kamu akan benar-benar tidak tahu malu jika kamu membuatnya kehilangan muka." kata gadis kejam yang mencoba menyanjung Du Gu Shang pada saat yang bersamaan.

Yun Xi terlihat lebih pucat. Diserang secara seksual oleh Du GU Shang sepanjang malam dan kemudian ditinggalkan adalah keberuntungan? Gadis kejam itu tidak tahu malu!

"Kamu masih sangat muda dan sudah sangat pelit, kamu adalah bunga yang bebas pilih-pilih." kata sebuah suara menyela mereka. Kedengarannya dingin dan terpisah. Itu mengejutkan gadis jahat itu. Dia berbalik dan segera melihat seorang pemuda tampan, dia mengerutkan kening dan berkata: "Dengan siapa kamu berbicara?"

Terakhir kali, dia tidak melihat pertarungan Hei Mo dan Lin Feng jadi dia tidak bisa mengenalinya.

"Selain kamu, apakah ada gadis murahan dan sampah lainnya di sini?" tanya Lin Feng dengan nada bercanda. Dengan gadis-gadis seperti itu, satu-satunya solusi adalah menjadi lebih keras dari mereka.

Gadis yang kejam itu tercengang tetapi Yun Xi tiba-tiba tampak bahagia. Dia menatap kosong pada pria muda di depannya.

Itu adalah Lin Feng, yang mengejutkan, itu adalah Lin Feng.

Lin Feng telah mendengarnya dan datang untuk menyelamatkannya.

Seperti sebelumnya, dia terlihat alami dan tidak terkendali, tetapi dibandingkan dengan sebelumnya, dia terlihat lebih misterius dan memiliki jiwa heroik.

Du Gu Shang juga mengerutkan kening. Dia juga tidak mengenali Lin Feng. Terakhir kali, saat pertarungan antara Hei Mo dan Lin Feng, meskipun hampir semua orang telah melihatnya, Du Gu Shang membenci Hei Mo jadi dia tidak pergi untuk menonton pertarungannya.

"Mengapa Anda tidak keberatan dengan urusan Anda sendiri?" kata Du Gu Shang, yang sepertinya sedang bercanda.

Lin Feng dengan dingin menatap Du Gu Shang, segera setelah itu, dia menggelengkan kepalanya dengan jijik. Orang itu tidak mengenalnya namun dia berbicara di belakang punggungnya, Lin Feng membenci orang-orang kotor jenis ini dan tidak mementingkan mereka.

Lin Feng memandang gadis yang kejam itu dan berkata: "Saya mengerti bahwa bagi Anda, one-night-stand dengan siapa pun adalah keberuntungan, dan karena ini tentang memberi wajah, jelas bahwa Anda telah memberikan banyak wajah. jadi kamu sangat beruntung! "

Lin Feng berbicara dengan keras dan jelas sehingga semua orang bisa mendengar, kemudian, semua orang memandangnya dan tertawa. Apa yang dia katakan benar-benar konyol, dia benar-benar tidak tahu malu.

"Saya berbicara kepada Anda." kata Du Gu Shang yang suaranya terdengar semakin dingin. Lin Feng secara mengejutkan tidak memperhatikannya. Du Gu Shang memiliki status sosial yang bergengsi, bagaimana Lin Feng bisa mengabaikannya di depan semua orang?

Lin Feng perlahan berbalik dan berkata pada Du Gu Shang: "Apakah aku mengenalmu?"

Du Gu Shang tercengang dan kemudian tersenyum dingin: "Aku, tentu saja, tidak mengenalmu jadi kemungkinan besar kau juga tidak mengenalku. Orang yang mengenal saya tidak berani mengabaikan saya. Siapa namamu?"

"Kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri." kata Lin Feng sambil tersenyum dan melanjutkan: "Meskipun aku tidak mengenalmu, sayangnya aku mendengar nama burukmu yang normal mengingat kamu pamer di depan semua orang, Du Gu Shang."

"Hah?" Du Gu Shang menyipitkan matanya. Lin Feng secara mengejutkan tahu siapa dia tetapi masih berani bertindak seperti itu ke arahnya.

"Karena kamu tahu siapa saya, saya akan menunjukkan metode saya. Tampar wajahmu sendiri, berlutut tiga kali dan bersujud sembilan kali, setelah kamu selesai, aku akan memaafkan semua kesalahanmu mulai hari ini. " Du Gu Shang terdengar dingin dan sedang melepaskan energi yang menindas. Mulutnya dipenuhi dengan kesombongan dan kedinginan yang tak ada habisnya. Dia berpikir bahwa melepaskan sedikit Qi dan kekuatan akan cukup untuk membuat Lin Feng pingsan.

Namun, Lin Feng dengan tenang berdiri di sana, tidak bergerak, dengan senyum dingin di wajahnya. Ekspresi wajahnya tidak berubah sama sekali. Sepertinya Lin Feng sama sekali tidak merasakan energi yang menindas.

"Menampar wajahku sendiri? Berlutut tiga kali dan bersujud sembilan kali? " Lin Feng mengangkat kepalanya dan perlahan berjalan menuju Du Gu Shang. Du Gu Shang terkejut dan melepaskan lebih banyak Qi-nya.

"Dengan Qi dan kekuatan yang sangat sedikit, bukankah menurutmu kamu membodohi dirimu sendiri?" kata Lin Feng membuat seluruh kerumunan melihat sambil tercengang. Benar-benar pria yang gila, mempermalukan Du Gu Shang.

Selain itu, Lin Feng adalah seorang mahasiswa militer sehingga sesama mahasiswa militer sangat bersemangat, terutama karena Du Gu Shang adalah seorang mahasiswa politik.

"Kamu hanya bisa bicara besar." kata Du Gu Shang yang melepaskan energi yang bahkan lebih kuat yang menekan seluruh atmosfer.

Di sekitar tubuh Lin Feng muncul pedang Qi, itu sangat kuat, seluruh tubuhnya seperti pedang, sangat tajam.

Kerumunan itu tercengang. Jantung mereka berdebar-debar. Energi ini… menakutkan.

Apakah ini Lin Feng yang sama yang bertarung melawan Hei Mo?