Peerless Martial God – Chapter 255

shadow

Peerless Martial God – Chapter 255

Di jalan kuno, ada banyak orang di atas kuda yang berlari kencang menuju Kota Yangzhou.

Berderap di jalan kuno terutama adalah seorang gadis. Dia mengenakan chang pao merah. Dia tampak kuat dan juga sangat cantik. Matanya menunjukkan kesombongannya.

"Qian Qian, kali ini, saat kami tiba di Kota Yangzhou, Anda akan dapat menunjukkan bakat dan kemampuan luar biasa Anda. Semua orang di klan akan sangat bangga padamu. "

Pada saat itu, seorang pemuda mengatakan itu pada gadis berbaju chang pao merah. Dia tampak bersemangat. Pemuda itu adalah Lin Hong.

Di sebelah Lin Hong adalah Lin Qian, saudara perempuannya. Semua orang di Lin Clan bangga dikaitkan dengan Lin Qian.

Hari-hari ini, Lin Qian menjadi lebih dewasa, Qi yang muncul dari tubuhnya luar biasa.

Satu tahun di Kota Kekaisaran telah memungkinkan Lin Qian untuk maju dari lapisan Ling Qi pertama, untuk menerobos ke lapisan Ling Qi keempat. Dia benar-benar jenius. Dia telah melalui pelatihan yang sulit untuk mencapai hasil tersebut. Lin Qian ingin menjadi naga di antara manusia. Dia sombong dan ingin memandang rendah orang lain dari atas. Kepribadian seperti itu mengharuskannya untuk memiliki tekad yang ketat, agar tak henti-hentinya menjadi lebih kuat.

"Saudaraku, kamu juga cukup kuat. Tidak banyak yang bisa menyaingi Anda di Kota Yangzhou. " kata Lin Qian dengan tenang. Suara suaranya melayang tertiup angin dan mencapai telinga Lin Hong yang membuat senyum muncul di wajahnya. Setelah memperoleh kekayaan dan prestise, mereka akan kembali ke kampung halaman mereka di mana semua orang akan bangga akan mereka.

"Qian Qian, aku masih terlalu lemah dibandingkan denganmu." kata Lin Hong sambil tersenyum. Sebenarnya, dia memang jauh lebih kuat darinya. Selain itu, salah satu dari delapan pejabat tinggi, Chu Zhan Peng, tertarik padanya yang membuat iri banyak orang. Lin Qian dan teman-temannya adalah murid dari Halaman Suci Xue Yue dan mereka lebih berbakat daripada Lin Hong, tetapi dia dengan senang hati mengikuti saudara perempuannya di grup. Chu Zhan Peng adalah sumber inspirasi mereka.

Lin Feng adalah bagian sampah yang diusir Klan Lin. Terakhir kali mereka melihatnya, dia sangat kuat. Mereka sudah lama tidak melihatnya tetapi tidak diragukan lagi bahwa dia telah menjadi lebih kuat.

Lin Qian tidak tahu tentang gelar baru Lin Feng dari Marquis, Lin Hong dan dia telah berlatih di ruang kultivasi sampai pertemuan tahunan. Mereka ingin menjadi sekuat mungkin ketika mereka kembali ke Kota Yangzhou.

Tepat setelah meninggalkan ruang kultivasinya, dia melompat dengan menunggang kuda dan bergegas ke Kota Yangzhou.

Di jalan kuno yang sama, ada gadis lain yang mengenakan pakaian merah api, dia juga sedang menunggang kuda dan bergegas ke Kota Yangzhou.

Na Lan Feng memandang pria muda di sebelahnya. Dia tersenyum lembut dan lembut.

"Du Gu, terima kasih telah menemaniku ke Kota Yangzhou." kata Na Lan Feng.

Dia adalah seorang gadis yang sedang jatuh cinta. Du Gu Xiao adalah anggota dari Klan Du Gu. Klan Du Gu adalah klan yang terikat dengan istana kekaisaran. Dia memiliki koneksi yang kuat. Selain itu, dia juga sangat kuat. Dia adalah pacar Na Lan Feng.

Na Lan Feng dan Du Gu Xiao telah menjalin hubungan selama dua tahun sekarang tapi itu rahasia. Na Lan Feng tidak tersinggung karena dia bangga menjadi pacar Du Gu Xiao dan dia jatuh cinta.

Na Lan Feng adalah putri dari klan Na Lan di Yangzhou, tetapi dibandingkan dengan klan Du Gu yang memiliki menteri di dalam istana, klan Na Lan bukanlah apa-apa. Mereka bahkan tidak layak untuk dilihat. Na Lan Feng tahu ini masalahnya, tetapi Du Gu Xiao telah menerima untuk pergi menemaninya ke Kota Yangzhou yang membuatnya sangat tampan. Dia sangat tersentuh oleh dia yang menemaninya.

Kita sudah bersama begitu lama, kataku padamu, aku akan membantumu naik melalui tangga sosial. " kata Du Gu Xiang dengan tenang. Na Lan Feng tampak senang. Memperoleh status sosial yang lebih tinggi adalah ambisi terbesarnya.

"Eeeya!"

Na Lan Feng mendesak kudanya yang melesat lebih cepat, membuat rambut panjang dan pakaian merahnya berkibar tertiup angin. Jantungnya berdegup kencang, seperti kudanya.

"Lin Qian dari Klan Lin, saya ingin tahu apakah Anda bisa melawan saya?"

Na Lan Feng tampak sangat tidak sabar. Kali ini, di Kota Yangzhou, semua orang akan melihat Du Gu Xiao menemaninya dan akan terkejut.

Pada saat itu, Lin Qian dan Na Lan Feng akan kembali ke Kota Yangzhou sebagai pahlawan dan mengharapkan semua orang untuk menyembah mereka. Mereka mengira semua orang akan menganggap mereka sebagai dewi.

Lin Qian dan Na Lan Feng tidak tahu bahwa, pada saat mereka telah melakukan perjalanan untuk sementara waktu, bergegas ke Kota Yangzhou, di luar Kota Kekaisaran, dua kuda keledai naga yang sangat berharga baru saja berangkat.

Ada seorang pemuda tampan dan seorang gadis cantik menunggangi kedua kuda Dragon-Colt ini.

Anak laki-laki itu tampan dan bersih, dia tampak heroik. Gadis itu mengenakan pakaian yang lebih putih dari salju dan sangat cantik. Dia tampak seperti makhluk surgawi.

Lin Feng berbalik dan melihat Kota Kekaisaran dari luar. Hidup begitu singkat. Waktu berlalu dengan kecepatan cahaya. Tidak ada yang bisa memprediksi apapun.

Lin Feng masih bisa mengingat tahun sebelumnya ketika dia dan ayahnya diusir dari Lin Clan. Saat itu, dia telah menunjukkan Kota Yangzhou betapa kuatnya dia dan kembali ke Sekte Yun Hai.

Tetapi ketika dia tiba di Sekte Yun Hai, itu dihancurkan dan anggotanya telah dibantai. Lin Feng kemudian pergi ke Kota Kekaisaran dan telah bergabung dengan Akademi Surgawi. Soal masa depan dipenuhi ketidakpastian.

Setahun telah berlalu dan Lin Feng sama bertekad dan termotivasi seperti sebelumnya. Dia sangat bersemangat dan penuh determinasi. Tahun itu tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, dia menjadi akrab dengan dunia baru ini dan mendapatkan kekuatannya sendiri.

Untuk seseorang yang datang dari dunia lain, dia dengan cepat menjadi terbiasa dengan dunia kultivasi. Dia telah menembus ke lapisan Ling Qi kedelapan dan telah belajar bagaimana menembus ke dalam dimensi kultivasi khusus, dimensi fusi bumi. Semua orang menemukan bakatnya luar biasa.

Lin Feng sedang melihat Meng Qing, yang sedang mengendarai di sampingnya, dia memiliki senyum lembut dan lembut di wajahnya. Hanya dalam waktu singkat sejak dia bertemu gadis muda itu, tapi dia mengikutinya kemana-mana. Tanpa mengeluh, dia hanya diam-diam dan diam-diam mengikutinya kemana-mana. Semua yang dia lakukan adalah untuk Lin Feng seolah-olah gadis itu telah dikirim dari surga untuk mengawasinya.

Meng Qing memperhatikan bahwa Lin Feng sedang menatapnya. Dia memiliki ekspresi wajah yang aneh sesaat dan kemudian melihat ke jalan yang luas dan tanpa batas di depan mereka. Dia tenang, tenteram namun sedingin es, seperti dewi es.

"Meng Qing, apakah kamu ingat pertama kali kita menunggang kuda?" kata Lin Feng sambil tersenyum. Meng Qing sedikit mengangguk, tentu saja dia tahu.

"Kalau begitu kita harus naik satu kuda, seperti yang kita lakukan saat itu." kata Lin Feng dengan senyum licik. Dia kemudian melompat ke udara dan segera mendarat di belakang Meng Qing.

Kuda Dragon Colt meringkik dan berlari lebih cepat, yang membuat tubuh Meng Qing bersandar ke belakang di dada Lin Feng, dia memanfaatkan situasi dan membawa Meng Qing ke dalam pelukannya. Keduanya sangat dekat satu sama lain seolah-olah mereka sedang berpelukan.

Gerakan itu membuat Meng Qing menggigil dari ujung kepala sampai ujung kaki. Orang ini…….

"Aku akan memimpin kudanya." kata Lin Feng sambil tersenyum sepenuh hati. Dia kemudian meraih tangan Meng Qing yang memegang kendali dan kudanya berlari lebih cepat.

Ketika Meng Qing merasakan tangan Lin Feng memegang tangannya, dia merasakan sengatan listrik mengalir di tubuhnya. Dia bisa merasakan dada Lin Feng menekan tubuhnya, dia memiliki sensasi aneh di hatinya, seolah-olah dia mengambang di awan. Dia tidak mendorongnya kembali. Dia hanya dengan tenang duduk di atas kuda, bersandar di dada Lin Feng.

Itu sangat tenang, damai, dan hangat.

…………

Di tempat yang jauh, cukup jauh dari Kota Yangzhou, ada barisan pegunungan. Anehnya, ada banyak orang di salah satu gunung dan mereka sangat gelisah.

Orang-orang ini semua melepaskan Qi yang kuat, beberapa dari mereka berkelahi, beberapa lainnya berlatih kultivasi ke samping.

Di gunung, ada juga banyak kuda, kuda lapis baja Chi Xie.

Di pegunungan, di atas jurang ada satu siluet. Pria itu memejamkan mata dan bisa merasakan angin menerpa tubuhnya. Dia mendapat kesan tidak ada di dunia material.

Orang itu tetap seperti itu untuk sementara waktu dan kemudian tiba-tiba membuka matanya, cahaya pedang yang menyilaukan melintas di matanya. Di wajah orang itu, sebuah kata besar terukir: Dao. Orang itu terlihat sangat brutal dan agresif.

Bilah Angin! kata orang itu dengan suara rendah. Pedang panjang memotong udara seolah itu adalah pedang yang terbuat dari angin. Itu hampir tak terlihat dan tak terdengar, kecuali cahaya perak yang megah dan gemerlap yang tersebar.

"Kacha!" suara kecil muncul dan di kejauhan, sebuah batu besar terpotong-potong.

"Hehe…." Ba Dao tampak puas dengan dirinya sendiri. Dia meletakkan kembali pedangnya di punggungnya dan menatap ke kejauhan. Segera setelah itu, di kejauhan, dia melihat dua siluet menunggangi seekor kuda datang ke arah gunung di mana ada banyak orang.

Dia akhirnya tiba. Ketika Ba Dao melihat kedua orang itu mendekat, dia tampak sangat bahagia dan tersenyum. Pasukan Chi Xie telah menunggu di pegunungan untuk mereka, mereka menunggu untuk pergi ke Kota Yangzhou.