Peerless Martial God – Chapter 256

shadow

Peerless Martial God – Chapter 256

Akhir tahun di Kota Yangzhou merupakan acara yang membahagiakan. Para junior yang sedang berlatih di luar kampung halaman biasanya kembali untuk melihat keluarganya. Pada saat itu, Kota Yangzhou sedang ramai.

Para penjaga mengangkat kepala mereka di atas gerbang. Mereka tampak mendominasi dan agung.

Ada arus pejalan kaki yang terus menerus membisikkan sesuatu di kota.

” Pernahkah Anda mendengar bahwa keajaiban Lin Clan Lin Qian, kembali ke Kota Yangzhou? Sekarang, Lin Qian luar biasa. Dia adalah murid dari Halaman Suci Xue Yue dan memiliki status sosial yang tinggi. Dia bahkan lebih kuat dari beberapa tetua klannya. Selain itu, beberapa siswa dari Halaman Suci mengikutinya. Itu sangat menakjubkan. " kata beberapa orang ke salah satu kerumunan dengan suara rendah. Mereka tampak iri. Lin Qian luar biasa kuat dan merupakan kebanggaan Lin Clan. Berkat dia, kebangkitan Klan Lin ditakdirkan.

"Hehe, terus kenapa? Tidakkah kamu tahu bahwa ketika Na Lan Feng kembali, Na Lan Xiong mengadakan perjamuan besar dan banyak orang bangsawan hadir? Selain itu, Klan Lin tidak diundang. Na Lan Xiong melakukannya dengan sengaja karena putrinya Na Lan Feng telah membawa kembali seorang pemuda bersamanya. Namanya Du Gu Xiao, dia berhubungan dengan beberapa Menteri Kekaisaran, seseorang yang mengontrol ribuan demi ribuan. Saya tidak berani memikirkan orang seperti itu. " kata orang di sebelah mereka. Mereka terkejut. Di mana-mana di Xue Yue, seorang Menteri Kekaisaran berstatus sangat tinggi, mereka adalah orang-orang luar biasa. Na Lan Feng beruntung bisa berkenalan dengan seseorang, yang kerabatnya adalah Menteri Kekaisaran. Itu akan memungkinkan Klan Na Lan untuk bangkit dengan sangat baik.

"Betapa hebatnya! Klan Na Lan dan Klan Lin sama-sama ingin bangkit, kedua klan lainnya tidak bisa menyaingi mereka lagi, yang bisa mereka lakukan hanyalah berpihak pada mereka yang berkuasa. "

"Tentu saja, tahun lalu, selama kompetisi tahunan Kota Yangzhou, Na Lan Feng dan Lin Qian sama-sama sangat kuat, tetapi setelah itu, Bai Yuan Hao muncul, dia bahkan lebih kuat dari mereka. Oh, saya baru ingat, ada Lin Feng juga, orang yang diusir dari Klan Lin, saya tidak melakukan apa yang dia lakukan baru-baru ini. "

"Lin Feng? Apa yang bisa dia lakukan? Dia tidak memiliki latar belakang yang berpengaruh, dia harus menjalani kehidupan gelandangan dan berkeliaran di jalanan. Mungkin Lin Qian dan Na Lan Feng telah menyingkirkannya, dan bahkan jika belum, Lin Qian dan Na Lan Feng telah menjadi begitu kuat sehingga Lin Feng tidak akan pernah bisa mengejar mereka. " kata seseorang sambil mendesah dan menggelengkan kepala.

Pada kompetisi tahunan Kota Yangzhou, baik Lin Qian maupun Na Lan Feng bukanlah talenta muda yang paling cemerlang, sebaliknya, itu adalah pemuda yang sangat sembrono, Lin Feng.

Hari-hari ini, mereka belum menerima kabar apapun. Mungkin dia meninggal di suatu tempat di luar. Tentu saja, tidak ada yang benar-benar yakin.

Semua orang berbicara tentang Lin Qian dan Na Lan Feng, dua keajaiban Kota Yangzhou. Setiap tahun di akhir tahun, orang-orang biasa bergosip tentang pembudidaya yang kuat setiap tahun, tetapi tahun itu sangat mengasyikkan, ada dua pembudidaya wanita yang sangat kuat dan kuat dan mereka kembali lebih kuat dari sebelumnya.

Kadang-kadang, di jalan, nama Lin Feng juga terdengar. Orang-orang biasanya hanya menyebut namanya tanpa terlalu tertarik.

"Boom… .boom…."

Kebisingan muncul dari kejauhan dan menyebar ke seluruh atmosfer. Kedengarannya seperti kuda yang berlari kencang tetapi tampaknya tidak masuk akal.

Bagaimana kuda bisa mengeluarkan suara yang terkonsentrasi dan tersinkronisasi saat berlari kencang? Hanya pasukan yang luar biasa dengan veteran yang bisa mengeluarkan suara seperti itu.

Namun, kerumunan di Kota Yangzhou masih berjalan-jalan di kota, dengan santai dan riang. Mereka tidak melihat ada yang aneh.

"Boom, boom boom boom…"

Suara itu semakin keras dan keras. Banyak orang yang sedikit terkejut, mencoba berkonsentrasi dan mendengarkan untuk melihat apakah ada yang aneh.

Selain itu, suaranya semakin intens. Tanah bahkan mulai bergetar.

Kerumunan itu tercengang. Mereka melihat ke arah gerbang Kota Yangzhou. Di kejauhan, sepertinya ada awan debu yang membumbung ke langit.

"Apa yang sedang terjadi?""

Semua orang secara bertahap menyadarinya. Ada awan debu yang sangat besar. Lagipula, suara itu benar-benar suara kuda yang berlari kencang, betapa kerasnya membuat hati mereka bergetar.

Beberapa siluet merah secara bertahap muncul di bidang penglihatan mereka. Mereka semua mengenakan baju besi merah. Kuda-kuda itu juga berwarna merah. Mereka semua memancarkan Qi yang kuat saat mereka berlari di udara. Mereka berlari menuju Kota Yangzhou dengan kecepatan penuh dan awan debu membubung di sekitar mereka, tampak seperti badai.

"Boom boom boom ……"

Meskipun para penjaga di atas gerbang kota memiliki posisi yang memungkinkan mereka untuk melihat ke kejauhan, apa yang bergerak ke arah mereka tampak seperti awan debu yang tak terbatas. Jantung mereka berdebar kencang.

Tentara. Anehnya, itu adalah tentara. Itu adalah pasukan veteran yang menakutkan dan terlatih dengan baik.

Ini adalah pertama kalinya penjaga kota melihat Qi yang begitu kuat. Pasukan sebesar itu dalam formasi sempurna juga merupakan sesuatu yang menakjubkan. Mereka mendapat kesan bahwa jantung mereka berdegup kencang.

Para penjaga bukan satu-satunya, penduduk juga panik saat tentara bergerak semakin dekat.

Anehnya, mereka adalah kuda lapis baja, itu adalah pasukan besar dari kuda lapis baja. Kebanyakan orang belum pernah melihat pasukan kuda lapis baja yang begitu besar, sepertinya tanah akan runtuh di bawah kuku mereka.

Tanah bergetar hebat, semua orang benar-benar tercengang. Mengapa tentara seperti itu datang ke Kota Yangzhou?

"Cepat, cepat, tutup gerbangnya!" teriak beberapa penjaga di atas gerbang dengan panik.

"Tutup mulutmu, kita harus tetap membukanya, jika seseorang menutup gerbangnya, aku akan membunuhnya!" teriak pemimpin penjaga. Dia sangat marah pada bajingan yang ingin mati. Dengan pasukan kuda lapis baja seperti itu, jika gerbangnya ditutup, satu serangan sudah cukup untuk menghancurkannya. Selain itu, jika mereka membuat tentara marah, tentara seperti itu bisa membantai seluruh kota.

Di antara para penjaga di gerbang kota, tidak satupun dari mereka yang memiliki keberanian untuk bertarung. Mereka ketakutan setengah mati dan wajah mereka pucat pasi. Tak satu pun dari mereka pernah melihat pasukan sebesar itu dalam formasi sempurna.

Tentara semacam itu hanya terlihat di medan perang tetapi tidak di kota kecil seperti Kota Yangzhou.

"Cepat, pergi dan beri tahu kepala kota, cepat!" teriak salah satu penjaga. Jelas, mereka tidak tahu harus berbuat apa. Yang bisa mereka pikirkan hanyalah memberi tahu Na Lan Xiong.

"Roger." kata beberapa penjaga ketika mereka mendengar perintah tersebut dan kemudian segera pergi. Lagi pula, siapa yang mau tinggal di sana? Jika tentara menyerang, mereka semua akan mati.

Setelah itu, ketika pasukan besar tiba di dekat gerbang Kota Yangzhou, mereka melambat. Mereka berhenti di depan gerbang kota dan tidak memasukinya.

Meskipun tentara hanya menunggu dengan tenang di sana, mereka masih melepaskan Qi yang sangat kuat. Itu menyelimuti gerbang Kota Yangzhou serta kerumunan di dan sekitarnya. Semua orang di kota merasa seperti mereka tercekik oleh Qi yang intens.

Betapa mengerikan. Baju besi merah, kuda merah, gambar itu mengejutkan hampir seperti serangan psikologis. Itu terlalu berlebihan untuk orang banyak.

Mereka tidak pernah berpikir bahwa suatu hari pasukan seperti itu akan muncul di Kota Yangzhou.

Pada saat itu, di antara tentara, siluet muncul dan mengangkat kepala mereka, memandang orang-orang di atas gerbang dan berkata: "Dengar, mulai sekarang, Kota Yangzhou adalah wilayah kekuasaan Chi Xie Marquis. Segala sesuatu di Kota Yangzhou sekarang menjadi milik perwira tentara Chi Xie. Sekarang, bawa kepala kota untuk datang dan menyapanya. "

Chi Xie Marquis, Petugas Chi Xie, betapa kuat dan agung. Selain itu, dia membuat kepala kota datang untuk menyambut mereka. Mereka pasti memiliki status sosial yang sangat tinggi.

Jadi begitulah, Chi Xie Marquis adalah pemilik Kota Yangzhou, tapi tidak ada yang tahu siapa orang ini.

Kerumunan merasa sedikit lega, karena wilayah Kota Yangzhou adalah milik Chi Xie Marquis, tentara tidak akan menyerang kota. Pasukan besar itu tidak datang dengan niat jahat.

"Pergilah. Cepat bawa kepala kota ke sini! " teriak pemimpin penjaga, di atas gerbang, kepada salah satu penjaga yang tidak bergerak. Orang itu mengangguk dan tiba-tiba pergi ke arah pemerintah. Dia belum mendengar dengan jelas kata-kata tentara Chi Xie, dia hanya mendengar ketika dia disuruh membawa kepala kota untuk menyambut mereka.

Pemerintah adalah tempat yang sangat besar dan luas. Ada meja di mana-mana. Kepala kota, Na Lan Xiong telah menyelenggarakan perjamuan tahunan yang diikuti oleh banyak pembudidaya kaya dan mulia. Dia tidak mengundang Klan Lin tetapi suasananya menyenangkan dan hidup

Saat itu, banyak orang yang sedang bersulang. Tampaknya Na Lan Xiong sangat bangga karena menantu barunya dan dia sangat bersemangat sehingga dia tidak henti-hentinya minum.

"Tuan, Tuan!"

Pada saat itu, suara khawatir menyebar di udara mengganggu kerumunan. Na Lan Xiong mengerutkan kening dan melihat ke kejauhan melihat seorang penjaga dengan cemas dan buru-buru bergegas mendekatinya.

"Pasukan besar berada di luar kota dan kami tidak tahu siapa mereka dan apa yang mereka lakukan di sini." kata penjaga yang terus berkeringat. Kerumunan itu tercengang, tentara datang ke kota?

Pada saat itu, siluet lain muncul dan berlari ke arah mereka.

"Berhenti!" kata Na Lan Xiong. "Apakah kamu di sini karena tentara juga? Apa yang tentara itu lakukan sekarang? "

"Mereka ingin kamu pergi dan menyapa mereka." kata penjaga kedua yang telah tiba. Na Lan Xiong mengerutkan kening dan tampak termenung.

"Beri tahu pemimpin mereka untuk datang ke sini, memberi hormat dan meminta maaf atas pelanggarannya."

Pada saat itu, suara yang dingin dan terpisah terdengar dari kursi tuan rumah. Itu adalah Du Gu Xiao, dia sangat marah dan setengah mabuk. Anehnya, ada orang yang berani mengganggunya saat jamuan makan dan selain itu, mereka juga ingin Na Lan Xiong datang dan menyapa mereka. Karena Du Gu Xiao ada di sana, mereka harus memberinya wajah, dia ada di sana jadi tidak peduli siapa itu, mereka harus datang memberi penghormatan dan dengan hormat meminta maaf karena telah menyinggung perasaannya.

Banyak orang menghela nafas, dia benar-benar layak dengan status sosialnya. Dia sangat kuat. Mereka semua panik dan dia, sebaliknya, memerintahkan para pembuat onar untuk datang dan meminta maaf atas pelanggaran mereka. Du Gu Xiao sangat sombong dan sombong.

Para penjaga tampak ketakutan dan gugup: "Tapi… .."

"Tidak ada kecuali! Katakan padanya untuk ke sini dan meminta maaf atas pelanggarannya. Katakan bahwa Du Gu Xiao memberi perintah, jika tidak mereka akan menyesali konsekuensinya. "

Du Gu Xiao berdiri dan melepaskan Qi dingin. Suaranya sedingin es juga.

Penjaga itu terkejut dan menatap kosong ke arah Du Gu Xiao. Ketika dia melihat dingin di matanya, dia langsung mengangguk dan berkata: "Roger."

Ketika mereka selesai berbicara, kedua penjaga itu tiba-tiba pergi.

"Baiklah, semua orang bisa melanjutkan, jangan biarkan acara seperti itu merusak jamuan kita." kata Na Lan Xiong sambil mengangkat gelasnya dan tersenyum.

Semua orang mengangkat gelas mereka dan tertawa terbahak-bahak. Tentang Du Gu Xiao, dia kembali ke kursinya dan terlihat tenang. Di kota sekecil itu, tidak peduli seberapa kuat orang itu, mereka harus mematuhinya dan meminta maaf atas pelanggaran mereka.