Peerless Martial God – Chapter 257

shadow

Peerless Martial God – Chapter 257

Pasukan Chi Xie dengan tenang menunggu di luar kota.

Saat itu, seorang penjaga kembali dari gedung pemerintah. Dia naik ke puncak gerbang dan melihat pasukan yang luas dan tak terbatas. Dia tidak bisa membantu tetapi menggeleng dari kepala sampai kaki.

"Katakan padanya untuk pergi ke sini dan meminta maaf atas pelanggarannya …"

Penjaga itu memikirkan kata-kata ini dan kata-kata itu tidak pas di dadanya. Jika dia mengucapkan kata-kata ini dengan lantang, bukankah mereka akan membunuhnya?

"Buka mulutmu!" kata suara agresif yang menusuk telinga penjaga. Penjaga itu gemetar. Segera setelah itu, dia menutup matanya dan berkata: "Kepala Kota mengatakan bahwa Anda harus pergi dan meminta maaf atas pelanggaran Anda."

Ketika dia selesai berbicara, penjaga itu merasa seolah-olah dia telah dibebaskan dari beban yang sangat berat. Tetapi ketika penjaga lain mendengar apa yang dia katakan, mereka tercengang. Mereka semua gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki sambil memikirkan reaksi tentara. Bagaimana bajingan sombong itu berani memberi tahu pasukan Chi Xie hal yang begitu berani? Ketika pasukan Chi Xie mendengar kata-kata itu, mereka mulai melepaskan Qi dalam jumlah yang luar biasa yang menciptakan badai yang bergegas menuju gerbang kota. Seluruh kerumunan tiba-tiba merasa sangat dingin.

Betapa dingin. Qi itu sangat dingin, sampai-sampai membuat semua orang merasa menggigil di punggung mereka.

Lin Feng, di atas kuda Dragon-Colt-nya, bergerak maju. Na Lan Xiong, apakah dia benar-benar pemberani ini?

Dia memakai topeng, tetapi di balik topengnya dia memiliki seringai yang sangat jahat. Lin Feng berkata dengan nada dingin: "Kami telah diundang untuk pergi ke gedung pemerintah untuk meminta maaf."

"Roger." teriak pasukan serentak, yang menyebabkan kepanikan di antara kerumunan. Mereka mengacungkan tombak mereka dan menuju Kota Yangzhou.

Suara Lin Feng tidak keras, tetapi ketika para penjaga dan kerumunan mendengar bahwa pasukan akan pergi ke pemerintah untuk meminta maaf, mereka merasa ini bukan hal yang baik untuk Klan Na Lan. Pemuda yang menunggang kuda Dragon Colt mungkin adalah perwira mereka. Betapa agung, dia bisa mengucapkan beberapa patah kata dan seluruh pasukan mematuhinya.

"LEDAKAN! LEDAKAN!"

Tanah mulai bergetar sekali lagi. Pasukan Chi Xie berpacu dalam harmoni yang sempurna yang mengirimkan ledakan mengerikan di atmosfer, terdengar seperti guntur. Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar-debar.

Tentara Chi Xie berubah menjadi naga merah besar saat memasuki Kota Yangzhou. Naga merah besar itu sepertinya sedang terbang melintasi kota.

Saat itu, orang-orang panik. Tak satu pun dari mereka yang berani menghalangi jalan pasukan Chi Xie, semua orang minggir.

"Sungguh tentara yang kuat dan kuat! Dari mana asal mereka? Mengapa mereka datang ke Kota Yangzhou? "

Orang-orang di Kota Yangzhou mengajukan banyak pertanyaan kepada diri mereka sendiri. Ketika mereka melihat pasukan besar itu dengan mata kepala mereka sendiri, mereka merasa bahwa jantung mereka akan meledak di dada mereka. Mereka terlalu agung. Qi yang mereka lepaskan begitu kuat sehingga orang-orang di kerumunan merasa kaki mereka kehilangan semua kekuatan. Beberapa dari mereka benar-benar membeku, tidak berani bergerak.

Di dalam gedung pemerintahan, suasana masih meriah dan menyenangkan. Orang-orang masih gembira dan minum.

Saat itu juga, tanah mulai bergetar seolah-olah ada gempa bumi. Orang-orang yang hadir di perjamuan tiba-tiba tercengang dan mengerutkan kening.

Segera setelah itu, suara derap kuda Chi Xie menjadi lebih keras dan tanpa henti menyebar ke seluruh atmosfer.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Apa-apaan ini?"

Setiap orang yang hadir di perjamuan itu berdiri. Ekspresi wajah mereka menjadi kaku, suara itu menakutkan. Apa yang terjadi di luar?

Na Lan Xiong mengerutkan kening dan menatap ke kejauhan di luar gedung. Dia tampak tenggelam dalam pikirannya dan sepertinya merenungkan ukuran pasukan.

"Ayah, jangan khawatir. Du Gu Xiao ada di sini, satu-satunya alasan mengapa pasukan besar datang ke sini adalah karena mereka ingin meminta maaf atas kesalahan mereka. " kata Na Lan Feng sambil sedikit tersenyum. Du Gu Xiao, dengan status sosialnya, tidak takut pada tentara manapun.

"Baik."

Na Lan Xiong sedikit mengangguk dan berkata: "Baiklah, semuanya, ayo minum lebih banyak! Mereka datang ke sini untuk meminta maaf. "

Para tamu mendengarkannya tetapi mereka tidak bisa meredakan ketakutan di hati mereka. Apakah orang-orang ini benar-benar datang untuk meminta maaf? Mengapa para tamu memiliki perasaan bahwa niat membunuh yang dingin bisa dirasakan dari arah tentara. Sepertinya itu datang dari pasukan Chi Xie.

Suara gemuruh semakin keras dan keras. Ketika penjaga di depan gedung melihat tentara berlari ke arahnya dari kejauhan, dia tercengang.

Baju besi merah, kuda merah… Mereka tampak agung dan kejam. Jantungnya mulai berdebar kencang di dadanya.

Hanya beberapa saat kemudian, pasukan yang sangat besar dan tak terbatas tiba di depan gedung pemerintah.

"LEDAKAN!"

Suara kehancuran menyebar ke seluruh atmosfer. Badai muncul dan menghancurkan gerbang di depan gedung.

"LEDAKAN!"

Suara hal-hal yang dihancurkan memenuhi atmosfer. Segala sesuatu di depan gedung pemerintah telah dihancurkan. Pasukan Chi Xie memusnahkan semua yang menghalangi jalan mereka dan tidak meninggalkan penghalang.

Setelah membersihkan jalan menuju pintu masuk gedung. Pasukan memasuki gedung pemerintah. Meskipun pasukan mereka sangat besar, mereka masih dalam formasi sempurna, tidak ada sedikit pun kekacauan dalam formasi mereka.

Soal para pengawal, mereka terpana oleh pemandangan lautan kavaleri. Mereka berdiri tak bergerak dan membiarkan kavaleri lewat. Mereka mendapat kesan bahwa kuda-kuda itu dapat menghancurkan mereka di bawah kuku mereka kapan saja, tetapi pasukan itu berada dalam formasi sempurna dan hanya bergerak di sekitar penjaga, bahkan tidak ada sehelai rambut pun yang disentuh. Mereka sangat akurat dengan setiap gerakan mereka. Para penjaga ketakutan berdiri di jalur kuda.

Orang-orang di gedung pemerintah panik dan berlarian seperti ayam tanpa kepala. Mereka ketakutan konyol.

Tawa gembira dan suara ceria perjamuan telah berhenti, bukan karena tertutup oleh keributan tentara, tetapi karena tidak ada yang merasa ingin tertawa lagi.

Semua orang berdiri dan memandangi lautan kuda Chi Xie yang luas dan megah itu. Mereka belum pernah setakut ini sebelumnya. Jantung mereka berdebar kencang.

Pasukan Chi Xie yang sangat besar dan kuat seperti itu dapat dengan mudah memusnahkan kota.

Hanya melihat sekilas pasukan ini dengan kuda Chi Xie mereka sudah cukup untuk menakuti bahkan seorang prajurit yang keras.

Tentara itu terdiri dari pasukan paling elit. Setiap prajurit adalah kultivator yang berbakat dan disiplin … dan ada pasukan kultivator yang kuat ini menuju ke arah mereka.

Pasukan tiba-tiba mengadopsi formasi spiral, mengepung semua orang yang hadir di perjamuan. Bahkan tidak ada setetes pun air yang dapat menetes, membuat semua orang tidak dapat melarikan diri, bahkan jika mereka menumbuhkan sayap dan berusaha terbang.

Pada saat itu, tidak ada satu orang pun yang bisa melarikan diri.

Pasukan elit yang luar biasa ini bisa menghancurkan keberanian siapa pun.

Jantung Na La Xiong berdebar kencang. Tentara yang begitu besar dan kuat datang untuk meminta maaf.

Du Gu Xiao mengerutkan kening, dia meletakkan gelasnya dan perlahan berjalan menuju orang yang paling dekat dengannya.

Dia melihat orang di depannya, orang itu mengenakan baju besi merah dan helm yang megah. Ekspresi wajah orang itu sedingin es. Dia kemudian berkata: "Apa nyali! Anda adalah tentara Chi Xie, mengapa Anda datang ke Kota Yangzhou? "

Pasukan Chi Xie adalah pasukan elit di Xue Yue.

Para tamu tercengang. Tentara ini adalah pasukan elit Chi Xie? Itulah mengapa mereka mengenakan baju besi merah dan memiliki kuda lapis baja Chi Xie.

Tidak ada yang memperhatikannya. Mereka memandang kinerja Du Gu Xiao seolah-olah dia bodoh. Du Gu Xiao sangat marah. Hanya tentara yang berani membuatnya kehilangan muka.

Apalagi sekarang dia telah membual tentang betapa dihormati dan berpengaruh dia.

"Siapa perwira Anda? Tunjukkan diri Anda dan minta maaf. " Du Gu Xiao berteriak. Meskipun dia merasa takut berdiri di depan pasukan yang begitu kuat, dia milik Klan Du Gu, dia berhak untuk menjadi sombong. Keluarganya sangat kuat dan sulit untuk menakutinya ketika dia memiliki status yang tinggi.

Semua orang di Klan Na Lan memperlakukannya seperti dewa. Dia mabuk dan mulai percaya bahwa dia sebenarnya adalah dewa ketika berada di dalam kota sekecil itu. Dia sangat sombong. Lagipula, dialah yang berani memaksa tentara di sini, bagaimana dia bisa gentar saat ini?

Na Lan Feng berdiri di samping Du Gu Xiao. Dia menatap tentara dengan dingin. Dia merasa bangga dengan pria yang dicintainya. Tidak ada yang berani menyinggung anggota Klan Du Gu. Bahkan petugas Chi Xie tidak akan berani, bagaimanapun juga, dia tidak hanya memilih siapa pun untuk bersamanya.

"Kalian semua sangat berani, beraninya kalian menyerbu pemerintahan seperti ini?" Kata Na Lan Feng. Dia mendapat kesan bahwa pacarnya adalah pahlawan yang perkasa. Dia tidak takut sama sekali karena anggota Klan Du Gu ada di sampingnya.

"Tunjukkan diriku? Minta maaf? Berani?" Lin Feng dengan mengejek berkata. Dia membuat kudanya perlahan berlari ke depan tentara. Dia memakai topeng perunggu. Ekspresinya sedingin es dan jahat. Dia tidak melihat Du Gu Xiao dan Na Lan Feng, dia melihat langsung ke Na Lan Xiong.

"Na Lan Xiong, kepala Kota Yangzhou, Anda ingin saya datang ke sini dan meminta maaf?"

Na Lan Xiong tercengang. Bagaimana Lin Feng tahu siapa dia di dalam kerumunan?

Lin Feng mengerutkan kening ketika dia mendengar Du Gu Xiao menyela dengan teriakan: "Aku sedang berbicara denganmu, apa kau tidak mendengarku?"

Lin Feng memandang Du Gu Xiao, kultivator sombong lainnya yang bertindak bodoh.

"Apa yang kamu inginkan?" kata Lin Feng dengan nada dingin. Kerumunan itu terkejut.

Du Gu Xiao tercengang. Wajahnya kehilangan semua warna. Ekspresi matanya menjadi sedingin es.

"Nama keluargaku Du Gu." kata Du Gu Xiao dengan nada arogan.

Lin Feng terkejut, Du Gu?

Nama itu terdengar familiar. Dia memang bertemu Du Gu Shang. Lin Feng memandang Du Gu Xiao lagi dan sebuah senyuman muncul di bawah topeng perunggunya.

"Terus?"

Klan Du Gu dari Kota Kekaisaran. kata Du Gu Xiao dengan agresif.

Kerabatnya adalah bagian dari Menteri Kekaisaran. kata Na Lan Feng dengan arogan.

"Sekarang, turun dari kudamu dan minta maaf. Maka saya akan berpura-pura bahwa ini tidak pernah terjadi. " Du Gu Xiao berkata saat ia mendengar Na Lan Feng mengucapkan kata "Menteri Kekaisaran". Ekspresi wajahnya juga menunjukkan ekspresi bangga.

Menteri Kekaisaran? bisik Lin Feng sambil menundukkan kepalanya dan menatap Du Gu Xiao dengan tatapan dingin. Dia hanya memperhatikan bahwa, setiap detik, Du Gu Xiao menjadi semakin sombong. Memang, Du Gu Shang dan dia sama-sama dipotong dari kain yang sama.

"Potong salah satu lengannya." Lin Feng berkata dengan nada dingin, sambil melambaikan tangannya.

Semua orang tercengang.