Peerless Martial God – Chapter 258

shadow

Peerless Martial God – Chapter 258

"Potong salah satu lengannya."

Suara Lin Feng tenang, semua orang benar-benar ketakutan.

Lin Feng ingin memotong salah satu lengan Du Gu Xiao?

Du Gu Xiao terkait dengan seorang Menteri Kekaisaran dan dia berani memotong lengannya?

Ekspresi arogan Du Gu Xiao lenyap. Jantungnya berdebar kencang. Apa yang baru saja dia dengar? Setelah menyatakan status sosialnya dan menuntut Lin Feng untuk meminta maaf, Lin Feng bahkan tidak memperhatikannya dan dengan tenang memerintahkan tentaranya untuk memotong salah satu lengannya?

Orang-orang di kerumunan merasa seperti jantung mereka berdetak kencang.

"Apa yang baru saja Anda katakan?" tanya Na Lan Feng yang jantungnya berdebar-debar. Segera setelah itu, dia menatap Lin Feng dengan tatapan sedingin es. Du Gu Xiao adalah pacarnya dan dia sangat senang bersamanya.

Ketika orang-orang perjamuan mengetahui bahwa pasukan besar telah datang ke Kota Yangzhou, mereka semua panik. Hanya Na Lan Feng dan Du Gu Xiao yang tetap tenang dan sangat sombong. Merekalah yang meminta tentara datang untuk meminta maaf.

"Dengarkan aku, kamu ingin memotong salah satu lenganku?" kata Du Gu Xiao dengan nada sedingin es, sambil melepaskan Qi dingin. Pada saat yang sama, seorang prajurit yang mengenakan topeng perunggu bergegas keluar dari ketentaraan sambil melepaskan Qi yang sangat tebal dan brutal.

"Memotong!"

Lin Feng tidak merasa ingin mendengar kata-kata lagi. Ba Dao melompat di udara. Cahaya yang luar biasa dan terang memenuhi atmosfer. Dalam sekejap mata, itu menghilang, satu-satunya yang tersisa di atmosfer adalah darah yang mengalir.

Seluruh atmosfer menjadi sunyi senyap. Semua orang menatap darah itu. Hati mereka terguncang.

Mereka benar-benar telah memotong lengannya.

Prajurit itu sama sekali tidak ragu-ragu, petugas Chi Xie memberi perintah dan lengannya langsung dipotong sama sekali.

Selain itu, cahaya terang dan menyilaukan yang melintas di udara tetap ada di pikiran mereka, mereka tidak bisa memikirkan hal lain.

"Ahhhh… .."

Seluruh atmosfer diserang oleh keheningan yang berat. Du Gu Xiao memecah keheningan itu saat dia menjerit kesakitan. Dia menutupi tunggulnya yang berdarah dengan tangan lainnya, wajahnya pucat pasi, tidak ada sedikit pun warna di wajahnya.

Selain itu, di sisinya, Na Lan Feng menatap kosong ke tempat kejadian. Pipinya yang indah memutih. Apakah Du Gu Xiao benar-benar kehilangan lengannya?

"Ini sudah berakhir."

Jantung Na Lan Xiong berdebar kencang. Klan Du Gu tidak akan pernah menerima kenyataan bahwa lengan Du Gu Xiao telah dipotong dan mereka akan meminta pertanggungjawaban Klan Na Lan.

"Bagaimana ini bisa terjadi?" pikir Na Lan Xiong sambil merasa marah. Dia mengangkat kepalanya dan memandang Lin Feng, perwira pasukan Chi Xie, yang mengenakan topeng perunggu.

Pada saat itu, Lin Feng juga menatapnya. Di balik topengnya, wajahnya setenang dan setenang sebelumnya. Dia tidak peduli dengan peristiwa yang baru saja terjadi.

"Kamu ingin aku datang dan meminta maaf?" kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Ekspresi wajah Na Lan Xiong menjadi kaku. Dia menyadari bahwa Lin Feng mungkin juga memotong lengannya. Petugas ini gila. Akankah sesederhana itu?

Tetapi pada saat itu, Na Lan Xiong dikelilingi oleh pasukan dan tidak bisa melarikan diri sama sekali. Lin Feng hanya harus memberikan perintah dan Klan Na Lan akan dimusnahkan.

Na Lan Xiong telah mendengarkan Du Gu Xiao dan menyuruh mereka datang meminta maaf.

Dia telah meminta perwira tentara Chi Xie untuk datang dan meminta maaf? Tentu saja, semua ini terjadi karena Na Lan Xiong terlalu mempercayai Du Gu Xiao. Bagaimanapun, keluarganya terikat dengan Menteri Kekaisaran.

Namun, dia tidak akan mengira bahwa seorang perwira benar-benar berani memotong salah satu lengan Du Gu Xiao, terutama ketika mempertimbangkan latar belakang sosialnya.

"Kamu siapa?" kata Du Gu Xiao terdengar jahat sambil menatap Lin Feng. Dia ingin membantai Lin Feng.

"Aku Du Gu Xiao dari Klan Du Gu, klan kita memiliki Menteri Kekaisaran … dan kamu berani memotong lenganku?"

"Matilah Kau!" teriak Na Lan Feng sambil menatap Lin Feng. Ekspresi wajahnya sangat mengerikan.

"Klan Du Gu, Menteri Kekaisaran, aku tahu semua itu." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia kemudian memandang Du Gu Xiao dan berkata: "Apa hubunganmu dengan Du Gu Shang?"

"Hah?" Du Gu Xiao terkejut, dia menatap Lin Feng: "Kakakku. Karena kamu tahu, beraninya kamu memotong lenganku? "

Saat itu, lukanya sangat menyakitkan.

"Kakakmu? Anda semua sama. Kalian seluruh klan pasti sangat bodoh. " kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Dia kemudian menambahkan: "Mungkinkah kakakmu belum memberitahumu? Beberapa hari yang lalu, di Celestial Academy, saya menamparnya sampai pingsan dan kemudian membuatnya berlutut dan bersujud kepada saya. "

Du Gu Xiao gemetar hebat dan menatap Lin Feng. Dia tercengang.

Anehnya… itu dia.

Dia seharusnya memikirkan ini sebelumnya. Petugas Chi Xie, Kota Yangzhou pasti menjadi wilayahnya, mengapa dia tidak memikirkannya lebih awal?

Itu karena di kepalanya, pasukan Chi Xie seharusnya menjadi milik Kota Duan Ren, tetapi yang mengejutkan mereka datang ke Kota Yangzhou. Dia sekarang menyadari bahwa pasukan Chi Xie belum kembali ke Kota Duan Ren, sebaliknya, mereka telah datang ke wilayah perwira baru mereka, sebuah kota kecil yang tidak layak disebut.

Lin Feng telah membakar seluruh kota, telah melintasi jarak yang sangat jauh untuk menyelamatkan sang putri, dia bergegas ke Kota Kekaisaran untuk menyelamatkan Liu Cang Lan agar tidak dieksekusi, Kemudian dia membunuh putra Duan Tian Lang di depannya. Dia adalah Marquis dari Kota Yangzhou.

Lin Feng telah menjadi legenda di kota kekaisaran. Lin Feng benar-benar tidak takut. Dia bahkan tidak takut pada Duan Tian Lang dan membunuh putranya di depannya, adakah yang tidak berani dilakukan Lin Feng? "

Wajah Du Gu Xiao pucat pasi. Mengapa ini terjadi padanya? Ada Menteri Kekaisaran di keluarganya.

Kerumunan juga memperhatikan bahwa Lin Feng diam. Mereka tercengang, dia telah menampar saudara laki-laki Du Gu Xiao? Dia bahkan menyuruhnya bersujud?

Siapa orang ini? Dia benar-benar gila. Dia bahkan tidak takut menghadapi Klan Du Gu?

Na Lan Feng dan Na Lan Xiong melihat bahwa Du Gu Xiao juga terdiam. Mereka gemetar ketakutan. Mengejutkan, Du Gu Xiao menutup mulutnya karena ketakutan.

Jika dia tetap diam, itu berarti Lin Feng mengatakan yang sebenarnya. Saudaranya benar-benar telah ditampar oleh Lin Feng dan bersujud sebagai permintaan maaf.

"Siapa dia?" bisik Na Lan Feng tapi Du Gu Xiao mengabaikannya. Dia memiliki senyum aneh di wajahnya.

"Bagus."

Du Gu Xiao hampir gila. Dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Lin Feng. Dia tidak cukup kuat untuk menyaingi dia dan klannya tidak akan mengambil risiko untuk terlibat. Saudaranya bahkan telah dipermalukan olehnya… Yang bisa dia lakukan hanyalah tetap diam.

Saudaranya telah dipermalukan, dia sendiri baru saja kehilangan satu lengan, bagaimana mungkin dia tidak menjadi gila? Petugas Chi Xie itu benar-benar keberadaan yang menakutkan.

"Du Gu Xiao meminta tentara datang dan meminta maaf, sepertinya dia tahu perwira itu tapi tidak bisa menyinggung perasaannya." pikir orang-orang di kerumunan. Klan Na Lan dalam masalah.

Sesaat sebelumnya, Du Gu Xiao sangat angkuh dan agresif, tapi kemudian lengannya dipotong. Dia bahkan tidak berani bersuara lagi. Klan Na Lan tidak bisa melarikan diri.

Minta maaf?

Lin Feng berdiri di depan mereka, siapa yang bisa menghentikannya?

Semua orang ingin mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan Klan Na Lan sehingga mereka dapat menghindari bencana.

"Na Lan Xiong, aku adalah Chi Xie Marquis dan Kota Yangzhou adalah wilayahku. Saya tiba di Kota Yangzhou dan alih-alih menyapa, Anda menuntut permintaan maaf, betapa berani. " kata Lin Feng dengan nada yang sangat dingin, membuat semua orang menggigil.

"Apa yang seharusnya menjadi hukumanmu?" kata Lin Feng. Jantung Na Lan Xiong berdebar sangat kencang. Dia adalah Marquis dari Kota Yangzhou. Dia secara mengejutkan datang untuk menerima wilayahnya dan Na Lan Xiong menolak untuk menyambutnya dan meminta permintaan maaf. Itu adalah pelanggaran.

Na Lan Xiong tetap diam. Dia hanya melihat Lin Feng berpaling kepada anggota lain dari klannya: "Bagaimana menurutmu? Bagaimana dia harus dihukum? "

Kerumunan gemetar, Lin Feng sangat menakutkan.

Orang terakhir yang berbicara, akan mati. kata Lin Feng, lalu tiba-tiba semua orang menjadi gempar: "Na Lan Xiong adalah penjahat! Dia harus mati! "

Ketika Na Lan Xiong mendengar itu, dia dengan jahat menatap orang itu. Orang itu menyanjungnya sesaat sebelumnya dan pada saat itu dia mengatakan bahwa dia harus mati. Betapa ular berbisa!

"Memang, Na Lan Xiong harus mati! Dia pasti harus mati! "

"Ya, kamu benar, bunuh dia!"

Semua orang yang hadir menjawab secepat mungkin karena takut menjadi orang terakhir. Lin Feng tersenyum di balik topengnya. Akhirnya, dia melihat ke arah Na Lan Xiong dan berkata: "Apakah kamu mendengar itu? Semua orang bilang kamu harus mati. "

Ketika Na Lan Xiong melihat bahwa Lin Feng mungkin membunuhnya, dan ketika dia melihat mata tenang Lin Feng, dia merasa bahwa dia mengenalnya dari suatu tempat.

"Aku mengenalmu. Kamu siapa?" kata Na Lan Xiong kepada Lin Feng. Dia menyadari bahwa Lin Feng mungkin datang khusus untuknya.

"Apakah kamu ingin tahu siapa saya?" kata Lin Feng dengan tenang.

Saya lakukan. kata Na Lan Xiong sambil mengangguk. Dia, tentu saja ingin tahu.

"Baiklah, saya mengerti."

Lin Feng tersenyum, dia meletakkan tangannya di atas topeng perunggunya dan perlahan melepasnya. Wajahnya muncul, semua orang, termasuk Na Lan Xiong bisa melihatnya.

Pada saat itu, suasana menjadi sunyi senyap.