Peerless Martial God – Chapter 26

shadow

Peerless Martial God – Chapter 26

Ini rilis reguler setiap Rabu. Saya juga akan merilis chapter bersponsor hari ini. Terima kasih untuk semua orang yang mendoakan saya ketika saya sakit. Saya datang dan komentar membuat saya merasa jauh lebih baik! Namun saya masih sakit parah yang tidak sembuh secara ajaib seperti yang saya harapkan. Terima kasih sekali lagi, komentarnya memang membuatku merasa lebih baik.

Saya harap Anda menikmati bab xoxo ini lebih banyak lagi yang akan datang hari ini

Lin Feng hanya berada di lapisan Qi kedelapan tetapi Lu Liang masih menganggap Lin Feng sebagai ancaman. Lin Feng benar-benar yakin bahwa jika dia telah mencapai lapisan Qi kesembilan maka ini akan menjadi pertarungan yang sepenuhnya seimbang di antara mereka.

Sembilan Gelombang Besar. Suasana dipenuhi dengan aura yang menindas saat ombak mengalir dari kepalan tangan Lin Feng. Gelombang kejut kolosal melonjak menuju Lu Liang.

Cakar Patah! Lu Liang mengangkat tangannya, jari-jarinya sekarang menjadi cakar yang tampak seperti kait setajam silet. Tiba-tiba, Qi yang kuat meledak dari tubuhnya dan mendominasi atmosfer di dalam pegunungan. Gelombang dahsyat itu lenyap seperti asap tanpa perlawanan.

"Raungan Guntur!" Lin Feng menusukkan pedangnya ke arah Lu Liang. Setiap gerakan Lin Feng akan mengganggu atmosfer dengan getaran. Bahkan pedang panjangnya yang telah dihentikan dengan hati-hati di antara cakar Lu Liang bergetar dengan kekuatan. Lin Feng menjadi lebih dari masalah seiring waktu. Lu Liang merasakan mati rasa dari tangannya, jadi dia tidak punya pilihan selain melepaskan pedang Lin Feng.

Tetapi ketika Lu Liang melepaskan pedang panjang Lin Feng, dia menusukkan cakarnya langsung ke arah Lin Feng yang tidak menaruh curiga. Lin Feng bisa merasakan perubahan kekuatan dan merasakan gelombang kejut awal yang membuatnya mengerang kesakitan saat dia dikirim terbang dengan kekuatan dari serangan itu.

Lu Liang memiliki roh elang. Dia memiliki kekuatan penghancur yang tajam dan tepat; ini adalah kekuatan utamanya. Kekuatan fisik adalah nomor dua baginya tetapi serangannya masih bisa mencapai kekuatan 10.000 jin yang mewakili kekuatan fisik manusia super.

Lin Feng ragu dalam pikirannya, dia tidak yakin apakah dia bisa memenangkan pertarungan ini. Perbedaan antara lapisan Qi kedelapan dan lapisan Ling Qi terlalu besar. Ada celah besar antara lapisan Qi dan lapisan Ling Qi. Melawan seseorang dari lapisan Ling Qi ketika di lapisan Qi ada celah kekuatan yang tidak dapat disilangkan dengan teknik saja. Lin Feng benar-benar ingin mengalahkan Lu Liang tetapi itu tidak realistis.

Raungan Guntur. Lin Feng menggunakan pedangnya untuk menyerang lagi. Lin Feng tidak mengambil inisiatif untuk menyerang.

"Woosh"

"Desir"

"Woosh"

"Desir"

Pedang menyerang satu demi satu, Lin Feng menyerang berulang kali di udara di sekitarnya. Raungan gemuruh yang tak berujung bisa terdengar dari udara di sekitarnya. Seluruh gua penuh dengan raungan menggelegar seolah-olah Dewa Petir mengamuk di dalam gunung ini.

Dalam waktu singkat yang dibutuhkan Lin Feng untuk memberikan banyak serangan ini, tubuh Lin Feng dikelilingi oleh aura Qi yang memenuhi udara. Dia diselimuti Qi yang menghancurkan dari pedangnya yang tampak seperti gelembung yang mengelilinginya.

"Pertahanan? Anda masih berpikir Anda bisa bertahan? Saya akan menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan betapa menggelikannya pertahanan Anda terhadap serangan dari lawan di Lapisan Ling Qi. " Kata Lu Liang sambil tertawa. Sayap roh elang mulai bergerak dan elang itu melemparkan dirinya ke arah Lin Feng. Qi yang kuat bertabrakan dengan gelembung energi yang sepenuhnya terbuat dari pedang Qi.

"BOOOM!"

Lin Feng yang terbungkus dalam Pedang Qi merasa bahwa dia sedang duduk di sebuah perahu kecil yang dengan hati-hati mengapung di atas lautan luas. Saat ini perahunya sedang tidak tenang dan sedang diombang-ambingkan oleh badai dahsyat yang telah menyerbu lautan luasnya. Qi lawan membombardir gelembung Qi dari segala arah sehingga sulit bagi gelembung untuk sepenuhnya melindunginya dari setiap serangan. Tubuhnya telah menerima beberapa kerusakan dari serangan yang melewati Qi Bubble. Namun, lautan Qi masih terlihat tenang dan anggun seperti biasanya.

"Soaring Eagle"

Lu Liang melihat bahwa Qi dari cakarnya hampir tidak berpengaruh pada Lin Feng. Lu Liang berjongkok dan kedua tangannya mengubah Qi-nya menjadi elang yang terbang di udara kemudian mulai terbang ke bawah langsung menuju Lin Feng di dalam gelembung Qi. Elang Qi melonjak ke cakar Lu Liang yang menyerang Lin Feng.

"BOOOM"

Gelombang kejut dari serangan ini menyebabkan pedang Qi di sekitar Lin Feng bergetar hebat. Tubuh Lin Feng juga bergetar sedikit sebelum dia bisa sepenuhnya menstabilkan dirinya, Gelembung Qi telah stabil lagi dan Lin Feng kembali ke keadaan tidak bergeraknya.

Ketika Lu Liang melihat bahwa dia tidak dapat melakukan serangan yang efisien terhadap seorang Kultivator yang belum melewati Lapisan Ling Qi, dia menjadi gila kegilaan. Seluruh tubuhnya berubah menjadi elang dan dia mulai menyerang dengan liar ke arah Lin Feng.

Lin Feng menahan serangan yang lebih kuat dan lebih kuat. Kekuatan Lu Liang dalam amukan liarnya semakin kuat dengan amarahnya. Seluruh gua penuh dengan raungan menggelegar yang dipancarkan oleh pedang Qi yang mengelilingi Lin Feng. Batuan yang sudah mulai berjatuhan dari atap gua kemudian meledak karena tekanan yang memberi kesan bahwa gua siap runtuh setiap saat.

Lin Feng meneteskan darah dari sudut mulutnya. Semua serangan Lu Liang sekarang melepaskan kekuatan tidak kurang dari 12.000 jin. Serangannya mengikuti pola yang tidak teratur karena dia hanya menyerang dengan liar, membuatnya sulit untuk menghindari serangan yang masuk dengan benar. Tubuh Lin Feng tumbuh semakin rusak saat dia terus menanggung serangan tanpa henti.

Aku harus menyelesaikan ini.

Mata Lin Feng dingin. Dia dengan lembut menggerakkan pedang panjangnya perlahan di udara yang melepaskan tekanan tak terlihat. Jumlah pedang Qi yang luar biasa bergerak dari atmosfer menuju pedangnya. Raungan gemuruh yang sangat kuat dilepaskan hanya dengan gerakan pedangnya yang lambat dan lembut.

Kekuatan Pedang, Energi alami pedang telah mengelilinginya. Ini adalah kekuatan sebenarnya dari Roaring Thunder yang dapat memusnahkan apapun yang menghalangi jalannya!

Kekuatan yang benar-benar menghancurkan sedang dipancarkan dari pedang Lin Feng, seluruh atmosfer dikonsumsi oleh kehadiran pedangnya. Lu Liang menyadari bahwa kekuatan luar biasa sedang bergerak mendekatinya, roh rajanya bergetar dan segera mulai mundur. Kekuatan Pedang begitu kuat sehingga roh elang itu mundur dalam sekejap.

Lin Feng tidak berhenti menggerakkan pedangnya yang mengumpulkan semakin banyak pedang Qi Inside. Dia mulai menggunakan teknik Moonlight Feather Agility untuk mendekati Lu Liang yang mundur. Raungan gemuruh yang menakutkan datang dari pedang Lin Feng dan membombardir Lu Liang.

Elang Melonjak. Teriak Lu Liang sementara kedua tangannya melepaskan Qi yang sekali lagi berubah menjadi dua elang yang naik ke udara. Qi yang bergabung lagi ke dalam cakarnya sangat kuat.

"BOOOOOOOOM!" Ledakan kekuatan yang mengerikan memenuhi gua sepenuhnya. Seluruh gua bergetar.

Kelincahan Bulu Cahaya Bulan!

Seluruh tubuh Lin Feng berubah menjadi sinar bulan, menerangi seluruh gua. Saat dia bergerak menuju pintu keluar gua, pedangnya melesat keluar.

"AAAAAAAAHHHHHH" Jeritan mengerikan memenuhi udara.

"BASTARD!" teriak Lu Liang dengan amarah yang menggelegar, yang lengannya benar-benar berlumuran darah. Dia terluka parah karena menerima serangan Lin Feng. Jika Lu Liang tidak mundur pada saat penyerangan, dia mungkin telah kehilangan nyawanya.

Lu Liang tidak akan pernah berpikir bahwa seorang pria dari lapisan Qi kedelapan bisa melawannya, melukai dia dan di atas itu … membunuh saudaranya sendiri tepat di depannya.

Lu Liang memeluk tubuh kakaknya yang sekarat. Ekspresinya buas dan wajahnya benar-benar diliputi kesedihan dan kemarahan. Pada saat itu dia benar-benar terlihat seperti iblis. Ada sejumlah besar darah mengalir keluar dari tenggorokan Lu Fei. Dia sudah mengambil nafas terakhirnya.

Lin Feng berhasil menggorok tenggorokannya selama pelariannya dari gua. Itu adalah karya balas dendam Lin Feng.

"Selama aku, Lu Liang, masih hidup di dunia ini, kamu tidak akan pernah memiliki kedamaian." Suara Lu Liang bergema di dalam gua dan terdengar seperti berasal dari iblis yang terkunci di neraka. Xue Huan ketakutan dan menggigil ketakutan. Dia bersandar di dinding gua karena dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk berdiri sendiri. Dia juga tidak pernah berpikir bahwa kekuatan Lin Feng akan begitu kuat sehingga bahkan Lu Liang akan berakhir dalam keadaan yang begitu menyedihkan.

Jika Lin Feng mendengar teriakan Lu Liang, dia akan memiliki senyum sarkastik di wajahnya dari hasil karyanya. Lu Liang akan mengejarnya selamanya dan dia tidak akan pernah memiliki kedamaian. Mengapa dia perlu mengatakan kata-kata yang tidak berguna seperti itu. Jika dia mengejarnya selamanya maka dia akan mengalami nasib yang sama seperti saudaranya.

Lin Feng tidak lagi cukup murah hati untuk membiarkan seseorang pergi dengan hidup mereka untuk kedua kalinya. Ini adalah kesepakatan yang telah dia jelaskan. Namun Lu Fei masih kembali untuk membalas dendam. Dia hanya akan membiarkan Lu Fei mempertahankan hidupnya sekali.

Lin Feng bukanlah tipe orang yang jahat. Dia tidak akan pernah mengambil inisiatif untuk pergi dan memprovokasi orang lain. Dia tidak sering membunuh orang lain jika dia tidak perlu, tetapi jika orang lain memprovokasi dan mencoba membunuhnya, dia jelas melindungi dirinya sendiri dan melawan.

Lin Feng berlari selama setengah jam dan secara bertahap melambat. Dia batuk darah yang dia tahan sejak pertarungan. Lin Feng juga terluka parah dalam pertarungan dan sebenarnya berada pada posisi yang lebih tidak menguntungkan, jika pertarungan berlanjut dia akan kehilangan nyawanya. Inilah mengapa dia meninggalkan gangguan untuk lawannya dan pergi sambil berpura-pura tidak terluka. Bagaimanapun, ada perbedaan level yang sangat besar antara lawannya dan dia. Dia hanya di lapisan Qi kedelapan dan telah berjuang melawan seorang Kultivator dari lapisan Ling Qi … pertarungan itu … dia bangga pada dirinya sendiri.

Dia mengeluarkan stoples berisi pil penyembuhan yang sangat dalam. Dia mengambil pil penyembuh, memasukkannya ke dalam mulutnya dan segera menelannya. Sensasi menyegarkan dan nyaman menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia merasa bahwa pikirannya yang menjadi lambat, tiba-tiba menjadi jernih dan cepat kembali. Dia bisa berpikir jernih dan cepat lagi, dia merasa segar. Dalam sekejap, semua lukanya sembuh.

"Sungguh pil yang sangat efisien !."

Mata Lin Feng mengungkapkan betapa terkejutnya dia. Tidak heran Pelindung Kong berkata bahwa satu saja sudah cukup untuk menyembuhkan Han Man. Lin Feng merasa curiga karena dia tidak percaya dia bisa dengan mudah menerima sebotol pil yang berkualitas tinggi. Dia telah memberikan tiga pil sekaligus kepada Han Man dan dia bahkan memberikan tiga pil lagi kepada Jing Yun seandainya itu tidak cukup. Di mana ada tindakan pencegahan, tidak ada bahaya, tetapi pada saat itu Lin Feng mengerti betapa kuat dan langka pil yang sangat dalam ini.

Lin Feng tidak hanya merasa lukanya benar-benar pulih tetapi dia juga merasa bahwa kekuatannya sekali lagi meningkat pesat.

"Tidak heran begitu banyak pembudidaya ingin menggunakan pil yang dalam, mereka sangat kuat. Bahkan pil penyembuh memiliki manfaat yang besar untuk kultivasi. "

Di Benua Sembilan Awan, banyak Penggarap membuat pil yang dalam dan senjata buatan. Orang-orang yang bisa meramu pil yang dalam dan membuat senjata sangat dihormati karena mereka adalah master di antara para master. Mereka memiliki status yang sangat tinggi di masyarakat karena sangat jarang menemukan seseorang yang berbakat di bidang keahlian ini. Ada orang-orang yang mengarang pil penyembuhan di dalam Sekte Yun Hai juga, tetapi karena Lin Feng hanyalah seorang murid biasa, dia masih belum memiliki kesempatan untuk menghubungi salah satu dari para master ini.

Terlibat dalam pertempuran adalah cara terbaik untuk meningkatkan jalur Kultivasi karena tidak dibuat secara artifisial oleh kekuatan luar. Pil yang sangat besar ini hanyalah bantuan yang harus digunakan bersamaan dengan perjuangan dalam pertempuran. Lin Feng jelas telah melalui banyak kesulitan di jalur Kultivasi. Dia sekarang harus mencari tempat lain yang bagus untuk berlatih dan mengkonsolidasikan pengetahuannya dari pertempuran ini. Ini bisa menjadi kesempatan untuk menerobos ke lapisan Qi kesembilan. Setelah menembus lapisan Qi kesembilan, dia akan kembali ke Kota Yangzhou dan menghadiri pertemuan tahunan dengan sepupunya.

Lin Feng berbalik dan melihat pemandangan itu. Itu tampak sangat familiar.

Awalnya di sini. Pikir Lin Feng dengan mata berkilau. Dia segera menatap ke kejauhan dan tersenyum.

Dia bisa melihat dua gunung di kejauhan yang sepertinya telah terbelah oleh pedang. Ini adalah gunung-gunung di mana dia telah melihat sinar matahari melewati gunung… tapi bertemu dengan seorang gadis yang kejam di sana.

"Saya menemukan gua yang bagus untuk berlatih. Aku tidak menyangka ada tempat bagus di sekitar sini. Saya rasa saya harus membuatnya sendiri. " Lin Feng jelas tidak akan melupakan bahwa gadis itu telah mencoba membunuhnya dua kali. Kali ini, dia akan melihat apakah serangannya bahkan bisa mencapai sehelai rambut di tubuhnya.

Lin Feng berjalan semakin cepat menuju gua gunung. Dia kemudian tiba dan masuk tanpa ragu-ragu sama sekali.

Ketika Lin Feng memasuki gua tempat sinar matahari bersinar, beberapa orang melihatnya dan tidak bisa membantu tetapi tercengang melihat tontonan seperti itu. Mereka tinggal di luar untuk menyaksikan Lin Feng dipaksa dari dalam gua. Murid itu berani masuk ke area terlarang sesama murid Liu Fei tanpa izin. Dia benar-benar bertindak sembrono. Selama dia tidak bertindak bodoh ketika di dalam maka dia akan dipaksa keluar dan dipukuli karena kejahatannya.

Sesaat kemudian, Lin Feng masuk ke area terbuka di dalam gunung lagi. Dia berdiri di depan mata air panas. Masih banyak gua di sana. Jika tidak ada yang mengganggu, itu benar-benar sempurna untuk kultivasi.

Pada saat itu, seperti terakhir kali, Liu Fei berada di bawah air pemandian air panas, kepalanya berada di bawah air sehingga hanya mungkin untuk melihatnya setelah diperiksa. Matanya terpejam dan dia menahan napas untuk berkultivasi. Cara berlatih seperti itu adalah cara yang bagus untuk meningkatkan teknik pernapasan seseorang. Dengan meningkatkan teknik pernapasannya, Liu Fei bisa menembakkan banyak anak panah dalam satu tarikan napas. Kekuatan anak panahnya juga akan menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Lin Feng tidak melompat sembarangan saat ini. Dia menunggunya muncul kembali.

Ketika wajah cantiknya muncul di permukaan air, Liu Fei melihat Lin Feng berdiri di sana. Dia tidak bisa membantu tetapi terkejut. Dia segera menyipitkan matanya dengan sedikit amarah. Dia berkata dengan nada sedingin es: "Kamu lagi."

"Memang, ini aku lagi." Kata Lin Feng dengan nada dingin tersembunyi di suaranya. Setelah bertarung melawan seorang Kultivator dari lapisan Ling Qi, dia merasa dia memiliki kekuatan yang cukup untuk terlibat dalam pertempuran dengan Liu Fei. Meskipun Liu Fei salah satu murid Biasa terbaik, Lin Feng merasa percaya diri. Bagaimanapun, Lin Feng tidak sekuat Jing Hao dan dia telah mengalahkan Jing Hao. Namun gaya bertarung mereka berbeda dan dia harus berhati-hati.