Peerless Martial God – Chapter 264

shadow

Peerless Martial God – Chapter 264

"Bersama-sama, naik ke panggung pertempuran dan bunuh aku, tunggu apa lagi?"

Lin Feng sedang melihat kerumunan sambil terdengar dingin dan terpisah. Orang-orang dari Klan Lin gemetar. Apakah mereka berani?

Pasukan yang begitu kuat hanya membutuhkan beberapa detik untuk memusnahkan Klan Lin dan membantai semua anggotanya. Apakah mereka masih berani menyerang Lin Feng bersama?

"Tetua Terhormat, Anda sangat agung, awalnya, Anda memberi perintah kepada mereka untuk menyerang saya dalam satu kelompok, sekarang Anda berdiri di sana dan tidak melakukan apa-apa, apa maksudnya itu?"

Lin Feng tersenyum mengejek. Wajah tetua yang terhormat menjadi kaku. Bibirnya bergetar tetapi kata-kata itu tidak keluar. Pada saat itu, nyawa semua orang ada di tangan Lin Feng.

"Elder yang terhormat, Anda sangat kuat. Anda menyerang ayah saya dari belakang dan melukai dia dalam satu serangan. Anda juga mengusir ayah saya dan saya dari Lin Clan, betapa mendominasi, betapa mengesankan! Sekarang, saya akan memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan kekuatan tak terkalahkan Anda kepada semua orang lagi. "

Ketika Lin Feng melihat bahwa Lin Rui tetap diam, dia terus berbicara. Di masa lalu, ayahnya telah menunjukkan kekuatan dan kekuatan yang luar biasa, tidak ada yang berani melawannya sejauh bahkan sesepuh terhormat Lin Rui secara pribadi harus tampak melukai Lin Hai. Setelah itu, dia mengusir mereka dari klan. Bagaimana Lin Feng bisa melupakan Lin Rui?

"Kamu mengusir ayahku dan aku dari klan!"

Ketika orang banyak mendengar kata-kata itu, mereka semua tampak bingung. Memang, petugas, yang mengendalikan pasukan yang menakutkan itu milik klan mereka, tetapi dia telah diusir.

Lin Feng, saat mengandalkan kekuatannya sendiri, telah menjadi sangat kuat. Dia dengan mudah membunuh tetua kesembilan dan Lin Hao Ran. Selain itu, dia juga pernah menjadi perwira pasukan Chi Xie. Dia dihormati oleh ribuan orang. Bahkan tanpa menyebutkan Lin Clan kecil, pada saat itu, Lin Feng bahkan bisa memusnahkan seluruh kota Yangzhou.

Tapi seorang jenius yang luar biasa telah diusir dari Lin Clan. Dia terpaksa pergi. Lelucon macam apa itu?

Namun, itulah kenyataan pahit dan tentu saja membuat sedih banyak anggota klan. Orang jenius seperti itu muncul setiap seribu tahun sekali. Tapi, mereka mengusirnya dan menyebabkan dia merasa benci terhadap klan.

"Jika Lin Feng ada di klan, seberapa bergengsi klan kita?"

Banyak orang mencoba membayangkan apa yang akan terjadi jika Lin Feng tidak diusir dari Lin Clan.

Dengan kekuatan Lin Feng saat ini, dia berhasil mendapatkan Kota Yangzhou, jadi jika Lin Feng masih dalam klan mereka, itu berarti bahwa seluruh kota Yangzhou akan menjadi milik Klan Lin. Impian mereka adalah untuk mengambil alih Klan Na Lan sebagai klan teratas di kota, tetapi tugas untuk mewujudkan impian itu telah diberikan kepada Lin Qian.

Klan Lin sebenarnya bisa memiliki seluruh kota Yangzhou, dibandingkan dengan impian mereka, ini adalah pencapaian yang jauh lebih besar. Namun, karena satu keputusan yang salah, mereka telah mengambil jalan yang salah.

Lin Rui sedang melihat Lin Feng namun tetap diam. Dia telah mengusir Lin Feng dari klan, apakah dia buta?

"Karena kamu tidak berbicara sama sekali, aku akan membantumu. Saya akan memberi Anda dua pilihan, yang pertama adalah Anda mencoba untuk naik ke panggung pertempuran bersama dan melihat hasilnya. Pilihan kedua adalah kamu dan aku bertempur, jika kamu menang, aku akan segera menarik pasukan dari Lin Clan. "

Ketika Lin Feng melihat bahwa Lin Rui tetap tidak komunikatif, Lin Feng menawarkan pilihan yang mengejutkan kerumunan.

Mereka tidak akan mengira bahwa Lin Feng akan memberikan pilihan seperti itu kepada Lin Rui. Lin Rui memiliki kesempatan untuk mengalahkan Lin Feng dan membuatnya menarik pasukan.

Lin Rui adalah sesepuh terhormat dari Klan Lin, dia sangat kuat dan hanya selangkah lagi dari membobol lapisan Xuan Qi. Setiap serangannya sangat kuat. Selain itu, berapa umur Lin Feng? Meskipun dia jenius, bagaimana dia bisa melawan Lin Rui?

"Lin Feng masih sangat muda dan bangga. Dia menolak untuk mundur karena dia jenius. Dia sudah mengendalikan seluruh pasukan, itu sebabnya dia bertindak begitu percaya diri. " pikir anggota Klan Lin. Di mata mereka, Lin Feng adalah seorang jenius, tetapi dia tidak akan pernah bisa mengalahkan Lin Rui. Lin Rui berusia sekitar delapan puluh tahun, bagaimana dia bisa membiarkan seorang anak laki-laki mengalahkannya?

"Lin Feng, apakah kamu bercanda ?!"

Lin Rui bahkan belum berbicara dan Lin Ba Dao sudah menyela. Mereka menghadapi pasukan yang luar biasa sehingga tidak ada dari mereka yang benar-benar berani berpikir tentang pertempuran. Jika Lin Feng ingin mereka mati, mereka akan mati. Lin Ba Dao hanya berharap satu hal, bahwa Lin Feng akan menarik pasukan.

Lin Feng perlahan berbalik dan menatap Lin Ba Dao. Lin Feng tersenyum seolah dia akan mengejek mereka lagi.

"Maaf Lin Ba Dao, termasuk dalam istilah saya adalah satu detail, tidak peduli apakah saya menang atau jika Lin Rui menang, Anda, Lin Ba Dao, akan mati di sini."

Suara Lin Feng tidak nyaring, tapi Lin Ba Dao tercengang. Hatinya terasa sedingin es. Cold Qi muncul dari tubuhnya.

Tidak peduli siapa yang memenangkan pertempuran, Lin Ba Dao akan mati.

"Tentu saja, saya akan memberi Anda kesempatan, jika Anda berhasil membunuh sesepuh terhormat, saya akan melupakan masa lalu kita." kata Lin Feng sambil tertawa. Lin Ba Dao tercengang. Dia segera melirik Lin Rui.

"Mustahil. Saya, Lin Ba Dao, bukan orang seperti itu. Lin Rui adalah tetua saya, saya tidak akan pernah menyerangnya. " kata Lin Ba Dao dengan nada moralitas dan keadilan. Pengabdiannya pada kebenaran mengilhami penghormatan. Semua orang dari Klan Lin sedikit mengangguk setuju.

"Memotong!"

Pada saat itu sebuah serangan menembus atmosfer. Tangan Lin Ba Dao dikelilingi oleh cahaya dingin yang berkelap-kelip. Sebuah belati bergegas menuju punggung Lin Rui dengan kecepatan penuh. Itu adalah serangan mendadak berdarah dingin yang bertujuan untuk membunuh Lin Rui.

Kerumunan itu tercengang. Kata-kata Lin Ba Dao masih segar di benak mereka, tapi dia sudah meluncurkan serangan diam-diam. Dia telah membuktikan kemunafikannya sendiri. Untuk menyelamatkan hidupnya sendiri, Lin Ba Dao siap mengungkapkan sifatnya yang tidak tahu malu.

Beraninya kamu! teriak Lin Rui. Pada saat belati Lin Ba Dao hampir mencapai Lin Rui, Lin Rui melepaskan energi es yang sangat dingin serta jiwanya. Dalam sekejap, belati dan tangan Lin Ba Dao membeku.

"Mati!"

Teriakan marah para tetua terhormat menyebar ke seluruh atmosfer. Telapak tangan Lin Rui mencapai dada Lin Ba Dao, segera setelah itu, dia ditutupi dengan lapisan es, seolah-olah dia akan disegel di dalam es.

Orang tua bodoh.

Lin Feng tersenyum dingin. Lin Ba Dao telah menyerang, tetapi Lin Rui membalas pada saat yang sama … Dia telah melindungi Lin Ba Dao selama ini.

Di jalur kultivasi, terlalu banyak orang yang demi nyawanya siap mengorbankan orang-orang di sekitar mereka. Lin Rui telah hidup selama hampir delapan puluh tahun, bagaimana dia bisa mempercayai kata-kata yang baru saja keluar dari mulut Lin Ba Dao?

"Lin Ba Dao, aku selalu baik padamu dan kamu berani mencoba menyerangku dengan kejutan. Jangan salahkan karena bersikap kasar sekarang. " kata Lin Rui dengan niat membunuh dalam suaranya. Energi dingin menusuk yang muncul dari tubuhnya menjadi semakin kuat.

"Tidak! Ayah!"

"Lin Rui, jangan berani-berani!"

Saat itu, dua orang berteriak dengan marah. Itu adalah Lin Qian dan kakaknya. Mereka berdua melemparkan diri ke arah Lin Rui.

"Abaikan!" Lin Rui mengangkat tangannya dan melepaskan energi esnya. Bagaimana dia masih peduli dengan Lin Qian pada saat itu? Yang dia pedulikan hanyalah hidupnya sendiri.

"Mati!" teriak Lin Rui keji. Energi esnya terkondensasi menjadi semua serangannya. Lin Ba Dao gemetar, tubuhnya mengejang dua kali. Dalam sekejap, energi es yang terkondensasi meledak dan dia membeku sampai mati.

Lin Ba Dao, karena dia ingin menjadi kepala Klan Lin telah secara tidak bermoral menggunakan metode yang tidak etis dan berkomplot melawan anggota keluarganya sendiri. Pada akhirnya, hasilnya tragis.

"Ayah …… .." teriak kedua suara itu. Lin Rui tanpa ekspresi. Dia perlahan berbalik, dia terlihat sangat dingin.

Apakah Lin Clan benar-benar sebuah keluarga? Bagaimana mereka bisa membunuh satu sama lain dengan begitu mudah dan tanpa belas kasihan?

Lin Ba Dao ingin membunuh Lin Rui tetapi Lin Rui membunuhnya. Semua orang ini sekarang menunjukkan warna asli mereka dan betapa berbahaya mereka sebenarnya.

Lin Rui memandang Lin Feng dan melompat ke atas panggung pertempuran. Dia kemudian berkata kepada Lin Feng: "Lin Ba Dao sudah mati. Aku membunuhnya untukmu. Selain itu, Lin Feng, Anda adalah seorang jenius yang luar biasa, saya akui bahwa saya buta. Hari ini, ayo bertarung. Jika saya kalah, saya akan menerima kematian saya. "

Kata-kata Lin Rui menginspirasi dan dipenuhi dengan aura yang luhur dan lurus, tetapi Lin Feng tampaknya tidak peduli sama sekali. Orang tua bodoh! Mengatakan hal-hal yang baik untuk dicoba dan membangkitkan belas kasih di hati Lin Feng, dia telah hidup selama bertahun-tahun dan mahir dalam licik. Dia telah membunuh Lin Ba Dao dengan kejam tanpa sedikit pun keraguan.

"Tidak perlu mengucapkan kata-kata berbunga-bunga seperti itu, jangan khawatir, jika kamu menang, aku akan menarik pasukanku, jika kamu kalah, bukan kamu akan menerima kematian, kamu akan memohon untuk itu."

Lin Feng terdengar tenang. Dia kemudian menambahkan: "Baiklah, mari kita mulai."

"Saya menyerang, hati-hati." kata Lin Rui sambil mengangguk. Roh esnya menyerang atmosfer dengan energi yang kuat. Rasa dingin menusuk ke tulang. Dia mengambil langkah ke depan dan es Qi bergegas menuju Lin Feng.

Lin Feng menggelengkan kepalanya. Mereka berkelahi, Lin Rui tidak harus bersikap sopan padanya.

Lin Feng menggerakkan kaki kanannya ke depan dan mengangkat lengannya dengan energi pedang yang ganas. Saat ini, ketika energi pedang hendak mencapai tubuh Lin Rui, Lin Feng menebas tangannya ke bawah.

Seorang pahlawan saat senja, di bawah matahari terbenam, kecemerlangan perlahan memudar.

Ketika Lin Rui melihat tangan Lin Feng, dia merasa seperti sedang melihat ilusi. Dia merasa matahari mulai terbenam.

"Pedang Matahari Terbenam!"

Lin Feng telah menggunakan tangannya sebagai pedang. Tangannya menembus atmosfer, darah menyembur ke udara dan lengan Lin Rui terlempar ke udara.

Satu serangan sudah cukup untuk melepaskan salah satu lengan Lin Rui.