Peerless Martial God – Chapter 265

shadow

Peerless Martial God – Chapter 265

Ketika kerumunan melihat lengan itu melayang di udara, mereka kembali tercengang.

Serangan itu tidak menyebarkan cahaya gemerlap, mereka bahkan tidak melihat pedang. Pedang Lin Feng adalah tangannya. Seluruh tubuhnya adalah pedang. Itu adalah pedang tanpa kecerahan dan kemegahan.

Dalam waktu singkat, Lin Feng secara mengejutkan telah menjadi sangat kuat. Bahkan sesepuh terhormat tidak bisa menyaingi dia lagi. Dia bahkan tidak mampu menahan satu serangan pun.

Lin Rui memiliki kekuatan lapisan Ling Qi kesembilan, dia hanya membutuhkan satu langkah lagi untuk mencapai lapisan Xuan Qi. Tapi apa level Lin Feng? Lin Feng baru berusia tujuh belas tahun dan masih muda seperti kebanyakan junior Klan Lin, tetapi orang-orang Klan Lin selalu mengandalkan orang tua dan klan mereka.

Lin Feng benar-benar berbeda dari yang lain karena dia sudah sangat kuat dan sudah menguasai pasukan. Itu adalah perbedaan besar dan orang-orang muda dari Klan Lin tidak akan bisa menyusulnya.

Pemuda yang telah diusir dari Klan Lin sudah berada di atas seluruh klan mereka dan membuat mereka bersujud di hadapannya.

"Ahhhh…."

Lin Rui menjerit mengerikan. Dia mengangkat lengannya yang tersisa dan melepaskan semua es Qi yang dia bisa, tidak ragu-ragu dan memasukkan semuanya ke dalam serangannya.

Tapi Lin Feng pindah lagi, dia cepat dan gesit. Dia tampak tergerak menyatu dengan bumi, dia tampak misterius. Sebuah cahaya menyala, segera, tangan Lin Rui sedikit menyentuh bahu Lin Feng dan es mulai muncul, tetapi kemudian Lin Feng sedikit menggerakkan tangannya dan cahaya pedang memenuhi atmosfer.

"Memotong!"

Tangan Lin Feng menebas seperti meteor, darah menyembur dan memenuhi udara. Lengan Lin Rui yang lain baru saja dipotong. Lin Feng telah memotongnya semudah lengan pertama.

Lin Feng jauh lebih kuat dari Lin Rui.

Lin Feng berlari melewati Lin Rui dan pada saat itu, dia berada di belakang punggung Lin Rui, tangan Lin Feng telah menembus punggungnya dan dia tampak tenang dan damai.

"Ahhhh…."

Teriakan kesakitan menyebar di udara. Lin Rui mendapat kesan bahwa dunia di sekitarnya bergetar. Tubuhnya bergetar hebat.

Darah tidak berhenti mengalir ke tanah, tetapi jantung Lin Rui terasa lebih sakit daripada lengannya yang telah terpotong. Jika Lin Feng tidak membunuhnya, dia melumpuhkan kultivasinya.

"Penatua yang Terhormat, di masa lalu, Anda sangat kuat dan mengendalikan segalanya. Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan. Anda mengusir ayah saya dan saya dari klan, Anda memilih kepala klan baru, Anda menyerang dan menyakiti ayah saya. Sekarang, saya kembali dan saya lebih kuat dari Anda, oleh karena itu, saya sekarang mengendalikan segalanya. Sekarang saya bisa melakukan apa yang saya inginkan. Jika saya ingin memotong lengan Anda, saya bisa, jika saya ingin membunuh Anda, saya bisa. "

Suara Lin Feng datang dari punggung Lin Rui, kata-kata ini adalah kenyataan pahit. Kekuatan adalah hal terpenting di dunia itu. Jika seseorang kuat, ia memiliki kekuasaan atas orang yang lebih lemah dan dengan demikian dapat melakukan apa yang mereka inginkan. Lin Rui dulu memiliki keuntungan, dia telah melukai ayah Lin Feng dan mengusirnya. Sekarang, Lin Feng lebih kuat darinya dan dengan mudah memotong lengannya, siapa yang bisa melakukan sesuatu untuk melawan itu?

Jika dia ingin melumpuhkan kultivasi siapa pun, dia bisa jika dia ingin membunuh siapa pun, dia bisa.

Hati Lin Rui berdarah. Pada saat itu, hatinya dipenuhi dengan racun tetapi mulutnya tertutup rapat. Dia tidak berani mengatakan apapun kepada Lin Feng. Lin Feng benar, di dunia itu, yang kuat bisa mengendalikan segalanya. Jika Lin Rui ingin tetap hidup, dia harus tutup mulut, bahkan jika dia membenci Lin Feng.

Menjadi orang lumpuh masih lebih baik dari pada mati. Lin Rui sudah tua dan hidup yang berharga, dia tidak ingin mati.

"Lin Rui, hari ini, aku akan mengasihani kamu dan tidak akan membunuhmu. Anda sekarang setengah mati. Saya memotong lengan Anda karena apa yang Anda lakukan di masa lalu. Sekarang Anda harus menghilang dari pandangan saya. Jika, suatu hari nanti, kamu memiliki kemungkinan untuk membalas dendam, datanglah padaku. " kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Tidak peduli apa statusnya, di dunia itu, yang terpenting adalah kekuatan.

Lin Rui gemetar. Dia berbalik dan menatap Lin Feng. Segera setelah itu, dia mulai berjalan dan perlahan pergi. Dia tampak kesepian dan kesepian, itulah harga yang harus dia bayar karena telah melakukan kesalahan besar di masa lalu.

Setelah Lin Rui pergi, Lin Feng menatap ke kejauhan dan kemudian melihat sesepuh agung dan tetua ketiga. Dia berkata, terdengar dingin dan acuh tak acuh: "Tetua Agung, Tetua Ketiga, kalian berdua dapat melumpuhkan kultivasi Anda sendiri. Jangan memaksa saya melakukannya secara pribadi, jika tidak, akan ada biaya tambahan untuk dua senjata. "

Lin Feng terdengar tenang dan tenteram sementara kedua tetua itu pucat pasi. Mereka seharusnya mengharapkannya, Lin Feng membalas dendam atas semua hal buruk yang telah mereka lakukan padanya di masa lalu.

Saat itu, mereka terus mempermalukan Lin Feng, memaksanya pergi, kedua orang ini adalah kaki tangan Lin Ba Dao, itulah mengapa Lin Feng ingin membuat mereka melumpuhkan kultivasi mereka sendiri.

Ketika Great Elder melihat siluet tanpa lengan di kejauhan, dia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Segera setelah itu, dia menggerakkan tangannya dan membombardir kultivasinya sendiri. Dia mengerang dan darah mengalir dari mulutnya. Dia telah melumpuhkan kultivasinya sendiri.

Tetua ketiga gemetar, dia perlahan dan ragu-ragu menggerakkan tangannya, tetapi tidak menyerang.

"Tetua Ketiga, jika Anda tidak ingin mati, segera lumpuhkan kultivasi Anda sendiri." kata tetua agung itu terdengar tegang. Tetua ketiga semakin gemetar, dia melirik ke arah tetua yang hebat dan melumpuhkan kultivasinya sendiri juga.

Kepala klan, Lin Ba Dao, telah meninggal, paman ketiga Lin Hao Ran telah meninggal, tetua kesembilan telah meninggal, tetua terhormat tidak lagi memiliki senjata, tetua agung dan tetua ketiga telah melumpuhkan kultivasi mereka sendiri.

Lin Feng telah kembali dan menyebarkan teror di hati orang-orang.

Lin Feng berdiri di atas panggung pertempuran dan melihat kerumunan, terdengar acuh tak acuh, dia berkata: "Semua yang lain, saya tidak akan menyentuh Anda, bahkan jika Anda membenci saya, tentu saja, asalkan Anda berperilaku baik. Tentu saja, jika Anda ingin membalas dendam, Anda juga bisa datang dan menemukan saya. Yang terbaik adalah kamu memikirkan dengan hati-hati tentang masa depanmu. "

Ketika Lin Feng selesai berbicara, dia berbalik dan turun dari panggung, dia mengangkat tangannya, dalam sekejap, segudang pasukan naik ke atas kuda mereka. Mereka adalah tentara elit yang sangat terlatih. Lin Feng dan pasukan sedang membuat sejarah bersama.

Lin Feng juga melompat ke kudanya yang dibawanya, dia tampak mendominasi.

"Ayo pergi." kata Lin Feng terdengar acuh tak acuh. Pada saat itu, sebuah suara menyebar di atmosfer.

"Tunggu tunggu!"

Ketika Lin Feng mendengar suara itu, dia berhenti tetapi tidak berbalik. Dia hanya menunggu orang lain berbicara.

"Lin Feng, maukah kamu mempertimbangkan untuk kembali ke Lin Clan?" kata suara yang terdengar putus asa yang membuat semua orang menggigil dan melihat ke arah Lin Feng.

Memang, apakah Lin Feng akan pernah kembali ke Lin Clan?

Jika Lin Feng menerima untuk kembali ke Klan Lin, tidak hanya itu tidak akan memberinya apa-apa tetapi itu akan memberikan prestise yang luar biasa bagi Klan Lin. Itu akan membuat mereka menjadi salah satu klan paling bergengsi di seluruh wilayah.

Suara putus asa itu bergema di hati orang tetapi tidak ada yang berani berbicara, orang yang sama berbicara lagi.

"Jika Anda bersedia untuk kembali ke Klan Lin, kami dapat membuat semua orang yang menentang Anda di masa lalu meninggalkan klan, termasuk Lin Qian."

Orang itu berbicara lagi karena mereka telah melihat bahwa Lin Feng tetap diam. Seluruh kerumunan terdiam. Memang, jika Lin Feng menerimanya, mereka bisa melupakan Lin Qian, seperti yang mereka lakukan pada Lin Feng di masa lalu. Di masa lalu, mereka telah memilih Lin Qian yang sombong dan sombong, yang tidak bisa lagi menyaingi Lin Feng.

Lin Qian melihat mayat Lin Ba Dao dan merasa sangat sedih. Dia dulunya merupakan kebanggaan Klan Lin. Bahkan di Kota Yangzhou, banyak orang menghormatinya, tetapi karena Lin Feng, kemuliaannya telah hancur. Lin Feng jauh lebih bergengsi darinya.

Lin Qian masih samar-samar mengingat ketika dia pergi ke Sekte Yun Hai dan mempermalukan Lin Feng sambil meremehkannya, tetapi semua ini sudah berlalu.

‘Dulu, ketika saya diusir dari Lin Clan, tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Sekarang setelah Anda melihat bahwa saya kuat dan memiliki status tinggi dan Anda ingin saya kembali ke klan, apakah itu mungkin? Ada beberapa hal yang tidak bisa ditarik kembali. "

Lin Feng berada di atas kudanya, dia bahkan tidak berbalik untuk melihat mereka. Segera setelah itu, dia pergi dengan kecepatan penuh dengan kudanya mengeluarkan suara siulan melalui atmosfer.

Segudang pasukan Chi Xie sepertinya sedang terbang. Tanah bergetar bersama dengan hati orang-orang.

Klan Lin semua melihat siluet yang pergi. Hati mereka dipenuhi dengan perasaan campur aduk. Beberapa hal tidak dapat ditarik kembali. Lin Feng benar, ketika semua orang terus mempermalukannya, siapa yang mengatakan sepatah kata pun? Siapa yang menyisihkan satu kata pun untuk membantu Lin Feng? Ketika Klan Lin ingin membunuh Lin Feng, siapa yang mengatakan sesuatu untuk mencoba menyelamatkannya?

Hari-hari ini, Lin Feng sangat kuat dan merupakan perwira pasukan besar, hanya sekarang mereka ingin dia kembali ke klan, apakah itu mungkin?

Mereka tidak akan pernah bisa mendapatkan kembali apa yang mereka buang dan buang, tidak pernah!