Peerless Martial God – Chapter 270

shadow

Peerless Martial God – Chapter 270

Ketika anak laki-laki dan perempuan, duduk di meja di sebelah meja Lin Feng dan teman-temannya, melihat bahwa mereka tetap diam, mereka mencibir dan berhenti memandangi mereka.

"Saudaraku, apakah kamu tahu mengapa Leng Yue datang ke Celestial River?"

"Tentu saja, dia datang ke Celestial River karena pedang." jawab seorang anak laki-laki.

Oh? tersenyum gadis muda sambil melihat yang lain, dan kemudian berkata: "Skill pedang Leng Yue sudah sangat tinggi, apakah masih ada pedang yang bisa menarik perhatiannya? Itu mungkin pasti pedang yang luar biasa. "

"Pisau Pemecah Bulan, itu adalah senjata spiritual dengan kualitas tertinggi, bagaimana menurutmu?" kata seorang anak laki-laki dari Sekte Hao Yue sambil tersenyum. Semua orang terpesona dan terkejut. Seperti yang diharapkan, Blademaster datang untuk Pedang Penghancur Bulan. Mereka semua telah mendengar bahwa pedang itu tersedia di Sungai Celestial pada saat itu. Banyak orang datang karena itu.

"Senjata spiritual dengan kualitas terbaik, tidak banyak orang yang bisa mendapatkannya, kan?"

"Hehe, jika Leng Yue ada di sini, siapa yang berani mencoba dan mendapatkannya? Kecuali jika mereka ingin menjadi musuh Leng Yue serta musuh dari Sekte Hao Yue. "

Ketika kerumunan mendengar orang-orang ini berbicara, mereka semua mengerti apa yang mereka maksud. Mereka membual tentang Leng Yue sehingga tidak ada yang berani mencoba dan mencuri pedang itu, kerumunan itu mengerti bahwa mereka harus berpikir hati-hati sebelum mencoba. Gadis dari Sekte Hao Yue itu tahu mengapa Leng Yue datang, jadi jelas jelas bahwa dia mengatakan hal-hal ini dengan sengaja. Orang-orang yang bersamanya juga terlihat bangga dan sombong.

Tetapi dalam kerumunan, tidak ada yang berani menentang orang-orang ini. Sekte Hao Yue memiliki pengaruh tertentu di Sungai Celestial. Selain itu, pada saat itu juga hadir Blademaster.

"Senjata spiritual dengan kualitas terbaik!" pikir Lin Feng. Dia, jelas tahu klasifikasi senjata spiritual. Ada senjata biasa dan senjata spiritual. Senjata spiritual bisa memotong besi seolah-olah itu adalah lumpur. Mereka juga memberi seorang kultivator keunggulan tertentu selama pertempuran dan selain itu, mereka juga dibagi menjadi tiga kategori: kualitas rendah, sedang dan tinggi.

Di Sekte Yun Hai, Lin Feng telah memperoleh senjata spiritual di kuil dekat Presipice of Zhangu. Sebagian besar adalah senjata spiritual kualitas rendah dan sedang tetapi ada juga beberapa senjata spiritual berkualitas tinggi.

Di Xue Yue, senjata dan pil spiritual, tidak peduli kualitasnya, semuanya sangat langka. Melihat senjata spiritual berkualitas tinggi adalah hal yang sangat langka.

Ada juga senjata yang lebih baik dari senjata spiritual: senjata mistik. Di Xue Yue, jumlah mereka sangat sedikit. Penggarap lapisan Xuan Qi jarang menggunakan senjata mistik. Lin Feng belum pernah melihat apapun dalam hidupnya.

"Ba Dao, Pedang Pemecah Bulan itu, kamu mau atau tidak?" tanya Lin Feng kepada Ba Dao dengan suara rendah. Ba Dao tercengang.

Ba Dao adalah seorang kultivator pedang, dia jelas menyukai pedang, bagaimana mungkin dia tidak menginginkannya?

"Saya menginginkannya." kata Ba Dao sambil mengangguk dengan rakus. Ba Dao memang seperti itu, jika dia ingin melakukan sesuatu, dia melakukannya saja.

"Baik." jawab Lin Feng terdengar acuh tak acuh sambil mengangguk. Dia tidak menambahkan apapun.

Setelah beberapa saat, Leng Yue meletakkan gelasnya di atas mejanya, berdiri dan meninggalkan restoran. Setelah itu, seseorang masuk dan mengambil mejanya.

Dia baru saja pergi dan dengan demikian energi pedang yang kuat telah lenyap. Suasananya tidak lagi menekan.

"Kakak, ayo pergi juga."

Para murid Hao Yue Sekte, yang berada di meja di sebelah Lin Feng, juga berdiri dan pergi.

Setelah mereka pergi, Lin Feng bertanya pada Ba Dao: "Apakah kamu akan pergi bertanya di mana menemukan pedang barumu?"

Ba Dao sangat terkejut. Dia segera berdiri dan berjalan ke meja di dekat mereka, dia bertanya kepada orang-orang yang duduk di sana: "Di mana kita bisa menemukan Pedang Pemecah Bulan?"

Kedua orang yang duduk di meja mengangkat kepala dan menatap Ba Dao. Mereka tersenyum dingin dan berkata: "Kamu juga bertanya-tanya di mana Pisau Pemecah Bulan itu?"

"Ledakan."

Dia baru saja selesai berbicara dan dia melepaskan energi pedang dalam jumlah yang luar biasa yang menindas orang-orang yang duduk di meja. Itu sangat brutal. Mereka gemetar dan terlihat sangat ketakutan.

"Di Paviliun Impian! Hari ini, akan ada penjualan lelang di Dream Pavilion! "

Orang itu panik dan terengah-engah karena keheranan. Sesaat yang lalu, energi pedang Ba Dao tak henti-hentinya mengalir ke arah Leng Yue sehingga kedua orang ini tidak menyadari betapa kuat kekuatan pedang Ba Dao. Pada saat itu, semua energi yang muncul dari tubuh Ba Dao telah jatuh ke tubuh mereka yang memberi mereka kesan bahwa mereka akan dihancurkan sampai mati. Betapa kekuatan pedang yang sangat kuat! Pria itu, yang memakai topeng perunggu, sudah menguasai kekuatan pedang.

"Memimpin." kata Ba Dao. Orang-orang ini terkejut tetapi dengan patuh berdiri. Untungnya, mereka telah memberitahu Ba Dao yang sebenarnya, jika mereka telah berbohong padanya, dia pasti akan membunuh mereka.

"Baik." orang itu mengangguk ketakutan dan membawanya keluar dari restoran. Lin Feng dan Meng Qing juga berdiri dan mengikuti.

Ketika orang-orang di restoran melihat Lin Feng dan yang lainnya pergi, suasananya menjadi hidup.

"Siapa orang-orang itu? Sungguh energi pedang yang kuat! Dia mungkin tertarik pada Pedang Pemecah Bulan juga. "

"Memang, ada juga pria dan gadis itu, mereka tidak terlihat seperti kultivator biasa. Meskipun mereka mungkin lebih lemah dari Blademaster, mereka juga mengatakan bahwa mereka menginginkan Moon-Breaking Blade, sepertinya akan ada pertunjukan hebat segera. "

Segala macam komentar menyebar di antara kerumunan. Bahkan ada beberapa orang yang berdiri dan kemudian pergi menuju Dream Pavilion. Desas-desus mengatakan bahwa, pada hari itu, selain Pisau Pemecah Bulan, akan ada dua harta karun lainnya di lelang Paviliun Mimpi.

Paviliun Impian adalah salah satu pasar besar di Sungai Celestial. Itu adalah tempat yang sangat luas dan mencakup area yang sangat luas.

Sungai Surgawi adalah kota yang berusia jutaan tahun dan harta karun lebih banyak daripada di Kota Kekaisaran. Ada harta karun baru yang dijual setiap hari.

Ada beberapa barang berharga yang hanya bisa diperoleh di pasar, di pasar lelang atau melalui perdagangan.

Pada saat itu, Lin Feng dan teman-temannya memasuki paviliun. Itu sangat bising di dalam.

Di paviliun, ada berbagai macam orang, pria muda tampan yang memiliki kereta yang anggun, wanita muda yang halus dan cantik, pria tua berpakaian lusuh dan pengemis kotor.

Beberapa orang ada di sana untuk menjual barang, sementara yang lain mencari berbagai barang.

"Tuan, keterampilan Xuan berkualitas tinggi, apakah Anda tertarik?"

Pada saat itu, seorang pria paruh baya berjalan di samping Lin Feng dan berbicara dengan suara rendah. Lin Feng terkejut. Dia kemudian tersenyum, menggelengkan kepalanya dan berkata: "Saya tidak membutuhkannya, terima kasih."

Ketika pria paruh baya itu mendengar Lin Feng, dia tidak bersikeras dan segera pergi seolah tidak ada yang terjadi.

"Apa yang salah?" kata Lin Feng bingung sambil melihat seseorang di dekat mereka.

"Tuan, ini pasti pertama kalinya Anda berada di Sungai Celestial."

"Memang." kata Lin Feng sambil mengangguk.

"Pantas." kata orang itu seolah-olah mereka tiba-tiba mengerti. Dia melanjutkan: "Celestial River adalah pasar terbesar di Xue Yue, di sini, ada berbagai metode untuk menjual barang. Barang yang ada di darat adalah barang biasa dan murah. Tentu saja, ada pengecualian juga, beberapa penjual juga merupakan pembudidaya yang sangat kuat dan oleh karena itu tidak takut meletakkan barang yang mereka jual di tanah, mereka tidak keberatan, siapa yang berani datang dan mencuri barang-barang mereka? "

"Cara kedua untuk menjual barang adalah menemukan orang yang dengannya Anda dapat bertukar barang, misalnya, orang itu beberapa saat yang lalu membutuhkan batu kemurnian, itulah sebabnya dia mencari seseorang yang membutuhkan keterampilan, yang bersedia memberinya kemurnian. batu sebagai gantinya. Ada juga cara ketiga untuk menjual barang dan itu di penjualan lelang. Anda bisa melelang barang-barang Anda di Dream Pavilion dan menjualnya di pelelangan. "

"Mengapa orang bertukar barang dengan orang lain dan tidak membawanya ke obral lelang?" tanya Lin Feng bingung. Biaya Dream Pavilion cukup rendah dan selain itu, mereka dapat menjual barang dengan harga lebih tinggi.

"Ada banyak alasan. Salah satunya adalah mereka hanya menjual sepuluh barang dalam sehari. Jika Anda ingin memberi mereka barang untuk dijual, Anda harus memberikannya tiga hari sebelumnya dan kemudian mereka memilih barang yang ingin mereka jual, jika barang Anda ditolak, mereka mengembalikannya kepada Anda. Banyak orang tidak mau menjalani prosedur yang merepotkan itu. Selain itu, barang biasa tidak bisa dijual di pelelangan. "

"Lalu, ada beberapa orang yang paranoid dan tidak ingin menunjukkan apa yang mereka miliki kepada orang lain, itu membuat mereka khawatir. Jika mereka membawa barang ke pasar lelang, mereka merasa tidak aman. Oleh karena itu, mereka lebih suka pergi dan menemukan seseorang sendiri yang turun ke menemukan jarum di tumpukan jerami. "

Ketika Lin Feng mendengar kata-kata ini, dia mengangguk sebagai tanda bahwa dia telah mengerti. Memang, ada banyak kemungkinan. Ada orang yang realistis dan merasa nyaman hanya jika mereka memiliki benda yang mereka jual sendiri, di dekat mereka. Banyak orang yang realis.

"Sepertinya kita harus tinggal di Dream Pavilion selama beberapa hari." pikir Lin Feng. Saat itu, dia datang dengan persiapan, dia benar-benar perlu mendapatkan beberapa barang.

"Lihat, ini Bing Yuan, murid teratas dari Desa Gunung Es dan Salju."

Pada saat itu, suara terkejut menyebar di udara. Banyak orang melihat ke satu arah. Mereka melihat sekelompok orang yang dipimpin oleh seorang pria dingin dan berwajah galak, Bing Yuan, yang telah bergabung dengan Desa Gunung Es dan Salju setelah pejabat tinggi Luo Xue berangkat ke Kota Kekaisaran.