Peerless Martial God – Chapter 274

shadow

Peerless Martial God – Chapter 274

Senyum Bing Yuan menjadi kaku dan kemudian suara ledakan muncul di atmosfer. Ketiga ruangan itu bersatu. Penghuninya bisa melihat satu sama lain dengan jelas.

Pada saat itu, perwakilan utama Desa Gunung Es dan Salju adalah Bing Yuan, dan untuk Sekte Hao Yue adalah Leng Yue sang Blademaster. Selain mereka, ada tiga orang lagi, salah satunya berdiri di depan gerai, dua lainnya adalah laki-laki dan perempuan. Mereka berdua dengan tenang duduk di kursi mereka, mengabaikan yang lain. Mereka tidak menggerakkan satu jari pun sejauh ini dan hanya berbicara. Selain itu, gadis itu mengenakan kerudung halus di wajahnya, terlihat sangat cantik.

"Bing Yuan, apakah kamu menertawakanku?" Leng Yue berkata dengan nada bercanda. Bing Yuan telah memprovokasi dia selama ini. Dia ingin Lin Feng dan dia bertarung, tetapi hasilnya adalah Lin Feng mempermalukan mereka berdua.

"Hmph!"

Bing Yuan tersenyum muram. Dia sudah memberi wajah Lin Feng, tetapi Lin Feng, pertama kali, membunuh sesama muridnya dan mempermalukannya, kedua kalinya, dia mempermalukannya lagi.

"Saudaraku, Leng Yue, bagaimana kita harus membuangnya? Kamu putuskan." Kata Bin Yuan, terdengar jahat, bersiap untuk menyerang Lin Feng.

"Siapa saudaramu? Dia benar. Orang-orang di Desa Gunung Es dan Salju semuanya pengecut. Apa yang membuatmu berpikir bahwa kita bisa menjadi saudara? " kata Leng Yue. Bing Yuan tercengang. Dia mendapat kesan bahwa seluruh orang sedang menatapnya dan bahwa dia tercekik karena penghinaan. Oksigen tampaknya tidak dapat mencapai paru-parunya lagi dan dia merasa seperti tidak bisa bernapas.

Sejumlah besar energi dingin menyebar di udara. Seluruh ruang lelang sepertinya akan membeku.

"Tuan-tuan, sekarang biarkan lelang dilanjutkan. Anda dapat menyelesaikan masalah Anda setelah lelang. " kata Lan Jiao dari atas panggung. Senyumannya yang lembut dan hangat seperti suaranya yang tiba-tiba membuat suasana terasa sedikit lebih ringan.

"Baik." kata Bing Yuan tampak sedingin es.

Lin Feng mengangguk pada Lan Jiao dan tersenyum kembali padanya karena kesopanan.

"Sekarang, Leng Yue telah menawar dua belas ribu batu kemurnian dengan kualitas sedang, apakah ada yang mau menaikkan?" kata Lan Jiao sambil tersenyum pada kerumunan. Tidak ada yang menjawab. Dua belas ribu untuk senjata spiritual dengan kualitas itu sudah terlalu mahal.

Untuk berlatih kultivasi, bahkan bagi seorang kultivator lapisan Xuan Qi, begitu banyak batu kemurnian dengan kualitas sedang sudah cukup untuk berlatih tanpa batas.

"Jika tidak ada orang, saya ingin memberi selamat kepada Blademaster atas akuisisi barunya, Pedang Pemecah Bulan."

Lan Jiao tersenyum dan melanjutkan: "Objek selanjutnya dari penjualan lelang kami adalah kuali kuno. Di kuali sembilan naga diukir. Kuali ini berumur ratusan ribu tahun. Itu pasti telah digunakan untuk meramu pil dan senjata di zaman kuno tetapi tampaknya beberapa bagian sekarang hilang. Kami tidak dapat mengetahui levelnya tetapi pakar perusahaan kami, Dream Pavilion, mengatakan bahwa jika tidak ada bagian yang hilang, setidaknya itu adalah kuali tingkat Xuan yang berkualitas tinggi, harta yang nyata. "

"Agar semua orang memahami dengan jelas bagian mana yang hilang, kami akan menunjukkan kuali itu."

Ketika Lan Jiao selesai berbicara, dua orang membawa kuali. Kuali itu tingginya sekitar satu meter. Diameternya juga sekitar satu meter. Di atasnya terdapat sembilan pahatan naga. Mereka hampir tampak hidup. Selain itu, ada satu naga yang sedang melihat ke langit dan berteriak panjang. Sepertinya itu akan terbang. Namun, delapan naga lainnya tampaknya tidak lengkap dan tidak terlihat seperti naga pertama, seolah-olah itu adalah bagian yang disebutkan Lan Jiao.

Selain itu, dari jarak tertentu, kuali itu tampaknya benar-benar normal dan ukirannya sepertinya mengeluarkan Qi yang aneh.

"Saya harap Anda dapat mempercayai para ahli kami di Dream Pavilion. Kuali ini memiliki beberapa bagian yang hilang, namun tidak boleh lebih rendah dari kuali tingkat Ling dengan kualitas yang lebih tinggi. Anda sudah bisa menggunakannya untuk meramu pil. Jika itu utuh, itu pasti akan menjadi harta karun tingkat Xuan. Bahkan ketika menyebutkan karakteristik ini, tidak cukup membuat penonton tertarik. Di Sungai Surgawi, kami selalu memiliki beberapa barang antik yang memiliki bagian yang hilang. Kami jujur ​​tentang itu. Namun, itu masih akan digolongkan sebagai level ling dengan kualitas lebih tinggi, selain itu, itu juga bisa digunakan untuk bertahan dari serangan. "

Mungkin ada beberapa pembudidaya yang bisa meramu pil yang akan tertarik.

"Harganya seribu batu kemurnian dengan kualitas sedang." kata Lan Jiao. Segera setelah itu, orang-orang di kerumunan itu menggelengkan kepala, seribu karena kuali yang rusak terlalu mahal dan tidak layak.

Ketika Lan Jiao melihat kerumunan itu menggelengkan kepala, dia tersenyum kecut. Dia tahu bahwa menjual kuali yang berharga itu tidak akan mudah, sulit untuk mendapatkan harga yang bagus untuk itu, tetapi itu benar-benar harta yang tak ternilai harganya.

Aku akan membelinya dengan harga seribu batu kemurnian kualitas sedang. kata seseorang pada saat itu. Orang itu adalah orang tua, dia jelas bisa meramu pil. Meskipun kuali itu tidak ada gunanya, lelaki tua itu masih tertarik dengan harta karun misterius ini.

Lagipula, menurut dia, seribu batu kemurnian kualitas sedang bukanlah jumlah yang besar.

"Karena orang tua bilang begitu, berikan saja padanya." seseorang berkata dengan suara rendah, tetapi orang benar-benar membenci kuali itu. Orang tidak memperjuangkannya karena itu bukan objek yang menarik.

Semua orang tetap diam. Suasananya agak dingin.

"Kuali itu sepertinya cukup bagus. Saya pikir itu layak didapat, ini adalah barang antik asli, saya akan memberikan dua ribu untuk itu. " kata Lin Feng, terdengar dingin dan terpisah. Pada saat itu, itu adalah objek pertama yang menurutnya menarik.

Di atas kuali itu, secara mengejutkan terukir sembilan naga. Itu telah berada di Sungai Surgawi selama ratusan ribu tahun tetapi telah hilang.

Dalam ingatan yang diterima Lin Feng dari pembudidaya lapisan Zun Qi, ada sebuah cerita tentang sepuluh kuali di Benua Sembilan Awan. Dalam sepuluh kuali ini, kuali dengan sembilan kepala naga berada di peringkat kesembilan. Itu telah hilang selama ratusan ribu tahun dan Lin Feng bisa mengenalinya berkat polanya. Namun, sepertinya tidak ada yang tahu tentang itu.

Benda itu sangat berharga tapi tidak ada yang mengetahuinya.

Lin Feng segera menawar sepuluh ribu untuk itu tetapi dia tidak berani menaikkannya begitu banyak karena orang akan menganggapnya mencurigakan.

Orang tua itu memandang Lin Feng dan Lin Feng sedikit mengangguk dan tersenyum, terlihat tenang dan tenteram. Dia berusaha untuk tidak terlihat terkejut.

"Karena anak muda itu menyukainya, saya akan memberikannya dua ribu batu kemurnian kualitas sedang, yang harganya sudah mahal." kata lelaki tua itu, yang membuat seluruh kerumunan mengangguk perlahan. Tidak ada yang mau terus menawar.

"Bodoh!" canda Bing Yuan tetapi Lin Feng memutuskan untuk mengabaikannya. Itu adalah kuali dengan sembilan kepala naga terukir dan Lin Feng mendapatkannya untuk dua ribu batu kemurnian dengan kualitas sedang. Lin Feng tidak peduli disebut bodoh seratus kali lipat.

"Tidak ada yang menawar lagi?" tanya Lan Jiao kepada orang banyak. Seperti yang diharapkan, tidak ada yang berbicara. Lan Jiao juga tidak melanjutkannya lagi, lagipula, dia sudah mengira bahwa dua ribu batu kemurnian dengan kualitas sedang sangat banyak untuk kuali itu, itu tidak sepadan.

Selamat kepada anak muda karena telah memenangkan kuali. kata Lan Jiao kepada Lin Feng sambil sedikit membungkuk. Payudaranya yang lembut dan putih terlihat lebih besar saat dia membungkuk, yang menarik perhatian semua orang.

Setelah mengambil kuali dengan sembilan kepala naga menjauh, senyum mempesona muncul di wajah Lan Jiao dan dia berkata: "Hal terakhir adalah api esensi dari binatang tingkat Xuan, rubah berekor tujuh. Saya yakin bahwa saya tidak perlu banyak bicara tentang harganya. "

"Api esensi!"

Lin Feng tercengang. Itu dari binatang tingkat Xuan. Seorang kultivator lapisan Xuan Qi dapat menggunakan Qi murni dan jika mereka memiliki roh berbasis api, menyerap api esensi itu, serangan mereka akan ditingkatkan. Binatang buas mirip dengan pembudidaya dalam kenyataan bahwa mereka memadatkan Qi murni, rubah berekor tujuh adalah binatang api. Api intinya sangat kuat. Itu bisa menyerap Qi murni dan memadatkannya menjadi api esensi, itu bisa meningkatkan kekuatannya dengan cara itu.

Ketika Lan Jiao meletakkannya, kerumunan menjadi gila. Api inti dari rubah berekor tujuh adalah harta karun. Dalam hal binatang buas, itu sangat kuat.

Bagi para pembudidaya api sekaligus pembudidaya yang meramu pil, binatang itu sangat menggoda.

"Harga awal adalah dua ribu batu kemurnian dengan kualitas sedang." kata Lan Jiao. Itu lebih mahal daripada Pedang Pemecah Bulan atau kuali kuno. Itu mulai dari dua ribu.

Selain itu, semua orang menawar. Tidak ada yang mengira harganya terlalu tinggi. "Tiga ribu."

"Empat ribu."

"…………"

"Sepuluh ribu!"

Semua orang terus menawar, harganya telah mencapai sepuluh ribu dalam waktu yang sangat singkat dan bagian yang paling menakutkan adalah tidak berhenti naik.

"Dua puluh ribu!" kata suara sedingin es. Pada saat itu, semua orang tercengang. Dua puluh ribu… Seseorang telah meningkatkan tawaran dari sepuluh ribu langsung menjadi dua puluh ribu… dan orang itu adalah… Bing Yuan!