Peerless Martial God – Chapter 276

shadow

Peerless Martial God – Chapter 276

Energi dingin Lin Feng tidak membuat Leng Yue ragu sama sekali, sebaliknya dia jahat dan dengan kejam menatap Meng Qing, matanya setajam pisau, dia lalu berkata: "Ayo."

Ketika dia selesai berbicara, Leng Yue mengambil langkah kecil menuju Lin Feng, meskipun langkahnya kecil, dia masih sangat cepat, seperti angin puyuh.

Beberapa debu naik dari tanah, segera setelah itu, beberapa energi pedang mencapai debu. Setiap kali Leng Yue mengambil langkah kecil, energi pedang di udara menjadi lebih padat. Selain itu dalam sekejap mata, dia telah membuat selusin langkah dan energi pedangnya telah mencapai klimaksnya, itu sangat tajam. Ketika dia melepaskannya, itu mengeluarkan suara siulan yang menusuk telinga.

Pada saat yang sama, Bing Yuan juga menyerang. Salju dan es berjatuhan dari langit, lapisan es menyerbu seluruh atmosfer, sangat dingin, sampai semua orang gemetar.

"Sungguh kuat!" Kerumunan di kejauhan tercengang. Leng Yue si Blademaster setajam pedangnya. Bing Yuan, dari Desa Gunung Es dan Salju, telah berhasil membekukan seluruh atmosfer. Di bawah keahliannya, tanah telah menjadi es dan salju.

Kedua orang ini sangat kuat, mereka pasti adalah beberapa pembudidaya junior paling luar biasa dari generasi mereka. Mereka benar-benar jenius.

"Saat pedang itu turun, dia pasti akan dipotong menjadi dua bagian." Kata para murid dari Sekte Hao Yue dengan arogan.

Leng Yue, saat bertarung, jarang menyerang lebih dari sekali. Lin Feng bahkan tidak akan menahan satu serangan pun. Dia akan segera dibunuh.

"Lin Feng, kamu akan mati kedinginan. Pembuluh darahmu akan membeku sampai kamu mati. " Kata para murid Desa Gunung Es dan Salju. Lin Feng terlalu sombong, dia berani membunuh salah satu murid Desa Gunung Es dan Salju, selain itu, dia juga berani memprovokasi Bing Yuan. Dia ingin mati. Mereka tidak sabar untuk melihat bagaimana Lin Feng bermaksud menghindari serangan Bing Yuan.

Banyak orang yakin bahwa Lin Feng akan mati.

Dia adalah orang yang tidak dikenal dan tidak dikenal. Bagaimana dia bisa menyaingi Blademaster dan Bing Yuan? Pertanyaan sebenarnya adalah siapa yang pertama membunuh Lin Feng.

Lin Feng, ketika dia merasakan bilah tajam dan energi es, masih terlihat tenang dan tenteram. Dia tampak begitu tenang sehingga wajahnya benar-benar diam. Namun, matanya dipenuhi dengan dingin dan niat membunuh.

"Memotong!" teriak Leng Yue saat energi pedang mulai turun. Segera setelah dia mengucapkan kata "slash", energi tajam bergerak menuju Lin Feng dan menyelimuti dirinya. Cahaya pedang yang terang dan gemilang muncul, dan seperti kilat, turun dari langit menuju Lin Feng.

"Mati."

Pada saat itu, Bing Yuan juga menyerang, dia baru saja melepaskan es Qi dalam jumlah luar biasa yang menyelimuti tubuh Lin Feng, seolah-olah itu merusak kulit Lin Feng. Sepertinya Lin Feng akan mati kedinginan. Pada saat yang sama, tinju es bergerak menuju Lin Feng juga, membombardir atmosfer, itu sedingin es dan brutal.

"MATI!" Teriak Lin Feng dengan sangat jelas sambil sedikit mengangkat kepalanya.

"Mati mati mati!"

Bergema di atmosfer dan jauh ke kejauhan. Qi mematikan yang luar biasa menyerbu atmosfer seolah-olah bisa membantai semua orang.

Qi mematikan yang sangat tajam itu mengejutkan Leng Yue dan Bing Yuan. Jantung mereka mulai berdebar kencang. Jika dibandingkan, serangan pedang dan es mereka terlihat sangat lemah. Kekuatan dan Qi dari serangan mereka jauh lebih lemah dari apa yang Lin Feng lepaskan.

Lin Feng melemparkan dirinya ke Bing Yuan seperti pedang. Kemudian, cahaya pedang pucat berkedip sesaat. Jantung Bing Yuan berdebar keras dan segera setelah itu berhenti.

Pada saat yang sama, pedang gemilang Leng Yue juga jatuh di udara.

"Memotong!" Sebuah suara kecil muncul di udara. Tubuh Bing Yuan telah dipotong menjadi dua bagian dan darah mengalir ke mana-mana. Darah ada dimana-mana.

Pedang Leng Yue telah memotong tubuh Bing Yuan menjadi dua bagian di tengah. Tanah di bawahnya meledak. Kedua bagian tubuh Bing Yuan terbang berlawanan arah dari ledakan.

Suasana tiba-tiba menjadi sunyi senyap. Kerumunan itu tampak ketakutan. Mereka menatap mayat Bing Yuan.

"Dia meninggal!"

"Bing Yuan dipotong menjadi dua oleh pedang Leng Yue?"

Kerumunan tampak benar-benar tercengang seolah-olah mereka tidak bisa mempercayai mata mereka, terutama para murid Desa Gunung Es dan Salju. Bing Yuan adalah murid terbaik di Desa Pegunungan. Dia telah menembus ke lapisan Qi kesembilan … Dan dia mati seperti itu? Satu serangan sudah cukup untuk memotongnya menjadi dua? Selain itu, dia telah dibunuh oleh Leng Yue, itu tidak mungkin benar, itu pasti mimpi … Seorang kultivator junior yang sangat kuat telah terbunuh dalam sekejap.

"Kamu membunuh Bing Yuan?" Kata orang-orang di Desa Gunung Es dan Salju sambil dengan marah menatap Leng Yue.

"Idiot, apakah kamu tidak melihat bahwa Lin Feng membunuhnya bahkan sebelum seranganku melanda, apakah kamu benar-benar berpikir bahwa akulah yang membunuhnya? Jika saya melakukannya, dia tidak akan mati hanya dengan satu serangan. " Kata Leng Yue sambil marah. Pada saat itu, ekspresi wajahnya sangat mengerikan. Dia menatap Lin Feng. Orang itu hanya membutuhkan satu serangan untuk membunuh Bing Yuan dan memaksanya untuk memotong Bing Yuan menjadi dua dengan serangannya.

Jika Leng Yue membunuh yang lain, dia tidak perlu membenarkan dirinya sendiri tetapi kali ini dia telah membunuh seorang jenius dari Desa Gunung Es dan Salju, jika tidak ada penjelasan, mungkin akan ada konflik serius antara dua sekte besar. Konsekuensinya akan menjadi bencana.

"Dibunuh oleh Lin Feng?" Orang-orang dari Desa Gunung Es dan Salju sedang melihat Lin Feng.

"Kamu berani menyerang Bing Yuan secara tiba-tiba?" Kata salah satu dari mereka. Segera setelah itu, mereka semua tampak muak dengan Lin Feng.

Menyerang dia secara tiba-tiba? Lin Feng tercengang. Segera setelah itu, dia menggelengkan kepalanya dan berkata: "Kalian semua terbelakang dan juga buta."

Sesaat sebelumnya, Bing Yuan telah menyerangnya dan bahkan jika Lin Feng telah menangkis, mengapa mengatakan bahwa dia telah menyerangnya secara tiba-tiba?

Bing Yuan menyerangnya dan Lin Feng ingin membalas, mereka menyebutnya serangan mendadak.

"Kalian semua ingin mati." Kata Lin Feng ketika dia melihat mereka semua mulai berjalan ke arahnya. Dia melepaskan Qi yang mematikan. Ketika murid-murid dari Desa Gunung Es dan Salju merasakan Qi yang mematikan itu, jantung mereka mulai berdebar kencang. Qi yang mematikan itu sangat brutal, cepat dan ganas.

"Ini tidak terlihat bagus!" Kata para murid Desa Gunung Es dan Salju. Mereka memiliki firasat yang tidak menyenangkan. Pada saat itu, mereka melihat energi ungu muncul dari tubuh Lin Feng dan bergerak ke arah mereka.

"Apa ini?" Pikir orang-orang di kerumunan, kaget. Energi ungu itu melayang di udara seperti ular ke arah mereka. Semua orang di Desa Gunung Es dan Salju ketakutan dan dilanda kepanikan.

Namun, benang energi ungu panjang itu berubah menjadi naga. Dalam sekejap, itu menyelimuti dan menelan tubuh mereka saat mereka mencoba mendekati Lin Feng.

"Ahhhh…." Beberapa jeritan mengerikan menyebar di udara. Naga ungu panjang itu memegangi mereka begitu erat hingga terasa sakit. Tubuh mereka terasa seperti meleleh. Tubuhnya benar-benar menutupi mereka seolah-olah mereka akan dipaksa untuk tenggelam di dalamnya.

Sesaat kemudian, siluet seperti sungai ungu kembali ke Lin Feng. Pada saat itu, para murid dari Desa Gunung Es dan Salju telah menghilang. Mereka benar-benar meleleh dan tidak ada yang tersisa dari tubuh mereka.

"Mengerikan sekali!"

"Roh macam apa itu? Ini mengerikan. "

Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar kencang. Semua murid Desa Gunung Es dan Salju, termasuk Bing Yuan, telah meninggal.

Bing Yuan telah dipotong menjadi dua dan yang lainnya telah ditelan oleh naga yang mengerikan sampai tidak ada yang tersisa. Semua yang terjadi terlalu mengejutkan.

Mereka ingin membunuh Lin Feng?

Selain itu, Bing Yuan dan Blademaster, Leng Yue, telah bekerja sama tetapi itu hanya berlangsung sebentar. Bing Yuan telah meninggal dan oleh karena itu, murid-murid lain dari Desa Gunung Es dan Salju telah turun tangan, mereka berpikir bahwa mereka akan membunuh Lin Feng dengan jumlah dan pada akhirnya, dia masih berdiri di sana di tempat yang sama, ungu panjang. naga telah muncul dari tubuhnya dan menelan mereka seperti roh jahat.

Kerumunan baru saja menyadari bahwa jika Lin Feng berani memprovokasi Bing Yuan dan Leng Yue, itu karena dia memang sangat kuat. Dia jauh lebih kuat dari Bing Yuan.

"Dia jenius, dia jauh lebih menakutkan dari Bing Yuan!" Pikir orang-orang di keramaian. Pada saat itu, mereka sedang melihat Leng Yue.

Pada saat itu, Leng Yue sedang menatap Lin Feng, dia tampak bingung. Dia tampak setajam sebelumnya tetapi dia sudah tidak terlihat agresif.

Pedang itu tidak menyentuh Lin Feng, tidak sedikitpun, dan karena Lin Feng, dia akhirnya memotong tubuh Bing Yuan menjadi dua bagian. Kekuatan Lin Feng memang menakutkan.

"Sangat sombong namun tidak bisa menahan satu serangan pun, orang yang tidak berharga." Kata Lin Feng dengan cara sedingin es sambil melihat mayat Bing Yuan. Segera setelah itu, dia berbalik perlahan dan menatap Leng Yue. Lin Feng tersenyum dingin.

"Apakah kamu sama, Blademaster? Apakah Anda berpikir bahwa Anda dapat menindas semua orang hanya dengan kekuatan Anda saat ini? Ada lautan luas para pembudidaya yang lebih kuat darimu. "

Blademaster tampak murung, ekspresi wajahnya mengerikan tapi dia tidak punya cara untuk membantah Lin Feng. Dia hanya menatapnya kosong.

Lin Feng sangat kuat, Leng Yue harus berhati-hati.

"Anda sebelumnya mengancam kami dengan pedang Anda karena kalimat sederhana? Apa yang memberimu hak untuk menggunakan pedang di depanku? " Lin Feng mengambil langkah dan energi pedang bersiul di udara. Pedang Qi dan kekuatan jatuh dari langit dalam bentuk badai yang bergegas menuju Leng Yue. Sepertinya sepuluh ribu pedang menyerang pada saat yang bersamaan. Itu menakutkan.

Kekuatan pedang itu bahkan lebih brutal dari kekuatan pedang Leng Yue, dan juga lebih tajam.

Pedang itu adalah kaisar dari semua senjata!