Peerless Martial God – Chapter 278

shadow

Peerless Martial God – Chapter 278

"Ini adalah pembudidaya lapisan Xuan Qi!"

Ketika orang banyak melihat siluet putih itu, yang tiba-tiba muncul, mereka tercengang. Dia menyerang dan es dari serangannya ditembakkan melintasi ratusan kilometer. Kecepatannya juga jauh lebih luar biasa dibandingkan bayangan pedang. Setelah serangannya, darah memenuhi udara.

Wanita pendiam itu, yang selalu berada di sisi Lin Feng, sebenarnya adalah seorang kultivator yang kuat. Selain itu, Bing Yuan dan Leng Yue berani mempermalukannya, mereka ingin mati. Jika Leng Yue berhasil pergi hidup-hidup, itu akan menjadi keberuntungan.

Tidak peduli apakah itu Lin Feng atau Meng Qing, mereka berdua bisa dengan mudah membunuh Leng Yue.

"Siapa orang yang datang untuk menyelamatkan Leng Yue? Dia juga pengguna pedang, sungguh mengejutkan! " Pikir kerumunan melihat mereka dari kejauhan. Mereka tidak tahu apakah dia juga seorang kultivator yang kuat dari Sekte Hao Yue. Mengapa dia tidak menunjukkan dirinya? Mengapa dia menyembunyikan identitasnya? Mengapa dia takut menunjukkan warna aslinya? Selain itu, dia datang untuk menyelamatkan Leng Yue dan bahkan tidak berhenti sedetik pun.

Lin Feng menatap ke kejauhan, dia berpikir. Orang itu adalah kultivator lapisan Xuan Qi dan, seperti Leng Yue, seorang kultivator pedang. Kemampuan pedangnya sangat maju. Apakah dia guru Leng Yue?

"Genius dari Hao Yue Sekte, akan lebih baik bagimu untuk tidak melewati jalanku lagi." Pikir Lin Feng dengan dingin. Dia kemudian segera bergerak menuju mayat Bing Yuan dan mencari cincin dengan batu Na.

Orang itu telah mendapatkan api esensi dari rubah berekor tujuh, tidak mungkin pergi jauh, dia mungkin memiliki batu Na untuk menyimpan barang-barangnya. Selain itu, batu kemurnian yang dimilikinya tidak mungkin datang entah dari mana.

Karena Lin Feng telah membunuhnya, dia harus mengambil batu Na-nya, jika tidak, bukankah itu akan sia-sia?

Lin Feng mengambil cincin itu dari jari Bing Yuan, darah menetes di cincin itu, dalam sekejap, informasi memasuki kesadaran Lin Feng. Qi dingin menyebar ke udara, itu adalah Qi Bing Yuan yang tersisa di dalam ring.

Api inti dari rubah berekor tujuh ada di dalam. Selain itu, ada beberapa keterampilan dan beberapa batu kemurnian. Lin Feng tidak tertarik pada hal-hal kecil ini, dia hanya menginginkan api esensi tingkat Xuan, itu sangat berharga. Bing Yuan telah menghabiskan sejumlah besar uang untuk membelinya tetapi sekarang, itu milik Lin Feng.

Selain itu, ditambah dengan kuali kunonya dan Pedang Pemecah Bulan yang telah dia curi dari Leng Yue, Lin Feng berhasil mengambil tiga item teratas dari lelang.

"Celestial River berlimpah harta karun." Lin Feng tertawa. Pada hari pertamanya di Sungai Surgawi, dia telah menemukan beberapa tumbuhan spiritual dan memperoleh tiga harta baru. Dia sangat senang dengan kuali naga kuno yang merupakan salah satu dari sepuluh kuali besar. Lin Feng merasa sangat beruntung.

Meskipun kuali itu tampaknya tidak dalam kondisi yang baik, kecuali ukiran yang terlihat hidup, itu tetap tidak bisa menjadi benda biasa, itu adalah benda yang diselimuti misteri dan rahasia.

Sayangnya, sepuluh kuali kuno ini terlalu tua dan Lin Feng tidak tahu di mana menemukan informasi tentang mereka. Dia juga tidak tahu bagaimana menggunakan kuali naga.

…………

Di tengah malam yang tenang dan damai, di sebuah hotel, Lin Feng berada di kamarnya, duduk bersila di tepi tempat tidur. Dia tidak sedang tidur, sebaliknya, dia sedang menyelidiki ingatannya karena ini adalah sumber informasi terbaiknya.

Semua ingatan yang telah dikirim ke Lin Feng oleh pembudidaya lapisan Zun Qi, tidak peduli apakah mereka menyangkut ramuan pil atau pembuatan senjata, semuanya tak ternilai harganya. Mereka tidak pernah bisa ditukar dengan sesuatu yang material. Kultivator yang kuat telah memberikan harta yang tak ternilai harganya kepada Lin Feng.

Pada saat itu, beberapa langkah kaki memecah keheningan yang membuat mata tertutup Lin Feng bergetar. Segera setelah itu, dia membuka matanya.

Seseorang mengetuk pintu. Lin Feng berkata, terdengar acuh tak acuh: "Masuk."

Pintu terbuka sendiri dan seorang wanita cantik muncul di pintu, namun, itu sama sekali bukan Meng Qing. Selain itu, Lin Feng telah melihat wanita itu sepanjang hari, itu adalah Lan Jiao, wanita muda yang memikat.

Meskipun saat itu tengah malam, Lan Jiao masih mengenakan pakaian yang sangat terbuka.

Pada saat itu, dia sudah berganti pakaian dan mengenakan gaun merah api. Bahunya yang putih bersalju masih terbuka. Dadanya yang besar masih terungkap sebagian, pemandangan itu tak tertahankan, itu akan membuat pria gila dengan hasrat.

"Dia seorang penggoda … Wanita yang luar biasa cantik." Pikir Lin Feng ketika dia melihat sosoknya. Dia tampak sedikit terkejut meskipun, saat itu tengah malam, apa yang diinginkan Lan Jiao? Selain itu, dia mengenakan pakaian yang begitu terbuka, bukankah dia takut akan keselamatannya?

"Tuan Lin, bisakah saya masuk?" Tanya Lan Jiao masih menunggu di pintu masuk sambil tersenyum. Dia memiliki mata yang jernih dan indah, sangat mempesona. Sepertinya dia bisa mencuri jiwa pria.

Lin Feng tetap diam sejenak dan kemudian sedikit mengangguk sambil berkata: "Masuk."

Ketika Lan Jiao mendengarnya, dia memasuki ruangan dan, tanpa meminta izin Lin Feng, segera duduk. Dia tersenyum pada Lin Feng dan berkata: "Tuan Lin, saya minta maaf karena mengganggu Anda di tengah malam."

Lin Feng sedikit menggelengkan kepalanya dan berkata: "Nona, apa yang bisa saya bantu?"

"Apakah saya tidak diizinkan untuk datang dan mengunjungi Tuan Lin tanpa membutuhkan sesuatu?" Kata Lan Jiao dengan lugas. Dia melirik Lin Feng dengan genit dan suaranya dipenuhi dengan godaan.

"Nona Lan Jiao, kamu datang ke kamarku di tengah malam, ini bukan saat terbaik untuk mengunjungiku, semuanya tidak bisa sesederhana itu!" Kata Lin Feng tersenyum. Lan Jiao mengunjungi Lin Feng di tengah malam, apakah dia memata-matai dia? Dia pasti punya motif tersembunyi. Karena itu, suara Lin Feng juga agak menyindir.

"Pak Lin tidak peka dan kurang bergairah." Kata Lan Jiao sambil tersenyum. Dia masih menatap Lin Feng dengan cara yang menggoda dan memikat seolah-olah dia berharap hati Lin Feng pada akhirnya akan meleleh.

Tetapi apa yang tidak diketahui Lan Jiao adalah bahwa Lin Feng dapat mengendalikan dirinya sendiri lebih dari orang biasa dalam hal wanita cantik.

"Jika saya bersemangat, saya khawatir Anda tidak akan merasa aman sekarang." Kata Lin Feng sambil melirik dadanya yang terungkap sebagian. Jantungnya berdebar-debar, dia dipenuhi dengan keinginan. Jika Lin Feng memiliki sedikit kemauan dan tekad yang lebih sedikit, sesuatu pasti akan menjadi lebih baik darinya.

"Jika Tuan Lin merasa bersemangat, saya tidak keberatan." Kata Lan Jiao sambil tersenyum. Dia berdiri dan berjalan menuju Lin Feng. Ketika dia tiba di depannya, yang bisa dia lihat hanyalah dada putihnya.

Lan Jiao melakukan itu dengan sengaja…. dan itu mengejutkan membuatnya bersemangat. Lin Feng tidak tahu apa motifnya.

"Karena Anda dengan penuh semangat mengungkapkan keinginan Anda kepada saya menjadi bersemangat, saya akan menjadi bersemangat." Kata Lin Feng yang berdiri. Dia berjalan menuju Lan Jiao yang membuatnya tercengang. Dia tidak bisa membantu tetapi mengambil langkah mundur kecil yang membuat Lin Feng tersenyum.

"Nona Lan, kamu merayuku tapi kamu takut dengan apa yang mungkin aku lakukan, kenapa begitu?" Kata Lin Feng terdengar acuh tak acuh dan kemudian melanjutkan: "Nona Lan, apa tujuan sebenarnya Anda datang ke sini?"

Lan Jiao tercengang. Ekspresi wajahnya aneh. Lin Feng secara mengejutkan menutup mata terhadap rayuannya. Mungkinkah dia tidak cukup menggoda untuk dia?

Jika Anda bertanya-tanya dari mana kekuatan rahasia rayuan Lin Feng berasal, tidak perlu mencari lagi!