Peerless Martial God – Chapter 281

shadow

Peerless Martial God – Chapter 281

Di Celestial Restaurant, Lin Feng duduk di meja, minum sambil melamun.

Dia tidak merasa ingin terburu-buru ke Paviliun Mimpi untuk mengumpulkan batu kemurniannya, Paviliun Mimpi tidak akan hilang dalam waktu dekat.

"Pernahkah Anda mendengar bahwa baru-baru ini ada harta karun yang muncul di Celestial River?" Ucap suara lembut. Ini menarik perhatian banyak orang.

"Apa yang kamu maksud baru-baru ini? Sudah berapa lama Saya juga mendengar bahwa ada harta karun di sini tetapi tidak ada yang menemukannya. "

"Bagaimana mungkin itu terjadi? Itu akan menyebabkan orang-orang berbicara dan berita itu akan menyebar. Semua orang pasti pernah membicarakannya di Sungai Surgawi. Berita itu akan menyebar dengan cepat. "

"Hmph, ini tidak seperti yang kau pikirkan, itu saja. Setiap harta berbeda, tidak setiap harta memiliki reaksi yang sama. "

Kedua orang ini sama-sama bergosip tentang rumor terbaru. Mereka berbicara lebih dan lebih keras, seolah-olah mereka takut orang lain tidak bisa mendengar pembicaraan mereka.

"Sebuah harta karun? Apakah kuali naga kuno dihitung sebagai satu? " Lin Feng berkata sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

"Lin Feng."

Pada saat itu, sebuah suara meneriakkan namanya, mengejutkan Lin Feng. Dia melihat ke bawah dan melihat Lan Jiao.

Lin Feng curiga, apa yang dia inginkan?

"Lin Feng?" Orang-orang di restoran itu tercengang. Mereka mengikuti mata Lan Jiao dan melihat Lin Feng. Dia adalah Lin Feng? Dia adalah jenius yang membunuh Bing Yuan dan mengalahkan Leng Yue dengan satu serangan pedang?

Lan Jiao naik ke lantai pertama dan berjalan menuju Lin Feng. Dia tidak terlihat marah lagi. Senyuman menggoda muncul di wajahnya lagi.

Lan Jiao berjalan menuju meja Lin Feng dan berkata: "Lin Feng, apakah kamu tidak senang melihatku?"

Lin Feng mengangkat kepalanya, memandang Lan Jiao dan dengan acuh tak acuh berkata: "Kamu mengenakan lebih banyak pakaian hari ini, kamu tidak ingin menunjukkan tubuhmu lagi?"

"Kamu …" Lan Jiao jengkel. Ekspresi kejam muncul di matanya. Apa yang akan dipikirkan orang lain yang mendengar itu tentang dia? Dasar bajingan.

"Lin Feng, saya memiliki dua puluh ribu batu kemurnian kualitas sedang." Lan Jiao berkata sambil tersenyum dingin. Lin Feng mengolok-oloknya, jadi dia ingin memberinya pelajaran.

"Serahkan." Lin Feng berkata sambil menyesap minumannya, tampak acuh tak acuh. Lan Jiao tercengang lagi.

"Apa menurutmu itu akan semudah itu?" Lan Jiao berkata sambil tersenyum dingin.

Lin Feng perlahan mengangkat kepalanya dan berkata: "Begitukah cara Paviliun Mimpi menangani urusan mereka?"

"Ini adalah cara saya melakukan sesuatu dan tidak ada hubungannya dengan Dream Pavilion. Jika Anda menginginkan batu kemurnian Anda, Anda harus membuat saya bahagia. " Lan Jiao berkata sambil tersenyum dingin.

Lin Feng dengan lekat-lekat menatapnya dan terlihat benar-benar tanpa ekspresi yang membuat Lan Jiao merasa tidak nyaman.

"Berikan padaku!" Kata Lin Feng, terdengar sedingin es. Beberapa Qi dingin mengelilingi tubuh Lan Jiao.

Rasa dingin itu membuat Lan Jiao berhenti tersenyum. Dia menggertakkan giginya dan berkata: "Bagaimana jika aku tidak memberikannya padamu?"

"Jika kamu tidak memberikannya padaku?" Lin Feng berkata sambil terlihat sedingin es. Dia berdiri, melepaskan Qi dingin dan berkata: "Saya menyarankan Anda untuk berpikir dengan hati-hati."

Lan Jiao menatap kosong ke arah Lin Feng, wajahnya memerah. Murid Lin Feng menyusut. Dia tidak mengerti ekspresi wajah Lan Jiao. Apa maksudnya

Wanita itu telah menggunakan skill ilusi padanya sepanjang malam, dia bahkan mencoba menakutinya. Semua ini melahirkan kebencian di hati Lin Feng, dia tidak ingin berbicara dengannya lagi.

Dan kemudian, pada saat itu, dia datang kepadanya dan mengancam untuk tidak memberinya batu kemurnian, Lin Feng menganggap semua ini sangat menjengkelkan.

"Lin Feng, kamu benar-benar bajingan." Kata Lan Jiao sambil melempar tas kecil ke meja Lin Feng. Segera setelah itu, dia berbalik dan pergi.

Lan Jiao mulai membenci Lin Feng. Pada malam hari, dia telah menggunakan Seribu Ilusi Jahat padanya dan itu tidak berhasil sama sekali. Kemudian, pada saat ini, dia baru saja pergi ke restoran untuk memberi Lin Feng batu kemurniannya. Dia hanya menggodanya, dia berharap untuk meminta maaf kepada Lin Feng, tetapi dia segera mengancamnya dan melepaskan Qi dingin seolah-olah dia tidak ingin membuang waktu untuk berbicara dengannya. Hatinya terasa sakit.

Dia juga punya tujuan lain untuk datang. Dia tidak merasa ingin mengakuinya tetapi dia benar-benar datang untuk memberinya peringatan.

Tu Jiu sedang mencari Lin Feng. Dia ingin mengambil api esensi binatangnya. Dia takut dia tidak membutuhkan banyak waktu sebelum dia akan menemukan Lin Feng di Restoran Gunung Surga.

Lan Jiao meninggalkan restoran dan menghina Lin Feng dalam pikirannya. Bajingan itu seharusnya mati, dia tidak peduli.

Tu Jiu pasti ingin membunuh Lin Feng. Lan Jiao tidak mengenal Lin Feng untuk waktu yang lama, tetapi dia tahu bahwa dia tidak akan pernah menyerahkan api esensi binatang, oleh karena itu, Tu Jiu pasti akan membunuhnya.

"Kalau begitu aku akan membiarkanmu mati!" pikiran kejam melewati pikiran Lan Jiao tetapi langkahnya semakin lambat dengan setiap pikiran. Dia kemudian berhenti. Dia tersesat dan tidak tahu harus berbuat apa.

"Saya tidak bisa. Bukankah buruk membiarkan Lin Feng mati demi Tu Jiu? " Lan Jiao berpikir. Dia kemudian perlahan berbalik. Memang, dia tidak ingin membiarkan Lin Feng mati seperti itu.

Dia mulai mengambil langkah cepat dan besar, hampir berlari kembali ke restoran. Dia tiba di depan Lin Feng.

"Kamu kembali lagi! Apa yang kamu inginkan?" Lin Feng berkata ketika dia melihat Lan Jiao. Dia terkejut dan tidak mengerti apa yang diinginkannya.

Lan Jiao menggertakkan giginya, dia dengan lekat-lekat menatap Lin Feng sebelum dia berkata: "Kamu harus pergi secepat mungkin, ada seseorang yang datang untuk membunuhmu."

"Bunuh aku?" Lin Feng berkata kaget. Dia kemudian segera tersenyum dan berkata: "Banyak orang ingin membunuh saya."

"Kali ini tidak sama. Itu Tu Jiu, dia ingin mengambil api esensi binatang darimu. Tu Jiu berada di puncak lapisan Ling Qi. Tak seorang pun dari lapisan Ling Qi bisa melawannya. Jika Anda tidak memberinya api esensi binatang, dia akan membunuh Anda. " Lan Jiao memperingatkan.

"Di puncak lapisan Ling Qi? Tak seorang pun dari lapisan Ling Qi bisa melawannya? Bisik Lin Feng.

Lin Feng penasaran untuk melihat apakah, seorang kultivator dari puncak lapisan Ling Qi dapat membunuhnya jika dia tidak menyerahkan api esensi binatang.

Ketika Lan Jiao melihat Lin Feng tersenyum, dia tidak bisa menahan untuk tidak berteriak: "Tu Jiu bisa menemukanmu kapan saja sekarang! Kamu harus pergi secepat mungkin atau dia akan membunuhmu! "

Ketika Lin Feng mendengar Lan Jiao, dia mengangkat kepalanya dan secara mengejutkan tersenyum padanya. Lan Jiao berbaik hati untuk kembali dan memperingatkannya, sepertinya dia telah salah paham tetapi Lin Feng masih tidak menyukai perilakunya.

"Maafkan saya." Lin Feng berkata sambil terlihat menyesal. Lan Jiao terkejut, bajingan itu menggunakan momen ini untuk meminta maaf.

"Kamu tidak akan bisa melarikan diri kecuali kamu cepat-cepat pergi, bajingan!" Lan Jiao terkutuk.

Lin Feng tidak bergerak sama sekali.

Lin Feng perlahan menggelengkan kepalanya dan kemudian mendengar suara yang datang dari luar: "Tidak perlu mencoba dan pergi, itu tidak mungkin."

Ketika Lan Jiao mendengar suara sedingin es itu, ekspresi wajahnya menjadi kaku. Sudah berakhir untuk Lin Feng. Bajingan itu tidak mendengarkannya dan memilih untuk tidak melarikan diri saat dia punya kesempatan.

"Lin Feng. Pergilah ke sini. " Sebuah suara keras berteriak, memenuhi atmosfer dan menembus gendang telinga orang-orang dengan tajam. Orang-orang di restoran terkejut, yang mengejutkan, seseorang berani berbicara seperti itu kepada Lin Feng, setelah semua yang dia kenal.

Lin Feng juga terkejut. Siapa Tu Jiu? Mengapa dia begitu sombong?

Lin Feng berdiri dan mulai berjalan. Dia perlahan menuruni tangga dan kemudian, dia meninggalkan restoran.

Saat itu, di luar restoran, ada banyak orang, tetapi kebanyakan dari mereka menonton dari jauh. Ada seorang pria botak yang terlihat agresif dan mengesankan. Dia menatap Lin Feng dan ekspresi di matanya tajam.

"Apakah Anda Lin Feng?" Kata Tu Jiu dengan dingin saat dia melihat Lin Feng.

"Memang. Sepertinya kau dan aku bukanlah musuh, kan? " Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Sungguh, kami bukanlah musuh. Serahkan api rubah. Kalau begitu, pergilah dan aku akan berpura-pura tidak terjadi apa-apa. " Mengancam Tu Jiu.

Lin Feng menyipitkan matanya. Tu Jiu datang untuk menemukan Lin Feng, perilakunya membuatnya tampak agung dan mengesankan. Tidak ada orang di dalam lapisan Ling Qi yang bisa melawannya dan dia tidak takut pada seorang kultivator di lapisan Xuan Qi, dia juga memiliki latar belakang yang kuat itulah sebabnya dia bertindak sangat kasar.