Peerless Martial God – Chapter 282

shadow

Peerless Martial God – Chapter 282

"Anda ingin api esensi binatang?" Lin Feng berkata sedikit terkejut. Dia kemudian dengan dingin melanjutkan: "Saya mendapatkan api esensi ketika saya membunuh Bing Yuan. Jika Anda menginginkannya, saya dapat memberikannya kepada Anda dengan imbalan sesuatu yang lain. Jika Anda memiliki sesuatu yang berharga, Anda bisa mendapatkannya. "

"Apakah Anda mencoba bernegosiasi dengan saya?" Tu Jiu berkata sambil tersenyum jahat.

"Di Sungai Celestial, hampir tidak ada yang bisa tidak mematuhi saya. Semua orang dari lapisan Ling Qi yang berani menentang saya mati. Saya menyarankan Anda untuk memikirkannya. Apa yang Anda sukai, hidup Anda atau api esensi? "

Ketika orang-orang di kerumunan mendengar itu, mereka menggelengkan kepala. Betapa agresifnya yang brutal! Orang itu berada di puncak lapisan Ling Qi, dia tak terkalahkan di bawah Lapisan Xuan Qi. Selain itu, dia memiliki kekuatan luar biasa di Sungai Celestial sehingga orang yang berani menyinggung dia tidak banyak.

Lin Feng secara mengejutkan berani memprovokasi Tu Jiu. Jika dia tidak menerima untuk menyerahkan api esensi, sayangnya dia akan kehilangan nyawanya.

"Apakah Anda ingin mati, atau Anda ingin menyerahkan api esensi?" Tu Jiu berkata, memberi Lin Feng pilihan.

Lin Feng dengan tenang berdiri di sana. Dia dengan dingin melirik Tu Jiu dan berkata: "Semua orang yang mengatakan bahwa mereka akan membunuhku biasanya akhirnya dibunuh olehku, misalnya Bing Yuan. Jadi sekarang, apa yang kamu suka? Keluar dari pandanganku, atau mati di sini? "

"Pergi atau mati?" Semua orang tercengang. Lin Feng tidak hanya tidak membalas Tu Jiu tetapi dia juga memberikan pilihannya sendiri. Dia bahkan terlihat tenang dan sembrono.

Lin Feng mengancam Tu Jiu di Sungai Surgawi. Apakah Tu Jiu ingin pergi atau dia ingin mati? Itu cukup berani.

"Kamu akan mati!" kata Lan Jiao, yang berdiri di belakang Lin Feng. Lin Feng gila .. Bing Yuan sangat kuat dan merupakan murid dari Desa Gunung Es dan Salju, tapi Tu Jiu jauh lebih kuat. Dia berada di puncak lapisan Ling Qi. Kekuatannya sangat dekat dengan menerobos ke Lapisan Xuan Qi. Lin Feng tidak hanya bertindak jinak, tetapi dia juga mengancam Tu Jiu, apakah dia ingin mati?

Seperti yang diharapkan, ketika Tu Jiu mendengar Lin Feng, senyum jahat muncul di wajahnya. Dia kemudian dengan jahat berkata: "Anda adalah kultivator pertama dari lapisan Ling Qi yang berani mengancam saya di Sungai Surgawi."

"Karena itu, kematianmu akan brutal dan menyakitkan." Tu Jiu berkata sambil memberi isyarat, senyumnya tampak sedingin es dan kejam.

"Arrrghhh!" Raung Tu Jiu, terdengar seperti binatang buas. Segera setelah itu, tubuhnya berubah menjadi bayangan hitam dan lenyap.

Tangan kanannya telah berubah menjadi cakar dan dia mulai menyeimbangkan dengan satu kaki. Cakar Tu Jiu mulai bergerak menuju Lin Feng, memancarkan cahaya putih yang memenuhi atmosfer. Binatang mengerikan seperti cakar itu akan menusuk Lin Feng.

Cakar ini sangat cepat saat bergegas menuju Lin Feng. Itu bisa dengan mudah menusuk daging dan otot orang. Melakukan kontak dengannya akan meninggalkan luka yang dalam di tubuh seseorang.

Lin Feng akan mati karena telah menyinggung Tu Jiu, itu tidak bisa dihindari.

Kerumunan itu diam.

Lin Feng memperhatikan bahwa cakar yang cepat dan ganas ini bergerak ke arahnya. Dia sedikit terkejut, dia merasa bahwa, apa yang dia hadapi pada saat itu adalah binatang buas, binatang jenis elang.

Jiwa-jiwa yang berlebih muncul di atmosfer, mereka semua tampak seperti versi jiwa Lin Feng yang lebih kecil dan mereka menyalin gerakannya. Pada saat yang sama, jiwa-jiwa gelap ini perlahan-lahan mengangkat jari mereka dan mendorong ke arah cakar saat sebuah kekuatan muncul dari jiwa-jiwa ini. Lin Feng tidak mengelak, sebaliknya, dia menyerang dengan satu jari.

"Cliiiing!" Suara logam halus menyebar di atmosfer. Ketika cakar bertabrakan dengan serangan Lin Feng, mereka berdua dipaksa mundur beberapa langkah.

Tangan Tu Jiu masih berbentuk cakar elang, tetapi di tengah telapak tangannya, ada setetes darah merah. Sesaat sebelumnya, jari Lin Feng sangat akurat. Selain itu, itu juga berhasil menembus seolah-olah itu adalah pedang.

Lin Feng memiliki tanda di tangannya. Meskipun cakar Tu Jiu belum menyentuhnya, kekuatan cakar tersebut telah meninggalkan bekas di tangannya. Selain itu, jari-jarinya juga mati rasa. Cakar Tu Jiu sangat tajam dan dia jauh lebih kuat dari yang diperkirakan Lin Feng.

"Kamu baik, tapi seperti sebelumnya kamu akan mati." Tu Jiu berkata sambil tersenyum jahat. Sesuatu yang aneh sedang terjadi, cahaya melintas di sekitar tubuhnya dan pada saat itu, sepertinya dia berubah menjadi elang mengerikan dengan cakar yang sangat tajam. Pemandangan itu sangat mengejutkan untuk dilihat.

"Eee, eeeee…" Tu Jiu mengeluarkan tangisan yang menusuk. Dia mulai bergerak di udara, banyak bayangan muncul, semuanya milik Tu Jiu. Cahaya putih yang luar biasa menyerbu atmosfer. Sepertinya banyak bayangan Tu Jiu bergerak menuju Lin Feng dengan cakar mereka, bertujuan untuk membunuh. Seluruh atmosfer dipenuhi dengan bayangannya. Sulit untuk membedakan apakah itu asli atau palsu.

Cahaya putih melintas di depan mata Lin Feng, dia sedikit memiringkan tubuhnya ke satu sisi dan cahaya putih melintasinya dengan kecepatan luar biasa, tidak menyakitinya sama sekali.

Tapi segera setelah itu, cahaya putih tak berujung dan jahat menjadi semakin terang saat serangan berlanjut. Siluet Lin Feng sedikit berkedip. Setiap langkahnya sempurna, lembut dan gesit. Dengan begitu, dia bisa menghindari serangan yang seharusnya mematikan.

Pada saat itu, Lin Feng tampak anggun, gesit dan terampil. Dia berada di tengah-tengah serangan cakar yang tak berujung, bolak-balik. Dia menghindari serangan ini dengan skill ekstrim.

"Ahhhh!" Suara tajam menyebar di atmosfer. Segudang cahaya putih bergabung menjadi satu dan berubah menjadi sepasang cakar raksasa. Itu benar-benar tampak seperti milik binatang buas yang sangat besar dan sangat kuat. Sepertinya cakar raksasa ini berukuran lebih dari satu meter. Lin Feng berada tepat di bawah salah satu cakar ini dan tidak punya tempat tujuan, dia tidak bisa melarikan diri.

"Ini hampir berakhir. Lin Feng akan mati. " Orang-orang di kerumunan sedang melihat Tu Jiu. Dia benar-benar terlihat seperti binatang buas. Lin Feng adalah seorang tahanan di bawah cakar ini. Dia akan dicabik-cabik.

Mulut Lan Jiao terbuka lebar, wajahnya pucat pasi. Lin Feng benar-benar akan mati.

Siluet Lin Feng benar-benar diselimuti oleh cakar. Dia melihat ke arah Tu Jiu, yang tampak seperti elang jahat, dan tersenyum dingin.

Energi ungu yang luar biasa meledak. Itu tampak seperti danau ungu besar. Kemudian, tentakel ungu yang tak terhitung jumlahnya muncul dan bergegas di udara menuju cakar. Memikat dan membatasinya. Segera setelah itu, cakar itu benar-benar tenggelam dalam roh ungu.

Pada saat itu, cakar masih turun ke arah Lin Feng, namun, danau ungu Lin Feng menghalangi lintasan cakar. Cakar telah sepenuhnya tertutup oleh danau ungu.

"Ahhhhhhh ……" Jeritan mengerikan memenuhi udara. Cakar menghilang. Tu Jiu mengangkat tangannya, wajahnya yang tampak kejam pucat pasi. Pada saat itu, ada daging yang menggelegak dan meleleh di tangannya. Kulitnya terkelupas dan dagingnya mulai meleleh. Tulang dan otot di tangannya sekarang terlihat. Itu terlihat sangat menyakitkan.

Sesaat sebelumnya, danau ungu telah melelehkan sebagian tangannya.

Pada saat itu, di belakang punggung Lin Feng, ada danau ungu yang sekarang mengeluarkan suara menggelegak. Selain itu, ada tentakel ungu yang melayang di udara seperti ular. Orang-orang menggigil melihat pemandangan itu.

Tu Jiu berada di puncak lapisan Ling Qi? Tidak ada pembudidaya lapisan Ling Qi yang bisa mengalahkannya?

"Betapa menakjubkan!" Pikir orang-orang di kerumunan pada saat itu ketika mereka melihat Lin Feng. Danau ungu itu sangat kuat. Cakar elang jahat telah meleleh dan Tu Jiu terluka.

Lan Jiao juga melihat Lin Feng. Dia mengedipkan matanya yang indah. Mungkinkah dia terlalu khawatir tentang Lin Feng?

Aku ingin kamu mati! Teriak Tu Jiu terdengar murung sambil menatap Lin Feng.

"Aku memberimu dua pilihan, untuk pergi dari pandanganku atau mati, kamu tidak pergi sehingga kamu akan mati." Lin Feng berkata terdengar sedingin es, wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh. Pada saat itu, dia tenang, hatinya dipenuhi dengan kebanggaan dan tekad.

"Saya akan mati?" Tu Jiu berkata sambil tersenyum dingin. "Saya tahu segalanya yang perlu diketahui tentang lapisan Ling Qi, saya jarang memiliki lawan. Selain mengandalkan semangat dan cakar saya, saya juga bisa mengandalkan sesuatu yang jauh lebih kuat, saya bisa menggunakan Qi murni. Saya jauh dari lapisan Xuan Qi dan dapat memadatkan Qi murni. Kami akan melihat bagaimana Anda berniat untuk memblokir serangan saya berikutnya.

Cahaya luar biasa mulai berkumpul di sekitar tubuh Tu Jiu. Sebuah bola cahaya muncul di tangannya, itu tampak seperti bola cahaya murni, beberapa ledakan menggelegar menyebar di atmosfer. Bola itu diisi dengan Qi yang mematikan.

"Tidak hanya Qi mematikan murni, ada juga beberapa Qi petir murni."

Saat kerumunan melihat gerakan itu, mereka tercengang. Tu Jiu menggunakan gerakan terbaiknya melawan Lin Feng. Tidak ada pembudidaya lapisan Ling Qi yang bisa menahan serangan dari Qi murni.

Lin Feng sangat kuat dan memiliki bakat tinggi, tetapi di bawah kekuatan serangan Qi murni, yang umumnya digunakan oleh pembudidaya lapisan Xuan Qi, dia akan dimusnahkan.

Sayang sekali! Dia sangat jenius dan dia akan mati dengan sangat tragis.

Tapi Lin Feng, seperti sebelumnya, tidak khawatir. Dia tenang dan melihat ke arah Tu Jiu, dia lalu perlahan berkata: "Kamu selalu menjadi orang yang menyerang semua orang lebih dulu, bukankah kita harus bergiliran? Sekarang, giliranku. "

"Hah?" Kerumunan itu tercengang. Bergiliran? Lawan sudah memiliki bola petir Qi murni di tangannya tetapi Lin Feng ingin bergiliran?

Segera setelah itu, mereka melihat Lin Feng mulai berjalan. Dalam sekejap, energi pertempuran yang luar biasa menyebar ke seluruh langit dan menghabiskan atmosfer. Itu terbakar dan berputar di sekitar tubuh Lin Feng

Dalam energi pertempuran, ada sesuatu yang tajam. Itu adalah energi pedang.

Lin Feng perlahan mengangkat tangannya. Suara siulan muncul di atmosfer. Badai energi putih yang sangat kuat muncul. Badai putih itu secara bertahap berubah menjadi pedang yang sangat tajam. Itu diisi dengan Qi yang sangat kuat dan menusuk.

Cahaya yang dipancarkan oleh pedang itu menyilaukan mata membuat semua orang yang melihatnya menutup mata sejenak.

"Pedang yang terbuat dari Qi murni!" Kerumunan itu tercengang. Jantung mereka berdebar-debar. Pedang putih itu menerangi seluruh area dan terbuat dari Qi murni yang terkondensasi.

Tu Jiu telah menciptakan bola petir menggunakan Qi murni dan Lin Feng menciptakan pedang.

Serangan menggunakan Qi murni adalah misterius dan sulit untuk dipahami, tetapi Lin Feng tidak pernah menyerah dan berlatih dengan kegigihan sampai dia bisa menguasai kondensasi Qi murni ke keadaan sempurna. Dia telah berhasil mencapai kesempurnaan dan dengan demikian mampu menciptakan pedang dari Qi murni yang terkondensasi.

"Benar-benar pria yang menakutkan!" Kerumunan itu tercengang. Kedua petarung menggunakan Qi murni untuk bertarung. Salah satunya adalah bola petir yang menakutkan sementara yang lainnya adalah pedang yang menyilaukan.

Siapa yang akan memenangkan pertempuran itu ?!

"Dunia kita sangat luas, siapa yang bisa mengatakan bahwa mereka tidak terkalahkan? Terutama ketika Anda masih sangat muda dan baru menembus ke lapisan Ling Qi. Anda tidak hanya tidak tahu malu tetapi Anda juga cuek. Menjadi benar-benar bodoh… Sangat menyedihkan, sangat menyedihkan. "

Lin Feng menatap Tu Jiu dan melanjutkan, terdengar dingin dan terpisah: "Qi murni yang Anda gunakan untuk menciptakan petir Anda terkondensasi dari Qi alam, bagaimanapun, Qi murni dari pedang saya, saya memadatkannya diri. Saya perlahan-lahan memadatkannya selangkah demi selangkah sampai saya perlahan bisa menempa pedang Qi murni. Saya akan menunjukkan betapa menyedihkannya Anda karena berpikir bahwa tidak ada pembudidaya lapisan Ling Qi yang sepadan dengan waktu Anda. "

Kata-kata Lin Feng menembus kesombongan Tu Jiu dan menimbulkan keraguan di hatinya. Dia mulai meragukan kemampuannya sendiri.

Selain itu, energi pertempuran Lin Feng telah menginvasi atmosfer juga, itu dalam pertempuran konstan dengan energi di atmosfer, pedangnya sepertinya akan menebang apa pun dengan caranya.

Lin Feng mengambil langkah dan tiba-tiba menghilang. Segera setelah itu, pedang yang terbuat dari Qi murni muncul di hadapan Tu Jiu dan turun dari langit, memotong apapun yang menghalangi jalannya!