Peerless Martial God – Chapter 285

shadow

Peerless Martial God – Chapter 285

Kuda-kuda hitam itu menjadi gila, berlari kencang dan meringkik. Lin Feng dan kedua temannya terlalu kuat, masing-masing sangat kuat. Setiap kali mereka menyerang, seseorang akan mati.

Wanita luar biasa itu sangat kuat, jika ada yang terlalu dekat dengannya, mereka mendapat kesan bahwa mereka akan membeku di tempat. Dia jelas seorang kultivator lapisan Xuan Qi.

Pria yang memakai topeng perunggu itu adalah yang terlemah dari mereka bertiga, tapi dia masih menembus lapisan ketujuh Ling Qi. Selain itu, dia bisa mengendalikan kekuatan pedang dalam jumlah yang mengejutkan. Lin Feng biasanya santai, riang dan penuh teka-teki, tapi bagaimanapun, dia sangat kuat.

Sangat cepat, di luar Celestial Mountain Restaurant, segunung mayat muncul. Terlepas dari beberapa orang yang berhasil melarikan diri lebih awal, yang lainnya semuanya tewas, sama seperti Tu Jiu. Mereka datang dengan gaya yang mengesankan dan mendominasi, tapi ini akan menjadi tempat peristirahatan terakhir mereka. Termasuk wakil pemimpin Organisasi Kastil Condor, yang merupakan pembudidaya lapisan Xuan Qi.

"Sungguh kuat." Pikir kerumunan ketika mereka melihat Lin Feng. Mereka hampir tidak bisa mempercayai mata mereka, mereka tidak berpikir bahwa Lin Feng dan teman-temannya akan sekuat itu, membunuh setiap orang yang berani masuk ke restoran.

Tidak heran dia tidak terburu-buru untuk melarikan diri! Dia sudah memiliki kekuatan yang menakutkan, itulah sebabnya dia tidak takut ada lawan yang datang untuk melawannya.

Mata Lan Jiao berkedip, dia menatap Meng Qing. Sungguh wanita yang tampak suci dan suci. Dia terlihat sangat lincah dan anggun. Dia cantik langka. Jantungnya berdetak sedikit lebih cepat saat melihat Meng Qing, dia ingin melihat wajahnya.

"Tidak heran ……" Bibirnya bergetar. Seolah-olah dia digagalkan dalam cinta, hati Lan Jiao dipenuhi dengan kepahitan yang tersembunyi. Tidak heran dia tidak berhasil merayu Lin Feng, dia sudah memiliki wanita cantik di sisinya.

Lin Feng berhenti melihat mayat-mayat itu dan segera kembali ke restoran. Meng Qing dan Ba ​​Dao mengikutinya dari dekat. Ketiga siluet itu sekali lagi menghilang dari pandangan kerumunan.

Kerumunan melihat ke restoran, mereka telah membunuh begitu banyak orang dari Organisasi Kastil Condor, termasuk wakil pemimpin mereka. Orang-orang berikutnya yang dikirim dari Kastil Condor pasti akan lebih brutal.

"Sungguh orang yang tidak bertanggung jawab, kamu pikir kamu bisa mengandalkan kekuatan tiga orang untuk mengalahkan Organisasi Kastil Condor?"

Lan Jiao mengutuk Lin Feng di dalam hatinya. Lin Feng secara mengejutkan tidak berniat untuk pergi. Sepertinya dia ingin memusnahkan seluruh Organisasi Kastil Condor, dan jika tidak, maka dia akan menyesalinya.

Lin Feng sedang duduk di dalam restoran, matanya terpejam saat dia dengan tenang menarik napas masuk dan keluar. Dia menyatu dengan bumi. Hatinya menyatu dengan tubuhnya dan karenanya, hatinya juga menyatu dengan bumi itu sendiri. Lin Feng, tidak peduli di mana dia berada atau bagaimana situasinya, selalu bisa memasuki kondisi mental yang ideal untuk berkultivasi.

Dia dikelilingi oleh cahaya Qi murni. Sejumlah besar Qi murni tanpa henti bergerak menuju tubuh Lin Feng. Pada saat yang sama, Lin Feng memasuki kondisi meditasi yang ideal, mengosongkan hati dan pikirannya. Tubuhnya pulih dan mendapatkan kembali vitalitas yang telah dikonsumsi jiwanya.

Lin Feng dapat menggunakan Qi murni, itu tidak terlalu berpengaruh padanya tetapi, ketika dia menggunakan kekuatan jiwanya, dia harus pulih dengan cepat karena tanpa itu, itu akan memengaruhi kemampuan bertarungnya.

Ketika Lin Feng menggunakan energi ungunya untuk menyerang, atau membuat naga raksasa muncul, dia juga harus menggunakan kekuatan jiwanya. Jika dia tidak memiliki jiwa yang kuat, roh ungu tidak akan bisa meninggalkan tubuhnya untuk menyerang. Semakin kuat jiwanya, semakin jauh dia bisa menyerang menggunakan energi ungunya.

Sementara Lin Feng dan teman-temannya sedang memulihkan diri di dalam restoran, kerumunan di luar masih belum pergi. Mereka masih melihat ke restoran, menunggu beberapa orang dari Organisasi Kastil Condor datang. Mereka ingin melihat bagaimana keseluruhan cerita ini akan berakhir.

Setelah beberapa saat, suara gemuruh menyebar ke seluruh atmosfer. Tanah mulai bergetar lagi. Saat itu, tanah berguncang lebih kuat dari sebelumnya. Suaranya begitu keras sehingga orang-orang yang berada di kerumunan itu mendapat kesan bahwa mereka akan menjadi tuli.

Dengan sangat cepat, pasukan besar kuda lapis baja hitam muncul, sepertinya ada lebih dari seribu ekor. Hati orang-orang mulai berdebar kencang.

Tu Jiu, yang berada di puncak lapisan Ling Qi, dan wakil pemimpin di Lapisan Xuan Qi, keduanya telah terbunuh. Seratus anggota organisasi lainnya telah terbunuh juga. Itu membuat semua anggota Organisasi Kastil Condor marah. Seluruh sarang keluar untuk menyerang.

"Mereka disini!" Kerumunan itu melihat kelompok itu dan menjauh dari mereka. Para pendatang baru sangat kuat. Kerumunan itu terlalu takut untuk berada terlalu dekat, serangan mungkin menghantam mereka jika mereka berada.

Yang memimpin mereka adalah seorang pria botak. Dia tampak tinggi dan kokoh, dengan bekas luka besar di wajahnya. Dia tampak mengerikan dan mengerikan. Pandangan sekilas saja sudah cukup untuk melihat bahwa dia sama sekali bukan orang suci.

Pria botak itu membawa pedang di bahunya. Qi mematikan muncul dari tubuhnya. Dia memiliki sikap yang mengesankan dan kehadiran yang berwibawa. Dia adalah salah satu wakil pemimpin Organisasi Kastil Condor. Pemimpin besar dan dia adalah inti dari organisasi. Pemimpin hebat adalah pembudidaya terkuat dari Organisasi Kastil Condor, dia misterius. Sangat sedikit orang yang melihatnya. Dikatakan bahwa beberapa tahun yang lalu, dia menginvasi kastil organisasi sendirian dan membuat semua orang tunduk padanya. Dia sangat kuat dan telah menembus lapisan Xuan Qi ketiga. Dia telah menggantikan para pemimpin sebelumnya dan menjadi pemimpin organisasi yang hebat.

Kavaleri, dengan kuda hitam mereka, berlari dengan kecepatan penuh dan mereka segera mengepung restoran. Pemimpinnya melihat mayat di tanah dan kemudian ke restoran. Matanya terlihat haus darah.

"Keluar!" Teriak pemimpin itu dengan sangat keras dan agresif. Suaranya begitu mengesankan sehingga jendela-jendela restoran bergetar.

Lin Feng dan teman-temannya mengabaikannya. Mengapa mereka rela keluar dari restoran? Itu tidak mungkin.

Ekspresi wajah pemimpin itu tajam dan sedingin es. Terdengar seperti setan, dia berkata: "Karena telah membunuh orang-orangku, aku akan menyiksamu sampai mati. Semuanya, tetap di posisi dan tunggu mereka keluar, lalu bunuh mereka! "

"Roger!" Teriak kavaleri sambil melepaskan beberapa Qi yang mematikan.

Pemimpin itu tidak memiliki rencana yang sama dengan pemimpin lainnya beberapa saat yang lalu. Dia tidak ingin memasuki restoran, dia ingin Lin Feng menderita ketakutan!

Tapi seberapa sulit bagi Lin Feng? Dalam dimensi fusi bumi, hatinya tetap fokus dan dia terus berlatih kultivasi. Hatinya seperti air yang mengalir. Hal-hal di sekitarnya tidak mempengaruhi bumi dan karena itu tidak mempengaruhi dirinya, jika tidak, mengapa disebut fusi bumi?

Pemimpin itu melompat dari kudanya dan berjalan ke mayat pemimpin lainnya. Ekspresi wajah jahat muncul di wajahnya.

Betapa dingin. Tubuh pemimpin itu membeku dan meleleh. Darahnya telah membeku seluruhnya. Ototnya berhenti bekerja.

"Sungguh energi es yang kuat." Pemimpin itu mengangkat kepalanya dan melihat ke arah Restoran Gunung Surga. Dia yakin bahwa pemimpin yang mati itu seharusnya menunggu mereka datang sebelum dia masuk.

Meskipun pemimpin itu tampak kasar dan bodoh, orang-orang yang dekat dengan mereka semua tahu bahwa dia jauh lebih bijaksana daripada pemimpin yang meninggal. Agresivitas dan tirani membuat orang penasaran.

Orang itu juga jauh lebih berdarah dingin dari pemimpin sebelumnya. Dia telah membawa seribu orang. Dia tidak mau mengambil risiko. Mereka yang berada di dalam restoran telah membunuh pemimpin lainnya, yang berarti mereka mungkin cukup kuat untuk membunuhnya juga. Dia tidak merasa ingin berjudi dengan hidupnya. Meskipun Lin Feng dikelilingi oleh pasukan seribu orang, Lin Feng terlalu sulit untuk dibunuh. Jika situasinya terlalu berbahaya, mereka tidak mampu berjudi, mereka harus berhati-hati dan waspada.

Di luar Celestial Mountain Restaurant, suasananya benar-benar tenang, tetapi sepertinya situasinya bisa meledak kapan saja. Seribu pria yang mengelilingi restoran dengan sabar menunggu.

Waktu berlalu sangat lambat. Keheningan di mana suasana tenggelam sangat menindas tetapi kerumunan tidak pergi. Mereka berdiri di kejauhan, menunggu pertempuran dimulai.

Namun, mereka baru saja menunggu sepanjang hari. Pasukan Organisasi Kastil Condor telah menunggu di sana sepanjang hari. Mereka tidak menyerang dan selain itu, kerumunan juga telah berada di sana sepanjang hari, seolah-olah mereka tidak lelah.

Suasananya, seperti sebelumnya, sangat tenang.

Namun, pada saat itu, di kejauhan, sebuah suara muncul di atmosfer dan tanah sedikit bergetar.

Selain itu, suara itu menjadi semakin keras dan tanah berguncang semakin keras.

Kuda-kuda berdatangan, bahkan lebih banyak orang berdatangan.

Kerumunan itu tercengang. Mereka melihat ke kejauhan dan segera, mereka melihat sekelompok kuda seputih salju bergerak ke arah mereka. Kavaleri itu berpakaian putih dan melepaskan Qi yang sangat dingin.

Sepertinya es dan salju muncul di tanah saat mereka lewat.

Orang-orang dari Desa Gunung Es dan Salju telah datang.

Orang-orang di kerumunan itu mengecilkan mata dan menebak siapa orang-orang ini.

Bing Yuan, keajaiban Desa Gunung Es dan Salju telah terbunuh, Desa Gunung Es dan Salju terlalu kuat untuk mengabaikan penghinaan seperti itu.

"Mereka berlari sangat cepat!" Kerumunan itu tercengang. Kali ini, Lin Feng pasti akan mati. Orang-orang dari Organisasi Kastil Condor dan orang-orang dari Desa Gunung Es dan Salju telah datang, mereka pasti akan berhasil membunuhnya.

"Kesal!" Meneriakkan suara yang datang dari bagian paling depan kavaleri ketika dia melihat di depannya adalah pemimpin botak.

Kerumunan tercengang, orang dari Desa Gunung Es dan Salju sangat agresif. Dia begitu kuat sehingga, pemimpin botak dari Organisasi Kastil Condor bahkan tidak terlihat di matanya.

Pemimpin botak memandangnya dan berkata: "Apa status sosial Anda dalam sekte Desa Gunung Es dan Salju untuk berbicara dengan saya seperti itu?"

Bing He Teng. Kata pendatang baru itu terdengar acuh tak acuh. Kerumunan itu mengerutkan kening. Bing He Teng secara pribadi telah datang, dia adalah Penatua Agung dari Desa Gunung Es dan Salju.