Peerless Martial God – Chapter 290

shadow

Peerless Martial God – Chapter 290

Pertempuran berlanjut di jalan buntu. Pertempuran Mo Cang Lan dan Mister Huo sangat sulit dan sengit. Qi jahat dan Qi api membombardir satu sama lain tetapi pertempuran tampaknya sangat seimbang, sulit untuk mengatakan siapa yang akan menang.

Keterampilan Mo Cang Lan jahat. Keterampilan Tuan Huo tepat. Tingkat kultivasi Bing He Teng lebih tinggi dari Meng Qing tetapi kekuatan bertarungnya telah melebihi semua harapan. Selain itu, beberapa saat yang lalu, dia membalikkan punggungnya yang menyebabkan dia terluka oleh serangannya. Bing He Teng tidak bisa berbuat apa-apa melawan Meng Qing.

Mengenai anggota Organisasi Kastil Condor, mereka tidak ingin mendekati Lin Feng, mereka tidak berani menarik perhatiannya.

Roh ungunya terlalu menakutkan. Itu bisa menelan orang dan kemudian mencairkannya menjadi ketiadaan, betapa mengerikannya itu!

"Sepertinya Lin Feng tidak akan mati hari ini." Pikir orang banyak. Dia begitu kuat sehingga Bing He Teng dan Mo Cang Lan, yang berakting bersama, bahkan tidak bisa membunuhnya. Apakah ini karena takdir mengatakan dia tidak akan mati hari ini atau karena mereka tidak cukup kuat untuk membunuhnya?

Tuan Huo dan Meng Qing bisa mengalahkan dua lawan terkuat; sementara Lin Feng, yang berbakat dan kuat, tidak takut bertarung melawan pembudidaya lapisan Xuan Qi yang lebih rendah, oleh karena itu, semua lawan, yang semuanya termasuk kelompok berpengaruh, tidak dapat menyentuhnya.

Sementara kerumunan itu menganalisis situasi, di kejauhan, muncul tandu putih.

Di atas tandu putih itu ada seorang wanita yang mengenakan kain kasa halus di wajahnya. Empat orang membawa tandu itu. Di saat yang sama, di belakang tandu itu, banyak orang berlari dengan kecepatan penuh dengan hanya ujung jari kaki mereka yang menyentuh tanah, mereka tampak begitu anggun dan mereka bahkan tidak terlihat seperti sedang terburu-buru. Sepertinya mereka melayang ringan di atas tanah, yang memberi kesan surealis kepada penonton, seolah itu adalah mimpi.

Dalam sekejap, sekelompok siluet tiba di tempat pertempuran itu berlangsung. Mereka tidak bergabung dalam pertempuran itu.

Kerumunan itu tercengang. Siapakah orang-orang ini dan apa yang mereka inginkan kali ini?

Namun, Lan Jiao yang berada di tengah kerumunan itu terkejut. Siluetnya berkedip-kedip dan dia mendarat di depan tandu. Dia kemudian berkata kepada wanita itu: "Bibi Yun, mengapa kamu di sini?"

Bibi Yun melepaskan kain kasa halusnya dan wajah seorang wanita dewasa yang cantik muncul. Dia tampak anggun dan mulia, dingin dan tidak terikat. Dia terlihat lebih unggul dari orang lain sampai-sampai beberapa orang tidak berani menatapnya.

Saya datang untuk memecahkan beberapa masalah. Kata Bibi Yun sambil tersenyum. Segera setelah itu, dia memandang Lin Feng, yang tampak terkejut karena dia juga menatapnya.

Wanita itu tidak terlihat muda tapi kulitnya terlihat bagus. Selain itu, dia terlihat sangat elegan dan kekuatannya tampak luar biasa.

"Lin Feng, kan?" Kata wanita dewasa itu kepada Lin Feng.

"Memang." Kata Lin Feng sambil mengangguk dan menambahkan: "Apakah ada masalah?"

"Ada masalah." Kata wanita dewasa sambil mengangguk dan melanjutkan: "Lin Feng, terakhir kali di Dream Pavilion, kamu mendapatkan kuali kuno, itu tidak berguna bagimu dan kami ingin mengambilnya kembali. Kami akan mengembalikan batu kemurnianmu, bagaimana suaranya? "

Kuali Naga Kuno! Lin Feng tercengang. Orang-orang ini datang karena kuali naga kuno. Lin Feng tidak bisa membantu tetapi memiliki firasat buruk. Wanita itu berbicara atas nama Paviliun Impian, dia jelas salah satu anggota manajemen. Dia telah, bertentangan dengan semua harapan, datang karena kuali naga, dia mungkin telah menemukan jenis barang itu.

"Dalam kerangka lelang, tidak ada aturan yang mengatakan bahwa barang harus dikembalikan dalam keadaan apapun." Kata Lin Feng terdengar acuh tak acuh sambil melihat lawan bicaranya. Dia jelas tidak mau menyerahkan kuali itu.

Penonton juga bingung. Lin Feng benar, sejak kapan orang-orang pelelangan memiliki hak untuk meminta orang mengembalikan benda yang diperoleh? Itu tidak mungkin. Lin Feng, dengan tawaran tertinggi, telah mendapatkan kuali, yang sekarang menjadi miliknya.

Ceritanya mencurigakan.

"Aku bisa memberimu dua kali lipat jumlah batu kemurnian sebagai kompensasi atas kerugian." Kata Bibi Yun terdengar sabar dan tenang.

Jumlah ganda? Apakah kuali naga kuno hanya bernilai empat ribu batu kemurnian dengan kualitas sedang? Itu adalah salah satu dari sepuluh kuali kuno, tak ternilai harganya, itu benar-benar harta karun.

"Tidak dibutuhkan. Saya tidak membutuhkan batu kemurnian, saya sangat menyukai kuali. " Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Kuali itu miliknya, dia tidak perlu membenarkan dirinya sendiri.

"Lin Feng, kamu membeli kuali itu seharga dua ribu, sekarang, aku akan memberimu sepuluh ribu dan kamu akan mengembalikannya padaku." Lanjut Bibi Yun.

"Saya mengatakan bahwa saya menyukai kuali saya dan tidak peduli berapa banyak batu kemurnian yang Anda tawarkan, saya tidak akan menukarnya." Kata Lin Feng dengan tegas dan tegas yang membuat ekspresi aneh muncul di wajah wanita itu.

"Bibi Yun, ada apa?" Kata Lan Jiao yang merasa ada sesuatu yang salah. Sepertinya sesuatu yang buruk akan terjadi antara Bibi Yun dan Lin Feng.

"Jiao Jiao, ini tidak ada hubungannya denganmu." Kata Bibi Yun acuh tak acuh. Segera setelah itu, dia melihat ke arah Lin Feng lagi dan berkata: "Kuali itu tidak berguna bagimu. Namun, kami membutuhkannya, saya harap Anda dapat menyerahkannya ke Dream Pavilion, kami pasti akan sangat berterima kasih. "

Lin Feng, seperti sebelumnya, menggelengkan kepalanya.

Akhirnya, kesabaran wanita itu mencapai batasnya. Energi dingin muncul di sekujur tubuhnya, yang membuat Lan Jiao menggigil.

Benar-benar tragedi!

Anda tidak tahu bagaimana membedakan yang baik dari yang jahat. Kata Bibi Yun dengan suara rendah. Dia bisa melihat raut wajah Lan Jiao sedih karena apa yang akan terjadi, tetapi Lin Feng tidak mengenali kebaikan orang lain.

"Bagaimana jika saya menginginkan barang itu tidak peduli apa?" tambah Bibi Yun.

Lin Feng terkejut. Dia kemudian dengan dingin berkata: "Paviliun Impian menjual barang-barang yang telah disiapkan orang lain untuk dilelang. Anda, Paviliun Impian, hanya bertanggung jawab atas penjualan. Saya mendapatkan sesuatu dan Anda memberikan batu kemurnian kepada pemiliknya tetapi sekarang, Anda datang kepada saya dan meminta kuali atas nama Dream Pavilion, apa maksudnya itu? "

Ketika wanita itu mendengar Lin Feng, dia tetap tidak tergerak. Dia hanya berkata dengan dingin: "Yang saya katakan adalah Anda harus menyerahkan kuali kuno atau Anda akan menyesalinya, akibatnya akan mengerikan."

Ketika kerumunan mendengar wanita itu, mereka tercengang, masalah terjadi satu demi satu untuk Lin Feng, dia bahkan tidak punya waktu untuk menyelesaikan masalah lama dan yang baru sudah muncul.

Paviliun Mimpi secara mengejutkan juga ingin melawan Lin Feng tetapi kekuatan orang-orang ini jauh lebih menakutkan daripada yang dimiliki Organisasi Kastil Condor.

"Sejak kapan orang-orang di Paviliun Impian begitu tidak tahu malu?" Kata Tuan Huo dengan bercanda. Bola api masih muncul dari tangannya dan berputar di sekelilingnya. Dia meninggalkan Mo Cang Lan dan pindah kembali ke Lin Feng. Dia menatap Bibi Yun dengan agresif.

"Saya tidak tahu bahwa Dream Pavilion begitu rakus. Jika orang lain mencoba mencuri barang yang diperoleh di pelelangan, saya tidak akan terkejut tetapi Anda, Paviliun Mimpi, saya tidak mengharapkan Anda untuk melindungi orang-orang yang mendapatkan barang di pelelangan Anda, saya bisa mengerti itu, tapi mencuri barang-barang itu dirimu sendiri, apakah kamu tidak peduli dengan wajah? "

Banyak orang diam-diam mengangguk ketika mendengar Tuan Huo. Memang, perilaku orang-orang ini terlalu dibesar-besarkan.

Harta karun itu telah diperoleh di pelelangan mereka, mereka harus melindungi reputasi mereka daripada mencoba mencuri dari pelanggan mereka sendiri.

"HA HA HA!" Tertawa Mo Cang Lan. Dia melirik Bibi Yun, tersenyum jahat dan berkata: "Apakah mereka tidak tahu malu atau tidak tidak akan menjadi masalah bagimu setelah kamu mati, berhentilah berbicara yang tidak masuk akal."

"Apa kau mendengarnya?" Kata Bibi Yun kepada Lin Feng dengan dingin. "Aku tidak ingin membunuhmu, jika kamu menurut dan menyerahkan kuali, aku tidak akan terlibat, tetapi jika kamu tidak .."

Bibi Yun! Teriak Lan Jiao yang wajahnya berubah pucat pasi. Bibi Yun awalnya ingin Lin Feng dan dia menjadi teman, tetapi pada saat itu, dia secara mengejutkan membuat musuh dan mengancam akan membunuh Lin Feng.

"Jiao Jiao, aku sudah memberitahumu bahwa semua ini bukan urusanmu." Kata Bibi Yun terdengar dingin. Lan Jiao menggigit bibirnya dan tetap diam. Organisasi Kastil Condor dan Desa Gunung Es dan Salju tidak berhasil menyentuh Lin Feng, mungkinkah kelompok terakhir akan mengatur apa yang tidak dilakukan yang lain?

Situasinya jelas bagi Lan Jiao, jika Bibi Yun bertempur melawan Lin Feng, itu akan menjadi pertempuran sepihak yang menguntungkannya dan Lin Feng tidak akan memiliki kesempatan untuk melarikan diri dari pasukan gabungan.

Pada saat itu, Meng Qing dan Bing He Teng berhenti berkelahi dan Meng Qing pindah kembali ke sisi Lin Feng.

Ekspresi wajah Lin Feng sedingin es. Lin Feng terus-menerus diancam di Sungai Surgawi.

Orang-orang ini semua berpengaruh dan kuat, itulah sebabnya mereka dapat mengancam Lin Feng sebanyak yang mereka inginkan, karena kekuatannya masih belum cukup untuk menghalangi kelompok-kelompok kuat ini.

Jika Lin Feng sangat kuat, siapa yang berani berbicara dengannya seperti itu? Mereka bahkan ingin mencuri harta karun yang didapatnya di pelelangan.

"Baik sekali." Kata Lin Feng sambil melihat Bibi Yun. Senyuman jahat muncul di wajahnya dan dia berkata dengan dingin: "Kamu sangat kuat yang membuatmu berpikir bahwa kamu dapat mengancamku kapan pun kamu mau. Jika saya tidak memberikan apa yang Anda inginkan, Anda akan membunuh saya, Anda yakin bahwa kuali kuno itu sudah menjadi milik Anda, bukan? "

Bibi Yun mengerutkan kening dan melihat bahwa senyuman Lin Feng menjadi semakin jahat dan dia kemudian berkata: "Semua orang telah mendengar kata-katanya dengan jelas, sekarang kamu semua tahu betapa tidak tahu malu orang-orang di Dream Pavilion. Anehnya, mereka ingin mencuri kuali kuno yang saya peroleh di tempat mereka! "

Bibi Yun tercengang dan kemudian berkata dengan dingin, "Diam!"

"Diam? Anda mengancam saya dengan kematian dan sekarang Anda ingin saya diam tentang itu? Apa menurutmu kuali itu otomatis menjadi milikmu begitu aku mati? Kamu naif, konyol, dan sangat tolol! " Kata Lin Feng sambil tersenyum acuh tak acuh.

Dia kemudian berteriak sekuat tenaga, "Saya telah memperoleh sebuah kuali kuno yang secara mengejutkan merupakan salah satu dari sepuluh kuali legendaris dari cerita, kuali kuno sebenarnya adalah Kuali Naga Langit."