Peerless Martial God – Chapter 292

shadow

Peerless Martial God – Chapter 292

Cahaya aneh muncul di mata keempat wanita ini. Lengan baju mereka berkibar tertiup angin sementara mereka semua mulai meninju ke arah Lin Feng. Pukulan bergerak menuju Lin Feng dari keempat sisi.

Wanita-wanita ini semuanya telah menembus ke lapisan Xuan Qi, meskipun mereka baru saja menembus lapisan Xuan Qi pertama, lawan mereka hanyalah pembudidaya lapisan Ling Qi. Bibi Yun telah menugaskan empat orang untuk membunuh Lin Feng karena dia ingin memastikan bahwa Lin Feng akan mati. Dia tidak ingin membuang waktu dan membiarkan lebih banyak masalah muncul.

Qi murni yang lembut dan lentur bersiul di atmosfer dan bergerak langsung menuju Lin Feng. Seorang kultivator biasa dari lapisan Ling Qi tidak akan mampu menahan serangan tunggal seperti ini.

"Sssss…." Roh ungu Lin Feng berubah menjadi naga ungu raksasa. Tingginya selusin meter. Itu meringkuk di sekitar tubuh Lin Feng dan memindahkan Lin Feng ke kepalanya. Dalam sekejap, Lin Feng muncul setinggi belasan meter di udara sambil memandang rendah semua orang.

Benar-benar roh yang mengerikan! Ketika orang banyak melihat naga ungu raksasa itu, mereka tercengang. Namun, mereka tidak tahu jenis roh apa yang dimiliki Lin Feng, tapi itu terlihat sangat kuat.

Pada saat itu, mata Lin Feng sedikit tertutup. Dia, seperti sebelumnya, melepaskan Qi yang sangat kuat. Jiwa berlebihnya melayang di atas roh naganya.

"Mati!" Teriak keempat wanita di tanah. Mereka melompat ke udara dan melemparkan diri ke arah Lin Feng.

"Melepaskan!" Kata Lin Feng dengan suara rendah. Qi yang menakutkan menyerbu seluruh atmosfer. Naga ungu itu mulai bergetar hebat dan dia mengangkat kepalanya tinggi-tinggi ke udara.

"Sssss ……" Naga itu melepaskan mantra naga. Kedua matanya, yang terlihat sangat besar, menjadi lebih menakutkan. Pada saat yang sama, tubuhnya menjadi lebih besar, menjadi sangat raksasa. Naga kecil yang seperti ular sekarang berubah dan terlihat seperti naga ungu yang menakutkan.

"Sssssssss…." sang naga melolong marah. Kepalanya bergegas menuju empat wanita dengan mulut besar terbuka lebar. Ia ingin menelan mereka.

"Satwa!" Teriak Bibi Yun dengan marah sambil menatap Lin Feng. Dia meninggalkan Meng Qing dan Tuan Huo dan berusaha untuk bergegas ke Lin Feng.

Dia mengira bahwa keempat wanita ini, dengan kekuatan mereka, hanya perlu beberapa detik untuk membunuh Lin Feng tetapi dia tidak berpikir bahwa Lin Feng punya rencana lain. Lin Feng penuh dengan misteri dan kejutan.

"Tetaplah disini!" Kata Tuan Huo dengan marah. Jika dia ingin bertarung, mereka harus bertarung, dan jika dia ingin pergi, dia pikir dia bisa pergi sesuka hatinya. Tuan Huo, tua seperti dia, tidak bisa mentolerir itu. Itu adalah penghinaan yang sangat besar.

Cahaya api menembus langit menuju Bibi Yun seperti bola api. Bibi Yun kaget selama beberapa detik. Dia tidak bisa menghadapi Lin Feng, dia tiba-tiba berbalik dan melihat bola api bergerak ke arahnya dengan kecepatan penuh.

"Ledakan!"

Bola api meledak di atmosfer. Segera setelah itu, atmosfer menjadi sangat dingin. Meng Qing telah tiba juga. Suara berderak dan ledakan tanpa henti menyebar di udara. Dalam sekejap, sepertinya atmosfer telah berubah dari sangat panas menjadi sangat dingin. Bola api itu dikelilingi oleh es. Es dan api, saat bekerja bersama, meningkat kekuatannya.

Lin Feng berada di sisi lain di udara, pada saat itu, dia berada di ekor naga yang sangat besar. Selain itu, naga ungu raksasa itu membuka mulut kolosalnya dan segera menelan salah satu dari empat wanita itu dan dia langsung dimakan hidup-hidup.

Salah satu pembudidaya lapisan Xuan Qi baru saja mati!

Pada saat itu, naga itu tidak lagi terlihat seperti roh. Itu tampak seperti naga yang sangat menakutkan, seolah-olah dia hidup.

Bagaimana roh bisa hidup?

Kerumunan itu tercengang. Roh adalah sesuatu yang bawaan dan merupakan bagian dari jiwa. Itu memainkan peran penting dalam jalur kultivasi. Itu bisa digunakan untuk meningkatkan teknik atau pencerahan selama pertempuran. Ketika level kultivasi meningkat, semangatnya juga menjadi lebih kuat. Akan tetapi, mereka percaya bahwa roh hanyalah pendukung bagi kultivator dan tidak memiliki kehidupan. Mereka belum pernah melihat roh Lin Feng sebelumnya dan sepertinya itu memiliki kehidupannya sendiri.

Pada saat itu, Lin Feng berada di ekor naga dan matanya tertutup.

Selain itu, murid naga itu dipenuhi dengan rasa dingin yang tak ada habisnya.

"Jika kamu ingin membunuhku, coba saja!" Hati orang-orang berdebar-debar. Mereka mendapat kesan bahwa kepala mereka meledak karena shock. Suara itu keluar dari mulut naga. Namun, itu suara Lin Feng.

"Itu Lin Feng! Naga ungu itu adalah Lin Feng! " Kerumunan itu tercengang. Mereka memandang mata raksasa ini, yang tampak tanpa ekspresi dan sangat dingin. Mata ini adalah mata manusia.

Lin Feng bisa mengendalikan jiwanya dan menghidupkannya.

"Pfewww…." Orang-orang di kerumunan itu menarik napas dalam-dalam. Betapa menakutkan! Lin Feng memiliki kendali mutlak atas jiwanya.

Orang-orang di kerumunan bukanlah orang yang tercengang, beberapa pembudidaya lapisan Xuan Qi yang sangat kuat itu semua tercengang. Kemampuan Lin Feng sangat misterius.

"HA HA HA HA HAAAA" Wajah Mo Cang Lan dipenuhi dengan niat jahat. Metode yang sangat bagus! Dia pasti menginginkan kemampuan itu juga.

Lin Feng adalah harta yang tak ternilai baginya.

Pada saat itu, ketiga wanita dari lapisan Xuan Qi berhasil membebaskan diri dari serangan naga ungu tersebut dan mendarat ke tanah. Mereka bernapas dengan cepat dan merasa dingin di hati mereka.

Pria muda yang menakutkan!

Mereka bukan satu-satunya yang mengira Lin Feng menakutkan, semua orang berpikiran sama.

Jadi begitulah, dia telah membunuh dua wakil pemimpin Organisasi Kastil Condor tanpa menggunakan kekuatan penuhnya. Tidak heran dia tidak takut pada mereka dan bertekad untuk tinggal di Celestial River.

Namun, Lin Feng tidak menyangka begitu banyak orang akan terus menyerangnya satu demi satu ketika dia berurusan dengan Kastil Condor. Pertama, itu adalah Desa Gunung Es dan Salju, lalu Paviliun Impian, mereka semua ingin membunuhnya.

Untungnya, Tuan Huo ada di sana untuk membantu!

Naga ungu itu dengan lekat-lekat menatap orang-orang di tanah. Ketika Lin Feng berada di Gunung Golden Zi di Mo Yue, para pembudidaya Pemerintah Zi menggunakan energi ungu. Mereka dapat mengendalikan roh mereka dan meningkatkan kekuatan roh mereka.

Inilah yang digunakan Lin Feng, dia telah memperoleh ingatan dari kultivator lapisan Zun Qi dan menghabiskan enam bulan berlatih secara rahasia. Dia telah belajar bagaimana menggunakan kelebihan jiwa dan sekarang sudah bisa membuat seratus jiwa surplus muncul, yang semuanya berisi kekuatan jiwanya. Dia menggabungkan kekuatan itu dengan kekuatan rohnya, jadi, ketika menggunakan kelebihan jiwa ini dan menyuntikkannya ke dalam rohnya, dia bisa membawa rohnya ke dalam kenyataan dan itu akan menjadi sangat kuat.

Jika dia hanya mengandalkan kekuatan satu jiwa dan mencoba mengendalikan jiwanya, naganya akan kuat tetapi itu tidak akan cukup untuk mengalahkan keempat wanita dari lapisan Xuan Qi ini. Oleh karena itu, dia telah menggunakan semua kelebihan jiwanya untuk menyuntikkannya ke dalam rohnya dan meningkatkan kekuatannya. Ularnya dengan demikian memiliki kekuatan yang lebih besar juga.

Metode luar biasa itu disebut Ode to the Spirit.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan dingin. Segera setelah itu, naga itu menerobos atmosfir dengan suara siulan.

Danau ungu dari sebelumnya telah sepenuhnya ditelan oleh roh ular Lin Feng dan danau ungu itu ternyata adalah darah naga tingkat Zun. Selain itu, ada sisa-sisa kemauan dan tekadnya dalam darah itu.

Naga raksasa itu bergerak, sepertinya seluruh dunia berada di bawah tekanan makhluk menakutkan itu. Ketakutan menyerbu jantung ketiga pembudidaya wanita dari lapisan Xuan Qi ini.

Ular raksasa itu pasti memiliki kekuatan binatang tingkat Xuan. Selain itu, itu juga sangat brutal, kejam, dan gesit.

Mengenai perempuan, mereka ahli dalam menciptakan ilusi. Sayangnya, itu tidak akan berguna melawan semangat Lin Feng.

"****!" Mengutuk tiga wanita itu dengan marah. Siluet mereka berkedip-kedip dan banyak ilusi muncul mengambang di atas tanah. Penonton terpesona dan merasa berhalusinasi setelah melihat begitu banyak ilusi.

Bodoh! Teriak suara marah Lin Feng dan matanya sedingin sebelumnya. Dia bertekad dan ulet, tidak ada sedikit pun keraguan dalam tindakannya.

Ilusi? Mereka mungkin tidak tahu bahwa pada saat ini, roh naga ungu Lin Feng dipenuhi dengan kekuatan beberapa jiwa yang berlebih. Mata Lin Feng tertutup dan dia menyatu dengan bumi. Dia bisa melihat melalui ilusi dengan jelas dalam pikirannya, oleh karena itu begitu juga dengan semua kelebihan jiwanya.

"Ahhhhh… .." Dua jeritan tajam menusuk muncul. Sejumlah besar ilusi lenyap. Dua pembudidaya wanita dari lapisan Xuan Qi baru saja menghilang setelah ditelan oleh naga ungu.

Kultivator wanita sombong dari lapisan Xuan Qi yang berdiri di depan naga tampak sangat kecil dan tidak penting, setidaknya dibandingkan dengan naga.

Hanya ada satu yang tersisa, dari empat pembudidaya wanita dari lapisan Xuan Qi pertama, hanya satu yang tersisa.

Dia berdiri di sana melihat makhluk raksasa itu dan gemetar. Dia baru saja melihat ketiga saudara perempuannya ditelan oleh roh. Bagaimana mungkin dia tidak ketakutan? Tekad dan kemauannya telah hancur.

Roh mengerikan dan raksasa itu dengan dingin menatapnya. Dia semakin ketakutan setiap detik.

Akhirnya, dia memutuskan untuk menyerah dan berbalik untuk berlari. Dia tidak ingin bertengkar lagi. Dia ingin melarikan diri. Seorang kultivator lapisan Xuan Qi tidak berkelahi lagi, dia ingin melarikan diri.

Sayangnya, dia tidak memiliki kemungkinan untuk melarikan diri.

Naga raksasa itu mulai bergerak seolah-olah sedang hiruk pikuk. Dalam sekejap, dia menelan tubuhnya yang langsung menghilang. Dengan itu, empat pembudidaya wanita dari lapisan Xuan Qi semuanya telah mati!

"Boooom!"

Gelombang energi yang keras dan berat menyebar di udara. Bibi Yun menjauh dari Tuan Huo dan Meng Qing. Ketika dia melihat kultivator wanita keempat telah menghilang, ekspresi mengerikan dan jahat muncul di wajahnya.

"Kamu membunuh mereka semua!" Wajahnya berubah karena niat membunuh. Dia tidak terlihat tenang dan acuh tak acuh lagi.

"Tidak hanya aku membunuh mereka tapi aku juga akan membunuh semua orang dari Dream Pavilion!" Kata naga ungu itu terdengar sedingin es. "Saat kamu datang untuk membunuhku, kamu seharusnya bersiap untuk kematian!"