Peerless Martial God – Chapter 293

shadow

Peerless Martial God – Chapter 293

Lin Feng kembali ke kepala naga ungu raksasa dan matanya tertutup seperti sebelumnya. Selain itu, naga ungu, tempat Lin Feng berada, sedang bergerak menuju orang-orang di Paviliun Impian yang membuat detak jantung mereka semakin cepat.

Beraninya kamu! Kata wanita yang terdengar marah. Dia sangat sombong dan pada saat itu, dia masih bertingkah sangat angkuh dan suka memerintah.

"Mengapa saya tidak berani?" Kata Lin Feng terdengar sedingin es: "Tuan Huo, Meng Qing, Bibi Yun untukmu."

"Baik." kata Tuan Huo sambil sedikit mengangguk. Dia menatap Bibi Yun. Sombong sekali! Dia bahkan meremehkannya, seorang lelaki tua di Lapisan Xuan Qi yang sama.

Naga ungu tiba di depan orang-orang Paviliun Mimpi dalam sekejap.

Pada saat itu, siluet menghalangi jalan Lin Feng. Itu adalah Lan Jiao.

"Tolong jangan!" Kata Lan Jiao sambil menggelengkan kepalanya dan berharap Lin Feng akan berhenti.

"Tolong jangan?" Kata naga raksasa yang terdengar sedingin es. "Orang-orangmu, penduduk Dream Pavilion, ingin membunuhku, tapi aku tidak bisa membunuh mereka? Selain itu, ketika mereka ingin membunuh saya, Anda tidak mencoba mencegah mereka melakukannya, tetapi sekarang saya ingin membunuh mereka, menurut Anda apakah Anda punya hak untuk menghentikan saya? "

Ketika Lan Jiao mendengar Lin Feng, dia mulai gemetar. Memang, ketika orang-orang ini datang untuk membunuh Lin Feng, dia tidak berusaha menghentikan mereka. Apa yang memberinya hak untuk mencoba dan mencegah Lin Feng membalas dendam dengan menghalangi jalannya?

"Enyah!"

Naga raksasa itu bergerak ke depan dan melemparkan tubuh Lan Jiao terbang ke samping. Kemudian, itu terus bergerak maju menuju orang-orang di Paviliun Mimpi. Segera setelah itu, jeritan mengerikan menyebar ke seluruh atmosfer. Semua orang di Dream Pavilion terlempar ke udara. Kekuatan ekstrim menghantam mereka menghancurkan tulang, daging dan organ vital mereka.

"Ssss ……" Naga itu telah membantai orang-orang di Paviliun Impian tetapi kedua matanya yang besar tidak menunjukkan simpati atau belas kasihan, mereka hanya dipenuhi dengan niat membunuh.

Itu bertempur sampai semua musuh mati!

Pada saat semua orang ingin membunuhnya, siapa yang merasa simpati atau kasihan padanya? Dunia kultivasi adalah dunia yang kejam tanpa emosi. Mereka yang lemah hatinya mati lebih awal. Aturannya adalah membunuh atau dibunuh.

Dengan sangat cepat, lautan mayat muncul di depan naga ungu itu. Semua orang di Paviliun Impian kecuali Lan Jiao telah meninggal.

Jauh di kejauhan, ekspresi wajah Bibi Yun tampak sangat dingin mengungkapkan keinginannya untuk membunuh. Semua orangnya telah meninggal kecuali Lan Jiao. Dia harus membalas dendam dan membunuh Lin Feng. Namun, pada saat itu, Meng Qing dan Tuan Huo mencegahnya melakukannya, dia bahkan tidak bisa mendekati Lin Feng.

Selain itu, Mo Cang Lan dan Bing He Teng tersenyum dingin. Mereka berdua memiliki senyum jahat sedingin es di wajah mereka.

Mereka tidak mengharapkan keadaan bahagia seperti itu. Bagi mereka, semakin menghancurkan pertempuran itu, semakin menguntungkan bagi mereka.

Naga ungu raksasa itu perlahan berbalik. Matanya tampak sedingin sebelumnya dan melirik kerumunan.

Kerumunan memandang Lin Feng tetapi apa yang tidak mereka ketahui adalah bahwa Lin Feng, pada saat itu, kelelahan dan hampir tidak memiliki kekuatan yang tersisa.

Menggunakan The Ode to the Spirit, menggunakan kekuatan jiwanya untuk meningkatkan kekuatan rohnya, dan kemudian membuat rohnya berubah menjadi naga yang ganas. Itu sangat melelahkan bagi jiwa dan vitalitasnya. Lin Feng sudah mendapat kesan bahwa dia akan pingsan karena kelelahan.

Mo Cang Lan memiliki senyum lebar di wajahnya. Dia perlahan berjalan ke depan, mengambil langkah kecil. Tiba-tiba, dia melompat ke udara, melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

Jumlah tanaman merambat yang tak ada habisnya muncul di udara dan bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh.

Meskipun naga ungu itu menakutkan, Mo Cang Lan telah merasakan bahwa naga ungu itu hanyalah roh Lin Feng dan itu bukan naga sungguhan. Selain itu, itu hanya memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi pertama, tapi itu masih cukup untuk membunuh empat orang dari lapisan Xuan Qi pertama. Namun, itu tidak akan cukup melawan Mo Cang Lan. Dalam keadaan seperti itu, jika Mo Cang Lan berhasil membunuh Lin Feng, naga ungu itu akan runtuh dengan sendirinya.

"Ssssss ……." Naga itu bergerak menuju tanaman merambat. Tanaman merambat menjadi semakin panjang dan mulai melilit tubuh naga. Qi yang haus darah muncul dari tanaman merambat dan naga ungu itu akhirnya dikalahkan. Itu berubah menjadi danau ungu dan bergegas kembali ke tubuh Lin Feng.

Lin Feng tidak tahan lagi, dia terlalu lelah.

Dia jatuh ke tanah dan membuka matanya. Dia melihat tanaman merambat haus darah ini datang ke arahnya, pada saat yang sama, Qi sedingin es menyelimuti tubuhnya.

Mo Cang Lan dan Bing He Teng menyerang Lin Feng bersama. Mereka ingin membunuhnya dan mencuri kuali.

"Kamu berencana membunuhku?" Kata Lin Feng tersenyum dengan senyum hangat di wajahnya. Dia tidak merasa terancam sama sekali.

Tubuhnya berkedip, cahaya berkedip, dan tiba-tiba, sebuah kuali kuno muncul di tangan Lin Feng. Itu berisi Qi kuno yang misterius.

Ketika kuali kuno muncul, semua orang tercengang. Pada saat itu, Lin Feng telah mengeluarkan kuali kuno. Itu jelas kuali naga surgawi!

Penonton yang tidak memiliki harapan untuk bisa menyentuh kuali masih sangat bersemangat ketika muncul, dan memiliki harapan lagi, bagaimana jika keajaiban terjadi dan mereka bisa mendapatkannya…

"Kalian semua menginginkan kuali naga surgawi? Di sini, kamu bisa mendapatkannya! " teriak Lin Feng dengan marah. Segera, kuali naga surgawi terbang di udara menuju Mo Cang Lan. Lin Feng menawarkannya padanya.

Mo Cang Lan tercengang. Tanaman merambatnya berhenti bergerak menuju Lin Feng. Sebaliknya, dia menggunakan mereka untuk menangkap kuali. Segera setelah itu, dia dengan kuat menariknya ke arahnya. Dalam sekejap, itu hampir ada di tangan Mo Cang Lan.

Bing He Teng melepaskan beberapa energi es dan melemparkan dirinya ke Mo Cang Lan. Pada saat itu, dia sudah melupakan Lin Feng.

Meskipun Lin Feng telah membunuh murid-muridnya di Desa Gunung Es dan Salju, mereka kurang penting daripada kuali kuno itu. Jika dia berhasil mendapatkan kuali kuno itu, dia akan meninggalkan Xue Yue dan pergi ke tempat yang lebih besar dan lebih penting.

Bagaimana Bing He Teng bisa melewatkan kesempatan untuk mendapatkan kuali kuno?

Dia bukan satu-satunya yang berpikir seperti itu. Karena Lin Feng, Pelindung Kong telah membunuh Mo Xie, putra Mo Cang Lan, dan Mo Cang Lan semakin membenci Lin Feng karena itu, tetapi tepat sebelumnya, ketika Mo Cang Lan memperoleh kuali, dia segera fokus untuk menyimpan kuali dan mulai melarikan diri dengan kecepatan luar biasa. Orang-orang bahkan tidak bisa mempercayai mata mereka.

Dia tidak berpikir bahwa akan semudah itu mendapatkan kuali naga surgawi. Mo Cang Lan, pada saat itu, tidak bisa membantu tetapi melihat ke langit dan merasa sangat gembira.

Dia belum membunuh Lin Feng tetapi setelah menjadi sangat kuat, dia akan kembali dan dengan mudah dapat membunuh Lin Feng. Dia tidak perlu terburu-buru. Hal terpenting adalah tetap aman dan pergi dengan kuali.

"Kemana kamu pergi?" Teriak Bibi Yun dengan marah. Dia melompat ke udara dan melemparkan dirinya ke Mo Cang Lan, melupakan Lin Feng untuk saat ini.

Pada saat itu, Meng Qing dan Tuan Huo tidak menghentikan mereka. Mereka malah pindah kembali ke sisi Lin Feng. Mereka melihat orang-orang yang semakin jauh.

"Tidak semudah itu mendapatkan kuali naga surgawi." Kata Tuan Huo dengan acuh tak acuh. Mata Tuan Huo dipenuhi dengan kekaguman saat melihat Lin Feng.

Lin Feng, ketika dia diancam oleh orang-orang di Paviliun Mimpi tidak mengeluarkan kuali kuno, tetapi ketika situasinya berubah menjadi sangat berbahaya, dia segera membuang harta yang sangat berharga, tanpa penyesalan atau keraguan.

Keberanian, wawasan, kelicikan dan resolusi, ditambah dengan bakat alami Lin Feng pasti akan mengubahnya menjadi seorang kultivator yang sangat kuat.

Wajah Lin Feng menjadi pucat pasi. Dia tersenyum acuh tak acuh dan mengeluarkan selembar resep pil.

"Tuan Huo, ini adalah resep pil darah roh. Amankan. Saya akan menyalin beberapa resep lain untuk Anda. " Kata Lin Feng sambil memberikan resep kepada Tuan Huo. Jika dia tidak dibantu oleh Tuan Huo, mungkin hasil dari pertempuran ini akan berbeda. Dia bahkan tidak akan bisa melawan Mo Cang Lan dan Bing He Teng.

Lin Feng akan mengingat bantuan itu selamanya.

Tuan Huo tampak senang, tanpa mengikuti formalitas dengan Lin Feng, dia segera menyingkirkan resepnya dan segera menyerahkan sebuah cincin kepada Lin Feng sambil berkata: "Ini adalah hal-hal yang Anda minta untuk saya dapatkan. Menjaga mereka tetap aman."

"Terima kasih." Kata Lin Feng sambil mengambil cincin itu. Dia segera berkata: "Tuan Huo, seberapa maju pengetahuan Anda dalam hal pil?"

"Biasa saja. Saya tidak memiliki masalah meramu pil tingkat Ling, saya dapat membuat beberapa pil tingkat Xuan dengan kualitas yang lebih rendah juga tetapi tidak selalu berhasil, saya memiliki tingkat keberhasilan sekitar sepuluh persen, saya tidak dapat membuat pil dengan tingkat yang lebih tinggi. "

Pil tingkat Xuan dengan kualitas lebih rendah, tingkat keberhasilan sepuluh persen!

Kemampuan Pak Huo dalam hal meramu pil sudah sangat maju! Memiliki tingkat keberhasilan sepuluh persen saat meramu pil tingkat Xuan dengan kualitas lebih rendah bukanlah tingkat keberhasilan yang besar, tetapi sangat tinggi dibandingkan dengan yang lain, itulah sebabnya permintaan akan pil tingkat Xuan tinggi. Tuan Huo pasti punya banyak orang yang tertarik dengan jasanya.

"Tuan Huo, apakah Anda tertarik untuk membuat beberapa pil dengan saya? Anda juga bisa mengajarkan beberapa hal tentang pil. " Tanya Lin Feng.

Tuan Huo terdiam beberapa saat dan kemudian berkata, sambil tersenyum: "Meramu pil bersama-sama, tidak masalah, tetapi apakah Anda tidak ingin mengejar kuali naga surgawi?"

"Saya tidak cukup kuat untuk memiliki barang berharga seperti itu, bagaimana saya bisa mendapatkannya kembali?" Kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

"Jika Anda tidak bisa mendapatkannya kembali, setidaknya, Anda harus mempersulit mereka. Saat ini, berita bahwa kuali naga surgawi berada di Sungai Surgawi akan menyebar dengan sangat cepat. Jika ada yang menginginkannya, tidak akan mudah bagi siapa pun, setidaknya untuk jangka waktu tertentu. Di Celestial River, itu akan menjadi pertumpahan darah karena kuali kuno. Padahal kalau mengandalkan kekuatan sendiri belum tentu bisa menariknya kembali, karena kamu punya resep pil, saya bisa minta bantuan beberapa teman lama, barangkali tidak sulit mendapatkannya kembali. " Kata Tuan Huo sambil tersenyum. Lin Feng tampak senang.

Karena harta berharga itu ada di sana, banyak orang yang sangat kuat akan mencoba dan mencurinya. Yang terkuat bisa mengalahkan beberapa lawan mereka, tapi itu bukan tugas yang mudah untuk memusnahkan semua yang tertarik dengan kuali!