Peerless Martial God – Chapter 296

shadow

Peerless Martial God – Chapter 296

Setelah Lin Feng pergi, Tuan Huo dan Tuan Chi tetap berada di ruangan tempat mereka meracik pil.

"Teman lama, sungguh, kamu lebih muda dariku, namun tingkat kultivasimu lebih tinggi dariku. Anda sudah berada di puncak lapisan Xuan Qi ketiga dan bakat alami Anda sangat tinggi. Pil darah roh ini meningkatkan kekuatan pembuluh darah dan membuat jiwa lebih kuat. Jika Anda menerimanya, Anda akan memiliki peluang tinggi untuk menembus lapisan Xuan Qi keempat. Bahkan di kota seluas Sungai Celestial, kami masih memiliki kekuatan absolut. "

Tuan Huo memandang Tuan Chi dengan cara yang serius dan hormat. Oleh karena itu, sobat lama, kita tidak boleh bertengkar lagi.

Pak Chi sedikit terkejut. Dia terdiam sejenak dan akhirnya mengangguk sambil berkata: "Baiklah."

"Teman lama, jangan terlalu serius. Di masa depan, dengan bakat alami Lin Feng dan fusi bumi. Kami akan memiliki lebih banyak pil bagus, menurut Anda apakah saya tidak akan meminumnya di masa depan? "

"Hah?" Pak Chi sedikit terkejut. Dia menatap Tuan Huo dan berkata: "Apa yang Anda maksud adalah … .."

Tuan Huo sedikit mengangguk dan berkata: "Anda menebak dengan benar, saya bersiap-siap untuk mengikuti Lin Feng."

"Ikuti Lin Feng!" Murid Tuan Chi menyusut. Lin Feng telah menembus ke lapisan Ling Qi kedelapan tetapi Tuan Huo adalah seorang kultivator yang kuat dari lapisan Xuan Qi ketiga. Anehnya, dia ingin mengikuti Lin Feng.

"Memang, ikuti Lin Feng." Kata Pak Huo terdengar sangat serius. Dia kemudian berkata, terdengar serius dan hormat; "Teman lama, jauh di lubuk hatimu, kamu juga bisa mengevaluasi kemampuan Lin Feng meramu pil."

Tuan Chi mengerutkan kening dan kemudian berkata sambil mengangguk: "Fusi bumi, kekuatan jiwa yang luar biasa dan tingkat bakat Lin Feng, takdirnya adalah menjadi seorang alkemis hebat."

"Kamu salah, teman lama." Kata Tuan Huo sambil menggelengkan kepalanya.

"Aku salah?"

"Memang, kamu salah. Fusi bumi-nya, kekuatan jiwanya yang luar biasa, dia tidak hanya pandai meracik pil. Lin Feng sangat pandai dalam segala hal. Asalkan dia mau melakukan sesuatu, dia selalu berhasil menguasainya. Dia bisa menjadi kultivator yang sangat kuat. Dia bisa menjadi alkemis, pandai besi, komandan, apa saja! Dia hanya harus mau melakukan sesuatu dan dia akan bisa mencapainya. Jika kita sabar, kita akan melihat hal-hal luar biasa terjadi. "

Tuan Huo berbicara perlahan. Mata Pak Chi berbinar. Memang, dengan fusi bumi dan kekuatan jiwanya yang luar biasa, Lin Feng akan dapat mencapai apa pun, hanya mengandalkan bakatnya yang mengerikan.

"Teman lama, Anda telah mengamati perilaku dan kemampuan Lin Feng dengan mata kepala sendiri, dia layak dipercaya. Anda tahu, kami mungkin adalah pembudidaya lapisan Xuan Qi tetapi kami tidak lagi muda. Kita mungkin tidak dapat memiliki terobosan lagi dalam hidup ini. Umur kita bukannya tidak terbatas. Saat ini, kami memiliki reputasi tertentu di Sungai Celestial tetapi juga ada batasnya dan pada akhirnya akan memudar. Mengikuti Lin Feng akan memberi kita banyak peluang baru. "

Ketika Tuan Chi mendengar Tuan Huo, dia menggigil. Memang, orang biasa memiliki harapan hidup seratus tahun. Bagi orang-orang dari lapisan Qi dan Ling Qi, asalkan mereka kuat dan sehat, biasanya dapat berharap untuk hidup sampai berusia seratus lima puluh tahun. Selain itu, pembudidaya lapisan Xuan Qi bisa hidup sampai usia dua ratus tahun tapi itu maksimal. Namun, bagi mereka yang bisa menjadi pembudidaya yang luar biasa kuat, itu lain cerita, mereka bisa hidup sampai usia lima ratus tahun. Pembudidaya seperti itu sering kali dapat mencapai surga di jalur kultivasi setelah tiga ratus tahun.

Meskipun Tuan Huo dan Tuan Chi memiliki status bergengsi di Sungai Celestial, tetapi dalam skala benua, mereka bukan siapa-siapa. Selain itu, cepat atau lambat, mereka akan mencapai batasnya kemudian menjadi lemah dan mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk meningkatkan kultivasi mereka lagi.

"Mengikuti seseorang yang kuat dan membuat mereka lebih kuat itu mudah, tetapi memberikan bantuan pada saat yang paling dibutuhkan adalah sulit. Teman lama, yang dibutuhkan Lin Feng sekarang adalah asisten. Jika kita mengikutinya, dia akan sangat berterima kasih. Selain itu, pada hari ketika Lin Feng mencapai surga, jika Anda hanya ingin membantunya menjadi lebih besar pada saat itu, apakah dia akan memperhatikan Anda? "

Tuan Huo berbicara perlahan: "Teman lama, kita tidak bisa menunggu Lin Feng menjadi sangat kuat untuk mengikutinya, sekarang, kita memiliki kesempatan besar dan itu akan memungkinkan kita untuk mendapatkan kekuatan dan pengaruh juga. Kami memiliki kesempatan untuk mengikuti seorang jenius, bukankah itu hebat? Selain itu, jika kita mengikuti Lin Feng, kita mungkin mendapatkan kesempatan untuk menjadi kultivator yang lebih kuat dan tidak perlu mengkhawatirkan umur kita. "

"Tunggu Lin Feng menjadi berpengaruh dan kemudian ikuti dia …." Berbisik Pak Chi … "Bisakah kita benar-benar menjadi lebih kuat dan tidak lagi menunggu kematian kita …?"

"Baiklah, teman lama, luangkan waktu Anda untuk memikirkannya. Pertama, minum pil darah roh untuk menembus ke lapisan berikutnya. Aku akan membantumu menyerapnya. " Kata Pak Huo menyela alur pemikiran Pak Chi. Pak Chi mengangguk dan berkata: "Baiklah."

Ketika mereka selesai berbicara, kedua lelaki tua itu berjalan ke ruang rahasia.

Sebulan telah berlalu, dan Sungai Celestial sedang melalui masa-masa sulit.

Di bagian barat Sungai Surgawi, ada beberapa pembudidaya terkuat dari Sekte Hao Yue. Di bagian utara, ada beberapa pembudidaya yang luar biasa kuat dari Desa Gunung Es dan Salju, selain itu, bahkan ada beberapa pembudidaya yang sangat kuat yang datang dari tempat yang jauh. Misalnya, ada beberapa pembudidaya yang sangat kuat dari Sekte Luo Xia, Kota Kekaisaran, Sekte Wan Shou, Klan Yu, dan Klan Kekaisaran. Semua kelompok orang ini telah mengirim orang ke Sungai Celestial.

Selain orang-orang ini, ada juga beberapa orang yang tidak dikenal, yang pengaruhnya tidak diketahui. Seluruh kota Sungai Surgawi telah dikelilingi. Itu hanya mungkin untuk masuk ke kota tetapi pergi itu tidak mungkin. Tidak peduli siapa, mereka tidak bisa mengambil setengah langkah keluar dari kota kuno Sungai Celestial.

Setiap orang hanya punya satu tujuan, mendapatkan kuali naga surgawi, salah satu dari sepuluh kuali legendaris.

Itu adalah harta karun yang berasal dari zaman kuno tetapi tidak ada yang tahu persis betapa bergunanya itu. Tapi karena itu telah menjadi salah satu dari sepuluh kuali legendaris, mungkin itu adalah harta karun yang luar biasa.

Objek itu bukan milik sejarah Xue Yue tetapi milik sejarah Benua Sembilan Awan. Jika beberapa orang di benua itu tahu bahwa salah satu dari sepuluh kuali legendaris berada di Sungai Celestial, itu akan berubah menjadi pertumpahan darah.

Selain pembudidaya Xue Yue, jika orang-orang dari negara lain mengetahui bahwa harta berharga itu ada di Xue Yue, mereka juga akan mengirim pasukan untuk mengambilnya.

Saat itu, di Celestial River, di dalam gubuk beratap ilalang, ada siluet bertopi bambu. Orang itu mengenakan pakaian compang-camping dan sedang duduk di tanah. Kepala mereka menunduk.

Namun, cahaya jahat berkedip di mata orang itu.

"Sekelompok bajingan!" Mengatakan orang itu dengan suara jahat. Mata orang itu berwarna hijau tua dan terlihat sangat dingin.

Orang itu adalah orang yang telah memperoleh kuali naga surgawi, Mo Cang Lan.

Setelah semuanya terjadi, dia tidak mengira situasinya akan menjadi begitu sulit. Setelah Mo Cang Lan mendapatkan kuali kuno, pelariannya telah dihalangi oleh segudang orang yang ingin membunuhnya. Dia ingin bergegas keluar dari Celestial River tetapi dia hampir terbunuh. Belakangan, semakin banyak pembudidaya yang kuat berkumpul di sekitar kota. Mo Cang Lan tidak memiliki kemungkinan untuk melarikan diri, dia benar-benar dikepung.

Saat itu, dia terluka parah. Meskipun dia terluka, dia juga telah membunuh sejumlah pengejarnya.

Hari-hari ini, Mo Cang Lan seperti seorang pengemis yang tidak ingin dikaitkan dengan siapa pun. Dia dikejar oleh segudang orang yang ingin membunuhnya. Dia berada di bawah tekanan ekstrim.

Mo Cang Lan terengah-engah, Qi murni berputar di sekitar tubuhnya. Qi-nya tidak stabil. Selama waktu singkat itu, dia menelan Qi murni dalam jumlah luar biasa tetapi hal-hal mengerikan semakin mendekatinya, sepertinya terlupakan sedang menunggu.

Pada saat itu, Mo Cang Lan mengerutkan kening, ekspresi jahat melintas di matanya. Di kejauhan, beberapa orang bergerak ke arahnya.

"Kakak, ada gubuk jerami di sana, ayo pergi dan istirahat di sana." Kata seorang gadis. Segera setelah itu, semua orang mulai berjalan menuju gubuk.

Mo Cang Lan ada di pojok, dia putus asa. Sesaat kemudian, tiga siluet cantik memasuki gubuk jerami.

"Kakak, lihat, ada seseorang di sini, ayo pindah ke tempat lain." Kata gadis yang lebih muda dengan suara lembut.

"Mengapa kita harus melakukannya? Mari kita buat dia keluar dari sini. " Kata yang lain dengan agresif. Segera setelah itu, dia tiba di sisi Mo Cang Lan dan berkata, terdengar sedingin es: "Kami adalah anggota dari Sekte Luo Xia dan perlu istirahat. Tinggalkan dan cari tempat lain untuk tinggal. "

"Beralih ke tempat lain?" Kata Mo Cang Lan dengan ekspresi aneh di wajahnya. Dia perlahan mengangkat kepalanya. Wajahnya dipenuhi dengan ekspresi jahat yang membuat ketiga orang itu menggigil. Ekspresi wajah mereka berubah drastis.

"Tebas, tebas!" Beberapa tanaman merambat muncul di udara, dalam sekejap, tubuh gadis itu terkekang oleh tanaman merambat yang menghisap darah dan daging dari bawah kulitnya.

"Ahhhh ……." Jeritan mengerikan menyebar di udara. Dua orang lainnya mulai melarikan diri tetapi dalam sekejap, sulur lain bergerak ke arah salah satu gadis dan dengan kuat melilit tubuhnya.

"Jangan bunuh aku… .." teriak gadis itu dengan putus asa. Segera setelah itu, tubuhnya berubah menjadi tumpukan kulit dan tulang yang membentur lantai.

Dua gadis telah terbunuh. Dari ketiga gadis itu, hanya tersisa satu.

"Mo Cang Lan, yang mengejutkan, kamu ada di sini." Ucap suara dingin. Segera setelah itu, gubuk jerami itu benar-benar membeku. Mo Cang Lan menggigil, dia tidak bisa berurusan dengan gadis yang lebih muda.

"Ledakan!" Es Qi bergegas ke gubuk jerami dan Mo Cang Lan segera mencoba pergi.

"Mo Cang Lan, aku sudah mengejarmu untuk waktu yang lama, kamu sudah ingin melarikan diri?" Kata suara sedingin es itu.

"Bing… .. He… .. Teng!" Ketika gadis muda itu mendengar teriakan yang sangat jahat ini, dia segera duduk di tanah. Ketika dia melihat mayat kedua saudara perempuannya, tubuhnya mulai gemetar karena kesedihan.