Peerless Martial God – Chapter 308

shadow

Peerless Martial God – Chapter 308

Lin Feng dengan lekat-lekat menatap lawan bicaranya. Mata Lin Feng dipenuhi dengan ketidaksenangan.

Pria itu telah membunuh ektoplasma jahat dengan tombak, memotivasi kerumunan untuk melawan raja, tetapi dia sudah ada di sana dan tidak bertempur, selain itu, dia bahkan mencegahnya pergi.

Lin Feng memandang sekelilingnya dan jantungnya bergerak-gerak sejenak. Pada saat itu, tidak hanya pembudidaya tombak yang berdiri di sekitar Lin Feng tetapi tujuh lainnya juga. Mereka semua mengenakan pakaian hitam dan semua memiliki tombak di tangan mereka. Meskipun mereka tidak melepaskan Qi apa pun, keheningan dan kedinginan mereka menembus ke tulang, yang membuat Lin Feng merasa bahwa delapan orang ini semuanya adalah pembudidaya yang sangat kuat.

"Biarkan dia pergi." Pada saat itu, suara yang samar namun tegas menyebar di udara. Segera setelah itu, orang yang menghalangi jalan Lin Feng memandang Lin Feng dengan hormat dan membuka jalan, membiarkan Lin Feng pergi.

Lin Feng menatap langsung ke mata orang pertama, lalu dia melihat ke arah Sungai Surgawi. Di gerbang kota, ada seseorang yang memakai chang pao hitam, badan dan wajahnya tertutup seluruhnya. Dia tampak mistis dan misterius.

Pada saat itu, orang yang berbicara dengan tenang bersandar ke tembok kota dan menundukkan kepalanya, hampir terlihat seperti sedang menutup matanya, seolah-olah apa yang terjadi pada saat itu tidak ada hubungannya dengan dia.

Dengan mengamati pria berbaju chang pao hitam itu dengan cermat, Lin Feng menyadari bahwa situasinya jauh lebih kompleks daripada yang dia yakini semula.

Mungkin kelas raja itu adalah serangga baginya. Semua orang datang ke kuali, tapi ada ular berbisa yang menatap semua orang seperti mereka mangsa.

Tentu saja, dia juga mencari kuali naga surgawi.

Lin Feng terus berjalan di pinggiran, tetapi tidak terburu-buru untuk pergi. Dia berdiri di atas pasir kuning, menyaksikan orang-orang berkelahi.

Pada saat itu, mereka hanya melihat tubuh kelas raja terbang di udara dan bergegas menuju sekelompok kecil. Segera, sekelompok kecil pembudidaya meninggal setelah Qi dan darah mereka diserap.

"Kita harus membunuhnya. Jika dia mendapatkan kembali tubuhnya, itu akan sangat berbahaya, sedangkan saat ini kita berurusan dengan rohnya dan tidak lebih. Saya yakin jika kita menyerangnya bersama, kita pasti akan membunuhnya. " Teriak pria paruh baya dari Paviliun Kosmik ketika dia melihat bahwa kerumunan itu menjadi sasaran empuk dan teralihkan. Namun, ketika dia selesai berbicara, dia melihat sepasang mata yang sangat dingin menatapnya. Mereka menusuknya hingga ke tulang, membuat detak jantungnya semakin cepat.

"Mati!" Teriak Raja Jahat Ektoplasma dengan marah. Rantai yang tak terhitung jumlahnya mulai bergerak ke arahnya, membuat jantungnya berdebar kencang. Dia melompat dan tinju brutal bergerak ke arah rantai. Qi murni dari serangan tinju mengeluarkan suara gemuruh di atmosfer.

Namun, pada saat itu, banyak rantai diam-diam muncul di belakangnya. Dalam sekejap, dia menoleh dan ekspresi wajahnya berubah drastis. Dia tidak bisa menghindari mereka lagi, sudah terlambat. Rantai ini dikendalikan oleh jiwa raja. Mereka semakin mendekat dan mendekatinya, ketika tiba-tiba, kedua tangannya diikat oleh rantai.

"Aku tidak ingin mati, serang dia bersama-sama!" Pria paruh baya itu dengan marah berteriak, tetapi pada saat itu, kerumunan itu tercengang. Mereka hanya melihat senyuman jahat muncul di wajah sang raja, sebelum ia kemudian melemparkan dirinya ke depan seperti pemangsa.

"Kamu telah menjadi makan malam saya!" Kata jahat dari King Class Evil Ectoplasm. Dia mendarat di tubuh pria paruh baya dan menghisap Qi dan darahnya yang murni.

Disintegrasi Seribu Ilusi! Pria paruh baya itu berteriak dengan marah. Kekuatan mematikan menyerbu atmosfer. The King Class Evil Ectoplasm tiba-tiba tampak terkejut dan terlempar ke belakang.

"LEDAKAN!"

Banyak rantai putus. Di saat yang sama, tubuh pria paruh baya juga menghilang seperti debu tertiup angin.

Raja terkejut. Qi-nya berfluktuasi, yang berarti dia terluka. Disintegrasi Seribu Ilusi! Dasar bajingan!

"Argh!"

Raja mengerang dan terus bergerak sambil menghisap Qi dan darah dari orang-orang yang ditemuinya. Pada saat itu, tidak banyak pembudidaya kuat yang tersisa. Dalam sekejap, hanya ada beberapa lusin orang yang tersisa. Selain itu, Qi raja semakin kuat.

"Melarikan diri! Melarikan diri!" Kerumunan hanya punya satu pikiran, semua orang mulai mencoba melarikan diri ke segala arah. Mereka tidak menginginkan kuali naga surgawi lagi.

Pada saat itu, beberapa siluet berlari menuju Lin Feng.

Namun, pembudidaya yang memblokir pelarian Lin Feng beberapa saat yang lalu, yang memiliki tombak, masih berdiri di sana, tidak bergerak seperti gunung, sekokoh batu. Dia tampak dingin dan terpisah, dan matanya tampak tajam.

"Buka jalan!" Teriak seorang pria sambil melarikan diri seperti orang gila. Tombak di tangan pembudidaya bergetar dan dalam sekejap, beberapa Qi murni hitam muncul dan berubah menjadi naga panjang yang segera melesat ke arah pria yang mencoba melarikan diri. Dalam sekejap, pembudidaya lapisan Xuan Qi itu telah mati.

"Seberapa kuat. Tombak itu sangat kuat. Dia setidaknya sekuat Tuan Chi. " Pikir Lin Feng, yang jantungnya berhenti sedetik. Delapan orang ini semuanya setidaknya di lapisan Xuan Qi keempat, mereka sangat kuat.

Di belakang, dua orang, yang mencoba melarikan diri, juga mendekati pembudidaya dengan tombak. Dia tampak bingung dan kemudian tubuhnya perlahan menjadi kaku.

Kedua orang ini berasal dari Paviliun Kosmik, Lin Feng mengenal gadis itu. Pada hari itu, ketika Bibi Yun mencoba mendapatkan kuali kuno dari Lin Feng, orang itu juga ada di sana, itu adalah Lan Jiao!

Banyak orang di Paviliun Kosmik datang berpikir bahwa mereka pasti akan mendapatkan kuali kuno. Meskipun demikian, hampir semuanya meninggal di Sungai Celestial.

"Mereka yang ingin melarikan diri, mati!" Kata pembudidaya dengan tombak yang terdengar dingin dan terlepas. Dia mengambil langkah besar ke depan. Tombaknya tak henti-hentinya mengumpulkan energi mematikan. Qi hitam murni yang menakutkan muncul di atmosfer.

Dia akan melempar tombaknya.

"Berhenti!" kata suara yang datang dari langit, yang mengejutkan pria dengan tombak itu. Segera setelah itu, siluet jatuh dari langit, mendarat di sisi Lan Jiao. Orang itu tepatnya adalah Lin Feng.

Pria dengan tombak itu terkejut, dan memiliki ekspresi yang sangat dingin di wajahnya.

"Kamu tidak bisa membunuhnya." Lin Feng berkata, terdengar acuh tak acuh. Pria itu diam-diam meletakkan tombaknya dan segera menoleh ke Bibi Yun yang juga sedang melarikan diri. Pria itu secara mengejutkan mendengarkan Lin Feng dan membiarkan Lan Jiao hidup.

Lin Feng menarik napas dalam-dalam. Sebelum itu, Lan Jiao mencoba memperingatkannya beberapa kali. Lin Feng menghargai bantuan yang dia berikan padanya di masa lalu. Jika dia bisa menyelamatkannya, dia tidak akan ragu-ragu.

"Selamatkan aku." Kata Bibi Yun ketika dia melihat pembudidaya dengan tombak itu bergerak ke arahnya. Dia menatap Lin Feng dengan harapan di matanya.

Lin Feng, terlihat dingin dan terpisah, memandang Bibi Yun dan berkata tanpa ekspresi: "Terakhir kali, kamu ingin membunuhku, dan sekarang kamu ingin aku menyelamatkanmu?"

Jantung Bibi Yun berdebar kencang. Hatinya dipenuhi dengan penyesalan. Dalam benaknya, hanya ada satu pikiran: "Satu langkah ceroboh dan seluruh permainan hilang."

Dia sangat tahu temperamen seperti apa yang dimiliki Lin Feng. Dia keras kepala dan teguh. Mengapa dia mencoba mencuri kuali dari Lin Feng? Dia seharusnya memikirkan hasilnya. Dia awalnya hanya tidak peduli tentang mendapatkan kemarahan Lin Feng. Yang dia pikirkan hanyalah dia bisa mengandalkan kekuatannya untuk mendapatkan kuali, dan bahwa dia bisa membunuh Lin Feng kapan saja.

Namun, dalam hidup, semuanya bisa dengan cepat berubah. Dia tidak berhasil membunuh Lin Feng ketika dia memiliki kesempatan dan pada saat ini, karena itu, dia akan kehilangan nyawanya sendiri.

Dia akan mati karena satu gerakan yang salah.

Tombak panjang itu melepaskan energi mematikan yang luar biasa. Wajah Bibi Yun dipenuhi penyesalan dan kebencian. Dia menutup matanya dan tidak ingin melawan. Bahkan jika dia bisa menahan untuk waktu yang singkat, hasilnya akan tetap sama. Kematiannya sudah disegel. Dia bisa terbunuh di sini atau oleh King Class Evil Ectoplasm. Dia tidak punya jalan keluar. Selain itu, terbunuh oleh tombak jauh lebih baik daripada mati setelah Qi dan darah dihisap dari tubuh.

Bibi Yun! Teriak Lan Jiao saat matanya berkaca-kaca. Lin Feng mencegahnya bergerak untuk membantu. Dia tidak bisa bergerak dari tempat itu.

Tiba-tiba suara yang tak terduga muncul di udara. Lin Feng menyeret Lan Jiao mundur. Pada saat itu, dia melihat banyak orang terbunuh oleh Ectoplasma Jahat Kelas Raja atau oleh tombak dari para pembudidaya yang menghalangi retret orang.

Pada saat itu, selain Lin Feng, teman-temannya dan delapan pembudidaya dengan tombak, semua orang telah mati. Tentu saja, ada juga orang misterius yang bersandar di tembok kota.

"Bocah kecil, kamu sangat berani." The King Class Evil Ectoplasm berkata sambil dengan jahat menatap Lin Feng, yang membuat cahaya dingin berkedip melalui mata Lin Feng.

"Apakah kamu tidak memperhatikan bahwa mereka sedang menunggumu?" Lin Feng berkata sambil menunjuk ke delapan pembudidaya dengan pakaian hitam. Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Dia tidak pergi karena dia menyadari bahwa delapan orang ini serta orang yang bersandar di tembok kota telah datang untuk membunuh King Class Evil Ectoplasm. Mereka telah menyiapkan segalanya sebelumnya. Mungkin itu semua adalah bagian dari rencana mereka.

The King Class Evil Ectoplasm tidak bodoh. Dia juga memperhatikan hal-hal ini. Dia kemudian dengan kejam menatap ke delapan kultivator dengan tombak dan berkata dengan dingin: "Kamu cukup kuat tapi beberapa saat yang lalu, aku membunuh beberapa orang yang jauh lebih kuat darimu. Kenapa kamu berpikir bahwa kamu bisa begitu berani? "

"Karena aku!" Kata suara yang dalam menyela. Orang misterius yang bersandar di tembok kota perlahan mulai bergerak ke arah mereka. Dia masih belum mengangkat kepalanya dan masih melihat ke tanah. Dalam sekejap, dia telah menyeberang seratus meter dan tiba di depan Ectoplasma Jahat Kelas Raja.

"Ini Xue Yue. Sejak kultivator jahat dari Sekte Tian Sha telah datang ke sini, Anda tidak perlu pergi lagi. " Kata suara dingin datang dari salah satu kultivator di chang pao hitam. Segera setelah orang itu mengangkat kepalanya, cahaya yang terang dan cemerlang muncul dan bersinar, itu menyilaukan mata!