Peerless Martial God – Chapter 316

shadow

Peerless Martial God – Chapter 316

Ketika kerumunan melihat Lin Feng di atas panggung, mereka tercengang.

"Siapa itu? Betapa berani! Anehnya ada yang berani bertindak agresif di sini… "pikir banyak orang di kerumunan. Itu adalah pernikahan Wen Ren Yan dan Duan Yu. Bagaimana Duan Lie bisa mentolerir perilaku seperti itu? Mungkinkah orang itu ingin mati?

Ada juga beberapa orang yang sudah melihat Lin Feng jadi ketika mereka melihatnya, mereka memiliki kesan yang akrab.

Riang dan tidak konvensional, orang yang membenci orang-orang seperti ini, tetapi karena mereka semua menghadap ke belakang Lin Feng, ditambah dengan fakta bahwa dia tidak menunjukkan dirinya dalam enam bulan, banyak orang tidak berpikir bahwa itu mungkin Lin Feng. .

Namun, meskipun kerumunan tidak bisa melihatnya, orang-orang di depan Lin Feng bisa melihatnya dengan jelas. Duan Lie, Wen Ren Yan, Duan Yu, Yue Tian Chen, Yu Tian Xing dan yang lainnya dapat dengan jelas melihat Lin Feng, dan mereka semua memiliki kesan yang aneh dan familiar.

Orang itu, yang sangat mereka benci, telah muncul di hadapan mereka.

Wen Ren Yan sangat kesal ketika dia melihat Lin Feng, yang sudah lama tidak dia temui. Dia bahkan mulai gemetar. Kembali ke masa lalu, dia menganggap dirinya murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai, sejauh dia berasumsi bahwa dia akan melampaui Tu Fu, bahkan Ling Hu dan He Shan, tetapi Lin Feng telah muncul dan mempermalukannya, menghancurkan harga dirinya. .

Saat itu, Lin Feng masih muda. Orang biasa memanggilnya sampah, tapi dia telah mengalahkan Wen Ren Yan di depan semua orang, yang melahirkan legendanya.

Kecemerlangan kebanggaannya telah lenyap, jadi dia memilih untuk menjadi pengkhianat dan mengikuti Duan Tian Lang. Dia membenci Lin Feng dari lubuk hatinya karena, dari semua pembudidaya kuat dari Sekte Yun Hai, Sekte Yun Hai telah memilih untuk mati untuk Lin Feng dan bukan dia. Mereka telah menyerahkan hidup mereka untuk menyelamatkan Lin Feng. Peristiwa tragis itu membuktikan bahwa Lin Feng dipandang berharga, jadi dia masih menerima semua kemuliaan pada akhirnya.

Pada saat Lin Feng menjadi sumber harapan bagi Sekte Yun Hai dan orang-orang menganggap Lin Feng sebagai pahlawan, Wen Ren Yan telah menjadi pengkhianat. Dia tidak ingin orang melihatnya sebagai pengkhianat, itulah sebabnya pada saat itu, di panggung pernikahan, dia menggambarkan dirinya sebagai orang yang sempurna. Untuk melindungi kesombongannya, dia tidak ingin dikenal sebagai pengkhianat.

Selain itu, dia juga tidak ingin bersaing dengan Lin Feng. Dia telah mendengar bahwa Lin Feng, enam bulan lalu, telah menembus lapisan ketujuh Ling Qi, membakar kota dan pergi ke negara lain untuk menyelamatkan sang putri. Segala sesuatu tentang Lin Feng spektakuler dan megah. Banyak orang membicarakan Lin Feng, tetapi Wen Ren Yan hanya bisa menderita dalam keheningan di Halaman Suci Xue Yue, berlatih kultivasi sampai kelelahan, dan bahkan di sana dia akan terus-menerus mendengar cerita luar biasa Lin Feng.

Sepertinya Lin Feng dilindungi oleh para dewa. Jika Lin Feng ada di suatu tempat, tidak ada ruang di sana untuk Wen Ren Yan juga. Dia membuat Wen Ren Yan tampak tidak penting.

Dewa perang itu telah muncul kembali.

Wen Ren Yan bukan satu-satunya yang pikirannya bergerak dengan kecepatan cahaya, Yue Tian Chen dan Yu Tian Xing juga tercengang. Lin Feng muncul di hadapan mereka sekali lagi.

Tidak perlu menyebutkan kebencian yang dirasakan kedua orang ini terhadap Lin Feng. Lin Feng telah mempermalukan Yue Tian Chen beberapa kali dan telah mencegah hubungannya dengan Duan Xin Yue.

Di hati Duan Xin Ye, hanya ada Lin Feng, dia sama sekali tidak tertarik pada Yue Tian Chen. Apa yang membuatnya sangat marah dan malu adalah bahwa dia, tuan muda dari Klan Yue, tidak dapat bersaing dengan Lin Feng.

Yu Tian Xing semakin membenci Lin Feng. Dia tidak lupa bahwa dia dipukuli oleh Lin Feng, itu masih salah satu mimpi terburuknya. Seorang tuan muda dari Klan Yu secara mengejutkan telah dipukuli sampai habis oleh Lin Feng di depan semua orang. Bagaimana dia bisa memaafkan penghinaan seperti itu?

Melihat Lin Feng membuat detak jantung orang bertambah cepat.

Selain itu, kerumunan di bagian bawah panggung masih hanya bisa melihat punggung Lin Feng, tetapi mereka bisa melihat ekspresi wajah orang-orang di atas panggung. Mereka juga memperhatikan keheningan yang menakutkan. Mata mereka mulai menyipit. Siapa orang itu? Orang itu secara mengejutkan telah mempermalukan Wen Ren Yan tetapi tidak ada yang terjadi seperti yang mereka bayangkan, tidak ada yang menyerang pemuda itu dan mengirimnya terbang dari panggung, orang-orang di atas panggung tidak bereaksi sama sekali, mereka semua tetap diam.

"Itu kamu!" Kata Duan Yu sambil menatap Lin Feng. Dia, tentu saja, mengenal pemuda tampan itu. Ketika dia ingin menampar Lin Feng, Lin Feng malah menamparnya tanpa perasaan.

"Ini aku." Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia memandang Wen Ren Yan dan berkata: "Wen Ren Yan, kita sudah lama tidak bertemu. Tidak hanya Anda belum menyingkirkan kesombongan Anda, tetapi Anda juga menjadi lebih tidak tahu malu dari sebelumnya. Apa yang kamu katakan hari ini membuatku benar-benar tidak bisa berkata-kata karena kamu tidak memiliki rasa malu. "

Lin Feng jelas mengolok-olok Wen Ren Yan, yang semakin membuat ekspresi wajahnya menjadi mengerikan.

"Siapa kamu yang berani berbicara seperti ini? Menurut Anda, siapa Wen Ren? Sejak kapan orang idiot sepertimu bisa datang ke sini dan berbicara seperti ini? "

Pada saat itu, seseorang yang melihat ke panggung berkata sambil terdengar dingin dan acuh tak acuh. Orang itu adalah salah satu murid dari Halaman Suci Xue Yue. Dia tidak lemah dan sudah menembus lapisan kelima Ling Qi. Setelah bergabung dengan Halaman Suci Xue Yue, dia telah menjadi salah satu teman Wen Ren Yan dan memutuskan untuk mengikutinya. Pada saat itu, tiba-tiba ada seorang pemuda yang berani mempermalukan Wen Ren Yan. Orang itu ingin mati!

Orang itu bahkan segera mulai berlari menuju Lin Feng. Qi-nya sangat tebal dan padat seolah-olah dia ingin menghukum Lin Feng atas pelanggarannya.

Mata Wen Ren Yan berkedip tetapi dia tidak mengatakan apa-apa untuk menghentikan orang itu. Dia bisa menggunakan orang itu untuk mengetahui tingkat kultivasi Lin Feng.

"Saya ingin melihat tingkat kultivasi yang diandalkan oleh si idiot, berani menghina saudara laki-laki saya Wen Ren Yan!" orang itu berteriak, terdengar sedingin es. Segera setelah itu, tinjunya mulai bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh. Itu menciptakan angin kencang yang menggelinding di atmosfer dan membuat pakaian Lin Feng berkibar.

Namun, pada saat itu, senyum dingin dan acuh tak acuh muncul di sudut mulut Lin Feng. Sayang sekali, orang ini akan mati dalam kondisi yang begitu tragis.

Energi pedang yang kuat muncul di atmosfer. Itu sangat mengerikan. Energi pedang itu menutupi segalanya sejauh mata memandang. Pada saat itu, Lin Feng sepertinya bisa menembus apapun.

Hati orang yang berlari menuju Lin Feng tiba-tiba bergerak-gerak. Anehnya, serangannya juga berhenti bergerak ke depan karena dia terlihat ragu-ragu.

Berdiri di tengah energi pedang itu, dia merasa seperti kapal kertas kecil di lautan luas saat badai. Dia tidak bisa membantu tetapi terlempar oleh kekuatan energi.

"Mengerikan." Jantung orang itu berdebar-debar. Dia mulai mundur dan tidak menyerang Lin Feng, dia mulai menurunkan tinjunya. Dia tidak bisa memprovokasi seseorang yang memiliki energi pedang yang menakutkan.

"Sangat terlambat." Kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. Lin Feng mengangkat jarinya dan segera menunjuk ke tangan para pembudidaya. Jeritan mengerikan menyebar di udara, dia bahkan belum punya waktu untuk menarik tinjunya ke belakang dan tangannya telah dipotong dengan bersih dari sisa lengannya. Ekspresi kesakitan muncul di wajahnya.

Jari Lin Feng juga telah menghancurkan pembuluh darah internal lengan, energi pedangnya menyebabkan kerusakan parah.

Jeritan mengerikannya tiba-tiba berakhir karena pada saat itu, jari Lin Feng tiba-tiba menekan tenggorokannya. Jika Lin Feng menggerakkan jarinya sedikit saja, orang itu akan kehilangan nyawanya.

Kultivator sepertinya sudah melupakan rasa sakit. Dia lekat-lekat menatap Lin Feng dan melihat bahwa mata Lin Feng penuh belas kasihan. Lin Feng kemudian berkata dengan dingin: "Kamu ingin melindungi Wen Ren Yan, tapi Wen Ren Yan membiarkanmu mati, sungguh menyedihkan." Kata Lin Feng yang membuat orang itu terkejut, Wen Ren Yan membiarkannya mati?

Ketika dia memikirkannya, jantungnya mulai berdebar kencang. Memang, karena Lin Feng datang untuk Wen Ren Yan, itu berarti Wen Ren Yan mengenalnya tetapi tidak memperingatkan sesama muridnya tentang kekuatan Lin Feng. Dia membiarkan Lin Feng menyerangnya untuk menguji kekuatannya. Ketika dia memikirkannya, wajahnya menjadi pucat pasi. Ekspresi sedih muncul di wajahnya.

Sungguh, sungguh menyedihkan!

Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap Duan Lie di kejauhan. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Duan Lie, apakah itu pemuda sempurna yang kamu bicarakan? Seseorang sedang berjuang untuk Wen Ren Yan, tetapi Wen Ren Yan hanya melihat orang itu terbunuh karena melindunginya. Seperti yang diharapkan, dia benar-benar langka dan luar biasa. "

Kata-kata Lin Feng membuat bibir Duan Lie berkedut dan segera setelah itu, Lin Feng berbalik dan menatap Wen Ren Yan. Dia tampak seperti ingin tertawa.

"Wen Ren Yan, saya dapat melihat bahwa Anda telah menemukan diri Anda sebagai ayah mertua yang tidak tahu malu untuk menyamai rasa tidak tahu malu Anda sendiri. Anda suka bersinar di depan semua orang. Saya mengagumi Anda, memuji diri sendiri dan mengubah kebenaran agar terdengar spektakuler. Wen Ren Yan, mungkinkah Halaman Suci Xue Yue memberikan pelajaran tentang bagaimana bertindak tanpa malu? "

"Oh, kamu suka berbohong…" kata Wen Ren Yan, terlihat semakin dingin.

"Kebohongan?" Kata Lin Feng sambil tersenyum dingin dan melanjutkan: "Wen Ren Yan, kamu tidak perlu berbicara denganku tentang hal-hal seperti itu, kamu adalah sesama murid Sekte Yun Hai, namun kamu bertingkah seolah-olah kamu tidak mengenalku. Anda tidak bisa melupakan pertarungan kami selama kompetisi sekte. Anda membiarkan dia terburu-buru untuk menyerang saya, Anda tidak mengatakan kepadanya bahwa datang untuk melawan saya akan menyebabkan kematiannya. Bagaimana dia bisa memiliki kesempatan untuk mengalahkanku, Lin Feng? "

Ketika kerumunan mendengar nama Lin Feng, hati mereka mulai berdebar kencang.

Lin Feng!

Pemuda agresif itu adalah Lin Feng!

Tidak heran dia berperilaku seperti itu. Tidak heran orang-orang ini tetap diam. Itu adalah Lin Feng, Lin Feng kembali!