Peerless Martial God – Chapter 318

shadow

Peerless Martial God – Chapter 318

Keheningan menyerbu suasana istana.

Semua orang dengan lekat-lekat menatap Lin Feng, pemuda riang itu. Kata-kata Lin Feng yang arogan dan menghina masih bergema di benak mereka.

Seperti yang diharapkan, Lin Feng persis seperti dalam rumor, dia menganggapnya di bawah perhatiannya.

Wajah-wajah kerumunan di bawah panggung semuanya tampak mengerikan tanpa kecuali. Lin Feng memprovokasi dan mempermalukan semua orang di sana.

Tidak ada yang berani mengatakan apa pun. Siapa yang mau berpartisipasi dalam pertempuran sampai mati?

Beberapa bulan sebelumnya, rumor mengatakan bahwa Lin Feng telah menembus lapisan Ling Qi kedelapan dan harga dirinya tidak mengenal batas. Pada saat itu, Lin Feng bisa menakuti mereka hanya dengan satu pandangan. Dia bisa menakuti Wen Ren Yan hanya dengan sedikit kekuatan dan kekuatannya. Lin Feng sangat menakutkan. Tidak ada yang berani melawannya.

Tidak ada yang mau melawannya karena Lin Feng cukup berani untuk membunuh Duan Han di depan ayahnya Duan Tian Lang. Karena Lin Feng telah melakukan itu, dia mungkin tidak akan ragu untuk membunuh siapa pun di sana.

Yang bisa mereka lakukan hanyalah mencoba menggunakan pengaruh untuk membujuk Lin Feng.

"Lin Feng, apakah kamu tahu orang macam apa yang kamu bicarakan?" Kata Duan Lie terdengar sedingin es. Dia tidak mengira Lin Feng akan seagresif itu.

"Kamu tidak perlu mengajariku apapun. Saya sudah mengatakannya, jika Anda tidak setuju dengan saya, Anda bisa datang dan bertarung. Jika Anda mau, Anda semua bisa bersatu. " Kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah yang membuat Qi Duan Lie melonjak ke langit.

Tidak ada yang bisa menakuti Lin Feng. Tidak ada yang bisa menekannya, dia benar-benar orang gila.

Seluruh adegan itu lucu.

Duan Lie milik Keluarga Kekaisaran.

Ada juga banyak jenius dari Halaman Suci Xue Yue di sana juga. Ada juga segudang pembudidaya yang mulia dan kaya sejauh Klan Yu dan Klan Yue, klan yang sangat kuat, juga hadir. Mereka memiliki banyak pengaruh dan biasanya tidak ada yang berani memprovokasi mereka.

Tetapi mereka menghadapi Lin Feng, pemuda yang sangat agresif itu, yang dikenal karena tindakannya yang gila. Lin Feng tidak takut pada siapa pun dan berani menyinggung siapa pun, tidak peduli status mereka. Dia gila tetapi dia juga jauh lebih kuat dari semua pembudidaya muda yang luar biasa di atas panggung. Selain itu, pangeran kedua menganggap Lin Feng sangat penting. Apa yang dapat mereka lakukan dalam kondisi seperti itu?

"Apa yang sebenarnya kamu inginkan?" tanya Duan Lie, wajahnya tampak muram.

Apa yang saya inginkan? Lin Feng tersenyum dan memandang Wen Ren Yan: "Wen Ren Yan, dulu, kamu berpikir bahwa kamu yang terbaik, dibandingkan dengan orang lain. Karena kami tidak setuju dengan Anda, Anda mencoba membunuh saya dan teman-teman saya. Betapa sombongnya itu! Setelah itu, di Arena Hidup dan Mati, ketika Sekte Yun Hai masih menganggapmu jenius, kamu mencoba membunuhku. Tapi sayangnya, itu adalah kekalahan telak bagimu. Anda kemudian mengkhianati sekte tersebut dan mengungkapkan bahwa Anda sangat tidak tahu malu. "

” Anda secara mengejutkan berani berdiri di sini dan berbicara sampah seperti itu, membual tentang fakta bahwa Anda adalah murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai dan bahwa Anda sempurna. Anda sudah tidak memiliki rasa integritas lagi. Hari ini, saya datang ke sini. Menurutmu apa yang ingin saya, Lin Feng, lakukan? "

Kata-kata Lin Feng membuat jantung Wen Ren Yan berkedut. Dia menatap Lin Feng dengan niat membunuh di wajahnya. Wajahnya dipenuhi rasa dingin.

Lin Feng ingin membunuhnya.

Memang, Lin Feng pasti ingin membunuhnya. Saat itu, ketika mereka masih di Sekte Yun Hai, Wen Ren Yan sangat membenci Lin Feng, dari lubuk hatinya. Dia ingin membunuh Lin Feng dan Lin Feng ingin membunuhnya.

Dengan kata lain, jika mereka memiliki kesempatan, mereka akan menggunakannya. Wen Ren Yan tidak percaya bahwa Lin Feng berani datang ke pernikahan putri Duan Lie untuk membunuh seorang jenius dari Halaman Suci Xue Yue.

Apakah Lin Feng benar-benar tidak takut?

Wen Ren Yan tidak mengerti Lin Feng. Dalam kosakata Lin Feng, kata "takut" sama sekali tidak ada.

Pada saat itu, bagaimana mungkin kerumunan di bawah panggung tidak mengerti Lin Feng? Semua pujian yang baru saja mereka dengar tentang Wen Ren Yan ternyata bohong. Dia takut pada Lin Feng. Saat menghadapi Lin Feng, dia tidak berani membuka mulut kotornya.

Benar-benar jenius yang jelek! Dia seharusnya menjadi keajaiban luar biasa dan baik hati dari Sekte Yun Hai, dengan bakat alami yang tinggi. Semua itu adalah kebohongan yang menyedihkan. Mereka bahkan mengira Wen Ren Yan mungkin bisa menyaingi Lin Feng.

Sesaat sebelumnya, perkenalan diri Duan Lie tentang Wen Ren Yan dan Wen Ren Yan terlalu dibesar-besarkan! Kerumunan itu mengira bahwa dia sangat kuat, bahwa dia benar-benar jenius.

Setelah Lin Feng melangkah ke atas panggung, Duan Lie dan Wen Ren Yan telah berubah menjadi dua orang yang berbeda. Lin Feng mengungkap kebenaran. Di depan Lin Feng, Wen Ren Yan bukanlah siapa-siapa. Wen Ren Yan dapat melihat bahwa Lin Feng tidak takut dan bahwa Wen Ren Yan agak lemah. Untuk murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai, dia sama sekali tidak berani.

Di depan Lin Feng, Wen Ren Yan kecil dan tidak penting.

Hari itu adalah hari pernikahan Wen Ren Yan tetapi Lin Feng telah muncul dan panggung telah menjadi panggung Lin Feng. Lin Feng telah menjadi protagonis.

Lin Feng menoleh dan menatap Duan Yu. Dia kemudian berkata, terdengar dingin dan terpisah: "Pergilah!"

Wajah Duan Yu menjadi pucat pasi, dia hampir mulai kejang. Lin Feng menatapnya dan menyuruhnya tersesat…. Hari itu seharusnya menjadi salah satu hari terpenting dalam hidupnya. Semua orang seharusnya memperhatikan dia dan berbahagia untuknya tetapi Lin Feng ada di sana, mengabaikan pacarnya dan menghinanya.

Kekasihnya hanya bisa diam meski terus menerus dihina.

Duan Yu menggigit bibirnya. Wajah pucatnya terus bergetar. Dia kemudian berkata, terdengar dingin dan terpisah: "Jangan terlalu sombong, Lin Feng."

"Aku menyuruhmu pergi." Kata Lin Feng sambil mengambil langkah besar dan melepaskan sejumlah besar Qi mematikan yang membombardir atmosfer. Itu bersiul di atmosfer dan menciptakan badai yang bertiup ke tubuh Duan Yu.

"Crrr…. Crr…. Kr… .. "

Kaki Duan Yu meluncur mundur di bawah tekanan Qi yang mematikan itu. Dia tidak punya pilihan selain mundur. Kalau tidak, sepertinya Lin Feng benar-benar akan membunuhnya.

"Lin Feng, kamu terlalu sombong." Teriak Duan Lie dengan marah. Dia kemudian bergegas di udara sambil melepaskan Qi mematikan dalam jumlah luar biasa yang menyelimuti tubuh Lin Feng. Duan Lie tidak lagi bisa menahan diri.

Ketika Lin Feng melihat siluet itu bergegas di udara, dia tersenyum tampak dingin dan terpisah. Dia melepaskan pedang Qi yang segera menyerbu atmosfer.

Dia melompat ke udara dan dalam sekejap tinjunya menembus udara seperti pedang.

Lin Feng menggunakan tangannya sebagai pedang. Itu bahkan menyebarkan cahaya pedang yang menyilaukan.

"Pssssh"

Cahaya pedang menembus segalanya. Dalam sekejap, Duan Lie menjerit mengerikan dan berhenti bergerak maju. Sebaliknya, dia mundur dengan gila dan dengan kuat menutupi lengannya dengan tangan yang lain. Darah mengalir melalui tangannya karena lukanya jelas dalam.

Lin Feng ada di udara, dia tampak gesit dan galak. Dia hampir memotong lengan Duan Lie dan jika Duan Lie lebih lambat, dia akan mati.

"Seberapa kuat!" Pikir orang-orang dalam kerumunan yang jantungnya berdebar-debar. Lin Feng sangat kuat. Dia sombong dan bangga, dia bisa mencapai surga karena kekuatannya yang luar biasa.

Duan Lie secara mengejutkan tidak bisa melawan Lin Feng. Sesaat sebelumnya, jika Duan Lie tidak menghindari serangan itu, dia akan kehilangan nyawanya.

"Lain kali, aku tidak akan menunjukkan belas kasihan dan memotong lenganmu." Kata Lin Feng dengan dingin, sambil turun dari langit. Kerumunan itu tercengang. Jika Duan Lie masih memiliki lengannya, itu bukan karena dia menghindari serangan tepat waktu, itu karena Lin Feng membiarkan dia menyimpannya!

Lin Feng tidak takut berkelahi atau membunuh. Untuk sementara, tidak ada yang berani melawannya lagi. Kecuali ada pembudidaya lapisan Xuan Qi, siapa yang berani melawan Lin Feng?

Sayangnya, Duan Lie juga seorang bangsawan dan memiliki darah Keluarga Kekaisaran, tetapi dia hanyalah kerabat agunan. Dia tidak sekuat Duan Tian Lang, baik dalam hal kekuatan maupun status sosial. Meskipun istananya sangat besar, itu berada di luar kota kekaisaran. Selain itu, tidak ada satu pun pembudidaya lapisan Xuan Qi di sana.

Seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi tidak akan mengikuti Duan Lie untuk melindunginya, mereka hanya akan mengikuti bangsawan yang lebih kuat dari Kota Kekaisaran.

Di istana yang luas, hanya ada seorang pemuda yang tak kenal takut dan apa yang terjadi di depan mata mereka benar-benar gila.

Lin Feng tidak peduli tentang apa yang dipikirkan orang banyak. Dia memandang Wen Ren Yan sambil melepaskan Qi yang mematikan dan berkata, terdengar dingin dan lepas: "Hari ini, saya berdiri di sini atas nama Sekte Yun Hai. Anda akan dihukum sebagai pengkhianat, Wen Ren Yan. "

Wen Ren Yan, kamu akan mati hari ini. Menambahkan Lin Feng. Kerumunan itu tercengang. Lin Feng ingin membunuh Wen Ren Yan.

Wen Ren Yan akan mati!

Otot wajah Wen Ren Yan berkedut. Segera setelah itu, dia tersenyum dingin dan berkata: "Berdiri atas nama Sekte Yun Hai dan bunuh pengkhianat? Konyol! Apa yang memberi Anda hak untuk mewakili Sekte Yun Hai! "

"Apa yang memberi saya hak?" Lin Feng tertawa. Dia mengangkat tangannya dan menunjukkan cincin di telunjuknya. Itu sangat mempesona.

Ketika Wen Ren Yan melihat cincin itu, sepertinya jantungnya telah berhenti.

"Sebelum Nan Gong Ling, sang Patriark, pergi ke pertempuran terakhirnya, dia memberiku cincin itu. Saya telah menjadi Patriark dari Sekte Yun Hai untuk waktu yang lama. Meski sudah dimusnahkan, masih ada satu orang terakhir yang tersisa, aku. Seperti sebelumnya, Sekte Yun Hai masih memiliki seorang patriark, aku, Lin Feng. "

Lin Feng berbicara perlahan. Dia memandang Wen Ren Yan dan melanjutkan: "Wen Ren Yan, bagaimana menurutmu? Apakah saya memiliki hak untuk membunuh pengkhianat seperti Anda? Seorang pengkhianat yang mengkhianati Sekte Yun Hai … "

Kerumunan itu dengan kosong menatap Lin Feng. Anehnya, Lin Feng adalah Patriark dari Sekte Yun Hai.

Konyol! Duan Lie dan Wen Ren Yan secara mengejutkan menyatakan bahwa Wen Ren Yan secara tidak resmi sudah diproklamasikan sebagai patriark baru dari Sekte Yun Hai. Lin Feng sebenarnya adalah sang patriark. Patriark yang sebenarnya adalah Lin Feng sepanjang jalan.

Sekte Yun Hai belum dimusnahkan … Karena masih ada seorang patriark.

Bahkan bisa dikatakan bahwa kebencian Lin Feng terhadap Duan Tian Lang sedalam samudra.

"Mungkinkah itu ……" Wen Ren Yan gemetar. Mungkinkah nasib Sekte Yun Hai masih di tangan Lin Feng? Jadi begitulah… Sekte Yun Hai memiliki begitu banyak kepercayaan pada Lin Feng sehingga mereka menjadikannya patriark.

Wen Ren Yan konyol, seorang murid yang tidak penting namun cukup kuat, tidak lebih.

"Baiklah, cukup omong kosong, kita sudah terlalu banyak bicara. Sekarang, saya, Lin Feng, patriark dari Sekte Yun Hai, akan membunuh pengkhianat dari Sekte Yun Hai. " Kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Dia melepaskan Qi mematikan dalam jumlah yang sangat besar dan dia kemudian mengangkat tangannya. Tubuhnya diselimuti oleh tornado Qi yang mematikan.

"Apakah kamu berani!"

"Berhenti!"

Duan Lie dan Duan Yu berteriak bersamaan yang membuat orang menatap dengan mata lebar.

Namun, orang yang paling bergetar hatinya adalah Wen Ren Yan. Lin Feng benar-benar ingin membunuhnya dan tidak ada yang akan menghentikannya, tidak ada yang ingin menyinggung Lin Feng atas namanya.

Dia bisa merasakan hawa dingin yang mematikan menembus ke tulangnya. Hatinya dipenuhi dengan kedinginan dan dia gemetar ketakutan.

"Mati!" Qi yang mematikan menginvasi seluruh dan naik ke langit. Tidak ada yang bisa mengubah pikiran Lin Feng. Tidak ada yang bisa mencegah Lin Feng membunuh Wen Ren Yan.

Cahaya pedangnya yang menakutkan jatuh ke langit seperti bintang jatuh. Itu sangat mempesona sehingga kerumunan tidak berani melihat langsung ke cahaya.

Semua orang menahan napas dan menatap kosong ke cahaya pedang yang jatuh dari langit langsung ke arah Wen Ren Yan.

Sementara cahaya pedang turun dari langit, kerumunan tetap diam, tidak ada satu suara pun yang memecah kesunyian.

Kemudian tanda merah muncul di tubuh Wen Ren Yan, itu dimulai di atas kepalanya, kemudian garis merah melebar di antara alisnya, kemudian garis merah berlanjut di tengah hidungnya, dan secara bertahap berlanjut ke tubuhnya sampai itu dengan rapi dibagi menjadi dua bagian. Tanda merah itu adalah darah dari lukanya dan Wen Ren Yan terpotong menjadi dua.

Mata Wen Ren Yan terbuka lebar. Kulitnya telah kehilangan semua vitalitasnya. Segera setelah itu, tubuhnya perlahan roboh ke belakang dan mendarat di tempat terpisah.

Wen Ren Yan baru saja meninggal! Lin Feng telah membunuhnya!

Segalanya tampak terlalu dibuat-buat untuk menjadi kenyataan.

Itu adalah hari pernikahan Wen Ren Yan dan Duan Yu. Duan Lie telah menyiapkan upacara yang spektakuler dan berhasil membuat banyak orang datang, namun kerumunan itu akhirnya tidak melihat upacara pernikahan, malah mereka melihat pengantin pria, Wen Ren Yan sedang dipotong menjadi dua bagian.

Di depan semua orang dan pada hari pernikahan Duan Yu dan Wen Ren Yan, Lin Feng telah membunuh Wen Ren Yan. Dia telah mempermalukan keluarga Duan Lie serta orang-orang berpengaruh lainnya di atas panggung!