Peerless Martial God – Chapter 319

shadow

Peerless Martial God – Chapter 319

Mati lemas.

Pada saat itu, melihat mayat Wen Ren Yan, semua orang merasa tidak bisa bernapas.

Wen Ren Yan telah meninggal, dibunuh oleh Lin Feng, pada hari pernikahannya.

Lin Feng bangga dan menyendiri, kerumunan di bagian bawah panggung menatapnya sambil bernapas dengan tenang dengan ketakutan dan gentar. Mereka hanya mendengar tentang fakta bahwa Lin Feng telah membakar kota dan telah menyeberang ke negara lain untuk menyelamatkan sang putri. Pada saat itu, mereka dapat menyaksikan dengan mata kepala sendiri betapa bangga dan beraninya Lin Feng yang unik, serta betapa tidak konvensional dan tidak terkendali dia. Hati dan perasaan mereka benar-benar digerakkan.

Orang-orang yang berani dan berani seperti Lin Feng jarang ditemukan. Dia sangat berani dan berani. Semua hal ini membuatnya tampak sangat agresif.

Karena telah mengatakan bahwa dia adalah murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai dan bahwa dia adalah patriark masa depan dari Sekte Yun Hai, Lin Feng hanya menunjukkan cincinnya yang membuktikan bahwa dia adalah patriark dari Sekte Yun Hai dan kemudian membunuh Wen. Ren Yan. Sebagai patriark dari Sekte Yun Hai, Lin Feng harus menghukumnya karena kebohongannya.

Jika dia adalah murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai, mengapa dia terbunuh dalam satu pukulan?

Jika dia baik dan menjadi patriark masa depan, mengapa dia mengkhianati Sekte Yun Hai? Mengapa cincin patriark ada di jari Lin Feng?

Semua kebohongan yang dikatakan Wen Ren Yan akan benar jika dia berbicara tentang Lin Feng. Lin Feng dulunya adalah murid paling berbakat dari Sekte Yun Hai. Masa depan Sekte Yun Hai telah diletakkan di tangan Lin Feng. Meskipun musuh sangat kuat, Lin Feng tidak mengkhianati sekte-nya.

Lin Feng membunuh siapa saja yang menghalangi dia untuk bergerak maju, bahkan jika orang-orang itu adalah kerabat Duan Tian Lang, karena hatinya dipenuhi dengan kebencian yang tak ada habisnya terhadap orang-orang ini.

Kerumunan yakin bahwa jika ada suatu hari di mana Lin Feng cukup kuat, Duan Tian Lang akan dihukum juga.

Duan Yu mengenakan gaun pengantinnya dan dia melihat mayat itu dengan mata terbuka lebar. Dia sangat terkejut.

Dia telah meninggal. Jodohnya telah dibunuh oleh Lin Feng dengan satu serangan. Selain itu, Lin Feng mengungkapkan semua kebohongan mereka yang menginjak-injak kebanggaan yang dianggap punah, Sekte Yun Hai. Orang macam apa Duan Yu itu?

Duan Lie berdiri, dia terengah-engah. Matanya dipenuhi dengan amarah dan amarah. Sesaat sebelumnya, dia masih menyanjung Wen Ren Yan dengan memanggilnya seorang jenius, murid yang luar biasa, tetapi pada saat itu, satu-satunya yang tersisa dari Wen Ren Yan adalah dua bagian tubuhnya. Lin Feng dengan mudah menghadapinya.

Para siswa dari Halaman Suci Xue Yue juga berdiri dan memelototi Lin Feng.

Wen Ren Yan berasal dari Halaman Suci tetapi Lin Feng, yang mengejutkan mereka, masih membunuhnya. Itu membuat para siswa di Halaman Suci kehilangan muka.

Mereka juga melepaskan Qi mematikan yang menyelimuti tubuh Lin Feng.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melirik kerumunan. Dia tampak tenang dan tenteram namun juga anehnya galak. Kerumunan mulai gemetar ketika melihatnya. Orang itu memberikan perasaan dingin yang tak terbatas. Dia tampak sangat bangga dan agung.

Kerumunan mulai bergerak, suara langkah mereka memenuhi suasana, satu demi satu. Saat itu penonton masih melihat ke atas panggung, namun jika dilihat dari atas, panggung kini sudah terkepung di segala sisi.

Kerumunan itu masih bergerak. Lin Feng telah membunuh Wen Ren Yan, bagaimana Duan Lie bisa menyerah begitu saja? Kerumunan yakin bahwa Duan Lie akan mencoba membunuh Lin Feng.

Dengan sangat cepat, area raksasa itu dikelilingi oleh orang-orang.

Di satu sisi, ada seorang marquis, yang memiliki pasukannya sendiri, sementara yang lain adalah Duan Lie, yang merupakan bangsawan Keluarga Kekaisaran. Status sosialnya lebih tinggi dari Marquis. Selain itu, distrik di luar Kota Kekaisaran berada di bawah yurisdiksi Duan Lie. Di dalam wilayah yurisdiksinya, dia jelas memiliki pasukannya sendiri yang besar. Selain itu, dia juga terlibat dalam perdagangan budak, yang memberinya budak yang kuat.

Pada saat itu, semua orang di kerumunan ingin menyerang dan membunuh Lin Feng. Lin Feng bisa melihat bahwa dia dikelilingi oleh jutaan orang namun dia masih terlihat tenang dan tenteram. Tidak banyak orang di Xue Yue yang tidak takut dengan roh ungunya.

Selain itu, Lin Feng bahkan berani membunuh semua orang di sini.

Duan Lie sedang berdiri di atas panggung. Dia dengan dingin melirik Lin Feng dan berkata: "Kamu akan membayar harga untuk apa yang telah kamu lakukan."

"Duan Lie, saya akan menawarkan Anda sedikit nasihat. Anda harus sangat berhati-hati dan memikirkan konsekuensinya sebelum mengambil tindakan yang tidak perlu. Mereka yang mencoba membunuhku biasanya berakhir mati. " Jawab Lin Feng.

Lin Feng membuat dirinya jelas dan sepenuhnya jujur, jika Duan Lie mencoba membunuh Lin Feng, Lin Feng akan membunuhnya.

Sudut mulut Duan Lie bergetar. Dia tampak murung. Dia ingin membunuh Lin Feng lebih dari apapun.

"Hari ini, kamu akan mati." Kata Duan Lie dengan dingin. Jika Lin Feng tidak mati, dia akan kehilangan muka.

Menantu masa depannya telah terbunuh pada hari pernikahan. Jika Lin Feng diizinkan pergi, akan tersebar kabar bahwa Duan Lie dan Wen Ren Yan berbohong. Dalam waktu singkat, semua orang akan mempelajarinya. Bagaimana dia bisa membiarkan Lin Feng pergi tanpa hukuman?

"Panah!" Duan Lie mengangkat tangannya dan dalam sekejap, pasukan pribadinya mulai meraih busur dan anak panah mereka dan bersiap untuk menyerang Lin Feng.

Panah itu praktis karena mereka adalah senjata jarak jauh, sehingga banyak orang bisa menyerang sekaligus. Ada sepuluh ribu pasukan pribadi di depan kerumunan, mereka terlihat sangat agung. Pasukan ini siap menyerang kapan saja. Mereka semua telah menyiapkan busur mereka.

Suara senar busur meregang memenuhi atmosfer. Mereka melepaskan Qi tajam yang menutupi panggung. Pemandangan sepuluh ribu orang, siap menembakkan panah dengan Qi yang begitu tajam, sudah cukup untuk menakuti siapa pun.

Tapi Lin Feng tampak tenang dan tenteram dalam situasi ini. Dia dengan acuh tak acuh menatap Duan Lie.

Duan Lie hanya harus memberi perintah dan sepuluh ribu pasukan akan melepaskan panah mereka dan Lin Feng akan mati.

Hidup dan Mati akan ditentukan dalam sekejap.

Ketika Duan Lie menatap mata Lin Feng, dia mengerti. Ekspresi wajah yang tenang dan tenteram itu adalah tanda kepercayaan Lin Feng pada kemampuannya sendiri. Pada saat yang sama, itu juga merupakan indikasi bahwa Lin Feng menantang Duan Lie untuk bertindak. Tindakan terbaik baginya adalah berpikir dengan hati-hati sebelum memberi pasukan perintah berikutnya.

Namun, calon suami putrinya baru saja terbunuh pada hari pernikahan mereka, dapatkah Duan Lie menundukkan kepalanya dan menyuruh pasukan untuk mundur? Apakah dia punya pilihan?

Dia menatap mata Lin Feng yang dipenuhi dengan kepercayaan diri dan mulai ragu-ragu. Dia agak takut. Lin Feng telah menjadi sangat kuat sehingga dia bahkan tidak takut pada pasukan orang lagi.

Apa yang harus dia lakukan? Duan Lie bingung.

Akankah Lin Feng melepaskannya?

"Duan Lie, jika Lin Feng tidak mati, kamu akan dipermalukan seumur hidupmu."

Saat itu, Yu Tian Xing membisikkan kata-kata ini kepada Duan Lie yang membuat Duan Lie gemetar. Segera setelah itu, dia mendengar sesuatu yang lain.

"Jangan khawatir, Duan Lie, tidak peduli seberapa kuat Lin Feng, ada begitu banyak orang di sini, kami semua akan melindungimu."

Murid Duan Lie mulai menyusut. Dia melirik Yu Tian Xing dan segera setelah itu terlihat lebih bertekad dari sebelumnya.

Dia perlahan melambaikan tangannya.

Semua orang menatap tangan Duan Lie. Dia melambaikan tangannya, Lin Feng akan mati.

"Mati!" Kata Duan Lie dengan suara rendah. Qi yang mematikan menginvasi seluruh atmosfer, tali busur mengeluarkan suara mendengung dan panah bersiul saat menembus udara.

Lautan panah terbang di langit dan bergerak lurus menuju Lin Feng.

Selain itu, pada saat semua orang ini melepaskan panah mereka, di udara di atas Lin Feng, cahaya ungu tiba-tiba menyerbu atmosfer.

Lautan panah raksasa larut ketika mereka bertemu dengan cahaya ungu, danau ungu yang melayang di udara itu sangat korosif.

"Sungguh roh yang menakutkan!" Kerumunan itu tercengang. Panah itu benar-benar tidak berguna, tidak ada satu pun yang menyentuh bayangan Lin Feng.

Ketika Duan Lie melihat itu, matanya mulai berkedut dengan keras tetapi sekarang, anak panah sudah dilepaskan, dia tidak punya pilihan lagi.

"Bunuh dia! Semuanya bunuh dia! " Teriak Duan Lie. Dalam sekejap, ribuan pasukan menyerang Lin Feng. Mereka semua adalah pasukan yang melayani istananya. Yang lemah berada di lapisan Qi sedangkan yang terkuat berada di lapisan Ling Qi awal. Duan Lie ingin mengalahkan Lin Feng dengan menggunakan jumlah yang sangat banyak.

Tetapi lautan manusia belum mendekati Lin Feng, danau ungu itu berubah menjadi ular ungu yang tak terhitung jumlahnya yang semuanya bergerak langsung menuju pasukan.

Dalam sekejap, seribu orang langsung diikat oleh ular tersebut. Seribu ular telah bergegas maju dan mengikat seribu orang, betapa luar biasanya itu!

"Mereka yang ingin mati akan mati." Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Ular-ular itu tiba-tiba membuka mulutnya dan menelan pasukan yang mereka tangkap. Dalam sekejap mata, seribu orang telah ditelan.

Seribu orang menghilang dalam sekejap.

Mereka semua telah mati!

Hati orang-orang berdebar kencang. Mengerikan sekali! Semangat Lin Feng benar-benar menakutkan!

Dia bahkan tidak perlu bergerak dan bisa dengan mudah membunuh seribu orang, siapa yang bisa menghentikannya ?!

Di dalam pasukan yang lebih jauh ke belakang, semua orang dilanda panik. Mereka hanya menatap kosong ke tempat di mana hanya ada seribu pasukan yang tertelan dalam sekejap. Mereka semua mulai merasa pusing. Mereka tidak bisa berhenti gemetar. Mereka ingin membunuh Lin Feng tapi… Bisakah mereka?

Lin Feng adalah monster, dewa kematian.

"Bunuh dia! Bunuh dia!" Teriak Duan Lie dengan marah, dia tidak punya pilihan lagi. Dalam sekejap, lebih banyak orang mulai bergegas ke depan tetapi ketika mereka mulai bergerak maju, seribu ular ungu lainnya melingkar di sekitar mereka dan menelan mereka. Seribu orang lainnya baru saja meninggal.

Seberapa sulit membunuhnya? Bahkan sepuluh ribu orang tidak cukup untuk membunuh Lin Feng.

"Aku tidak bisa membunuhnya." Kata suara ketakutan. Beberapa tentara mulai melarikan diri. Mencoba membunuh Lin Feng mendekati kematian. Meskipun mereka adalah tentara, mengapa mereka mati sia-sia?

Saat massa melihat tentara melarikan diri, massa juga mulai melarikan diri. Tak satu pun dari mereka ingin mati untuk Duan Lie.

Lin Feng terlalu menakutkan. Mereka tidak bisa membunuhnya. Mencoba membunuhnya sama saja dengan mendekati kematiannya sendiri. Tidak ada manfaatnya sama sekali. Selain itu, Duan Lie jelas tahu itu tidak mungkin tetapi masih berusaha meyakinkan mereka untuk pergi dan melawan Lin Feng. Mengapa mereka memberikan hidup mereka untuk Duan Lie!