Peerless Martial God – Chapter 324

shadow

Peerless Martial God – Chapter 324

Dua hari telah berlalu dan berita tantangan Qiong Bi Luo untuk Du Bi, Wen Ao Xue dan Lin Feng sudah tersebar luas.

Banyak orang mendiskusikannya, yang berarti Lin Feng disertakan dalam percakapan mereka. Namun, saat itu, ia dengan tenang berbaring di bangku yang terbuat dari batu di halaman. Di sisinya ada Meng Qing yang, seperti sebelumnya, tidak terlihat dingin atau hangat. Dia menatap ke kejauhan tetapi tidak mungkin untuk mengatakan apa yang dia pikirkan.

Pada saat yang sama, Lan Jiao, Jing Yun dan Yi Xue juga berada di halaman. Lan Jiao sedang menunjukkan kepada dua gadis lainnya masalah apa yang menghalangi efisiensi latihan kultivasi mereka. Lin Feng sesekali melirik gadis-gadis itu, dan dia bisa melihat bahwa mereka rukun.

Pada saat itu, seseorang, di luar, sedang mengetuk pintu.

"Masuk." Kata Lin Feng dan segera setelah pintu terbuka dan siluet dengan topi bambu muncul.

Orang itu mengangkat kepala dan menatap Lin Feng. Topeng perunggu muncul di bidang penglihatan Lin Feng. Di bawah topeng itu ada mata yang berbinar.

"Lin Feng, saudara!" Teriak orang itu. Lin Feng tampak terkejut dan kemudian berdiri.

"Po Jun!"

"Lin Feng, saudara, ini aku!" Kata Po Jun saat memasuki halaman. Pintu itu kemudian perlahan menutup sendiri.

"Po Jun, kapan Anda datang ke Kota Kekaisaran?" Lin Feng terkejut. Dia berjalan menuju Po Jun. Liu Cang Lan telah menyuruh pasukan elit untuk tinggal bersama Lin Feng tetapi Po Jun dan Han Man pergi dengan Liu Cang Lan dan bukan Lin Feng.

Po Jun seharusnya berada di Duan Ren dan bukan di Kota Kekaisaran. Kenapa dia ada di kota kekaisaran?

"Lin Feng, saudara, kita kembali ke Kota Kekaisaran tiga hari lalu. Hanya saja Celestial Academy tidak mengizinkan orang lain masuk. Dua hari terakhir ini, saya berusaha mencari solusi.

"Kita?" Berbisik Lin Feng. Siapa lagi yang ada di Kota Kekaisaran?

"Han Man dan Jenderal juga ada di sini. Lin Feng, sang jenderal ingin bertemu denganmu juga. " Kata Po Jun terdengar serius yang membuat Lin Feng khawatir. Liu Cang Lan bergegas dari Duan Ren ke Kota Kekaisaran karena dia ingin melihat Lin Feng. Sepertinya dia memiliki sesuatu yang penting untuk diberitahukan kepadanya, jika tidak, Liu Cang tidak akan mengambil risiko seperti itu dan secara pribadi kembali ke Kota Kekaisaran.

Lin Feng, tentu saja, mengerti bahwa Kota Kekaisaran adalah tempat yang berbahaya bagi Liu Cang Lan.

"Ayo pergi." Kata Lin Feng. Dia tidak ingin berbicara di sana lagi.

"Baik." Kata Po Jun sambil mengangguk dan segera berbalik. Kemudian mereka pergi dengan kecepatan tinggi.

Di tengah halaman, gadis-gadis itu sedikit terkejut. Selain itu, Meng Qing dengan tenang dan damai berdiri, lalu mengikuti Lin Feng.

"Meng Qing, kamu bisa tinggal di sini. Jika tidak ada masalah, saya akan segera kembali. " Kata Lin Feng sambil berbalik dan melihat Meng Qing. Meng Qing tampak terkejut dan kemudian mengangguk.

Lin Feng dan Po Jun pergi bersama. Hari-hari ini, Lin Feng mengejar Meng Qing dalam hal kekuatan. Jika ada bahaya besar dan dia tidak dapat memastikan keselamatannya, mungkin situasinya juga akan berbahaya bagi Meng Qing.

Po Jun membawa Lin Feng ke restoran. Dekorasi restoran itu sangat sederhana tetapi sangat tenang dan damai. Hanya ada sedikit klien.

Di sebuah meja yang berada di tengah-tengah restoran, dua orang bertopi bambu sedang duduk dengan tenang menyaksikan orang-orang memasuki restoran. Mereka mengangkat kepala.

"Lin Feng, saudara!" Teriak Han Man sambil berdiri!

"Han Man." Lin Feng melirik Han Man dan kemudian memandang orang lain. Liu Cang Lan terlihat lebih kurus dan pucat dari sebelumnya.

Paman Liu! Teriak Lin Feng.

Liu Cang Lan sedikit mengangguk dan berkata: "Lin Feng, kemarilah dan duduk."

Lin Feng sedikit mengangguk dan kemudian segera duduk menghadap Liu Cang Lan. Dia kemudian bertanya: "Paman Liu, mengapa Anda datang ke Kota Kekaisaran?"

"Aku datang untuk berbicara denganmu." Kata Liu Cang Lan dan melanjutkan: "Lin Feng, bagaimana kabar Qing Kuang dan yang lainnya?"

"Mereka bertiga baik-baik saja. Mereka semua ada di Kota Yangzhou. "

"Itu bagus. Sayang sekali pasukan Chi Xie tidak ada di sini lagi. " Kata Liu Cang Lan. Dia kemudian menghela nafas: "Mungkin aku harus pergi dan bergabung dengan Jiu Chi Xie."

"Paman Liu, kamu…." Lin Feng tersenyum kecut. Dia tidak tahu harus berkata apa. Terakhir kali, konsekuensi dari rencana pembunuhan terhadap Liu Cang Lan terlalu serius. Meskipun dia mengenakan topi bambu, rambutnya semakin beruban setiap hari. Liu Cang Lan tampak terlalu tua.

Tetapi pengalaman Ren Qing Kuang dalam hal strategi militer, dll. Tidak dapat dibandingkan dengan pengalaman Liu Cang Lan. Teman Liu Cang Lan, yang seperti saudara laki-laki baginya, telah meninggal dan kultivasi Liu Cang Lan telah disegel.

Lagipula, semua tuduhan terhadapnya salah. Liu Cang Lan telah mengabdikan hidupnya untuk Xue Yue dan ini adalah bagaimana dia dihargai.

‘Lin Feng, putra mahkota Mo Yue, Mo Jie, menerobos ke lapisan Xuan Qi setelah perang. Dikatakan bahwa dia telah menembus ke lapisan Xuan Qi kedua. Dia jauh lebih kuat dari sebelumnya. Beberapa waktu yang lalu, dia juga mengirim beberapa pasukan ke Kota Duan Ren. Orang-orang di sana ada yang tua, lemah bahkan ada yang terluka. Selain itu, kota ini dibakar terakhir kali tetapi kami belum dapat memperbaikinya, jadi reruntuhannya. Selain itu, saya tidak berguna sekarang. Jika Mo Jie mau, dia dapat dengan mudah menyerang Perbatasan Duan Ren. "

Ketika Lin Feng mendengar Liu Cang Lan, dia tercengang. Mo Jie telah menyerang Duan Ren lagi!

"Xue Yue tidak mengirim pasukan sebagai bala bantuan?"

Liu Cang Lan menggelengkan kepalanya dan berkata: "Setelah apa yang terjadi, saya menjadi pejabat tinggi tetapi mereka tetap menolak permintaan saya untuk mengirim saya bala bantuan. Mereka bahkan menolak bantuan untuk membantu membangun kembali Kota Duan Ren. Dengan kata lain, Xue Yue telah menyerahkan Kota Duan Ren dan Perbatasan Duan Ren yang luas. Baik itu orang atau kotanya, negara tidak peduli dengan mereka. Mo Yue bisa langsung terjun dan membantai semua orang. "

Lin Feng tercengang. Mereka menolak untuk mengirim pasukan bala bantuan dan menolak untuk memperbaiki kota. Mereka telah menyerahkan Kota Duan Ren dan mereka hampir mengirimkannya ke Mo Yue.

"Tapi aku takut pada orang-orang Xue Yue. Jika Mo Jie, di sisi lain dari Perbatasan Duan Ren, memberi perintah, pasukan Mo Yue dapat melintasi Perbatasan Duan Ren tetapi mereka harus memperhatikan siapa yang mereka bunuh dan kota mana yang mereka serang, itu tidak bisa menjadi pembantaian acak. " Kata Liu Cang Lan membuat Lin Feng menjadi terkejut. Mo Jie bisa memberi perintah untuk menyeberangi Perbatasan Duan Ren tapi kemudian pasukan tidak bisa menghancurkan kota seperti yang mereka inginkan.

Semuanya terdengar seperti lelucon.

"Lin Feng, itu juga pasti terdengar seperti lelucon bagimu seolah-olah Keluarga Kekaisaran tidak peduli dengan rakyatnya. Mereka memberikan orang-orang mereka kepada Mo Yue, tapi Mo Yue adalah orang yang memberi perintah untuk tidak membunuh sembarangan, itu sangat konyol. " Kata Liu Cang Lan sambil tertawa sendiri, dia lalu mengambil gelas alkoholnya, mengangkatnya dan mengeringkannya dalam satu tegukan.

"Uhuk uhuk!"

Liu Cang Lan terbatuk. Dia gemetar dan terlihat sangat lemah. Lin Feng ingin membantunya tetapi Liu Cang Lan menghentikannya dengan tangannya.

"Ayo Lin Feng, minumlah sedikit alkohol. Tidak ada masalah lain yang perlu saya ceritakan kepada Anda. Aku hanya ingin memberitahumu hal-hal ini dan minum sedikit alkohol denganmu. " Kata Liu Cang Lan. Dia merasa kesepian. Selama perang, dia telah kehilangan lebih dari seratus ribu tentaranya dan tulang mereka berserakan di tanah. Tentara terakhir yang tersisa mengikuti Lin Feng dan berada di Kota Yangzhou. Satu-satunya orang yang tertinggal di sisi Liu Cang Lan adalah Liu Fei.

Tetapi ada beberapa hal yang tidak ingin dibicarakan Liu Cang Lan dengan Liu Fei sehingga dia tidak memiliki seseorang yang dengannya dia dapat berbagi beban.

Jenderal yang sombong itu, yang telah mencapai awan, berakhir tanpa emosi tanpa sisa kecemerlangan atau kemuliaan. Kesedihan tak berujung telah menyerbu hatinya.

"Ayo minum!" Kata Lin Feng sambil mengangkat gelasnya dan kemudian menenggaknya. Segera setelah itu, dia mengisi kembali gelas Liu Cang Lan. Dia tidak tahu apa yang harus dinasihatkan kepada Liu Cang Lan, dia juga tidak memiliki apa pun untuk dinasihati kepada Liu Cang Lan.

Mereka hanya menenggak gelas satu demi satu. Wajah Liu Cang Lan menjadi lebih pucat dan pucat tetapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa dia ingin berhenti minum. Dia masih meminum kacamata.

"Lin Feng, saat aku mati, kuharap kau akan menjaga Fei Fei dengan baik. Dia tidak pernah memiliki orang tua sejak kecil. Dia telah melalui banyak kesulitan saat tumbuh dewasa, karena saya. Dia juga memiliki temperamen yang buruk … Aku harap kamu bisa memaafkannya. "

Meskipun Liu Cang Lan telah meminum banyak alkohol, dia masih sadar. Dia menatap mata Lin Feng sambil berbicara.

"Paman Liu, jika tidak, kamu bisa tinggal di Kota Kekaisaran, jangan kembali."

Liu Cang Lan menggelengkan kepalanya. Senyuman yang dalam dan dalam muncul di wajahnya dan dia berkata: "Ada sesuatu yang harus dilakukan, selain itu, sebelum pergi, ada sesuatu yang ingin saya bantu."

"Bantu aku dengan sesuatu?" Lin Feng tidak mengerti apa maksud Liu Cang Lan.

"Suatu hari nanti, kamu akan mengerti. Saya hanya akan memberi tahu Anda satu kalimat. " Kata Liu Cang Lan dan kemudian berhenti. Segera setelah itu, dia dengan intens dan lekat-lekat menatap lurus ke mata Lin Feng dan berkata perlahan: "Langit dan Bumi kejam memperlakukan makhluknya seperti anjing jerami!"

Hati Lin Feng tiba-tiba mulai bergetar. Dia jelas telah mendengar kata-kata ini. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan mendengar kata-kata ini dari Liu Cang Lan.

Kata-kata seperti itu yang datang dari jenderal, yang merupakan orang yang lembut dan ramah, sungguh mencengangkan!