Peerless Martial God – Chapter 33

shadow

Peerless Martial God – Chapter 33

Terima kasih khusus kepada Jasim A & Randall O untuk bab bersponsor ini. Saya sekarang telah menambahkan penghitung "bab yang tersisa". Hal ini hanya memudahkan Anda yang jago matematika (Pan Pan). Ini akan dirilis secara acak sepanjang minggu ketika saya punya waktu. Jika kami tidak menghapus konter pada akhir pekan maka saya akan melakukan rilis besar pada akhir pekan.

Saya telah menerjemahkan 4 bab hari ini. Saya mungkin hanya dapat merilis 3, tergantung pada kecepatan pengeditan saya karena saya harus bekerja besok pagi. Juga bagi mereka yang bertanya apakah Anda akan mendapatkan 5-7 bab bersponsor hari ini…. apakah kamu mencoba membunuhku lol

Saya harap Anda semua menikmati! xoxo

"Apa yang kamu inginkan?" tanya Tetua Kedua yang suaranya gemetar saat dia melihat pendekatan Lin Hai.

Kerumunan telah tercengang dengan penampilan Lin Feng. Pada saat itu kerumunan orang baru saja menyadari bahwa Lin Hai sudah berada di panggung pertempuran dan mendekati tetua kedua.

"Apa yang saya inginkan? Anda belum melupakan kesepakatan kami beberapa saat yang lalu, bukan? Lin Hai berkata sambil tersenyum dingin.

"Saudaraku tolong dengarkan, Tetua Kedua… tidak…. Lin Ye adalah anggota klan kita… Dia selalu bekerja keras dan melakukan layanan yang berharga untuk klan. Mohon maafkan dia kali ini. " Lin Ba Dao berkata dengan keras saat dia dengan cepat mencoba memblokir jalan Lin Hai.

"Maafkan dia? Lin Ba Dao, bukankah menurutmu kamu konyol? Beberapa saat yang lalu, Anda semua memanfaatkan putra saya dan Anda sama sekali tidak peduli. Apakah Anda pernah bertanya pada diri sendiri, berapa banyak yang saya, Lin Hai, sebagai kepala klan, telah lakukan untuk kepentingan klan Lin? Apakah Anda mengatakan bahwa Anda berniat untuk membatalkan janji Anda di depan semua orang dan meninggalkan kesan seperti itu pada anggota muda klan? "

Lin Hai sangat keras dengan tegurannya yang membuat Lin Ba Dao malu untuk mengatakan sesuatu sejak awal. Seluruh rangkaian peristiwa dapat berbicara sendiri. Dia ingin menarik kembali kata-katanya tetapi tidak memiliki argumen untuk membenarkan tindakannya. Jika dia menarik kembali kata-katanya sekarang maka dia pasti akan kehilangan muka.

"Sekarang, minggirlah. Saya ingin mengumumkan bahwa Lin Ye, Penatua Kedua, tidak lagi bertanggung jawab atas fungsinya. Selain itu, saya akan memberinya pelajaran. " Kata Lin Hai sambil bergerak melewati Lin Ba Dao.

"Jika kamu pikir semuanya akan berjalan lancar maka kamu meremehkanku." Kata Lin Ye sambil dengan cepat berbalik untuk melarikan diri.

"Suara mendesing"

"Suara mendesing."

Lin Hai menjentikkan kedua lengan bajunya dengan ringan yang menyebabkan atmosfer bergetar hebat dan menjadi sedingin es. Ini diikuti dengan erangan dari Lin Ye. Dia mencoba melarikan diri tetapi tubuhnya telah menjadi kaku dan dia tidak bisa lagi bergerak satu inci pun. Tulangnya dingin dan rapuh saat disentuh. Seluruh tubuhnya tertutup lapisan es dan kulitnya terasa seperti terbakar karena dingin.

"BOOOM!"

Es yang menutupi tubuhnya pecah menyebabkan dampak yang menakutkan. Seluruh tubuh Lin Ye masih membeku dan es menembus jauh ke dalam tubuhnya. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya tetapi sensasi hangat hanya bertahan sesaat sebelum darah itu membeku. Dia jatuh ke tanah, tidak bisa menahan dirinya untuk berdiri. Tubuhnya tampak seperti menyusut saat dia meringkuk menjadi bola dan berguling di tanah. Dia gemetar dan yang bisa dia lakukan hanyalah mencoba dan menjaga dirinya tetap hangat. Hanya matanya yang tampak jahat yang masih menatap Lin Hai. Dengan setiap gerakan, lapisan kulitnya yang membeku pecah menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan.

Lin Ye bukanlah seorang kultivator yang lemah. Dia tidak bisa dikalahkan semudah itu oleh sebagian besar anggota klan, tapi dia tidak berani melawan Lin Hai. Lin Hai seperti gunung yang tidak bisa digerakkan, dia tidak dapat mengatakan seberapa kuat Lin Hai sebenarnya, tetapi melawannya berarti mendekati kematian.

Banyak orang menyaksikan pemandangan itu seperti patung, tidak bergerak dengan mulut terbuka lebar karena terkejut. Mereka tidak menyangka Lin Hai akan menjadi begitu kuat dan bahkan menggunakan kekuatannya dengan cara yang kejam. Jelas bahwa Lin Ye telah membuat marah kepala klan dan dihukum karenanya. Itu juga peringatan yang jelas, dengan menunjukkan betapa mudahnya dia bisa berurusan dengan sesepuh klan, dia memperingatkan mereka yang berkomplot melawannya bahwa mereka akan mempertaruhkan nyawa mereka. Bagaimanapun, Tetua Kedua adalah asisten Lin Ba Dao.

"Sekarang, mari lanjutkan pertemuan tahunan, saya menugasi Penatua Keenam untuk mengambil alih dari tempat kegagalan Lin Ye. Jika Anda tidak dapat mengikuti aturan klan atau ingin menolak, beri tahu saya sekarang. " Kata Lin Hai sambil menggulung lengan bajunya yang membuatnya terlihat sangat mengesankan.

Lin Feng menatap ayahnya dengan penuh kekaguman, dia tersenyum lebar. Ayahnya begitu kuat dan di dunia ini hanya yang kuat yang pantas dihormati. Lin Hai biasanya tidak menunjukkan kekuatannya, ini bukan karena dia tidak cukup kuat melainkan dia tidak menikmati pertunjukan kekuatan yang tidak perlu.

Tidak ada yang berani mempertanyakan apa yang telah dilakukan Lin Hai kepada seorang tetua klan. Meskipun Lin Ba Dao dan Lin Zhen sangat marah, mereka hanya harus menahan amarah mereka dan tetap diam.

Pertempuran berlanjut. Lin Feng adalah yang terkuat dari kelompok keempat. Hanya Lin Yu yang berada di lapisan Qi kedelapan, yang lainnya berada di lapisan Qi ketujuh. Enam pertempuran kemudian, tidak ada yang bisa melakukan satu pukulan dari potongan sampah, Lin Feng. Hanya ada Lin Yu dan Lin Feng yang tersisa untuk bertarung dalam kelompok keempat.

Sejauh menyangkut kelompok lain, di kelompok pertama, Lin Qian tidak bertempur satu kali pun, semua lawannya telah menyerah bahkan sebelum mencoba bertarung. Di grup kedua dan ketiga, Lin Hong serta Lin Wu tidak terkalahkan. Mereka telah memenangkan semua pertempuran mereka seperti yang diharapkan. Ada murid lain yang menonjol dan namanya adalah Lin Hen. Tidak ada yang mengharapkan dia menjadi sekuat itu karena tidak banyak yang diketahui tentang kekuatannya sebelumnya. Dia telah memenangkan semua pertempurannya, tapi sayangnya dia harus melawan Lin Wu selanjutnya. Banyak anggota klan mengira akan menjadi pengalaman yang baik untuk merendahkannya.

Akhirnya peringkat sudah di tempat dan segera putaran ketiga akan dimulai. Pertempuran terakhir dari grup ketiga dan keempat sedang berlangsung. Namun delapan anggota klan teratas telah diputuskan.

"Kelompok ketiga: Lin Wu versus Lin Hen. Kelompok keempat: Lin Feng versus Lin Yu. " Mengumumkan Tetua Keenam. Semua orang terlihat sangat tertarik lagi. Keempat pembudidaya ini semuanya tak terkalahkan di pertandingan sebelumnya. Mereka ingin melihat berapa lama Lin Hen akan bertahan melawan Lin Wu. Mayoritas kerumunan difokuskan untuk menonton untuk melihat apakah Lin Feng akan mampu mengalahkan Lin Yu yang telah mencapai lapisan Qi kedelapan.

Kerumunan bersorak sorai untuk pertarungan yang akan datang. Lin Hen berkelahi dengan Lin Wu yang merupakan salah satu pembudidaya junior terbaik dari Klan Lin. Ini pasti akan menjadi pertarungan yang hebat untuk disaksikan.

Mereka telah dikejutkan oleh Lin Feng tetapi mereka tidak berharap banyak darinya karena dia sebelumnya hanya Lapisan Qi keenam. Dia hanya bisa mencapai lapisan Qi ketujuh paling banyak atau mungkin baru saja menembus lapisan Qi kedelapan. Bagaimana dia bisa menang melawan Lin Yu yang sudah berada di puncak lapisan Qi kedelapan? Banyak anggota klan masih kesulitan menghilangkan asosiasi sebelumnya dari Lin Feng yang tidak berguna dan menjadi sampah. Begitu banyak yang mengira dia akan menyerah pada pertarungan berikutnya.

Keempat praktisi melangkah ke arena. Lin Hen cukup lurus ke depan, dia menangkupkan tangannya di depan dadanya sebagai tanda hormat dan berkata: "Kami sudah lolos ke babak ketiga, kami tidak perlu bertarung dalam pertempuran yang tidak perlu dengan anggota klan lainnya."

"Meski kami sudah lolos ke babak selanjutnya, saya, Lin Wu, selalu menyambut baik pertarungan. Saya ingin menunjukkan kepada semua orang siapa yang terkuat dari grup kami. " Kata Lin Wu sambil menggelengkan kepalanya sebagai penolakan.

"Saya menyerah." Kata Lin Hen sambil tersenyum dan sepenuhnya mengabaikan keinginan Lin Wu untuk bertarung.

"Lin Wu menang." Kata Tetua Keenam dengan senyum masam. Putranya yang baru saja menyerah…

"Pengecut." Lin Wu berkata menghina Lin Hen, lalu berbalik dan pergi. Di atas panggung hanya tersisa Lin Feng dan Lin Yu.

"Hehe, akhirnya. Lin Yu akan melawan sampah itu. Saya berharap Lin Yu bisa memberinya pelajaran yang baik. " Kata Lin Ba Dao dengan nada sedingin es. Dia mengira Lin Feng akan lumpuh selama ronde kedua tetapi dia tidak menyangka Lin Feng benar-benar menjadi begitu kuat dalam waktu sesingkat itu. Dia tidak lagi lemah, seperti yang diperkirakan banyak orang. Dia belum kalah dalam satu pertempuran sejauh ini di grup keempat dan bahkan tidak menggunakan lebih dari satu serangan.

"Jangan khawatir, Lin Yu adalah anggota sejati dari Klan Lin, dia pasti akan menunjukkan sampah itu apa artinya menjadi kuat." Kata Tetua Ketiga dengan percaya diri. Dia sangat percaya diri dengan kemampuan dan keterampilan putranya. Akan sulit bagi Lin Yu untuk finis di antara tiga teratas pada akhir pertemuan tahunan tetapi dia berharap putranya akan finis di antara lima teratas dalam generasi muda.

"Mari kita tonton dan nikmati pertunjukannya." Kata Lin Ba Dao sambil mengangguk.

Ekspresi percaya diri Lin Yu telah lenyap tetapi dia masih berusaha untuk menenangkan kepalanya. Dia tidak bisa melupakan saat itu ketika Lin Feng menamparnya. Dia sangat membenci Lin Feng karena itu, tetapi pada saat yang sama, dia juga takut pada monster yang berdiri di hadapannya. Sampah yang juga tuan muda klan itu, telah berubah menjadi binatang misterius. Gu Song tidak lemah tapi terluka dan dilempar keluar jendela oleh Lin Feng. Lin Yan bisa menggunakan pedangnya dengan keterampilan hebat tetapi ketika dia bertarung dengan Lin Feng, pedangnya tampak seperti mainan di tangan seorang anak. Lin Yu bahkan tidak memiliki sedikit kepercayaan diri untuk mengalahkan Lin Feng.

Dia bisa merasakan tekanan yang diciptakan oleh seluruh penonton yang menatapnya, Lin Yu tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan tekanan luar biasa yang dia alami. Dia benar-benar terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Semua orang menunggunya untuk memberi Lin Feng pelajaran, termasuk ayahnya sendiri, tetapi apakah dia bahkan memiliki kekuatan untuk melakukan hal seperti itu?

"Karena kita sudah lolos ke babak berikutnya, apakah kita benar-benar perlu bertarung?" tanya Lin Yu dengan suara yang sangat lembut.

Lin Feng memiliki senyum palsu di wajahnya dan terus memelototi Lin Yu namun tetap diam.

Bajingan. Pikir Lin Yu. Dia kemudian menarik napas dalam-dalam dan berkata: "Aku menyerah."

"Hah?"

Tetua Ketiga serta kerumunan semua tercengang ketika mereka mendengar Lin Yu.

"Apakah dia menyerah begitu saja…?"

Pada saat semua orang tidak sabar untuk melihat Lin Feng diberi pelajaran, Lin Yu secara mengejutkan bertindak dengan cara yang sama seperti Lin Hen dan memilih untuk tidak bertempur.

"Apa yang sedang terjadi?" Lin Ba Dao bertanya dengan wajah sangat bingung.

"Mungkin Lin Yu ingin mempermalukan dia selama final." Menebak Tetua Ketiga tanpa diyakinkan dengan kata-katanya sendiri.

Chapter kedua selesai. Anggota klan teratas adalah Lin Qian, Lin Hong, Lin Feng, Lin Yu, Lin Wu, Lin Hen, Lin Ying serta Lin Li.

Chapter ketiga juga merupakan final. Itu terdiri dari pertempuran satu lawan satu.

Lin Ying dan Lin Li menatap Lin Feng dengan mata rindu. Mereka berdoa untuk melawan Lin Feng, mereka tidak dendam dengan Lin Feng, mereka hanya ingin menjamin tempat di empat besar.

"Pertempuran pertama: Lin Qian melawan Lin Ying." Kata Tetua Keenam. Wajah Lin Ying menjadi pucat dalam sedetik. Itu adalah situasi paling sial yang dia bisa hadapi. Dia ditugaskan untuk melawan yang terkuat dari semua anggota klan muda.

"Lin Qian, meskipun aku mungkin tidak akan bisa menyentuhmu sekali pun, aku masih ingin bertarung. Saya harap Anda bisa menunjukkan seberapa jauh jarak di antara kita. "

Dia tidak punya pilihan lain selain bertarung melawan Lin Qian. Itu akan menjadi pertarungan terakhirnya. Semua orang sadar bahwa dia pasti akan kalah, tetapi dia tidak akan menyerahkan harga dirinya.

"Aku akan." Jawab Lin Qian dengan dingin dan melepaskan diri hingga dia terlihat agak sombong.

"Mari kita mulai!" teriak Lin Ying mendekati Lin Qian. Dia bahkan tidak melepaskan jiwanya. Bagaimanapun, dia akan kalah, tapi ini adalah masalah kebanggaan Lin Clan. Dia hanya ingin melihat seberapa kuat Lin Qian sehingga dia bisa bertujuan untuk menjadi sekuat dia suatu hari nanti.

"Es." Teriak Lin Qian. Tangan Lin Ying bahkan belum menyentuh Lin Qian tetapi tangannya sudah terasa sangat berat seolah-olah beratnya seribu jin dan kecepatannya turun drastis.

Dalam sekejap, tangan mungil Lin Qian sudah berada di atas Lin Ying, yang tubuhnya sudah tertutup lapisan es.

"Kamu kalah." Lin Qian menjabat tangannya dan Lin Ying segera jatuh ke tanah. Lin Ying gemetar di tanah karena kedinginan. Dia terlihat mirip dengan Tetua Kedua beberapa saat yang lalu, tetapi jauh lebih menyedihkan.

"Seberapa kuat! Sehingga apa yang mampu dilakukan oleh pembudidaya lapisan Ling Qi. Kekuatan yang luar biasa! Untung aku tidak harus melawan Lin Qian. " Kata orang lain yang merasa beruntung mereka tidak harus bertarung melawan Lin Qian.

"Pertempuran pertama: Lin Qian menang. Pertempuran kedua: Lin Hong versus Lin Yu. " Mengumumkan Tetua Keenam.

"Saya menyerah." Kata Lin Yu sambil tersenyum masam. Dia jelas tidak akan melawan Lin Hong. Dia tidak berpikir dia akan menyerah dua kali berturut-turut. Dia tersingkir.

"Pertempuran kedua: Lin Hong menang. Pertempuran ketiga: Lin Feng versus Lin Li. "

"Fiuh, luar biasa." Lin Li memiliki senyum lebar di wajahnya. Lin Li berada di puncak lapisan Qi kedelapan. Dia pikir semua yang lain akan sangat sulit dikalahkan tetapi Lin Feng seharusnya menang dengan mudah.