Peerless Martial God – Chapter 334

shadow

Peerless Martial God – Chapter 334

Lin Feng perlahan mendekati istana tempat siswa militer Akademi Surgawi tinggal.

Pada saat itu, rambutnya sangat berantakan dan ada noda hitam di seluruh bajunya. Dia juga tidak berbau terlalu harum karena dia duduk di panas yang hebat untuk waktu yang lama, itulah sebabnya orang tidak suka mendekatinya dalam kondisinya saat ini.

Tapi mata Lin Feng sama gemerlapnya seperti sebelumnya dan masih menunjukkan ekspresi yang tak terduga.

"Lin Feng!" Kata suara yang dipenuhi dengan kegembiraan. Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat seorang pria yang tersenyum datang ke arahnya.

"Apakah ada masalah?" "Tanya Lin Feng. Dia tidak ingat pernah bertemu pria itu sebelumnya. Dia tidak mengenalnya.

"Tidak, saya hanya berpikir bahwa kita bisa membicarakan kultivasi bersama. Bagaimana Anda berlatih kultivasi? Kamu masih sangat muda namun kamu sudah sangat kuat. " Tanya pria itu sambil tersenyum. Lin Feng sedikit mengerutkan kening tetapi dia segera tersenyum.

"Aku hanya memejamkan mata." Kata Lin Feng sambil tersenyum.

"Hah?" Mata pria itu berbinar, dia tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Feng.

"Saya memejamkan mata, ini adalah strategi saya ketika saya berlatih kultivasi." Kata Lin Feng dengan senyum hangat dan ramah yang sama seperti sebelumnya.

Pria itu tampak seperti sedang melamun sejenak tetapi segera setelah itu, dia mengangguk, tersenyum dan berkata: "Baiklah."

Ketika dia selesai berbicara, dia perlahan menutup matanya.

Tetapi pada saat dia menutup matanya, suara siulan yang kuat menembus telinganya. Pria itu, yang matanya terpejam, tiba-tiba dengan kasar bergegas mundur, Qi murni yang mengerikan mengalir di sekitar tubuhnya. Teknik seperti itu sangat mempesona untuk dilihat.

Orang-orang di sekitar mulai gemetar. Itu adalah pembudidaya lain dari lapisan Xuan Qi. Sejak kapan ada begitu banyak pembudidaya lapisan Xuan Qi? Mereka bisa terlihat dimana-mana.

"Mati!" Kata Lin Feng dengan suara rendah. Energi mematikan menyebar ke seluruh atmosfer. Sebuah pedang segera menembus Qi murni dan menembus ke dada lawan.

Pria itu membuka matanya, dia menatap kosong ke arah Lin Feng. Dia tidak bisa mempercayai matanya.

"Kamu… Bagaimana kamu tahu?" Tanya pria dengan suara serak. Darah merah tua mengalir tanpa henti dari lukanya.

"Anda meminta saya untuk memberi Anda beberapa nasihat tetapi dari awal sampai akhir, Anda tidak memperhatikan dan hanya terus tersenyum palsu yang sama di wajah Anda, bukankah menurut Anda itu terlihat sangat aneh?" Kata Lin Feng dengan dingin dan terlepas masih memegang belati. Jika orang itu benar-benar salah satu pengikut Lin Feng, dia akan menunjukkan kegembiraan atau kebingungan, dia setidaknya akan menunjukkan beberapa jenis emosi.

Sebaliknya, orang itu memiliki senyum palsu dan emosinya tidak berubah sama sekali.

"Kamu membunuhku dengan mengandalkan sesuatu yang tidak penting seperti ekspresi wajahku?" kata pria itu, yang, seperti sebelumnya, tidak bisa mempercayainya.

"Tentu saja tidak, senyummu memang terlihat sangat palsu tetapi juga, ketika kita berbicara, beberapa Qi mematikan menargetkanku dari belakang, itu sangat tersembunyi sebelum itu, tapi mereka sedikit kehilangan fokus dan melepaskan beberapa Qi mematikan, itu, setidaknya , beri aku alasan untuk membunuhmu. " Kata Lin Feng terdengar sedingin es. Ketika dia selesai berbicara, dalam sekejap, energi brutal dan menindas muncul di sekitar tubuhnya.

Pedang Lin Feng sedikit bergerak dan membakar api panas Qi menyerang organ vital dan pembuluh darah lawan. Pada saat yang sama, dia tiba-tiba berbalik.

Tombak yang tampak seperti naga panjang bergegas ke arahnya, itu adalah pembudidaya lain dari lapisan Xuan Qi.

Lin Feng bertanya-tanya bagaimana mungkin para pembudidaya Lapisan Xuan Qi terus muncul dalam kelompok untuk menjebaknya. Ketika dia baru saja menerobos ke lapisan Ling Qi, dia juga menganggap pembudidaya lapisan Xuan Qi sebagai dewa. Dia bahkan hampir tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertemu dengan para pembudidaya lapisan Xuan Qi. Setelah menerobos ke lapisan Xuan Qi, dia mungkin akan bertemu lebih banyak dari mereka.

"Kamu seorang pembunuh dan kamu bahkan tidak bisa mengendalikan Qi mematikanmu. Sebagai seorang pembunuh, Anda ditakdirkan untuk tetap gagal selamanya. "

Lin Feng tiba-tiba mundur saat dia mengkritik pembunuhnya. Justru karena dia melepaskan sejumlah kecil energi mematikan yang Lin Feng mengerti apa yang sedang terjadi, jika tidak, dia tidak akan segera menyerang.

Jika dia tidak menyerang lebih dulu, lawan akan bisa mencoba jebakan mereka. Dengan satu pembudidaya lapisan Xuan Qi menyerang dari depan sementara yang lain menyerangnya dari belakang, situasinya bisa berakibat fatal bagi Lin Feng.

Tapi kedua pembudidaya ini hanya menembus ke lapisan Xuan Qi pertama jadi pada dasarnya, Lin Feng tidak terlalu peduli.

Ketika pembunuh bayaran itu melihat bahwa satu serangan tidak cukup dan dia tidak dapat menyentuh Lin Feng, tombak yang terbuat dari Qi murni lenyap, dia berbalik dan mulai mundur.

Mereka yang dilatih untuk menjadi pembunuh tidak pandai bertarung secara langsung. Jika serangan mendadak mereka gagal, mereka akan mundur dan mencoba lagi, itu adalah salah satu aturan si pembunuh. Jika pembunuh bayaran tetap di sana dan tidak berhasil membunuh Lin Feng, itu akan menarik perhatian siswa yang kuat.

"Kamu mau pergi?" Kata Lin Feng sambil tersenyum. Lin Feng mengambil langkah dan bergegas ke depan. Di tangannya muncul pedang yang terbuat dari Qi murni yang menembus atmosfer.

"Berhenti!" Teriak Lin Feng dengan marah. Pedangnya melepaskan Qi murni yang gemilang yang bergerak ke arah lawan.

Orang itu bisa merasakan pedang kuat Qi bergerak ke arahnya. Ekspresi wajahnya menjadi kaku, dia kemudian berbalik dan melepaskan Qi murni yang sangat kuat untuk menghentikan pedang Lin Feng.

Namun, Qi murni segera runtuh dan Qi murni menyebar ke atmosfer, tetapi orang itu menggunakan kekuatan serangan Lin Feng untuk mendorong tubuhnya lebih jauh dari Lin Feng.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan marah. Pedang Lin Feng melesat menuju si pembunuh dan cahayanya menyilaukan seperti matahari.

Jika orang lain dapat melihat pedang Lin Feng, mereka akan mendapat kesan bahwa mereka sedang melihat langsung ke matahari.

Ekspresi wajah pembunuh itu berubah drastis. Dia mencoba memadatkan Qi yang lebih murni untuk memblokir serangan itu tetapi pedang Lin Feng yang mempesona langsung mencapai si pembunuh, memusnahkan semua yang ada di jalurnya. Begitu Lin Feng marah, tidak ada yang bisa menghentikannya.

"Psssh"

Darah mengiris ke atmosfer saat pedang yang menyilaukan menghantam si pembunuh, dia telah terbunuh oleh pedang, tapi saat pedangnya menembus lawannya, tubuh lawan terbakar. Nyala api dengan keras naik ke langit. Dalam waktu singkat, pembunuh itu hanyalah abu yang tertiup angin.

Serangan Lin Feng tidak hanya memiliki cahaya menyilaukan yang sama dengan matahari tetapi juga mengandung panas matahari yang menyengat, itu bisa membakar apa saja.

"Serangan pedang yang mengerikan!" Pikir orang-orang yang berkumpul di sekitar. Lin Feng sangat kuat. Penggarap lapisan Xuan Qi bahkan tidak bisa menahan satu pun dari serangan Lin Feng. Bahkan dalam mimpi mereka, kerumunan tidak akan pernah membayangkan pemandangan seperti itu.

Sejauh yang mereka ketahui, pembudidaya lapisan Xuan Qi seperti dewa dan itu adalah impian mereka untuk menjadi satu suatu hari nanti, tetapi Lin Feng mengguncang keyakinan mereka. Satu serangan pedang sudah cukup untuk mengalahkan para pembudidaya lapisan Xuan Qi.

Dalam waktu yang sangat singkat, dua pembunuh dari lapisan Xuan Qi mencoba membunuh Lin Feng dan keduanya mati.

Mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melawan. Mereka baru saja dibunuh di tempat. Karena mencoba membunuh Lin Feng, mereka dibunuh.

Ketika Lin Feng melihat mayat yang terbakar, dia masih terlihat dingin dan terlepas, dia bahkan masih melepaskan sejumlah kecil Qi yang mematikan.

Terakhir kali, dia telah disergap oleh dua pembudidaya lapisan Xuan Qi tetapi terluka parah. Dia bahkan butuh beberapa hari untuk pulih. Tidak lama kemudian dua pembudidaya lapisan Xuan Qi muncul lagi menggunakan taktik yang sama.

Terlepas dari beberapa orang dengan status sosial yang luar biasa, Lin Feng tidak tahu siapa yang bisa mengirim begitu banyak pembudidaya lapisan Xuan Qi untuk membunuhnya.

"Yu Tian Xing!" Berbisik Lin Feng dengan ekspresi membunuh di wajahnya. Salah satu orang yang telah memulai segalanya dan membantu upaya pembunuhan aslinya adalah Yu Tian Xing. Sudah cukup.

Lin Feng berbalik dan mulai berjalan. Dia memasuki istana kediaman dan kembali ke tempat tinggalnya.

Ketika Yi Xue melihat Lin Feng, dia terkejut. Pada saat itu, Lin Feng tampak seperti sedang mengalami masa-masa sulit dan dia bahkan berbau seperti asap.

"Guru, saya akan membantu dan menyiapkan air panas." Kata Yi Xue sambil berjalan menuju kamar mandi. Dia pintar dan tahu apa yang harus dia lakukan.

"Saya tidak butuh air panas. Air dingin sudah cukup bagiku. " Menjelaskan Lin Feng kepada Yi Xue. Sepertinya dia benar-benar butuh mandi.

"Baik." Kata Yi Xue. Dia tidak berbalik dan terus berjalan menuju kamar mandi.

"Apa yang sedang terjadi?" Tanya Meng Qing sambil membuka pintu dan masuk. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya kapan dia melihat penampilan Lin Feng.

"Tidak ada, itu terjadi saat aku berlatih." Jawab Lin Feng sambil melambaikan kedua tangannya untuk meyakinkan Meng Qing. Dia kemudian mulai berjalan menuju kamarnya.

"Oh, itu saja." Kata Meng Qing. Segera setelah itu, dia menutup pintu di wajah Lin Feng yang membuat Lin Feng tercengang dan menghentikannya. Senyuman masam muncul di wajahnya.

Dia agak kesal. Jelas bahwa Meng Qing marah padanya karena alasan tertentu. Kenapa dia bersikap dingin lagi? Akankah dewi es itu membiarkan hatinya mencair?

"Hmph!" Seseorang mengerang di sisi Lin Feng. Itu adalah Lan Jiao, dia sedang duduk di kursi yang terbuat dari batu. Dia tampak bangga pada dirinya sendiri seolah-olah dia sombong pada kemalangan Lin Feng.

Lin Feng memandang Lan Jiao dan dia segera menghindari matanya, dan melihat ke tempat lain. Dia tidak ingin Lin Feng menatap matanya.

Tetapi segera setelah itu, Lin Feng menggelengkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa. Dia segera berjalan menuju kamar mandi.

Langkah itu mengejutkan Lan Jiao yang menggertakkan giginya dan dengan marah menginjak kakinya.

Dia dulu sangat bangga dan sombong tetapi karena dia mengikuti Lin Feng, dia terus diganggu dan diabaikan oleh bajingan tak tahu malu itu!