Peerless Martial God – Chapter 337

shadow

Peerless Martial God – Chapter 337

Lin Feng berjalan melewati pintu dan melihat Nan Shan di luar. Ketika dia melihat Lin Feng tiba, ekspresi muram dan tegas muncul di wajahnya. Dia mencoba tersenyum dan berkata: "Lin Feng, Yang Mulia ingin bertemu denganmu."

"Pangeran kedua ingin melihatku? Apa yang sedang terjadi?" Kata Lin Feng sedikit terkejut. Terakhir kali dia melihat Duan Wu Ya berada di Sungai Surgawi. Pada hari itu, Duan Wu Ya mengenakan pakaian hitam dan telah membawa delapan kultivator lapisan Xuan Qi bersamanya. Dia telah sangat kejam, dia membunuh Ektoplasma Jahat Kelas Raja dan merebut Kuali Naga Langit.

Tapi setelah itu, kuali secara ajaib muncul di hadapan Lin Feng. Apa yang tampak seperti pembudidaya pedang yang sangat kuat telah menawarkan kuali kuno kepada Lin Feng.

Karena Duan Wu Ya awalnya mengambil kuali dari Lin Feng, dia mungkin tidak memberikannya secara sukarela. Mungkin karena seseorang telah memaksa Duan Wu Ya untuk menyerahkannya.

Tapi apa yang tidak dipahami Lin Feng adalah siapa yang akan mengambil kuali dari Duan Wu Ya dan mengembalikannya padanya?

Selain itu, Duan Wu Ya sedang mencarinya. Apakah karena kuali kuno? Apakah Duan Wu Ya ingin tahu apakah Lin Feng memiliki kuali?

"Tuan Muda Lin, saya tidak tahu tentang masalah pribadi Yang Mulia." Kata Nan Shan sambil menggelengkan kepalanya dengan senyum tipis.

Lin Feng tetap diam dan segera berkata: "Di mana kita bertemu?"

"Lovesick Forest." Jawab Nan Shan.

"Baik. Ayo pergi." Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh sambil mengangguk. Di Xue Yue, jika pangeran kedua ingin mempersulit Lin Feng, Lin Feng tidak bisa berbuat apa-apa. Sejak Nan Shan datang, Lin Feng harus pergi.

"Terima kasih, tuan muda." Kata Nan Shan sambil tersenyum. Segera setelah itu, dia berbalik dan memimpin jalan.

"Aku juga ikut." Kata seseorang saat itu. Suara itu datang dari belakang. Anehnya, itu adalah Lan Jiao dan dia mengikuti mereka.

"Kenapa kamu datang?" Lin Feng bertanya sambil mengerutkan kening.

"Kamu harus menjagaku." Kata Lan Jiao yang membuat Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Segera setelah itu, dia mulai berjalan lagi dan Lan Jiao mengikutinya.

Hutan Lovesick tenang dan damai. Memiliki ketenangan pikiran di tempat itu mudah. Aroma manis samar alkohol mabuk cinta memenuhi seluruh atmosfer membuat orang ingin memejamkan mata dan menghirup udara dalam-dalam.

Pohon bambu hijau giok bergoyang tertiup angin. Tampak seperti dunia lain, sederhana dan elegan, dan memisahkan orang dari ambisi materialistis dan membuat mereka merasa damai.

"Betapa cantiknya!" Lan Jiao, yang sedang berjalan di sisi Lin Feng, sedang melihat-lihat pemandangan yang indah. Dia tidak bisa membantu tetapi terkesiap dengan takjub.

"Lin Feng, dimana kita? Aroma alkohol itu sangat istimewa. " Lan Jiao sangat penasaran. Hanya sedikit orang yang berkesempatan mengunjungi tempat itu.

"Ini adalah Lovesick Forest. Baunya seperti Alkohol Sakit Cinta. Saat seseorang meminumnya, orang yang mereka cintai akan muncul di hatinya. " Kata Lin Feng yang membuat Lan Jiao tercengang.

"Alkohol bisa membuatmu merasakan cinta?" Lan Jiao terdengar seperti dia tidak bisa mempercayainya.

"Tunggu, coba saja dan lihat." Jawab Lin Feng. Dia benar-benar tidak bisa menunggu.

Sesaat kemudian, Nan Shan membawa Lin Feng ke kamar pribadi di tengah hutan bambu. Saat itu, dua orang sedang bermain catur. Salah satunya adalah Duan Wu Ya.

Orang lain adalah Duan Xin Ye yang menakjubkan.

Ketika kedua orang ini melihat Lin Feng tiba, mereka berdua menghentikan apa yang mereka lakukan dan melihat ke arah Lin Feng.

"Lin Feng, kamu datang!" Kata Duan Wu Ya sambil tersenyum dan sedikit mengangguk pada Lin Feng. Selain itu, ketika Duan Xin Ye yang cantik melihat Lin Feng, dia berteriak: "Lin Feng!"

Lan Jiao memandang Duan Xin Ye dan kemudian ke Lin Feng dan memperhatikan bahwa mereka berdua saling memandang dengan cara yang berbeda. Duan Xin Ye memandang Lin Feng dengan cara yang lembut dan lembut. Lan Jiao adalah seorang wanita dan dia bisa melihat dengan jelas apa yang sedang terjadi.

Selain itu, wanita itu sangat cantik. Dia tampak anggun dan mulia, wajahnya juga terlihat sangat halus. Dibandingkan dengan Duan Xin Ye, Lan Jiao sangat jauh dari menyamai kecantikannya.

Itu membuat Lan Jiao merasa tidak nyaman, tidak heran Teknik Seribu Ilusi Jahatnya tidak berpengaruh pada Lin Feng. Di sisi Lin Feng, ada Meng Qing yang cantik dan murni, lalu ada Duan Xin Ye yang anggun dan mulia, tidak heran …… ..

Tetapi pria itu benar-benar beruntung, Meng Qing jelas luar biasa, tetapi Duan Xin Ye juga tampaknya memiliki status sosial yang sangat tinggi dan yang mengejutkan, dia juga memiliki perasaan terhadap Lin Feng.

Pangeran Kedua, Putri! Jawab Lin Feng, ini juga untuk memberi tahu Lan Jiao status sosial mereka.

Hebatnya, gadis itu adalah putri dari Xue Yue! Tidak heran dia terlihat sangat luar biasa.

"Lin Feng, jangan panggil aku putri! Panggil aku Xin Ye, oke ?! " Kata Duan Xin Ye yang sangat cantik seolah-olah dia sedikit sedih karena dia bersikap formal.

Lin Feng telah berada di hatinya untuk sementara waktu. Ketika dia mendengar Lin Feng memanggilnya "putri", dia merasa bahwa dia membuat jarak di antara mereka, terlalu jauh. Dia tidak suka ketika Lin Feng memperlakukannya dengan cara yang sama seperti orang lain.

Lin Feng tetap diam dan segera mengangguk.

"Xin Ye!" Kata Lin Feng yang membuat Duan Xin Ye tersenyum puas.

Dia kemudian segera berjalan ke arahnya dan tiba-tiba meraih lengan Lin Feng. Dia kemudian berkata: "Lin Feng, ayo bermain catur! Baik?"

Duan Wu Ya menatap mereka dengan senyuman namun tidak senyuman di wajahnya. Dia menggelengkan kepalanya, tersenyum dan berkata: "Ketika seorang gadis sudah cukup umur, dia harus cepat menikah. Adikku putus asa. "

Saat Duan Xin Ye mendengar Duan Wu Ya, wajahnya memerah. Meskipun situasinya agak memalukan, dia tidak berhenti memegangi lengan Lin Feng.

Lin Feng telah melihatnya telanjang, dia merasa seperti tidak ada yang mustahil lagi. Setelah Lin Feng meninggalkannya, Duan Xin Ye terus-menerus memikirkan Lin Feng dan dia tidak bisa menghilangkan bayangannya dari benaknya. Dia tidak bisa membantu tetapi terus memikirkannya. Sejak saat itu, dia tidak menganggap dirinya sebagai seorang putri ketika bersama Lin Feng, jadi dia harus melepaskan formalitasnya. Dia berjanji bahwa jika Lin Feng kembali ke Kota Kekaisaran, dia tidak akan membiarkan dia meninggalkan sisinya lagi.

Lin Feng tersenyum kecut. Dia jelas memahami perasaannya dengan sangat baik.

"Lin Feng, bermain catur dengan saudara perempuanku." Kata Duan Wu Ya sambil tersenyum. Segera setelah itu, dia melihat ke Nan Shan dan berkata: "ayo pergi dan berjalan-jalan di tepi danau."

Ketika dia selesai berbicara, dia sedikit tersenyum pada Lan Jiao tetapi Lan Jiao memelototinya dengan dingin. Wajah itu sudah tidak asing lagi. Dari status pangeran kedua dan matanya yang familiar, Lan Jiao menebak bahwa pemuda ini adalah orang yang mengenakan pakaian hitam di Sungai Celestial. Dia juga orang yang membunuh semua anggota yang melarikan diri dari Paviliun Kosmik.

Ketika Duan Wu Ya melihat bahwa mata Lan Jiao dipenuhi dengan kebencian, dia terus tersenyum hangat seperti sebelumnya dan berkata: "Kamu mau jalan-jalan?"

"Baik." Kata Lan Jiao dengan dingin, dia tidak ingin menolak. Dia kemudian pergi bersama Nan Shan dan Duan Wu Ya.

Di sebelah meja batu di tengah hutan bambu, hanya Lin Feng dan Duan Xin Ye yang tersisa.

Mereka berdua duduk di kursi batu. Duan Xin Ye memandang Lin Feng dan bertanya: "Apa kabar?"

"Saya baik-baik saja." Mengangguk Lin Feng, dia tidak benar-benar tahu bagaimana dia harus menjawab.

"Kenapa kamu tidak datang menemuiku dalam waktu yang lama?" Tanya Duan Xin Ye yang membuat Lin Feng merasa sedikit terkejut. Dia kemudian tersenyum kecut dan berkata: "Saya sangat sibuk di Kota Yangzhou."

"Apakah begitu? Dan siapakah sebenarnya wanita cantik yang bersamamu itu? Anda menemukannya dalam waktu yang singkat. " kata Duan Xin Ye terdengar getir. Meng Qing sudah menghancurkan kepercayaan dirinya. Dia terlalu cantik dan murni … Duan Xin Ye adalah seorang putri di alam fana, tapi Meng Qing adalah dewi surgawi.

Dan sekarang, seorang wanita cantik baru muncul di sisi Lin Feng. Meskipun dia tidak secantik Meng Qing, dia juga sangat cantik. Dia memiliki tubuh yang sangat memikat dan terlihat sangat menggoda. Dia mungkin menarik banyak pria.

"Namanya Lan Jiao. Kami tidak sengaja berpapasan. " Jawab Lin Feng sambil tersenyum kecut.

Oh. Jawab Duan Xin Ye dengan suara lembut dan lembut sambil menundukkan kepalanya. Kemudian, dia diam-diam melihat ke papan catur dan berkata: "Lin Feng, ayo, ayo main catur."

"Saya sangat buruk dalam catur, Xin Ye, Anda harus menunjukkan belas kasihan." Kata Lin Feng dengan senyum tipis di wajahnya. Catur di kehidupan sebelumnya dan di dunia kultivasi sangat berbeda, Lin Feng hampir tidak tahu apa-apa tentang permainan di dunia kultivasi.

"Jangan khawatir. Saya pasti akan menunjukkan belas kasihan. " Kata Duan Xin Ye sambil memberikan senyum nakal.

Ketika mereka mulai bermain catur, Duan Xin Ye tidak bisa berkata-kata. Dia sangat pandai bermain sitar, catur, kaligrafi, dan melukis tetapi setelah Lin Feng mengatakan dia buruk dalam catur, setiap gerakannya sempurna.

"Lin Feng, seperti yang diharapkan, sepertinya kamu sangat buruk dalam catur!" Kata Duan Xin Ye sambil menggertakkan giginya. Tangan seputih saljunya dengan kuat meraih bidak tetapi dia tidak tahu harus berbuat apa untuk melawan gerakan yang begitu canggih.

Ketika Lin Feng mendengar pernyataan Duan Xin Ye, dia tersenyum kecut. Dia awalnya berpikir bahwa dia tidak bisa bermain catur tetapi di antara ingatan seorang kultivator yang kuat, ada sesuatu yang memberinya perasaan sebagai ahli strategi yang berpengalaman. Itu jika dia bisa mengendalikan semua bidak di papan, seolah-olah itu adalah pasukan.

Petugas yang berpengalaman dalam strategi semuanya adalah pemain catur yang hebat.

"Aku juga tidak tahu apa yang terjadi." Jawab Lin Feng tidak bisa menjelaskan. Segera setelah itu, dia melihat wajah Duan Xin Ye menjadi pucat, menggunakan kedua tangannya, dia menjatuhkan semua bagian dari papan sambil berkata: "Aku tidak bermain lagi, aku sudah muak!"

Ketika Lin Feng melihat putri yang sangat anggun dan anggun itu bertindak seperti gadis kecil manja, ekspresi aneh muncul di wajahnya. Pada saat itu, Duan Xin Ye sangat menggemaskan sehingga hati Lin Feng mulai terasa hangat.