Peerless Martial God – Chapter 34

shadow

Peerless Martial God – Chapter 34

Rilis kedua di sini untuk Anda semua. Terima kasih khusus untuk Joseph G & Eddy R. Joseph mengatakan kepada saya untuk tidak melelahkan diri, dia jelas tidak mendukung kecanduan Anda… BUNUH !!! hehe Terima kasih khusus kepadanya untuk mendukung bab-bab ini dan menjagaku xoxo

Saya harap Anda menikmati yang ini. Saya memastikan itu adalah cliffhanger, karena saya tahu Anda semua menyukai Cliffhanger.

"Sepertinya hari ini adalah hari keberuntunganku." Kata Lin Li saat naik ke panggung pertempuran dan menghadapi Lin Feng.

Lin Feng benar-benar tanpa ekspresi. Ketika dia melihat senyum gemilang Lin Li, dia berpikir: "Hari Keberuntungan, eh?" Lin Li mungkin akan berpikir berbeda sesaat kemudian.

Lin Feng tampaknya sangat beruntung bagi sebagian besar anggota klan yang menonton pertemuan tahunan tersebut. Selama ronde pertama, Lin Qian membantunya untuk melaju ke babak selanjutnya. Selama ronde kedua, yang terkuat di grup, Lin Yu, menyerah dan menunjukkan belas kasihan padanya. Sangat mudah baginya sehingga dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menunjukkan kekuatan penuhnya dan banyak yang percaya dia baru-baru ini masuk ke Lapisan Qi kedelapan. Dan bahkan selama ronde ketiga, dia masih sangat beruntung, pertarungan pertamanya melawan yang terlemah dari semua peserta yang tersisa: Lin Li. Dia masih belum memiliki kesempatan untuk menunjukkan kekuatannya.

"Mungkin Tetua Keenam telah mengatur hal-hal seperti itu." Pikir Lin Feng.

"Kamu bisa menyerang dulu, oke? Ayo kita bertarung dengan baik "kata Lin Li seolah-olah dia sudah memenangkan pertarungan dan sedang memilih lawan berikutnya.

"Baik." Kata Lin Feng sambil mengangguk.

Kelincahan Bulu Cahaya Bulan, Sembilan Gelombang Berat. Teriak Lin Feng. Saat Lin Feng tiba tepat di sebelah Lin Li, Lin Li masih tersenyum.

Gelombang kejut di udara menyebabkan tekanan besar menghabiskan atmosfer. Gelombang menakutkan demi gelombang yang menakutkan bergetar di udara di sekitar tinju Lin Feng. Senyuman Lin Li masih terlihat di wajahnya tetapi pada saat yang sama dia terlihat ketakutan, dia telah merencanakan untuk menahan serangan itu dan kemudian menang dengan menunjukkan kekuatan yang luar biasa tetapi sekarang dia takut pada lawannya. Bukankah sudah terlambat untuk menarik kembali kata-katanya?

"BOOOM !!"

"Kamu kalah."

Tubuh Lin Li terbang menjauh. Senyumnya hampir kaku di wajahnya dan itu terlihat sangat memalukan. Satu pukulan, satu pukulan saja yang diperlukan untuk melenyapkannya. Dia tidak lagi percaya dia beruntung.

"Sepertinya tidak ada yang menaruh perhatian pada Lin Feng. Seberapa kuat dia? " pikir Lin Li.

Hanya Lin Feng yang tahu betapa kuat serangannya. Sepertinya sembilan gelombang beratnya berpadu sempurna dengan seluruh alam semesta yang mengelilinginya, mereka bahkan sepertinya meminjam kekuatan atmosfer saat dikonsumsi oleh getaran. Ombaknya memberi kesan berada di tengah lautan luas dan tak terbatas yang tidak bisa dihindari siapa pun. Tidak ada pilihan selain ditelan oleh ombak yang kuat.

Hal yang paling menakutkan adalah Lin Feng tidak menerima satu cedera pun dalam pertarungannya. Lin Feng dengan mudah menghindari semua serangan yang masuk dan menangani lawannya dengan satu pukulan. Bahkan tidak ada setitik pun debu di jubahnya, dia tidak tersentuh.

"Sampah… ..Apakah ini yang kita sebut jenius sejati?" Lin Li tidak memiliki sedikit pun kebencian atau kebencian di matanya. Dia menatap Lin Feng dengan hormat dan bahkan sedikit ketakutan yang tersisa. Dia tahu bahwa Lin Feng telah menunjukkan belas kasihan kepadanya dan takut dengan hasilnya jika dia tidak menerima belas kasihan.

"Lin Feng menang." Deklarasikan Tetua Keenam. Kerumunan itu menghela nafas.

"Itu pasti tipuan. Lin Li berada di lapisan Qi kedelapan. Ini pasti sesuatu yang sudah diatur sebelumnya. Dia benar-benar licik "

"Apa Lapisan Qi Lin Feng?"

Seluruh kerumunan tiba-tiba mendapat kesan bahwa potongan sampah yang mereka lihat telah benar-benar berubah dan menjadi sesuatu yang misterius. Dia menjadi sangat licik dan licik atau memiliki kekuatan Lapisan Qi kedelapan. Tidak peduli yang mana, dia telah mendapatkan rasa ingin tahu dan rasa hormat dari banyak anggota klan.

"Dia mengejutkannya dengan serangan diam-diam. Sampah itu adalah sampah yang sama seperti sebelumnya. Dia hanya seorang pengecut. " Kata Lin Wu dengan nada yang sangat menghina ketika dia mendengar semua komentar orang banyak.

"Tepat sekali. Pasti seperti itu. Lin Feng hanya bisa menang dengan serangan diam-diam karena Lin Li tidak siap. Kalau tidak, bagaimana dia bisa melempar Lin Li dari panggung dengan mudah? " kata beberapa anggota klan untuk mendukung Lin Wu

Mereka berpikir bahwa mereka telah memahami apa yang telah terjadi dari kata-kata Lin Wu dan beberapa orang bahkan mulai menghina Lin Feng.

Tetapi Lin Feng mengabaikan komentar itu karena ini bukan apa-apa yang belum pernah dia dengar sebelumnya, namun sekarang dia akan membuat mereka semua membayar. Semua orang yang telah mempermalukannya akan dihukum. Sepotong sampah? Membuat dia terkejut? Semua orang akan kecewa.

Pertempuran keempat: Lin Wu melawan Lin Hen.

Saat melihat mereka di panggung pertempuran, mata Lin Feng menunjukkan rasa ingin tahu. Selama ronde terakhir, Lin Wu dan Lin Hen berada di grup yang sama tetapi pada pertarungan terakhir grup mereka, Lin Hen menolak untuk bertarung dan menyerah. Tapi babak ini, Lin Hen dan Lin Wu adalah lawan lagi, mungkinkah Tetua Keenam telah melakukan ini dengan sengaja?

"Kita sudah sampai sejauh ini, kita tidak perlu bertarung dalam pertempuran yang tidak perlu dengan anggota klan lainnya. Apakah kita perlu bertarung? " kata Lin Wu bercanda sambil melihat Lin Hen. Lin Hen hanyalah seorang pengecut yang takut untuk bertarung, tidak lebih.

"Tidak perlu." Jawab Lin Hen sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Benar-benar pengecut.

"Dia membuat Lin Clan kehilangan muka."

Banyak orang mulai menghinanya. Lin Hen sudah memenuhi syarat sebelumnya ketika dia menyerah jadi itu bisa dimaafkan, tapi menyerah sekarang benar-benar tidak bisa dimaafkan. Itu adalah aib bagi Klan Lin.

"Pengecut. Jika Anda tidak berkelahi maka pergilah! Turun dari panggung pertempuran. " Kata Lin Wu yang sangat marah mendengarnya menyerah lagi.

Lin Hen sedang melihat Lin Wu dan tiba-tiba memiliki ekspresi aneh di wajahnya. Dia tidak turun dari panggung pertempuran, sebaliknya, dia pindah ke depan ke Lin Wu.

"Aku akan menghitung mundur dari tiga menjadi satu, jika kamu tidak turun dari panggungku sebelum waktunya habis, maka jangan salahkan aku karena tidak kenal ampun." Kata Lin Hen.

Niat membunuh bisa dilihat di wajahnya. Tiba-tiba energi kekacauan yang kuat mengelilingi tubuhnya dan menabrak Lin Wu.

"Tiga." Terhitung Lin Hen.

Pada saat itu, seluruh tubuh Lin Wu gemetar, dia tampak seperti membeku ketakutan. Keringat mengucur dari dahinya dan wajahnya bisa menunjukkan kelelahan. Dia menatap Lin Hen dengan mata dipenuhi dengan keterkejutan.

"Bagaimana itu mungkin? Bagaimana mungkin kamu ?! " Lin Wu menjadi gila: "Bagaimana Anda bisa memiliki kekuatan seorang kultivator yang telah mencapai Lapisan Ling Qi ?!"

Lin Wu bukan satu-satunya yang tercengang. Semua orang di kerumunan itu tercengang. Lapisan Ling Qi. Dia baru saja menggunakan kekuatan milik pembudidaya lapisan Ling Qi. Lin Hen yang pendiam dan tertutup itu telah menyembunyikan kekuatannya selama ini. Semua orang terkejut melihat bagaimana pemuda ini menyembunyikan kekuatan yang begitu besar.

Lapisan Ling Qi … selain Lin Qian, di antara para junior, sepertinya hanya ada Lin Hen yang telah menembus lapisan Ling Qi … dan sepertinya Lin Qian adalah yang paling menonjol dari semua murid muda.

Tetua Keenam berseri-seri dengan kepuasan. Dia memiliki senyum lebar di wajahnya. Lin Hen diam-diam telah mengolah dan menyembunyikan kemampuannya. Selama dia tidak menunjukkan kemampuannya, sangat sulit bagi orang lain untuk mengatakan bahwa dia telah mencapai lapisan Ling Qi. Yang menunjukkan betapa berhati-hati dia menyembunyikan kekuatannya.

"Dia pandai menyembunyikan kekuatan aslinya." Lin Ba Dao berpikir sambil melihat Tetua Keenam. Tapi tiba-tiba dia sadar masih ada harapan.

"Kamu lebih baik beradaptasi dengan keadaan." Kata Lin Ba Dao menatap Tetua Keenam dengan senyum dingin. Setelah pertemuan tahunan selesai, dia akan mencoba lagi untuk menjadi Kepala Klan. Lin Ba Dao tidak bisa mengerti mengapa kepala sebelumnya di ranjang kematiannya, telah menyerahkan kekuatannya kepada Lin Hai dan bukan kepadanya. Lin Hai jarang berada di Klan ketika dia masih muda, dia sering bepergian dan bersembunyi dari klan tujuannya. Lin Ba Dao adalah pilar Klan dan telah mengabdikan hidupnya untuk itu.

Menjadi Kepala Klan selalu menjadi impian Lin Ba Dao dan karena dia terus gagal dalam usahanya, ada simpul di hatinya.

"Dua." Energi Lin Hen menjadi semakin kuat. Itu sangat menindas Lin Wu sehingga dia hampir tidak bisa bernapas. Dia tidak pernah merasakan tekanan yang begitu mengerikan dan dia menyesali kesombongan sebelumnya.

Semua orang percaya bahwa Lin Wu berada di lapisan Qi kedelapan tetapi dia benar-benar telah menembus ke lapisan Qi kesembilan tidak lama sebelumnya. Dia berpikir bahwa dia akan membuat semua orang kagum pada pertemuan tahunan tahun ini tetapi mimpinya tidak menjadi kenyataan. Dia belum diberi kesempatan untuk menunjukkan sesuatu yang luar biasa kepada penonton. Lin Hen mengancamnya pada saat itu dan menyuruhnya pergi selagi dia masih bisa, kalau tidak dia harus menanggung konsekuensinya.

"Sebelum kamu menghina dan menghina orang lain, lebih baik kamu berpikir dua kali. Saya tidak mau melawan Anda demi klan. Itu bukan karena saya kurang kuat dari Anda. Aku membencimu dan jika bukan karena darah yang kita bagi, aku akan membunuhmu di tempatmu berdiri "kata Lin Hen. Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda. Kekuatan energi kekacauan masih meningkat dan Lin Heng akan membuat hitungan terakhirnya.

"—-"

"Saya menyerah." Kata Lin Wu yang merasa bahwa dia akan dihancurkan oleh kekuatan energi yang kacau. Kemudian dia berbalik dan meninggalkan panggung pertempuran tanpa menoleh ke belakang.

"Lin Hen sangat kuat!" kata orang banyak itu seolah-olah mereka sedang menyembahnya. Menerobos ke lapisan Ling Qi adalah impian setiap Kultivator muda. Mencapai itu sebelum usia dua puluh memberi lebih banyak kesempatan untuk menerobos ke lapisan yang lebih tinggi nanti seperti lapisan Xuan Qi atau bahkan lapisan Sky Qi yang sangat kuat.

"Sangat menarik." Kata Lin Feng yang sedang tertawa. Lin Hen telah menerobos ke lapisan Ling Qi … Tetua Keenam mungkin secara sukarela mengatur pertempuran seperti yang dia lakukan untuk mempromosikan ketenaran putranya sendiri. Lin Hen sudah menyerah di ronde kedua jadi dia sangat ingin melihat Lin Hen melawan Lin Wu di ronde ketiga. Dia senang bahwa Lin Wu telah diberi pelajaran di depan orang banyak. Dia bahkan menyerah seperti pengecut, yang dia panggil Lin Hen sebelumnya.

"Sampah, apa yang memberimu hak untuk menertawakanku? Kamu adalah aib klan. " Ekspresi Lin Wu sangat mengerikan saat melihat senyum Lin Feng. Dia tidak bisa membantu tetapi berteriak padanya dengan sangat keras, sejauh teriakannya bergema di seluruh arena pertempuran.

Ketika orang-orang mendengar bahwa Lin Wu meneriaki Lin Feng, mereka tidak bisa menahan tawa.

Terutama Lin Ba Dao yang berkata: "Lin Wu telah kalah melawan Lin Hen yang telah mencapai lapisan Ling Qi sehingga dia tidak kehilangan muka sama sekali, tapi saya tidak menyangka bahwa sepotong sampah akan berani menertawakannya. Dia benar-benar tidak tahu malu, dia benar-benar memalukan. "

Ketika Lin Zhen mendengar beberapa kata ini, dia langsung merasa jauh lebih baik dan berkata dengan nada dingin: "Sampah itu melebih-lebihkan kemampuannya."

Lin Hai yang tidak jauh dari mereka memiliki ekspresi yang sangat dingin dan menekan keinginan untuk membunuh mereka di tempat.

Lin Feng tercengang. Dia jelas tidak berpikir bahwa Lin Wu memiliki sesuatu untuk dimarahi, dia hanya tidak beruntung telah memprovokasi orang yang salah dengan kesombongannya. Lalu mengapa dia mencoba mengganggunya?

"Apa yang kamu lihat, sampah? Daripada bersembunyi di belakang ayahmu, bukankah kamu lebih suka bertarung melawanku? " Lin Wu sangat marah sehingga tidak ada ruang di hatinya untuk menahan amarahnya sehingga dia menggunakan Lin Feng untuk melepaskan semua amarahnya.

"Ini pertama kalinya aku melihat orang yang begitu konyol dan menggelikan. Anda baru saja dipermalukan karena kesombongan Anda sendiri sehingga Anda mencoba menggertak saya. Menyedihkan. "

Lin Feng menggelengkan kepalanya dan kemudian bergerak menuju Lin Wu.

"Aku hanya akan menghitung mundur dari tiga menjadi satu, jika kamu tidak meninggalkan pandanganku, maka jangan salahkan aku karena tidak kenal ampun"

Lin Feng telah menggunakan kata-kata yang hampir sama dengan Lin Hen. Seluruh area tiba-tiba menjadi sunyi. Hanya suara Lin Feng yang bisa didengar.