Peerless Martial God – Chapter 347

shadow

Peerless Martial God – Chapter 347

Api hitam tinggal di mata Lin Feng selama beberapa detik dan kemudian lenyap. Ekspresi wajah Lin Feng kembali normal, dia kemudian melirik kerumunan yang tertegun.

Pada saat itu, semua orang menatapnya dan Yu Qiu menghilang.

"Apa yang terjadi?" Tanya Lin Feng sambil sedikit menyipitkan matanya. Dia telah melihat dengan jelas empat pita warna-warni di kejauhan dan segera setelah dia terserap ke dunia dengan buku surgawi, setelah itu, dia tidak tahu apa yang telah terjadi.

"Batuk!" Lin Feng batuk darah. Qi murni di bawah kakinya semakin lemah dan semakin lemah sejauh itu runtuh karena beratnya. Lin Feng kemudian turun dari langit dan mendarat di sebelah Lan Jiao. Dia dengan cepat bertanya: "Di mana Yu Qiu?"

"Dia meninggal." Jawab Lan Jiao terkejut. Orang itu secara mengejutkan tidak tahu apa-apa tentang momen setelah Yu Qiu hendak membunuhnya, dan dia hanya fokus pada terobosannya, dia tidak nyata.

"Beberapa saat yang lalu, empat wanita muncul dan melumpuhkan budidaya Yu Qiu dan mengumumkan bahwa Klan Yu dilarang datang ke Hutan Cinta Kasih mulai sekarang, kemudian salah satu penjaga putri membunuh Yu Qiu." kata Lan Jiao sambil melirik Duan Wu Ya. Lin Feng tampak bingung, Yu Qiu ingin membunuhnya dan pada akhirnya, dia sendiri telah mati. Lin Feng tidak dapat mempercayainya, dia tahu bahwa jika Duan Wu Ya mengundangnya ke sini, tidak ada hal buruk yang akan terjadi, tetapi dia tidak akan pernah berpikir bahwa Yu Qiu akan mati sebagai hasilnya.

Lan Jiao baru saja menyebutkan empat wanita yang melarang Klan Yu kembali ke Hutan Lovesick yang berarti mereka mewakili pemiliknya. Mereka tidak mungkin orang Duan Wu Ya, jadi, mengapa mereka menyelamatkannya dan melumpuhkan kultivasi Yu Qiu? Mungkinkah Duan Wu Ya telah melakukan sesuatu?

"Lin Feng, kamu luar biasa." Kata Duan Wu Ya sambil tersenyum pada Lin Feng.

Lin Feng secara mengejutkan jatuh ke dalam trans kultivasi ketika Yu Qiu hendak membunuhnya, dia adalah bakat yang luar biasa. Tidak heran dia memiliki kemampuan yang begitu menakutkan.

Lin Feng memandang Duan Wu Ya dan tampak bingung. Ada terlalu banyak hal yang tidak dia mengerti tentang apa yang telah terjadi.

Mengapa Duan Wu Ya mengundangnya? Apakah dia secara sukarela mengundang Lin Feng dan Yu Tian Xing pada saat yang sama berharap Lin Feng akan membunuhnya? Tapi, jika dia punya, apa tujuannya?

Selain itu, kenapa Yu Qiu muncul pada saat yang tepat ketika Yu Tian Xing dalam bahaya, ketika Lin Feng ingin membunuhnya?

Terakhir, siapakah keempat wanita itu? Mengapa mereka menyelamatkannya dan melumpuhkan kultivasi Yu Qiu.

Lin Feng tidak dapat dengan jelas melihat gambaran yang lebih besar, dia kehilangan sesuatu dan tidak dapat memahami mengapa semuanya terjadi seperti itu.

"Lin Feng, ini untukmu."

Pada saat itu, Duan Xin Ye menyerahkan sebotol pil ke Lin Feng yang membuatnya tertegun, dia kemudian bertanya: "Apa ini?"

"Itu untuk menyembuhkan lukamu." Jawab Duan Xin Ye sambil tersenyum, setelah itu Duan Wu Ya menyipitkan matanya.

Lin Feng mengerti betapa luar biasanya pil-pil ini ketika dia melihat ekspresi wajah aneh Duan Wu Ya.

"Putri, lukaku tidak parah sama sekali. Saya hanya perlu istirahat dan saya akan dalam kondisi prima lagi. " Kata Lin Feng sambil menolak pil itu.

"Kamu memanggilku putri lagi!" Duan Xin Ye tampak kecewa dan berusaha menyembunyikan kepahitannya, yang membuat Lin Feng tersenyum kecut: "Maafkan aku, Xin Ye."

Baiklah, ambillah ini, setelah itu aku akan memaafkanmu. Kata Duan Xin Ye sambil menyerahkan botol itu ke Lin Feng.

Lin Feng tidak punya alternatif, dia tersenyum kecut dan menerima botol itu. Segera setelah itu, dia membukanya, di dalam, ada sembilan pil kuning, ada Qi yang dilepaskan dari pil dan mengeluarkan aroma yang menyenangkan.

Lin Feng mengambil pil dan menelannya. Setelah meminumnya, Qi yang menyenangkan dan menyegarkan menyebar melalui pembuluh darahnya, memperbaiki organ dalamnya dan memulihkan darahnya yang hilang. Lin Feng bahkan bisa merasakan setiap penyembuhan sel, seolah-olah setiap bagian tubuhnya sembuh dengan kecepatan ajaib.

"Pil yang sangat kuat." Pikir Lin Feng. Pil ini sangat berharga.

"Xin Ye, satu pil sudah cukup untuk menyembuhkan lukaku, kamu bisa menyimpan sisanya." Kata Lin Feng sambil menutup botolnya lagi, lalu dia menyerahkannya kembali ke Duan Xin Ye.

Duan Xin Ye melirik Lin Feng dan mengambil botolnya. Pil-pil itu sangat berharga, itu adalah pil tingkat Xuan dengan kualitas sedang, satu sudah cukup untuk menyembuhkan semua luka Lin Feng.

Yue Tian Chen, yang berada di sebelah mereka, memandang Lin Feng dengan tatapan sedingin es. Dia bisa melihat betapa ramahnya Duan Xin Ye kepada Lin Feng. Seluruh tubuh Yue Tian Chen dipenuhi dengan niat membunuh, dia sangat membenci Lin Feng dan ingin dia mati. Dia bahkan membenci Yu Qiu karena tidak membunuh Lin Feng sesaat sebelumnya. Jika saja keempat wanita itu tidak muncul, Lin Feng akan mati.

Indra Lin Feng sangat akut, dia segera merasakan tatapan Yue Tian Chen. Dia berbalik dan dengan dingin menatap Yue Tian Chen. Dalam sekejap, Yue Tian Chen kehilangan ketenangannya dan mulai gemetar sambil menundukkan kepalanya, dia tidak berani menatap mata Lin Feng.

Lin Feng tidak ragu untuk membunuh Yu Tian Xing, jika Yue Tian Chen memprovokasi dia, hal yang sama akan terjadi padanya. Yue Tian Chen tidak menjadi gila.

Sampah yang tidak berguna. Kata Lin Feng yang membuat hati Yue Tian Chen melompat, wajahnya bahkan memerah.

Di masa lalu, sampah yang tidak berharga itu sangat sombong karena dia adalah anggota Klan Yue, jadi dia memandang rendah Lin Feng seolah-olah dia adalah serangga yang harus dihancurkan. Namun, Lin Feng sekarang mempermalukannya dan memanggilnya sampah di depan semua orang. Yue Tian Chen bahkan tidak berani menentang Lin Feng. Lin Feng hanya harus meliriknya dan dia akan membeku ketakutan. Dia bahkan tidak berani melihat ke arah Lin Feng lagi. Saat ini, berdiri di depan Lin Feng, dia bahkan tidak berani mengangkat kepalanya.

Ini adalah kenyataan yang menyedihkan.

"Xin Ye, Yang Mulia, saya memiliki masalah lain untuk dihadiri, jadi saya akan pergi." Kata Lin Feng sambil beralih ke Duan Xin Ye dan Duan Wu Ya.

Duan Xin Ye mulai membuka mulutnya, dia ingin mengatakan sesuatu tapi tidak tahu alasan apa yang bisa dia gunakan untuk membuatnya tetap tinggal. Duan Wu Ya sedikit tersenyum dan mengangguk: "Baiklah, tidak masalah, kamu boleh pergi. Saya berharap bahwa kita akan memiliki kesempatan untuk minum lagi lain kali. "

"Baik." Kata Lin Feng sambil sedikit mengangguk, lalu, dia segera berbalik dan bergerak menuju pintu keluar Hutan Lovesick. Lan Jiao juga mengikuti dari belakangnya.

"Bertentangan dengan apa yang orang pikirkan, Anda adalah orang yang sangat penyayang."

Lan Jiao tiba di sebelah Lin Feng dan menatap Lin Feng dengan ekspresi aneh.

"Apakah aku berbelas kasihan padamu?" Kata Lin Feng yang membuat Lan Jiao terkejut, apakah dia berbelas kasihan padanya?

…………

Di Bukit Dong Ling, api akhirnya padam dan semuanya menjadi hitam, bahkan tidak ada satu helai pun rumput yang bisa tumbuh di sana lagi. Itu benar-benar sunyi dan tidak ada yang berani di sana lagi. Tidak ada yang ingin mengunjungi tempat yang terlihat seperti dihancurkan oleh pertempuran.

Namun, pada saat itu, seorang pemuda yang bersih dan tampan tiba di puncak bukit. Dia kemudian duduk di bawah terik matahari saat sinar matahari mulai bergerak menuju tubuhnya dan berubah menjadi api cemerlang yang terpancar dari tubuhnya, apinya menghipnotis.

Pemuda di puncak bukit itu jelas-jelas adalah Lin Feng. Sinar matahari di puncak bukit itu sempurna untuk melatih skill Cosmos-Burning Sun miliknya.

Lin Feng menutup matanya dan mulai mengembangkan keterampilan Cosmos-Burning Sun-nya. Sinar matahari menyinari tubuhnya dan tak henti-hentinya menembus dagingnya. Sesaat kemudian, sepertinya Lin Feng adalah pusat api yang agung.

Namun, pada saat itu, Lin Feng memasuki dunia kegelapannya, dia punya banyak ide. Di tengah dunia kegelapannya, buku langitnya juga melayang di udara, api hitam di dalam buku itu bergelombang.

Lin Feng memfokuskan seluruh perhatiannya pada api hitam dan dengan tenang mempelajarinya. Setiap pikiran yang dia miliki adalah tentang api yang suram.

Qi yang mematikan muncul dari tubuh Lin Feng, itu tampak gelap, jahat dan sedingin es, seolah-olah itu datang dari kedalaman neraka.

Pada saat yang sama, api hitam muncul di tubuh Lin Feng, api yang awalnya menyala di tubuhnya secara mengejutkan berubah menjadi api hitam, api hitam yang suram dan mematikan.

Bagian yang paling menakutkan adalah api hitam yang tak henti-hentinya muncul. Tubuh Lin Feng hampir seluruhnya ditutupi dengan api hitam. Setelah beberapa saat, nyala api telah sepenuhnya berubah menjadi api hitam. Pada saat itu, di tengah api hitam yang mengamuk itu, Lin Feng tampak seperti dewa iblis, dia tampak sangat menakutkan.

"Ini adalah dimensi baru, seperti yang diharapkan, api dari matahari dan api muramku bisa bergabung untuk menciptakan sesuatu yang baru." Pikir Lin Feng yang masih sedikit terkejut. Dia sudah bisa membuat Qi murni menjadi api dan dengan pengetahuan yang dia peroleh dari menggunakan api yang suram, dia sekarang bisa mengubah Qi menjadi api yang suram. Namun, api hitam yang membakar di sekitar tubuh Lin Feng tidak terlihat luar biasa seperti yang ada di buku, itu tidak tampak mengesankan seperti gambarnya.

Pikiran Lin Feng sangat cepat, api hitam di sekitar tubuhnya mengembun menjadi beberapa api kecil berbentuk kelopak yang kemudian melayang di depannya, sejumlah api tak berujung mulai muncul dari tubuhnya yang kemudian berubah menjadi api hitam yang lebih kecil, yang berkumpul di depan Lin Feng.

Sebuah teratai hitam seukuran tangan, melayang di depan Lin Feng. Teratai hitam itu adalah teratai hitam yang suram, berisi api yang suram. Semua Qi murni yang mengelilingi tubuh Lin Feng berubah menjadi api hitam yang menyatu dengan bunga teratai….