Peerless Martial God – Chapter 35

shadow

Peerless Martial God – Chapter 35

Terima kasih khusus kepada Joseph G LAGI !!! suka & anonim. Mereka telah mensponsori bab ini, jadi ucapkan terima kasih!

Saya akan mencoba untuk mendapatkan rilis ke-4 diedit dan dirilis segera.

Nikmati xoxo

Semua orang yang menonton merasa bingung dengan tindakan Lin Feng, Lin Hen telah menerobos ke lapisan Ling Qi jadi normal baginya untuk mengancam Lin Wu.

Tapi Lin Feng melakukan hal yang sama sekarang dan menyuruh Lin Wu untuk pergi dari pandangannya. Rasa malu dan penghinaan sebelumnya telah membuat Lin Wu marah. Dia telah dipermalukan oleh Lin Hen dan tidak merasa marah, tetapi fakta bahwa sepotong sampah itu berani mempermalukannya tidak tertahankan. Dia merasa seperti pisau menusuk jantungnya dan amarahnya terlihat di wajahnya yang merah cerah.

"Kamu mau mati?" Lin Wu melepaskan niat membunuh yang jelas dan tatapannya seperti binatang buas.

Pada saat itu kekuatan yang sangat kuat mengelilingi Lin Wu dan menghantamnya, meskipun itu tidak sekuat energi chaos Lin Hen, Lin Wu sekali lagi merasakan ketakutan memenuhi hatinya. Dia sekali lagi dikelilingi oleh kekuatan penindas yang menghancurkan seluruh tubuhnya.

"Tiga." Lin Feng memulai hitung mundur dengan suara rendah. Kekuatan kekuatan yang menghancurkan tubuh Lin Wu semakin kuat dari waktu ke waktu. Lin Wu hampir tercekik karena energi yang mengisi atmosfer. Semua perasaan, amarah, rasa malu, dendamnya tiba-tiba lenyap. Satu-satunya perasaan yang tersisa adalah ketakutan dan pelestarian diri.

Dia berada di lapisan Qi kesembilan dan potongan sampah yang menghadapinya menggunakan energi yang cukup kuat untuk menekannya. Apakah dia juga Lapisan Ling Qi?

Semua orang bingung, mereka hanya melihat Lin Wu tiba-tiba panik dan terengah-engah. Lin Feng berjalan perlahan dan tenang menuju Lin Wu yang memberi kesan kepada semua orang bahwa waktu telah berhenti. Bahkan jika kerumunan bisa merasakan Qi yang terkandung dalam kekuatan yang dilepaskan oleh Lin Feng, itu selaras sempurna dengan elemen-elemennya.

Lin Feng tampak seperti orang yang sama sekali berbeda di mata anggota Lin Clan. Lin Feng tampaknya berada dalam keseimbangan sempurna dengan elemen dan kekuatan antara langit dan bumi.

"Dua." Kata Lin Feng sambil mengambil langkah maju. Bahkan jika dia tidak berteriak, kata-katanya terasa seperti palu yang membelai dada Lin Wu. Jantung Lin Wu berdebar kencang. Dia hanya bisa memikirkan cara untuk melarikan diri dari situasi saat ini. Namun dia hampir tidak bisa bergerak.

Kekuatannya menjadi lebih kuat dari tekanan awal. Lin Wu masih merasa sangat tertekan dan pada saat yang sama mencoba melarikan diri ke belakang. Itu bahkan tidak terlihat seperti sedang terjadi pertempuran. Itu tampak konyol, kepercayaan dirinya telah menghilang meskipun Lin Feng hanya mengambil dua langkah ke depan.

"Apa yang sedang terjadi? Lin Wu mencoba melarikan diri? " bisik anggota yang sedang menonton acara.

"Saya benar-benar berpikir bahwa Lin Feng telah membuka bakat terpendamnya, dapatkah dia benar-benar disebut sampah lagi? Seolah-olah dia telah menghunus pedang dan menebas kebanggaan siapa pun yang mencoba menghalangi jalannya. "

Ada satu kata terakhir yang tersisa. Kata Lin Feng sambil tersenyum pada Lin Wu tetapi sepertinya Lin Feng mengolok-olok Lin Wu. Lin Wu, adalah seorang pengecut sejati dalam segala hal, ketika dihadapkan dengan tekanan yang lebih kuat dari dirinya, dia bahkan tidak pernah berusaha untuk bertarung.

Lin Wu memiliki tombak di tangannya yang jatuh ke tanah. Dia terlihat sangat lemah dan rapuh. Lin Hen tidak perlu mempermalukannya sebanyak itu, dia tahu dirinya sendiri bahwa kekuatannya tidak cukup untuk melawan Lapisan Ling Qi. Kekuatan Lin Feng meskipun telah benar-benar menghancurkan kepercayaan dirinya dan mempermalukannya jauh lebih buruk daripada Lin Hen. Dia merasa bahwa dia tidak pernah benar-benar kuat dan kekuatan yang dia miliki hanyalah fantasi yang diciptakan oleh kesombongannya ketika menindas yang lemah. Penghinaan semacam itu benar-benar menakutkan dan akan mengakar jauh di dalam alam bawah sadar, membuat kemajuan apa pun di jalur kultivasi menjadi jauh lebih sulit.

"Saya menyerah." Kata Lin Wu sambil menggigit bibirnya. Dia sepertinya mendapatkan sedikit wawasan tentang dunia. Dia dulu menganggap dirinya sempurna, dia percaya dia sangat kuat dan karena itu dia sangat sombong. Dia tidak tahan memikirkan bagaimana dia dulu.

"Menyerah?" kata Lin Feng sambil tersenyum. "Aku berkata untuk pergi dari pandanganku. Karena aku masih bisa melihatmu, aku akan memberimu satu kesempatan terakhir untuk keluar dari pandanganku dengan merangkak di perutmu seperti cacingmu. "

Dia terus menerus mempermalukannya. Mungkinkah amarah yang dia rasakan dipuaskan hanya dengan kata-kata?

Jika Lin Wu mampu mengalahkan Lin Feng, Lin Feng akan dipermalukan dan diintimidasi tanpa henti. Lin Wu tidak akan pernah melepaskannya dengan mudah… tapi ketika Lin Wu mengetahui bahwa dia tidak bisa mengalahkan Lin Feng maka dia akan menyerah begitu saja, apakah kata-kata ini benar-benar cukup? Bagaimana dengan hal-hal mengerikan yang dia katakan sebelumnya? Bisakah mereka dilupakan dengan mudah?

Itu jelas tidak mungkin. Lin Feng bukanlah seorang bijak, dia hanyalah seorang pemuda biasa, seorang pemuda biasa dengan perasaan seperti kebencian, cinta, keberanian dan balas dendam.

"Saya menyerah. Apa tidak cukup? Anda benar-benar ingin saya merangkak pergi? " Lin Wu sangat marah dan mulai berteriak lagi.

"Apakah menyerah cukup untuk membuat kita seimbang? Anda menyebut saya sepotong sampah, aib Lin Clan … bagaimana saya harus menghukum Anda atas penghinaan Anda. Apakah menurut Anda itu cukup? Anda dipermalukan olehnya dan kemudian melampiaskannya pada saya. Apakah menurutmu itu cukup? " kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. "Sekarang Anda menyadari bahwa Anda tidak dapat bersaing dengan saya dan hanya mengatakan beberapa kata dan Anda pikir itu cukup. Apakah kamu ingin mati hari ini? "

Lin Wu sangat ketakutan.

"Sepertinya waktunya telah tiba." Lin Feng memiliki senyum di wajahnya. "Aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Jika Anda tidak lepas dari pandangan saya, Anda akan menanggung konsekuensi dari tindakan Anda. "

Sambil mengatakan ini, Lin Feng terus bergerak maju. Lin Wu mengerang dan segera berbaring di tanah. Dia terlihat sangat malu dan lemah.

Lin Feng memiliki aura yang dipenuhi dengan niat membunuh yang membuat Lin Wu sangat ketakutan. Terlepas dari perasaan malu dan kebenciannya, niat membunuh Lin Feng membuatnya takut kembali ke kenyataan. Dia belum pernah merasakan niat membunuh seperti itu sebelumnya, itu benar-benar menakutkan.

"Aku akan pergi dari pandanganmu." Kata Lin Wu sambil memaksakan senyum. Senyumannya dipenuhi dengan penyesalan dan rasa malu. Dia merangkak di tanah menjauh dari Lin Feng.

"Sampah. Aib Klan. "

"Sampah itu adalah sampah yang sama seperti sebelumnya."

Saat merangkak di tanah, Lin Wu mengingat semua nama dan penghinaan mengerikan yang dia berikan pada Lin Feng. Dia tahu bahwa dia bertindak seperti orang bodoh. Dia berada di lapisan Qi kesembilan, dia adalah murid yang luar biasa dan salah satu bintang masa depan klan, mengapa dia akhirnya menjadi begitu kecil?

Semua orang di kerumunan itu melihat Lin Wu merangkak di tanah. Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka. Mereka hanya mengira Lin Feng gila, tiba-tiba menuntut Lin Wu untuk merangkak di tanah dan keluar dari pandangannya. Mereka tidak akan berpikir bahwa dia bersungguh-sungguh atau bahwa Lin Wu benar-benar akan melakukannya.

"Lin Wu." Kata Lin Zhen. Dia gemetar. Bagaimana peristiwa seperti itu bisa terjadi? Putranya harus memiliki ekspresi bangga yang sama di wajahnya yang selalu dia miliki, dia harus menjadi kebanggaan Klan, seorang jenius sejati yang hanya sedikit lebih lemah dari Lin Qian … tetapi dalam waktu yang singkat, Lin Wu telah dipermalukan dua kali, sampai-sampai yang kedua kali, dia merangkak di tanah seperti cacing.

Bajingan. Lin Zhen sangat marah. Dia ingin membunuh Lin Feng di tempat.

"Uugh."

Lin Hai dengan malas menghela nafas ketika dia melihat bahwa Lin Zhen sangat marah. Sepertinya seluruh ruangan semakin dingin, siap menghukum Lin Zhen atas tindakan apa pun yang dia lakukan.

"Tenang." Lin Ba Dao telah memperhatikan bahwa Lin Zhen sangat marah dan dengan apatis menambahkan: "Jangan khawatir, sampah itu tidak akan sombong lebih lama lagi."

Lin Zhen masih geram seperti sebelumnya. Dia menatap Lin Hai dan kemudian duduk. Dia tahu bahwa dia tidak bisa melakukan apa yang dia suka selama Lin Hai ada di sana.

"Lin Feng menang." Kata Tetua Keenam sambil menatap Lin Feng.

Lin Feng tidak seperti sebagian besar anggota junior Klan Lin. Dia tidak mewarisi roh api atau es, sebaliknya dia mewarisi roh ular kecil. Tapi roh ular kecil itu tidak seperti roh binatang biasa. Tidak ada yang tahu apa gunanya, sepertinya tidak sekuat atau sekuat itu. Karena mereka tidak dapat merasakan kekuatannya dan tidak mengetahui kegunaan dari roh tersebut, itu dianggap roh sampah. Itulah sebabnya Lin Feng disebut sampah oleh semua orang. Dia dianggap sebagai aib.

Lin Feng juga berlatih dengan sangat lambat di jalur kultivasi yang membuatnya semakin terkenal di dalam klan. Semua orang membencinya. Tapi sampah itu telah mengalahkan Lin Yan dan membuat Lin Wu, yang menganggap dirinya di atas anggota biasa klan, merangkak di tanah seperti cacing. Apakah dia masih seperti sampah? Apakah rohnya benar-benar tidak berguna?

"Jika ayahnya adalah seekor naga, maka putranya tidak akan pernah bisa menjadi ular." Pikir Tetua Keenam. Dia kemudian berkata "Istirahat selama setengah jam dan kemudian kita akan melanjutkan pertempuran yang akan datang."

"Tetua, kami berempat tidak lelah, kami tidak perlu istirahat. Ayo lanjutkan sekarang. " Kata Lin Qian dengan cara yang acuh tak acuh. Bahkan jika dia sangat sombong terhadap anggota lain dari Klan Lin, dia sedikit lebih sopan baru-baru ini. Sesepuh Klan Lin tidak keberatan dia sombong tetapi Chu Zhan Peng tidak menyukai kesombongannya, dia diajari untuk tidak menjadi sombong kepada mereka yang lebih kuat darinya.

"Adikku benar, ayo lanjutkan sekarang." Menambahkan Lin Hong. Baik saudara laki-laki dan perempuan telah mencapai semifinal. Hari ini adalah hari yang indah untuk Lin Ba Dao dan posisinya di dalam klan. Ini akan membuat usahanya untuk menjadi kepala klan berjalan dengan sangat lancar.

Tetua Keenam memandang Lin Feng: "Apa pendapatmu?"

Mengenai putranya, Lin Hen, dia sudah tahu pendapatnya. Yang hanya tersisa Lin Feng.

Tidak masalah, kita bisa melanjutkan. Kata Lin Feng sambil mengangguk. Sampai saat itu, dia belum benar-benar menggunakan kekuatannya.

"Jika kalian baik-baik saja dengan itu, maka ayo lanjutkan sekarang." Deklarasikan Tetua Keenam. "Semifinal akan seperti itu: Lin Feng versus Lin Hong dan Lin Qian versus Lin Hen. Lin Feng dan Lin Hong, kamu bisa mulai dulu. "

"Tetua Keenam tiba-tiba membuat Lin Hen bertarung melawan Lin Qian. Dia pasti berharap banyak darinya. "

"Lin Hen berada di level yang sama dengan Lin Qian, mereka berdua telah menembus lapisan Ling Qi. Lin Hong juga sangat kuat tetapi tidak bisa bersaing dengan mereka. Sejauh menyangkut Lin Feng, dia juga tidak mungkin mengalahkan Lin Hen. Hanya Lin Qian yang bisa bersaing dengannya. Tetua Keenam mungkin berpikir seperti itu dan itulah mengapa dia mengatur pertempuran seperti itu. Cara pertempuran diatur tidak penting, yang penting adalah kekuatan. "

Semua orang membuat berbagai macam komentar tentang pertarungan. Tetapi pada saat itu, Lin Ba Dao berdiri dan berkata dengan suara keras yang jelas: "Tetua Keenam, maukah Anda mengizinkan saya untuk mengatakan beberapa kata?"

"Baik." Kata Tetua Keenam sambil mengangguk.

"Keempat junior ini berada di peringkat tertinggi dalam pertemuan tahunan tahun ini, mereka mewakili generasi baru Lin Clan dan prospek masa depannya. Saya pikir kehilangan harus dinyatakan tidak valid. Hanya bertarung sampai salah satu dari mereka tidak bisa lagi melanjutkan, mereka harus bertarung seperti pejuang sejati Klan Lin sampai akhir. Dengan begitu, mereka akan dipaksa untuk sepenuhnya mengeksploitasi potensi mereka dan bahkan mungkin mendapatkan wawasan tentang jalur kultivasi mereka. " Kata Lin Ba Dao dengan keyakinan sambil melihat Lin Hai sesekali seolah-olah dia mencoba memprovokasi dia.

"Betapa kejamnya. Sepertinya dia benar-benar ingin Lin Hong melumpuhkan Lin Feng. " Kata beberapa anggota kerumunan. Mereka semua memahami pikiran Lin Ba Dao. Mereka tahu bahwa dia hanya memiliki niat yang kejam.

"Kepala Klan, apa pendapatmu tentang lamaranku?" Lin Ba Dao bertanya pada Lin Hai yang merasa bahwa Lin Ba Dao terus-menerus menempatkan pisaunya di belakang punggung Lin Hai dengan kata-kata "Kepala Klan". Dia tersenyum pada Lin Hai. Jika Lin Hai tidak menerima, Lin Feng akan kehilangan muka. Jika dia menerima dan Lin Feng kalah, itu akan merusak reputasi keluarganya. Lin Ba Dao telah memanfaatkan kesempatan ini untuk menghancurkan pesaingnya.