Peerless Martial God – Chapter 352

shadow

Peerless Martial God – Chapter 352

Orang-orang mengangkat kepala untuk melihat Lin Feng yang dikelilingi oleh api emas.

"Sepertinya kita meremehkan Lin Feng." Pikir orang banyak. Tinju Lin Feng cukup kuat untuk meledakkan Qiong Bi Luo, selain itu, tubuhnya dilalap api. Lin Feng sama sekali tidak lemah, dia jauh lebih kuat dari yang mereka kira.

Banyak dari mereka masih berpikir bahwa Lin Feng tidak bisa bersaing dengan Qiong Bi Luo, tetapi mereka terbukti salah. Mungkin saja Lin Feng bahkan memiliki tingkat kekuatan yang sama dengan Qiong Bi Luo.

Tapi itu akan membuat pertarungan menjadi lebih baik, penonton bahkan lebih bersemangat. Bisa menyaksikan pertempuran seperti itu adalah sesuatu yang mereka rindukan siang dan malam.

"Lumayan, setidaknya pertarungan itu tidak akan terlalu membosankan. Jika Anda terlalu lemah, tidak ada gunanya bertarung. " Kata Qiong Bi Luo yang tidak terlihat murung lagi, senyum dingin muncul di wajahnya. Dia bahkan melepaskan sedikit energi pertempurannya dan terlihat sangat bersemangat.

Semakin kuat Lin Feng, semakin seru pertempurannya, Qiong Bi Luo berharap Lin Feng akan lebih kuat dari yang diharapkannya.

"Betapa egoisnya." canda Lin Feng saat melihat senyum paksa Qiong Bi Luo. Mempertimbangkan temperamennya, Qiong Bi Luo ingin menghancurkan Lin Feng dalam satu serangan untuk menunjukkan kekuatannya dan memberi makan egonya, itulah satu-satunya cara baginya untuk terlihat bergengsi. Namun, apa yang baru saja dia katakan hanyalah cara untuk meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia lebih kuat dari Lin Feng, dia sangat egois.

"Kalau begitu, aku akan membuat segalanya menjadi lebih menarik untukmu." Kata Lin Feng dan segera setelah itu, pedang muncul di tangannya. Itu cerah dan menerangi seluruh atmosfer. Mustahil untuk lepas dari cahayanya yang menyilaukan, pedang itu sepertinya menyala dengan kekuatan matahari, pedang itu seperti matahari yang menerangi dunia.

Banyak sinar cahaya muncul dari pedang membuat kerumunan menyipitkan mata mereka, mereka tidak bisa melihatnya. Jantung mereka mulai berdebar-debar, menakutkan! Pedang Lin Feng terik panas seperti matahari.

"Blue Void Spirit!" Ketika Qiong Bi Luo melihat pedang itu, jantungnya bergerak-gerak, segera setelah itu, dia melepaskan semangatnya. Tetesan hujan muncul di belakangnya dan kemudian berubah menjadi tirai hujan lebat.

Namun, saat Qiong Bi Luo melepaskan jiwanya, Lin Feng bergegas ke depan dan cahaya pedangnya membutakan banyak penonton.

Pedang itu adalah pedang yang bersinar.

Ekspresi wajah Qiong Bi Luo berubah drastis dan tirai hujan lebatnya mulai bergerak menuju pedang Lin Feng untuk mengisolasinya. Pada saat yang sama, dia mundur dengan kecepatan kilat.

"Crrrr…. Crrrrr…. " Tirai hujan dari roh kekosongan biru diiris dan kemudian pedang menyilaukan Lin Feng menebas dada Qiong Bi Luo. Darah merah gelap memercik di udara dan luka dalam muncul di dada Qiong Bi Luo. Jika dia sedikit lebih lambat atau jika dia tidak menggunakan tirai hujan lebatnya, pedang itu akan mengiris tubuhnya menjadi dua bagian.

"Kamu bahkan lebih lemah dari yang aku kira." Kata Lin Feng sambil melihat Qiong Bi Luo. Dia tidak membunuhnya, dia pada dasarnya tidak peduli dengan Qiong Bi Luo. Seluruh pertarungan itu karena Qiong Bi Luo ingin menggunakan Lin Feng untuk membuktikan betapa kuatnya dia kepada semua orang di akademi. Lin Feng kemudian memutuskan untuk "membantunya mencapai tujuannya" dan menunjukkan padanya betapa konyolnya dia.

Kedua siluet ini mengambang di langit, Lin Feng tampak riang sementara Qiong Bi Luo terlihat lemah saat dia berjuang untuk tetap di udara, sambil melihat pemandangan, kerumunan tidak bisa mempercayai mata mereka. Apa yang mereka pikir adalah kebalikan dari kenyataan. Qiong Bi Luo seharusnya menjadi pemenang yang sombong setelah mengalahkan Lin Feng dalam satu serangan, namun pada saat itu, kenyataannya sangat berbeda.

Lin Feng tidak sering berkelahi tetapi setiap kali dia melakukannya, itu sangat brutal.

Setiap kali, penonton semakin mengenal kepribadiannya. Pada saat dia bertarung melawan Hei Mo, Lin Feng tidak dikenal dan Hei Mo adalah salah satu dari sepuluh siswa terbaik di akademi, semua orang melihat hasilnya.

Kali kedua Lin Feng bertempur di Celestial Academy adalah melawan Du Gu Shang, pada akhirnya, Du Gu Shang akhirnya berlutut di depan Lin Feng.

Ketiga kalinya melawan Du Bi dan dia telah memotong lengannya, itu adalah pertempuran yang mengejutkan dan luar biasa.

Dan kemudian, ketika semua orang berpikir bahwa Qiong Bi Luo akan dengan mudah mengalahkan Lin Feng, Lin Feng mengejutkan mereka lagi.

Lin Feng berkata bahwa Qiong Bi Luo jauh lebih lemah dari yang dia kira. Kerumunan berpikir bahwa Lin Feng tidak akan mampu menahan satu serangan dan mereka percaya bahwa Lin Feng pasti akan kalah dalam pertempuran. Tapi Lin Feng bahkan tidak peduli dengan Qiong Bi Luo. Lin Feng sebenarnya selalu melihat melampaui Qiong Bi Luo dan tidak pernah menganggapnya sebagai lawan atau saingan.

"Apakah begitu?" Kata Qiong Bi Luo terlihat sangat tajam. Di belakangnya, roh biru kehampaannya berkelap-kelip dan berkilat. Dia kemudian berbisik: "Blue Void Underworld!"

Lin Feng bisa memotong tirai tetesan hujan tetapi bagaimana dia bisa keluar dari dunia bawah tanah biru yang hampa.

Di langit, benang tetesan hujan muncul dan segera berubah menjadi tirai tetesan hujan yang mulai mengalir di sekitar Lin Feng.

Biarkan saya melihat bagaimana Anda akan lolos dari ini. Kata Qiong Bi Luo dengan cara sedingin es ketika dia melihat Lin Feng dikelilingi oleh roh kehampaan biru.

Apakah kamu melihat lebih dekat? Kata suara dingin dan acuh tak acuh dari balik tirai tetesan hujan. Siluet di tengah tirai tetesan hujan terbelah menjadi dua dan tiba-tiba ada beberapa Lin Feng, itu adalah bayangan yang ditinggalkan oleh gerakan cepatnya. Setelah menghindar, Lin Feng masih berdiri di tengah tirai tetesan hujan dan menatap Qiong Bi Luo dengan acuh tak acuh, seolah-olah dia bahkan tidak tergerak oleh hal-hal sepele seperti itu.

Dunia bawah biru hampa tidak terlihat dan tidak terdengar tetapi itu nyata, tetesan hujan segera mulai mengalir, fluktuasi sangat halus dan hampir tidak mungkin untuk menghindari serangan itu karena pada saat seorang kultivator merasakan bahwa itu sudah dekat, sudah terlambat, Namun, Lin Feng bisa merasakan gerakan terkecil sekalipun karena fusi bumi. Bahkan perubahan sekecil apapun tidak bisa lepas dari kesadarannya. Pada saat tetesan hujan menjadi terlihat, Lin Feng sudah bergerak.

"Bagaimana ini mungkin?" Bisik Qiong Bi Luo yang tertegun. Anehnya, Lin Feng telah menghindari roh kehampaan biru dan muncul di belakangnya. Bagaimana mungkin?

"Itu kebetulan, saya pasti benar, dia hanya beruntung dan untungnya berhasil menghindar pada saat yang tepat." Mata Qiong Bi Luo tampak sedingin es. Di langit, tirai tetesan hujan tersebar dan Lin Feng muncul, Qiong Bi Luo dan Lin Feng saling menatap.

Tiba-tiba, Lin Feng menghilang dari posisi awalnya, namun, posisi awal Lin Feng tiba-tiba diserang oleh roh kehampaan biru.

Qiong Bi Luo tercengang, apakah itu kebetulan? Apakah Lin Feng benar-benar beruntung?

Cara terbaik untuk menghindari dunia bawah hampa biru adalah dengan terus-menerus mengubah posisi tidak memberikan kesempatan untuk memulai serangan, namun, Lin Feng telah mengelak untuk pertama kalinya, dan kedua kalinya, tetapi Lin Feng hanya berdiri di sana menunggu itu dan masih mengelak semudah sebelumnya.

"Sepertinya kamu mengandalkan semangat kecilmu yang tidak berharga untuk bertindak begitu arogan. Tanpa kekuatan semangat Anda, Anda bukan apa-apa, Anda bahkan tidak akan menjadi lawan Du Bi. " Kata Lin Feng ketika dia melihat Qiong Bi Luo terlihat putus asa. Lin Feng jengkel, semangat seorang kultivator terkait dengan kultivasi mereka, itu sangat penting bagi seorang kultivator, semangat yang sangat kuat membantu seorang kultivator menjadi lebih kuat lebih cepat, tetapi jika seorang kultivator lupa tentang mengkultivasi dirinya sendiri dan hanya mengandalkan jiwanya, nyawanya. keahlian menjadi sangat terbatas pada kekuatan jiwanya, pada akhirnya, mereka akan menjadi kultivator yang tidak berharga.

Kultivasi membutuhkan roh, tetapi dengan hanya mengandalkan kekuatan roh, seorang kultivator tidak akan pernah menjadi benar-benar kuat.

Pada saat itu, Lin Feng telah mengajari Qiong Bi Luo pelajaran yang bagus. Kerumunan setuju dengannya. Mereka menyadari bahwa Qiong Bi Luo tidak pernah menunjukkan kekuatannya. Dia selalu hanya mengandalkan semangatnya, tetapi karena semangatnya sangat kuat, orang-orang telah melupakan kekuatan aslinya. Mereka selalu menganggap Qiong Bi Luo sebagai kultivator yang sangat kuat dan percaya bahwa Lin Feng tidak dapat bersaing dengannya.

Tapi kenyataannya jauh dari itu.

"Kamu bilang ingin melumpuhkan kultivasiku dan mengajariku pelajaran, nah aku akan melumpuhkan kultivasimu sehingga di masa depan kamu akan tahu tempatmu." Kata Lin Feng yang membuat orang banyak tercengang. Qiong Bi Luo bertindak sangat egosentris, melumpuhkan Lin Feng sehingga di masa depan, dia akan tahu tempatnya? Apa gunanya mengetahui tempat seseorang pada saat itu? Lin Feng akan menerapkan prinsip gigi ganti gigi, Qiong Bi Luo telah mengatakan ini sebelumnya kepada Lin Feng, jadi Lin Feng hanya mengulanginya kembali padanya.

Lin Feng sedikit mengangkat tinjunya dan api muncul di sekitar tinjunya, itu sangat panas. Suhu meningkat dan dengan cepat menjadi panas yang luar biasa.

"Mati." Kata Lin Feng, energi mematikan memenuhi atmosfer, dia bergegas ke depan dan tinjunya membombardir atmosfer, bergerak langsung menuju Qiong Bi Luo.

Gerimis Void Biru!

Kali ini, Qiong Bi Luo bereaksi lebih cepat dan hujan mulai turun, seperti sungai jatuh dari langit. Itu menghalangi jalan Lin Feng untuk mencegahnya bergerak lebih dekat.

"Kamu bukan satu-satunya orang yang memiliki roh." Lin Feng tersenyum. Cahaya ungu mulai berliku-liku di udara menuju Qiong Bi Luo yang membuat ekspresi wajahnya berubah drastis. Gerimis kekosongan birunya menghalangi jalan Lin Feng sehingga dia tidak bisa menggunakannya untuk memblokir roh ungu atau dia harus berurusan dengan tinju Lin Feng sebagai gantinya.

Dunia Bawah Kosong Biru! Dengan marah berteriak Qiong Bi Luo, tidak bisa menahan lebih banyak lagi, siluetnya berkedip dan dia tiba-tiba bergegas menuju Klan Yu yang mengejutkan kerumunan.

Hidupnya adalah milikmu.

Qiong Bi Luo memandang tua dari Klan Yu.

Lin Feng perlahan berbalik untuk melihat Qiong Bi Luo, Lin Feng tampak sangat geli. Orang-orang yang hanya peduli dengan gengsi dan kehormatan mereka sangat sombong tetapi di dalam, mereka hanyalah serangga pengecut.

Sombong mereka, ketika mereka menghadapi bahaya, mereka selalu menggunakan metode yang tidak bermoral atau pengecut, tetapi para pembudidaya yang memiliki karakter yang luhur dan pantang menyerah akan terus berjuang bahkan jika kematian adalah hasilnya, tipe orang itu akan berjuang untuk melindungi kehormatan dan integritas mereka. .