Peerless Martial God – Chapter 36

shadow

Peerless Martial God – Chapter 36

Terima kasih khusus kepada Patrick D, Lachlan B & likyliky karena telah mensponsori bab ini.

Saya harap Anda semua menikmati bab ini, saya memastikan untuk mengakhirinya dengan beberapa tindakan …… .dan xoxox gantungan tebing kecil

Lin Hai tampak malu. Lin Feng sudah menunjukkan kekuatan lebih dari yang diharapkan. Dia merasa bersyukur tapi usulan Lin Ba Dao tidak masuk akal. Bahkan jika Lin Feng berhasil mengalahkan Lin Hong, apa yang akan terjadi selama final? Lin Ba Dao ingin melihat Lin Feng mati di tangan salah satu anaknya.

"Apa yang sedang terjadi? Kepala Klan saya tidak bisa menunjukkan keberanian dan ketetapan hati. Izinkan junior kami untuk menunjukkan apa yang mereka mampu dalam pertempuran nyata. " Lin Ba Dao berkata ketika dia melihat bahwa Lin Hai ragu-ragu dan tidak menjawab.

"Ayah, cepat terima." Kata Lin Feng

Lin Feng tidak bisa membantu tetapi menggigil sedikit. Keluarga Lin Feng tidak pernah melakukan kesalahan pada keluarga Lin Ba Dao dan tidak pernah menganggap mereka sebagai musuh, mereka bahkan menganggap mereka sebagai kerabat dekat tetapi keluarga Lin Ba Dao terus-menerus mencoba memanipulasi Lin Hai dan terus-menerus melakukan upaya pada kehidupan Lin Feng. Karena mereka ingin melakukan hal-hal sedemikian rupa, Lin Feng harus membalas budi.

Lin Hai melihat ekspresi Lin Ba Dao. Dia terlihat sangat percaya diri. Lin Hai hanya mengucapkan satu kata: "Baiklah."

"Baiklah, Lin Hai pasti layak menjadi Kepala Klan. Dia pemberani. Karena Kepala Klan setuju, ayo kita mulai! Tetua Keenam, biarkan Lin Qian dan Lin Hen bertarung lebih dulu. " Lin Ba Dao tampak bersemangat dan bersemangat. Dia merasa sangat puas. Sejak Lin Hai menerima, semua orang harus menunggu dan melihat.

"Baik." Kata Tetua Keenam sambil mengangguk.

"Kamu harus menyerah. Anda tidak bisa mengalahkan saya. " Kata Lin Qian saat naik ke panggung pertempuran. Dia membersihkan jubah merahnya yang tetap tak tersentuh, dia tampak sangat arogan.

"Biarpun aku tidak bisa mengalahkanmu, kami masih harus berjuang untuk menentukan hasilnya." Lin Hen berkata bersiap untuk mulai bertarung. Dia melepaskan roh apinya dan suasananya menjadi sangat panas. Panas menderu dari atas panggung dan seluruh penonton bisa merasakan kehangatan di wajah mereka.

"Semangatmu juga sudah bangkit, lumayan. Sayang sekali itu hanya roh api. Itu tidak terlalu berharga. Kamu masih tidak akan memiliki kesempatan saat bertarung melawanku. " Kata Lin Qian dengan nada dingin dan terpisah. Di jalur Kultivasi, salah satu langkah utama adalah mencapai lapisan Ling Qi dan kemudian membangkitkan semangat seseorang. Jiwa beberapa orang menjadi lebih kuat saat terbangun dan sementara beberapa roh tidak berbeda jauh dari yang lain dan hanya kekuatan biasa.

Setelah terbangun, es universal dan roh api Lin Qian telah menjadi jauh lebih kuat. Kontrolnya atas elemen es dan api telah mencapai ketinggian baru.

Roh es dan api universal muncul di belakang punggungnya. Es yang bening tertutup api. Api yang mengamuk menutupi es dan api itu tampaknya memancarkan embun beku pada saat yang bersamaan. Suasana terkadang sangat panas, terkadang sangat dingin, itu adalah perasaan yang sangat aneh bagi kerumunan yang terus merasakan suhu yang berubah.

"Saya telah mendengar bahwa es universal dan roh api Lin Qian akan segera bangkit. Itu bukan hanya rumor. Itu benar-benar roh yang terbangun. Dia benar-benar jenius dari Lin Clan. Lin Feng, sampah itu, bahkan tidak layak untuk diperhatikan. "

"Persis. Tidak heran jika banyak penatua mendukungnya. Selain itu, roh es dan api universal adalah roh kelas tinggi. Dia bisa berlatih teknik api dan es. Yang juga dapat sangat meningkatkan teknik ketangkasannya, dengan menggabungkan pengetahuan tentang teknik berbasis api dan es dan menggunakannya secara bersamaan. Dia pasti akan menjadi praktisi yang kuat. "

Ketika Lin Ba Dao mendengar anggota klan ini berbisik tentang putrinya, dia tidak bisa menahan senyum lebar di wajahnya. Semua tetua di sebelahnya juga tersenyum.

"Salju Abadi!"

Lin Qian berkata dengan nada apatis. Tanah berubah menjadi es. Kabut putih membubung ke segala arah dan membentuk awan yang memancarkan aura es.

Es memiliki efek menahan api, oleh karena itu Lin Qian telah menggunakan keterampilan es untuk melawan Lin Hen.

"Magma Terik." Teriak Lin Hen. Dia membuka tangannya dan ada bola api panas yang berkobar di telapak tangannya.

"Ice Spike." Kata Lin Qian puas dan tidak takut sama sekali. Es runtuh ke tangan Lin Hen dan dalam sekejap, tangannya tertutup lapisan es.

"Menyalakan." Kata Lin Hen sambil batuk karena es di udara yang melukai paru-parunya. Es berubah menjadi uap yang membekukan udara sehingga sulit bernapas. Tangan Lin Hen sangat menyakitkan, dia tidak tahu persis di mana rasa sakit itu tetapi dia merasa kepalanya akan meledak.

"BOOOM!"

Ledakan tiba-tiba dan Lin Hen dikirim terbang mundur. Bagian tengah telapak tangannya terbakar hitam. Daging dan darah tangannya dalam kondisi yang mengerikan.

Lin Hen. Kata Tetua Keenam dengan khawatir.

"Aku baik-baik saja." Kata Lin Hen sambil menggigit bibirnya. Dia menggigil dan rahangnya tidak bisa berhenti bergerak, orang bisa mendengar suara giginya yang bergemeretak. Dia menahan rasa sakit yang kuat dan hebat. Rasa sakit di tangannya menyiksa saat es mencoba membekukan lukanya yang menyebabkan rasa sakit yang lebih hebat.

"Kami akan melakukan pertandingan ulang di masa depan." Kata Lin Hen sambil menatap Lin Qian. Dia kemudian berbalik dan pergi. Itu membuat ayahnya menghela nafas. Meskipun Lin Hen tidak terlalu berbakat secara alami, dia sangat bertekad dan keras kepala. Dia ingin menjadi orang yang memiliki kekuatan luar biasa. Bahkan jika dia tidak memiliki bakat, dia akan bekerja lebih keras dari siapapun untuk menjadi kuat.

"Kamu tidak akan pernah bisa mengalahkanku, menyerah untuk mencoba." Kata Lin Qian sombong seperti biasa. Dia akan menjadi sangat kuat di masa depan sehingga tidak ada orang di Lin Clan yang bisa bersaing dengannya. Jika tidak ada yang bisa menyentuhnya sekarang, bagaimana mereka di masa depan ketika dia semakin kuat dengan jiwanya.

"Roh api dan es universal… Dia mampu menggunakan dua elemen kekuatan antagonis dalam sekejap mata. Potensinya akan terus meningkat. " Lin Hai mengerutkan kening. Semakin kuat Lin Qian, semakin berbahaya bagi Lin Feng.

Giliranmu. Kata Lin Qian sambil tersenyum dingin pada Lin Feng dan kemudian turun dari panggung pertempuran.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat ke langit yang cerah dan tak terbatas serta matahari.

Lin Feng berjalan perlahan menuju panggung pertempuran dan kemudian melangkah ke atasnya. Lin Hong sudah menunggunya di sana.

"Aku sudah lama menunggu kesempatan ini." Kata Lin Hong sambil melihat Lin Feng.

"Aku tahu." Kata Lin Feng sambil mengangguk.

"Anda tidak pernah memiliki harapan tunggal untuk menang. Anda akan melawan saya sekarang tetapi bahkan jika Anda telah bertarung melawan Lin Qian, itu akan sama, tidak pernah ada kesempatan bagi Anda untuk keluar dari yang tidak terluka. "

Lin Feng hanya tertawa. Lin Hong memiliki begitu banyak kepercayaan diri yang mengelilinginya seperti aura. Lin Feng, di matanya, tidak ada nilainya.

"Apa yang Anda tertawakan?" tanya Lin Hong. "Apa kamu pikir karena kamu menang melawan Lin Wu, kamu bisa bersaing denganku? Jika Anda yakin kami sama maka Anda masih terlalu tidak dewasa dan melebih-lebihkan kemampuan Anda. "

"Silakan saja dan katakan bahwa Anda tak tertandingi di bawah langit. Katakanlah saya tidak akan pernah melihat bakat luar biasa seperti Anda dalam sepuluh ribu tahun mendatang. Kata Lin Feng dengan nada menggoda.

Lin Feng bahkan tidak bertarung melawan Lin Wu dan berhasil membuatnya merangkak di tanah seperti cacing. Lin Hong yang belum menembus lapisan Ling Qi dan berpikir dia bisa begitu percaya diri.

Jelas, Lin Hong sangat marah dengan kata-kata itu.

"Baiklah, saya mengerti. Aku hanya akan membunuhmu. " Lin Hong berkata dengan tatapan jahat. Di belakangnya muncul roh es dan salju dan Qi dingin yang membekukan mengelilingi tubuhnya.

"Lapisan Ling Qi. Lin Hong juga telah menembus lapisan Ling Qi. Dia juga menyembunyikannya. " Teriak para penonton

"Tidak heran jika ayah mereka memainkan peran dominan di Lin Clan. Putra dan putrinya sama-sama jenius yang hanya terlihat setiap seribu tahun. Mereka berdua telah menembus lapisan Ling Qi. Ini luar biasa untuk prospek masa depan klan kita. Saya pikir klan pasti perlu mengubah Kepala Klannya sekarang. " Banyak orang menjadi sangat gelisah berpikir bahwa Lin Ba Dao harus menjadi Kepala Klan. Mereka pikir itu berarti kebangkitan klan ke tingkat ketenaran dan kemuliaan baru. Mereka mengira klan itu akan menjadi yang terkuat di Kota Yangzhou di bawah kendali Lin Ba Dao.

"Untuk pertemuan tahunan tahun ini, aku akan berakhir di panggung pertempuran dengan adikku. Anda hanyalah hidangan pembuka yang menyedihkan sebelum pertarungan sesungguhnya. Kamu akan lumpuh dengan satu serangan, ayahmu akan mundur sebagai Kepala Klan, dia akan membutuhkan waktu luang untuk merawat putranya yang cacat. " Kata Lin Hong mengungkapkan sifat keji yang sebenarnya.

Qi sedingin es telah menginvasi seluruh atmosfer. Desa Gunung Xue Ying hanya menerima pembudidaya yang memiliki roh es dan salju. Keterampilan es dan salju, teknik ketangkasan, kemampuan semuanya sangat kuat. Lin Hong mempelajari semua keterampilan ini di Desa Gunung Xue Ying. Tubuhnya menyebarkan udara yang sangat dingin dan jelas bahwa dia tidak lemah. Dia sekuat atau bahkan mungkin lebih kuat dari Lin Qian.

Dengan sangat cepat, tubuh Lin Feng ditutupi lapisan putih es dan salju. Mereka bahkan belum memulai pertempuran dengan benar tetapi Lin Feng sudah terpengaruh oleh lawannya.

Raungan Guntur. Lin Feng mengambil inisiatif untuk melakukan pukulan pertama. Raungan menggelegar memenuhi atmosfer yang membuat semua orang tercengang. Ketika mereka melihat pedang yang memancarkan sinar cahaya, mereka tahu bahwa Lin Feng juga menyembunyikan kekuatan luar biasa. Meskipun demikian, semua orang masih memperhatikan Lin Qian, Lin Hen dan Lin Hong karena mereka semua telah menembus lapisan Ling Qi.

Pedang Lin Feng menusuk ke arah Lin Hong.

Lin Hong tidak menganggapnya serius. Dia hanya dengan lesu mengangkat telapak tangannya dan Qi dingin muncul. Pedang panjang Lin Feng ditutupi dengan es dan salju saat dibelokkan.

Raungan Guntur. Gerakan Lin Feng cepat dan gesit. Pedangnya, sambil bergetar karena getaran serangan itu, juga mengibaskan es dan salju yang menutupinya dan sekali lagi mendorong ke arah Lin Hong.

"Hmph." Lin Hong tersenyum dingin. Telapak tangan Lin Hong menembak ke arah pedang Lin Feng. Es Qi yang sangat kuat muncul yang membuat ujung pedang Lin Feng bergetar. Energi yang kuat mulai memenuhi atmosfer.

"Lapisan Ling Qi… Penggarap yang telah mencapainya kuat. Qi yang kuat, gesit, kekuatan fisik … Mereka benar-benar jauh lebih kuat daripada Penggarap lapisan Qi. " Lin Feng merasakan kekuatan yang sangat kuat melalui pedangnya. Dia merasa murung di hatinya tetapi wajahnya tidak pernah berubah dari senyumnya yang santai.

Sembilan Gelombang Besar. Lin Feng menarik pedangnya ke belakang dan langsung gelombang kejut yang kuat mengalir di lengannya dan ditembakkan dari tangannya, ditujukan langsung ke dada Lin Hong.

"Hah?" Lin Hong mengerutkan kening. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Lin Feng dapat menggunakan dua keterampilan berbeda menggunakan kedua tangannya pada saat yang bersamaan. Itu adalah hal yang sangat sulit untuk dicapai tetapi cara Lin Feng melakukannya benar-benar sempurna.

"Kesal." Teriak Lin Hong. Meskipun dia telah menembus ke lapisan Ling Qi, dia tidak mendominasi pertempuran sama sekali, bertentangan dengan semua harapannya. Es dan salju mulai berputar bersama di udara seolah-olah mereka sedang menari. Gelombang tiba-tiba berhenti dan tidak bisa bergerak maju.

Lin Feng tidak berhenti dan berulang kali menusukkan pedangnya ke arah Lin Hong.

Pedang Lin Feng bersiul di udara dan raungan menggelegar masih meningkat di atmosfer. Lin Feng berdiri di atas kakinya sekuat gunung tanpa melangkah mundur. Pedangnya tampak seperti naga ganas yang mengeluarkan badai ganas.

"Wow." Kata Lin Hai dengan suara rendah. Ini adalah kekuatan sejati Lin Feng. Gerakan, keterampilan, teknik semuanya jauh di atas harapan: cepat, gesit, terampil.

Lin Hong terpaksa mundur dengan ekspresi jelek di wajahnya. Meskipun dia hanya mundur selangkah, dia adalah seorang pembudidaya lapisan Ling Qi dan dia sangat sombong dan sombong. Dia bahkan mengatakan bahwa Lin Feng tidak akan mampu menahan satu pukulan pun. Namun setiap serangan pedang tampak lebih cepat dari yang terakhir dan Lin Feng memaksanya untuk mundur. Jelas, wajahnya tidak secerah saat dia percaya dia bisa mengalahkan Lin Feng dalam satu serangan. Dia dipermalukan oleh seseorang yang belum mencapai Lapisan Ling Qi.

Dia tidak bisa lagi menahan amarahnya atas penghinaan yang dideritanya.