Peerless Martial God – Chapter 362

shadow

Peerless Martial God – Chapter 362

Leng Yue mulai gemetar, pria itu juga menatap Lin Feng.

"Kamu sudah menghabiskan begitu banyak Qi mu sehingga tidak mungkin bagimu untuk memadatkan teratai hitam berkekuatan penuh lainnya, kamu ingin menahan kami di sini tetapi apakah kamu sudah memikirkan dengan jelas tentang konsekuensinya?"

Pria itu lekat-lekat menatap Lin Feng. Meskipun Leng Yue berada dalam posisi kritis, pria itu di sisi lain, telah menembus lapisan Xuan Qi kedua dan tidak akan mudah bagi Lin Feng untuk mengalahkannya.

"Saya akui bahwa saya telah menggunakan sebagian besar Qi saya, saya tidak akan bisa memadatkan lotus hitam kuat lainnya seperti beberapa saat yang lalu tetapi saya masih memiliki kekuatan untuk membunuh Leng Yue. Terakhir kali, Anda berhasil menghentikan saya dengan menyerang saya dengan pedang Anda, kesalahan masa lalu tidak dapat diulangi. " Kata Lin Feng sambil menatap lawan bicaranya. Lin Feng perlahan mengangkat miliknya yang berisi teratai hitamnya dan berkata: "Maukah kamu … mempertaruhkan nyawamu untuk itu?"

"Maukah Anda … mempertaruhkan hidup Anda padanya?"

Pertanyaan itu bergema melalui keheningan atmosfer. Kerumunan memandang Lin Feng, dia telah mengaku bahwa dia telah menggunakan sebagian besar Qi-nya, tetapi kemudian mengatakan kepada lawan bicaranya bahwa dia akan membunuh Leng Yue. Dia kemudian berani bertanya kepada pria itu apakah dia bersedia mempertaruhkan nyawanya pada kekuatan teratai hitam, jika dia tidak ikut campur, Leng Yue akan mati, jika dia mencoba menghentikan Lin Feng, maka teratai hitam akan digunakan. melawan dia.

Pria itu lekat-lekat menatap Lin Feng. Apakah dia akan mempertaruhkan nyawanya? Misalnya, jika Lin Feng menggertak, maka pria itu akan memiliki kesempatan untuk membunuh Lin Feng dalam keadaan lemah, tetapi jika teratai hitam Lin Feng masih cukup kuat untuk membunuhnya, maka pertaruhan itu akan membuatnya kehilangan nyawanya.

"Saya akui bahwa Anda sangat berbakat, saya berpikir bahwa kita harus melupakan masa lalu dan membangun jembatan persahabatan. Aku bisa mengirimmu ke tempat di mana kamu akan memiliki hak istimewa yang luar biasa, jika kamu pergi ke sana, tidak ada orang di Xue Yue yang berani mengganggumu lagi. " Ketika kerumunan mendengar pria itu, mereka semua tercengang, dia ingin mengirim Lin Feng ke tempat yang luar biasa? Kerumunan jelas mengerti apa artinya dan di mana tempat itu. Itu adalah tempat khusus yang dipenuhi dengan jenius luar biasa yang tak terhitung jumlahnya.

Tetapi Lin Feng tidak merasa bahwa proposisi itu menarik, tidak ada yang berani menggertaknya lagi?

Jika Lin Feng tidak salah, She Qiong dan Leng Yue juga berniat pergi ke tempat itu. Jika Lin Feng lebih lemah, maka She Qiong masih bisa mengganggunya, namun, jika dia cukup kuat, apakah dia perlu mengandalkan bantuan eksternal untuk melindungi dirinya sendiri? Siapa yang berani memprovokasi dia.

Seperti sebelumnya, semuanya selalu bertumpu pada kekuatan pribadi. Yang lemah pasti akan diganggu oleh yang kuat, di mana pun mereka berada atau bagaimana status mereka, sedangkan yang kuat dapat menindas dan mengendalikan yang lemah.

Lin Feng tidak terkendali, alami dan tanpa beban. Dia ingin melayang ke surga dan melakukan apapun yang dia inginkan, maka tidak ada yang berani mempermalukannya.

Tetapi dia juga sangat memahami bahwa dunia ini kejam, satu-satunya cara untuk mencapai apa yang dia inginkan adalah menjadi sangat kuat, menjadi lebih kuat selangkah demi selangkah sampai dia mencapai surga. Dia sangat ingin terbang ke surga lebih dari apapun, dia ingin bisa terbang melampaui awan dan melihat ke bawah ke dunia dari atas.

Layaknya pahlawan yang luar biasa, dia ingin bisa membunuh musuhnya dengan lambaian tangannya, dengan begitu, tidak ada yang berani menggertaknya, jika ada yang berani, mereka akan mati.

Hari-hari itu, kekuatan Lin Feng sangat jauh dari melonjak ke surga, tetapi setidaknya dia sudah bisa mencegah sejumlah besar orang untuk mempermalukannya.

Di Sungai Surgawi, Leng Yue sangat sombong dan mencoba membunuhnya, dan sekarang, di Kota Kekaisaran, Leng Yue sekali lagi berusaha membunuhnya, jika Lin Feng tidak membunuh Leng Yue, hatinya tidak akan pernah menjadi tenang. Dia harus membunuh Leng Yue agar dia bisa tenang.

"Maaf, saya tidak tertarik." Jawab Lin Feng. Dia kemudian memanggil roh naga ungu lagi, dan energi ungu yang luar biasa muncul di sekelilingnya, dia tampak seperti binatang buas.

Penolakan Lin Feng mengejutkan pria itu. Lin Feng tidak tertarik … Ini adalah ketiga kalinya dia pernah mendengar tentang seseorang yang menolak pergi ke tanah suci untuk para pembudidaya. Delapan belas tahun yang lalu, dua orang lain juga menolak undangan, satu adalah Zhuge Wu Qing yang jenius tetapi pria itu tidak tahu nama orang lain, yang dia tahu hanyalah bahwa kultivator memiliki roh ganda.

Saat itu, pria itu masih muda, dia bahkan belum menembus lapisan Xuan Qi pada saat itu, dan tidak dapat pergi ke tempat itu.

Sejak dia memiliki akses ke tanah suci itu, tidak ada yang pernah menolak undangan. Semua orang ingin mendapatkan kesempatan untuk pergi ke sana lebih dari apapun… Namun Lin Feng menolak begitu saja.

Lin Feng tidak hanya mengambil satu detik untuk memutuskan, tetapi dia juga mulai fokus pada Leng Yue lagi sambil mengabaikan pria itu.

Lin Feng bergerak maju, tubuhnya dikelilingi oleh roh ungunya, dia mengangkat tangannya yang berisi teratai hitam dan berjalan menuju Leng Yue.

Leng Yue gemetar, dia berpikir bahwa dia telah berhasil melarikan diri dengan kulit giginya, tetapi pada akhirnya, Lin Feng masih akan membunuhnya.

Leng Yue memandang pria itu karena dia adalah harapan terakhir Leng Yue, dia hanya berharap pria itu bisa mengalahkan Lin Feng.

Pria itu telah memberi tahu Leng Yue bahwa dia akan menjadi kultivator legendaris di masa depan, bagaimana legendanya bisa berakhir di sini? Dia tidak bisa mati!

"Lin Feng, apakah kamu yakin? Tahukah Anda apa yang baru saja Anda tolak? Selain itu, apakah kamu tahu siapa yang kamu coba bunuh? " Mengancam pria itu sambil dengan lekat-lekat menatap Lin Feng.

"Aku tidak tahu, yang aku tahu adalah aku akan membunuh siapa pun yang mencoba membunuhku." Jawab Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Apa kau tahu nama Pengawal Naga Salju, pelindung Xue Yue?" Teriak pria itu dengan marah ketika dia melihat bahwa Lin Feng menolak tawarannya, pria itu berteriak agresif dan cukup keras untuk menakut-nakuti siapa pun, termasuk Lin Feng.

"Pengawal Naga Salju?" Lin Feng tercengang, dia belum pernah mendengar tentang mereka. Dia hanya tahu bahwa Liu Cang Lan adalah satu-satunya orang yang melindungi Xue Yue selama dekade terakhir dan pada akhirnya, dia dijatuhi hukuman mati karena itu, di mata Lin Feng, Pengawal Naga Salju hanyalah lelucon.

Apa yang tidak diketahui Lin Feng adalah bahwa Pengawal Naga Salju juga yang paling misterius dari semua pasukan. Mereka termasuk tentara terkuat di seluruh negeri. Orang-orang yang mampu menjadi perwira Pengawal Naga Salju dihormati dan dihormati.

"Leng Yue sudah diatur untuk bergabung dengan Pengawal Naga Salju di masa depan, jika kamu membunuhnya, kamu akan membunuh rekrutan Pengawal Naga Salju." Melanjutkan pria itu ketika dia melihat Lin Feng berhenti.

Lin Feng telah berhenti di udara dan menatapnya. Matanya berbinar dan bibirnya bergerak saat dia berkata: "Apa hubungan Pengawal Naga Salju denganku?"

Kemudian, roh ungu Lin Feng meledak di udara dan dalam sekejap, itu sudah melilit Leng Yue dengan erat, gerakan itu telah mengejutkan semua orang.

Apa hubungan Pengawal Naga Salju dengan Lin Feng?

Naga ungu itu meraung, Qi yang mematikan memenuhi udara dan orang banyak melihat roh mulai bergerak. Tubuh Leng Yue masih diikat oleh naga ungu yang mengangkatnya ke udara, dia benar-benar tidak bisa bergerak. Lin Feng mengangkat tangan yang dikelilingi oleh api hitam dan menyerang Leng Yue dengan semua kekejamannya.

"Ahhhhh ……"

Jeritan penderitaan yang menyayat hati meledak ke segala arah dan dengan menyakitkan menembus telinga semua orang. Api hitam telah menelan tubuh Leng Yue yang membakar setiap inci dagingnya.

Roh ungu masih di udara, itu masih mengikat tubuh Leng Yue tetapi pada saat itu, tidak ada yang tersisa selain abu. Leng Yue dibakar hidup-hidup, satu-satunya yang tersisa darinya adalah jeritan memilukan yang masih bergema di atmosfer.

Lin Feng berdiri di sana dengan api suram mengelilingi tangannya, dia tampak dingin dan tanpa emosi. Tentu saja dia bahkan tidak merasa kasihan.

Dia berbalik dan menatap pria itu sekali lagi. Pria itu juga menatapnya dengan dingin.

"Saya sudah mengatakan, hari ini, tidak ada yang akan menyelamatkannya, Anda menyelamatkannya sekali, saya tidak akan membiarkan itu terjadi dua kali." Kata Lin Feng sambil melihat pria itu: "Saya telah membunuhnya, apakah Anda masih menginginkan sesuatu?"

"Apakah kamu masih menginginkan sesuatu?"

Lin Feng bertanya kepada pria itu karena dia mencoba menghentikannya dari membunuh Leng Yue, tetapi dia masih membunuhnya, jadi apa yang diinginkan pria itu dengan tetap tinggal?

Pada saat itu, di tangan Lin Feng, masih ada teratai hitam tetapi warnanya sudah tidak hitam lagi, tidak terlihat sekuat sebelumnya.

Ekspresi wajah pria itu berubah beberapa kali, Lin Feng menanyakan apa yang dia inginkan, apa yang bisa dia lakukan?

Dia telah sangat mementingkan Leng Yue untuk waktu yang lama, dia memiliki acara yang membawanya ke Istana Kekaisaran, Leng Yue ditakdirkan untuk menjadi Penjaga Naga Salju. Namun, Lin Feng tidak menunjukkan sedikit pun belas kasihan dan membakar Leng Yue hidup-hidup. Pengawal Naga Salju, pelindung Xue Yue, apa yang harus mereka lakukan dengan Lin Feng?

Pelindung Xue Yue berada di bawah kendali Klan Duan, itu saja. Lin Feng bukan orang bodoh, dia tidak akan menjadi pelayan Xue Yue atau untuk Klan Kekaisaran.

"Kamu akan menyesali apa yang kamu lakukan hari ini." Kata pria itu sambil menatap Lin Feng sebentar. Dia telah membunuh anggota masa depan Pengawal Naga Salju, selain itu, dia bahkan menyinggung She Qiong, Lin Feng pasti harus membayar harga untuk tindakannya.

"Jika kamu ingin bertarung, aku akan bertarung, jika kamu tidak ingin bertarung, enyahlah!" Kata Lin Feng yang mengabaikan kata-kata berlebihan pria itu. Lin Feng telah mendengar ancaman menganggur yang sama dari semua orang yang dia lewati, mereka selalu mengatakan bahwa dia akan menyesali tindakannya, tetapi pada akhirnya itu hanya kata-kata, dia tidak pernah merasakan penyesalan sedikit pun karena dia selalu bertindak selaras dengan prinsipnya.