Peerless Martial God – Chapter 363

shadow

Peerless Martial God – Chapter 363

Jika dia ingin bertarung, Lin Feng bersedia untuk melawannya; jika dia hanya ingin membuka mulut, pria itu harus enyah.

Lin Feng berdiri di udara dan memandang pria itu dengan tatapan tajam. Jika dia meragukan kekuatan Lin Feng, dia bisa bertarung di sini dan sekarang, dia bisa bertaruh dan melihat apakah Lin Feng masih memiliki kekuatan untuk melawannya.

Pria itu melirik Lin Feng dan segera setelah melirik Duan Xin Ye, dia segera membuat keputusan, tidak peduli apa situasinya, Leng Yue sudah mati, dia telah dibunuh oleh Lin Feng dan itu tidak bisa diubah.

Jika dia bertarung dan Lin Feng masih memiliki kekuatan untuk bertarung, Lin Feng pasti akan membunuhnya. Jika Lin Feng tidak memiliki kekuatan untuk bertarung lagi dan hanya menggertak, jika dia benar-benar menghabiskan semua Qi-nya, bisakah pria itu membunuh Lin Feng? Bisakah dia mengabaikan perasaan Putri Duan Xin Ye dan membunuh Lin Feng?

Dia tidak bisa melupakan bahwa Lin Feng adalah bagian dari faksi Duan Wu Ya, jika She Qiong cukup kuat, dia bisa saja membunuh Lin Feng tetapi pria itu tidak dapat mengambil tindakan yang sama, jika tidak, dia akan dihukum.

Oleh karena itu, dia dengan cepat memutuskan bahwa yang terbaik adalah pergi, Lin Feng akan menyesalinya di masa depan.

"Kita akan bertemu lagi." Kata pria itu kepada Lin Feng terdengar dingin. Segera setelah itu, siluetnya berkedip-kedip dan menghilang tanpa jejak yang membuat kagum penonton.

Dia Qiong, Leng Yue dan pria itu adalah tiga pembudidaya yang sangat kuat dari lapisan Xuan Qi dan mereka semua ingin melumpuhkan kultivasi Lin Feng dan beberapa bahkan ingin membunuhnya, tetapi hasilnya adalah She Qiong dan pria itu telah melarikan diri saat Leng Yue berada. dibakar hidup-hidup.

Mereka akhirnya menyadari bahwa pemuda yang sangat disukai Duan Xin Ye lebih misterius daripada yang bisa mereka bayangkan. Kemampuan alaminya jauh lebih menakutkan dari yang mereka pikirkan.

Lin Feng berbalik dan melirik kerumunan dengan tatapan sedingin es. Segera orang-orang di kerumunan itu merasakan jantung mereka berdebar-debar. Setelah itu, kerumunan dengan cepat bubar dan pergi.

Begitu kerumunan itu pergi, Lin Feng melayang ke tanah. Dia menarik napas dalam-dalam, dia tidak lagi memiliki ekspresi yang tajam, dia hanya terlihat kelelahan.

Habis. Lin Feng telah mendorong dirinya sendiri ke titik kelelahan.

Dia telah memadatkan Qi murninya untuk melepaskan kekuatan penuh dari teratai hitamnya dua kali. Dia hampir tidak ada Qi murni yang tersisa. Lin Feng hampir tidak bisa mengangkat tangannya. Jika pria itu menyerangnya, Lin Feng tidak akan memiliki kesempatan, pria itu jauh lebih menakutkan daripada Leng Yue.

"Lin Feng." Kata Duan Xin Ye sambil bergerak di sampingnya. Ketika dia melihat bahwa Lin Feng tampak pucat pasi, dia mulai merasa bersalah. Lin Feng berakhir di posisi ini karena dia dengan egois ingin bertemu dengannya lagi.

"Jangan khawatir, aku baik-baik saja." Kata Lin Feng dengan lembut kepada Duan Xin Ye setelah itu ekspresi menggemaskan muncul di wajahnya. Dia menyembunyikan kesedihannya karena tidak bisa menikah dengannya.

"Tidak perlu terbang kembali, aku akan menemanimu ke pintu keluar." Kata Duan Xin Ye kepada Lin Feng. Lin Feng sedikit mengangguk dan berkata: "Baiklah, mari kita berjalan melalui istana."

Istana Kekaisaran sangat besar, sepertinya lanskap tak berujung. Ada tujuh ribu dua ratus tempat tinggal besar, tiga ribu enam ratus ruang makan, tak terhitung banyaknya aula dan orang biasa, bahkan ada lebih dari empat ribu gunung dan tiga ratus sungai di dalam wilayah istana. Istana Kekaisaran seperti dunia kecil di dunia.

Selain itu, mengingat semua ini, Istana Kekaisaran sangat tenang dan tenang. Dikelilingi oleh pegunungan dan sungai, jembatan yang indah dibangun di atas danau, pegunungan tinggi memiliki sungai yang mengalir dengan damai, sesekali ada orang yang terlihat berjalan-jalan melalui pemandangan. Tentu saja, jalan lain juga mengarah ke dataran luas di mana Lin Feng bisa melihat orang-orang berkelahi, beberapa dari pertempuran ini diatur untuk menguji kekuatan mereka, sementara yang lainnya adalah pertempuran berbahaya yang sebenarnya.

Ketika orang-orang melihat Duan Xin Ye, mereka terkejut. Duan Xin Ye secara mengejutkan berjalan sendirian dengan seorang pria muda, Duan Xin Ye tampak lembut dan lembut, dia tampak seperti gadis muda yang sedang jatuh cinta.

Berita ini dengan cepat menyebar ke seluruh Istana Kekaisaran.

Lin Feng juga dengan santai melihat sekeliling.

"Lin Feng, bisakah kamu melihat di sana? Namanya Gunung Wu Ya, di sanalah saudaraku Wu Ya tinggal. "

Pada saat itu, Duan Xin Ye menunjuk ke gunung di kejauhan, pemandangannya menakjubkan. Kaki gunung itu berwarna hijau zamrud dan sungai-sungai berkelok-kelok melalui tanaman hijau subur, itu sangat indah.

Selain itu di ujung gunung terdapat istana kecil, di tepi istana terdapat air terjun besar yang mengalir dari gunung ke sungai di bawahnya.

Pemandangan yang sangat indah. Lin Feng menghela nafas dengan takjub. Lin Feng baru saja berpikir bahwa semuanya akan menjadi raksasa dan mengesankan di Istana Kekaisaran, tetapi saat berjalan melalui tempat-tempat yang berbeda, dia mengerti keindahan dan keindahan unik yang dimilikinya. Hidup di sana memang luar biasa, terutama di lokasi tempat tinggal Duan Wu Ya dan Duan Xin Ye. Tempat tinggal mereka sangat indah dan tenang. Duan Wu Ya tinggal di sebuah pemandangan pegunungan yang mempesona sementara Duan Xin Ye tinggal di hutan yang tenang dengan sungai.

"Ini memang bagus, tapi saya tidak akan bisa melihatnya di masa depan." Kata Duan Xin Ye yang terdengar agak sedih, tapi kemudian kesedihannya segera berubah menjadi senyuman, apakah pemandangan seperti itu benar-benar penting? Yang paling penting adalah dia bisa bersama Lin Feng.

Pada saat itu, Duan Xin Ye merasakan tangan di sebelah tangannya, Lin Feng mulai memegang tangannya dengan tangannya yang hangat dan lembut.

Duan Xin Ye menggigil dan menatap Lin Feng. Dia menatapnya dengan senyum gemilang di wajahnya.

Duan Xin Ye tersenyum indah sambil menatap Lin Feng. Duan Xin Ye juga mulai memegang tangan Lin Feng.

Matahari memancarkan cahayanya ke dua tubuh ini, seorang pemuda berbakat dan tampan, berjalan bergandengan tangan dengan seorang gadis bangsawan yang cantik dengan pemandangan indah di latar belakang, pemandangan itu seperti sesuatu yang hanya diceritakan dalam cerita.

Lin Feng tersenyum hangat, Duan Xin Ye berjalan dengan dia dan memegang tangannya sehingga semua orang tahu bahwa Lin Feng dan Duan Xin Ye bersama. Orang hanya bisa membayangkan jenis tekanan yang dialami Duan Xin Ye. Dia adalah seorang wanita muda yang cantik, dia adalah seorang putri, tetapi untuk Lin Feng, dia akan meninggalkan statusnya, keluarganya dan haknya untuk tinggal di Istana Kekaisaran, hanya untuk bersamanya.

Dia merasakan kerinduan yang tak terkendali pada Lin Feng, akankah dia mengecewakannya?

Pada saat itu, di pegunungan, di samping air terjun, muncul dua orang. Sama seperti Lin Feng dan Duan Xin Ye, kedua orang ini adalah pria muda yang tampan dan wanita cantik.

"Hah?" Ketika kedua orang ini melihat Lin Feng dan Duan Xin Ye, mereka sedikit terkejut.

Wanita yang sangat cantik. Pikir pemuda itu saat melihat Duan Xin Ye. Dia tampak berharga dan anggun seperti bunga teratai yang sedang mekar. Dia memiliki senyuman indah yang terpancar dari wajahnya.

Gadis cantik di sisinya adalah sesama murid, dia sangat cantik tapi dia masih tidak bisa mencapai kecantikan Duan Xin Ye.

Segera setelah itu, pemuda itu perlahan menoleh dan menatap Lin Feng. Dia memiliki perasaan bahwa dia telah melihat Lin Feng di masa lalu, tetapi dia tidak dapat mengingatnya.

"Apa kita pernah bertemu dia sebelumnya?" Tanya pemuda itu sambil mengerutkan kening.

Gadis muda itu sedang memandang Duan Xin Ye. Dia bahkan tidak memperhatikan Lin Feng. Duan Xin Ye sangat cantik yang membuatnya merasa sedikit tidak nyaman, terutama karena rekan muridnya sedang memandangnya dengan cara yang ambigu beberapa saat sebelumnya.

Ketika gadis muda itu mendengar rekan muridnya, dia menoleh ke Lin Feng dan juga memiliki perasaan yang sama, seolah-olah dia sudah melihat Lin Feng di suatu tempat, tetapi dia tidak dapat mengingat di mana.

"Eeeeeeeee ……." Di udara, seekor elang berteriak dan kemudian mendarat di samping pemuda itu.

Ketika Lin Feng dan Duan Xin Ye mendengar panggilan elang, perhatian mereka juga tertuju ke arah itu. Pada saat itu, mereka berdua mengangkat kepala dan melihat ke tempat di samping air terjun. Lin Feng mengerutkan kening dan cahaya menyilaukan melintas di matanya.

"Itu dia." Mata Lin Feng terlihat sangat dingin. Meskipun dia belum pernah melihat mereka sebelumnya, menilai dari deskripsi mereka dan elang, dia sudah menebak siapa mereka.

Pada hari itu dia kembali dari Sungai Surgawi ke Kota Yangzhou, saat dia bergegas menuju Kota Yangzhou, dua siluet muncul di atas seekor elang, dia hanya punya waktu untuk melihat mereka terbang jauh ke kejauhan. Ketika Lin Feng tiba di Kota Yangzhou, dia melihat bahwa orang-orang ini telah menghancurkan patung Liu Cang Lan dan Lin Feng dan membunuh prajurit Chi Xie yang sedang berjaga, mereka sangat berdarah dingin dan buas.

Mereka mengatakan bahwa jika Lin Feng ingin balas dendam, dia dapat menemukan mereka di Kota Kekaisaran.

Lin Feng masih ingat namanya: Ling Tian.

"Hah?" Ling Tian memperhatikan tatapan dingin Lin Feng dan merasakan dinginnya niat membunuh. Ling Tian mengerutkan kening saat dia menyadari ini.

Ling Tian yakin bahwa dia belum pernah melihat Lin Feng tetapi dia tampak sangat akrab. Dia sudah lama melupakan patung dan pembantaian beberapa penjaga yang tidak penting.

"Ling Tian, ​​ada apa?" Saat itu, di langit di atas air terjun terdengar suara lembut dan lembut. Segera setelah itu, Duan Wu Ya muncul di samping mereka dan melihat dua siluet di kejauhan.

Anehnya, itu adalah saudara perempuannya Duan Xin Ye dan Lin Feng.

Namun, Lin Feng dan Ling Tian sepertinya tidak berhubungan baik.