Peerless Martial God – Chapter 364

shadow

Peerless Martial God – Chapter 364

Yang Mulia, siapa dua orang di sana itu? Tanya Ling Tian ke Duan Wu Ya. Duan Xin Ye adalah seorang wanita muda yang anggun, anggun dan cantik, dia ingin tahu siapa dia. Juga, Lin Feng menatapnya dengan cara yang sangat dingin dan secara mengejutkan melepaskan niat membunuh dengan tatapannya. Ling Tian juga ingin tahu siapa dia dan mengapa dia mengenalinya.

"Wanita muda itu adalah saudara perempuanku, Duan Xin Ye." Kata Duan Wu Ya yang mengejutkan Ling Tian. Yang Mulia Putri… Tidak heran dia terlihat begitu anggun, anggun dan cantik.

"Saya sudah mendengar bahwa sang putri sangat cantik tapi ini melebihi imajinasi saya. Dia luar biasa cantik. " Kata Ling Tian yang mengungkapkan pikiran di benaknya. Kecantikan Duan Xin Ye sangat memengaruhinya.

"Hanya saja…. Siapa orang itu dengan dia? Saya tidak kenal dia. " Kata Ling Tian sambil melihat Duan Wu Ya. Lin Feng dan Duan Xin Ye berjalan bergandengan tangan dan siluet mereka menjadi lebih jelas saat mereka mendekat. Ling Tian merasa bahwa dia mengenal Lin Feng dan intuisinya semakin kuat.

Dia belum pernah melihat Lin Feng tetapi masih memiliki kesan yang sangat familiar.

"Apakah saya sedang membayangkan sesuatu?" Pikir Ling Tian tetapi segera setelah itu, dia membantah gagasan ini, sebagai seorang kultivator, indranya sangat tajam, terutama setelah dia menerobos ke lapisan Xuan Qi, dia tidak mungkin salah.

"Dia… .." ucap Duan Wu Ya yang awalnya ingin berbicara.

Kita sudah bertemu satu sama lain! Kata sebuah suara tiba-tiba menyela Duan Wu Ya. Ling Tian melihat bahwa Lin Feng dengan lekat-lekat menatapnya. Mata Lin Feng tampak dingin, Lin Feng bisa mendengar apa yang Duan Wu Ya dan Ling Tian katakan dari kejauhan.

"Anda tampak sangat akrab…" Kata Ling Tian sambil melihat ke arah Lin Feng dan kemudian menambahkan: "Tapi mohon maafkan saya, saya tidak dapat mengingat di mana saya telah bertemu Yang Mulia di masa lalu?"

"Seperti yang diharapkan, dia tidak bisa mengenali saya." Pikir Lin Feng. Ling Tian tidak mengingatnya. Di Kota Yangzhou, dia telah menghancurkan patung-patung itu, Lin Feng tidak peduli tentang itu, yang dia pedulikan adalah puluhan nyawa yang telah hilang karena kesombongan Ling Tian. Para prajurit ini semua terbunuh karena seseorang ingin berkelahi dengan Lin Feng.

"Kamu belum pernah melihatku secara langsung, ini juga pertama kalinya kita bertemu secara langsung, tapi aku tidak pernah bisa melupakanmu." Suara Lin Feng sedingin es dan dia kemudian berkata: "Tempat kami bertemu satu sama lain, di Kota Yangzhou."

Kota Yangzhou? Ling Tian mengerutkan kening, Kota Yangzhou hanyalah sebuah kota kecil, dia tidak terlalu mengingatnya, dia hanya tahu satu orang yang berhubungan dengannya. "

"Itu kamu." Ling Tian tercengang dan kemudian memandang Lin Feng dengan cara yang dingin. Dia ingat nama di patung itu, Lin Feng.

"Sepertinya kamu mengingatku sekarang." Kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Di Istana Kekaisaran, dia telah melihat Leng Yue dan sekarang dia bahkan bertemu Ling Tian. Namun, dia berada di dalam istana Duan Wu Ya.

Istana Kekaisaran adalah tempat yang kompleks.

"Ling Tian, ​​Lin Feng, sepertinya kalian saling mengenal. Kalau begitu kau tidak perlu aku memperkenalkanmu. " Kata Duan Wu Ya ketika dia melihat Lin Feng dan Ling Tian dengan marah saling menatap. Dia tidak bisa membantu tetapi berbicara dengan suara dan senyum lembut. Dia ingin melembutkan suasana.

Tetapi mereka sudah menjadi musuh, bisakah beberapa kata sederhana mungkin mengubah situasi?

Tentu saja, itu tidak mungkin, terutama karena konflik Lin Feng dan Ling Tian didasarkan pada darah. Beberapa lusin tentara telah kehilangan nyawa mereka, bisakah Lin Feng melupakannya begitu saja?

Keduanya saling menatap dengan agresif, seperti predator.

Gadis muda di sisi Ling Tian juga melihat Lin Feng. Sepertinya Marquis dari Kota Yangzhou tidak sesederhana yang dia yakini, yang mengejutkan, dia bersama sang putri. Sepertinya Duan Wu Ya juga sangat ramah dengannya. Awalnya, dia berpikir bahwa Duan Wu Ya hanyalah orang yang memberi Lin Feng gelar marquis, dia tidak berpikir bahwa mereka memiliki hubungan.

Tapi Lin Feng mungkin tidak bisa dibandingkan dengan Ling Tian.

Dia tahu betapa berbakat dan berbakatnya Ling Tian. Dia jauh lebih kuat darinya, sekarang setelah mereka datang ke Kota Kekaisaran, semua orang akan mengenal mereka cepat atau lambat, seluruh kota akan mengagumi mereka, mereka ditakdirkan untuk menjadi nama di bibir semua orang.

"Xin Ye, apa yang kamu dan Lin Feng lakukan di sini?" Tanya Duan Wu Ya ketika dia merasakan suasana itu agak aneh. Kali ini, dia sedang berbicara dengan Duan Xin Ye.

Duan Xin Ye memandang Duan Wu Ya dan berkata: "Saya akan mengirim Lin Feng pergi karena ini adalah pertama kalinya dia datang ke Istana Kekaisaran."

"Baiklah, kamu harus pergi." Kata Duan Wu Ya dengan nada lembut dan lembut. Dia tidak ingin Lin Feng tinggal di sana, tampaknya, ada konflik di antara mereka sehingga Duan Wu Ya tidak ingin mereka bertengkar satu sama lain.

Duan Xin Ye menarik tangan Lin Feng. Lin Feng jelas mengerti apa maksud Duan Wu Ya juga. Dia sedang melihat Ling Tian. Lin Feng sudah menghabiskan banyak energi pada saat itu, bertarung saat ini bukanlah pilihan. Selain itu, dia tidak mampu untuk tidak menatap Duan Wu Ya. Bagaimanapun, kekuatan dan kekuatan Duan Wu Ya tidak terbayangkan bagi Lin Feng. Juga, Duan Wu Ya terus-menerus membantu Lin Feng dan dia menghargai persahabatan mereka.

Duan Wu Ya sangat bersahabat dengan Lin Feng, Lin Feng tidak ingin menimbulkan masalah baginya. Duan Wu Ya, sebagai musuh, akan sangat menakutkan. Dia juga saudara laki-laki Duan Xin Ye, Lin Feng jelas tidak ingin terlibat konflik dengannya.

Oleh karena itu, Lin Feng tidak akan melawan Ling Tian di sana.

"Saya datang ke Kota Kekaisaran." Kata Lin Feng terhadap Ling Tian yang membuat Ling Tian menyipitkan matanya. Dia, tentu saja, tahu apa yang dimaksud Lin Feng. Kembali ke Kota Yangzhou ketika dia pergi, dia berkata bahwa jika Lin Feng ingin balas dendam, dia bisa datang dan mencarinya di Kota Kekaisaran dan Lin Feng telah datang.

"Terus?" Jawab Ling Tian. Dia tampak sangat bangga dan sombong. Ling Tian telah berani menghancurkan patung Lin Feng dan membunuh beberapa pasukan Lin Feng, dia tidak takut sepanjang jalan, baginya, Lin Feng bukan apa-apa, seorang marquis sederhana, tidak lebih. Di depannya, orang-orang yang telah dia bunuh ini tidak dianggap jenius, jadi mereka hanyalah serangga, bukan siapa-siapa.

"Kamu akan membayar untuk menumpahkan darah saudara-saudaraku." Kata Lin Feng tampak tenang, tetapi isi perutnya mendidih.

"Beberapa serangga mati, lalu kenapa? Mereka tidak berguna. " Kata Ling Tian dengan jijik. Dia mempermalukan penjaga yang dia bunuh.

Beberapa serangga tidak penting, tidak lebih. Bagaimana Ling Tian bisa peduli pada mereka?

"Mengenai balas dendammu, sudah kubilang, jika kamu ingin mendapatkannya, datang dan temukan aku, kita akan bertarung. Tentu saja, saya harap Anda kuat karena saya tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada yang lemah. " Kata Ling Tian dengan nada yang sangat arogan, memandang rendah Lin Feng.

Ketika Lin Feng mulai mendapatkan reputasinya, Ling Tian memutuskan untuk pergi ke Kota Yangzhou dan menghancurkan patung Lin Feng, apa yang membuat orang seperti dia berhak memiliki patung sendiri?

Selain itu, Lin Feng bersama putri yang anggun, Ling Tian semakin membenci Lin Feng sejak saat itu, atau lebih tepatnya, dia cemburu.

"Sabar." Kata Lin Feng dan kemudian mulai pergi. Dia pergi dengan Duan Xin Ye.

Lin Feng dan Duan Xin Ye segera menghilang ke kejauhan.

Duan Wu Ya tetap tinggal bersama kedua orang itu. Duan Wu Ya kesal, bagaimana dia tidak memiliki informasi tentang Lin Feng dan Ling Tian yang menjadi musuh?

"Aku akan menunggu." Pikir Ling Tian. Lin Feng mengancamnya? Sudah lama sekali sejak seseorang berani mengancamnya. Karena Lin Feng membuatnya menunggu, dia akan melihat ke depan untuk melihat apa yang akan terjadi.

Chi Xie Marquis yang sepele, tidak lebih. Dia hanya peduli untuk tidak membuat Duan Wu Ya kehilangan muka, kalau tidak dia akan segera menyerang Lin Feng.

"Lin Feng, mengapa orang-orang ini adalah musuhmu?" Tanya Duan Xin Ye sambil berjalan perlahan bersamanya di Istana Kekaisaran. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya, dia terlalu penasaran.

"Awalnya tidak ada permusuhan di antara kami, bahkan kami tidak saling mengenal. Mereka tidak mengenal saya, tetapi mereka datang ke Kota Yangzhou, menghancurkan patung Liu Cang Lan dan saya, jika memang begitu, tidak apa-apa, tetapi mereka juga membunuh beberapa tentara pribadi saya dan meneriakkan pesan ke seluruh kota, semua orang akan memberi tahu saya bahwa jika saya ingin balas dendam, saya harus datang mencari mereka di Kota Kekaisaran. " Lin Feng menjelaskan perlahan, dia masih sangat marah. Lin Feng pasti akan membalas dendam tentara Chi Xie yang meninggal.

"Karena aku telah bertemu dengannya di sini, Ling Tian pasti akan menemui ajalnya di Kota Kekaisaran, tidak peduli apa, bahkan jika dia berteman baik dengan pangeran kedua." Ketika dia selesai berbicara, cahaya dingin dan kejam melintas di matanya, dia tampak seperti pembunuh yang nyata. Bahkan dalam setahun, Lin Feng telah mempelajari banyak keterampilan yang berbeda dan dia mengerti lebih banyak daripada di masa lalu. Di Kota Kekaisaran, situasinya menjadi lebih bergolak, meskipun Lin Feng tidak membenci para jenius yang luar biasa, dia juga kadang-kadang harus melawan arus.