Peerless Martial God – Chapter 365

shadow

Peerless Martial God – Chapter 365

Ketika Duan Xin Ye melihat bahwa Lin Feng sedang melepaskan energi dingin, dia memegang tangan Lin Feng lebih erat lagi dan tersenyum kepadanya dengan lembut. Dia memandang Lin Feng dan berkata: "Di dunia kita, banyak orang akan mencoba dan menghancurkan harga diri orang lain dengan membunuh orang yang berhubungan dengan mereka. Mereka sangat berbakat, sangat kuat, dan berpikir bahwa mereka berada di puncak rantai makanan, bagi mereka, kehidupan beberapa orang normal tidak berarti banyak.

Duan Xin Ye sangat tahu bahwa Lin Feng adalah orang yang riang, terkadang agresif dan dingin, dia tidak menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang dia bunuh, tetapi di dalam hatinya, dia masih memiliki belas kasihan, jika tidak, dia tidak akan begitu marah karena beberapa tentara telah kalah. kehidupan mereka. Di benua itu, ada banyak orang yang baik hati, jujur ​​dan sangat berbakat, mereka tidak suka membunuh orang, namun, begitu mereka mengalami kedinginan dan kekejaman dunia, orang-orang muda yang jujur ​​dan baik hati ini tidak pilihan selain mengambil pedang untuk membunuh.

Lin Feng juga telah mengalami konflik serupa di hatinya. Langit dan bumi itu kejam, mereka memperlakukan semua makhluk sebagai anjing jerami, bahkan Liu Cang memiliki perasaan ini.

"Tapi yang terpenting adalah hatimu tidak berubah, jika hatimu tetap sama, hatiku akan menjadi milikmu selamanya." Kata Duan Xin Ye dengan senyum manis di wajahnya, seolah-olah dia mencoba menenangkan Lin Feng.

Ketika Lin Feng melihat senyum Duan Xin Ye, dia tersenyum lembut. Sebenarnya, sebagai seorang putri, Duan Xin Ye terus-menerus menyaksikan orang menggunakan plot dan intrik satu sama lain.

Tapi senyum Duan Xin Ye murni dan lembut karena dia tidak membiarkan apapun mencemari hatinya.

Lin Feng mengulurkan tangannya yang lain dan dengan lembut membelai wajahnya yang membuatnya tersipu. Dia merasa tubuhnya terbakar, dan dia perlahan menundukkan kepalanya.

"Saya akan selalu berpegang pada prinsip saya." Kata Lin Feng perlahan seolah-olah dia menyatakan niatnya. Tidak peduli seberapa dingin dia atau berapa banyak orang yang dia bunuh, dia selalu berpegang teguh pada prinsipnya.

"Lin Feng, teman-teman saudara laki-laki saya sangat berbakat, mereka semua memiliki latar belakang yang sangat penting, Ling Tian dan wanita muda itu pasti orang-orang yang luar biasa jika mereka mampu menarik perhatian saudara laki-laki saya. Kamu harus Berhati-hati." Kata Duan Xin Ye sambil mengangkat kepalanya. Orang-orang yang bisa datang ke gunung Wu Ya semuanya adalah individu yang luar biasa.

"Saya mengerti." Mengangguk Lin Feng. Dia ingin membunuh Ling Tian tetapi itu tidak berarti dia akan bertindak sembarangan. Ling Tian dan gadis itu menunggangi binatang buas tingkat Xuan, mereka sombong dan bangga, kekuatan mereka harus luar biasa juga, selain itu, mereka bisa menjilat Duan Wu Ya yang membuktikan kepada Lin Feng bahkan lebih bahwa mereka bukan orang biasa. .

Untuk membunuh mereka, Lin Feng masih harus menjadi lebih kuat.

Duan Xin Ye dan Lin Feng terus mengobrol saat mereka berjalan lama, bahkan tanpa menyadarinya, mereka sudah meninggalkan Istana Kekaisaran.

Di sekitar Istana Kekaisaran, ada sungai yang panjang dan hutan yang indah. Di tengah, ada jalan besar, orang-orang yang masuk dan keluar sangat sedikit, pada saat Lin Feng dan Duan Xin Ye meninggalkan Istana Kekaisaran, mereka hanya melihat beberapa siluet dan ada juga kereta yang tidak bergerak, seperti itu telah menunggu seseorang.

Beberapa orang yang hadir semua kagum ketika mereka melihat Duan Xin Ye, mereka semua memandangnya dengan cara yang sangat hormat dan semua orang membungkuk padanya. Mereka juga melihat Lin Feng dengan mata penuh rasa ingin tahu. Duan Xin Ye tidak peduli mereka bertanya-tanya siapa Lin Feng.

Tetapi ketika Lin Feng dan Duan Xin Ye tiba di sebelah gerbong, itu masih tidak bergerak. Hanya ada satu orang yang bersandar ke samping, mereka bisa melihat punggung orang itu, dia membawa pedang. Dia tampak lesu dan matanya terpejam.

"Kalian berdua sangat lambat." Tiba-tiba terdengar suara yang terdengar malas.

Dia sedikit bergerak dan kemudian berbalik. Pemuda itu memandang Duan Xin Ye dan Lin Feng, dia memiliki mata feminin yang indah dan tersenyum acuh tak acuh.

Wen Ao Xue. Lin Feng tercengang. Tapi segera setelah itu, keterkejutan menghilang dari wajahnya dan dia juga tersenyum: "Lama tidak bertemu."

Wen Ao Xue tersenyum juga dan segera setelah itu, dia berdiri tegak sempurna dan melepaskan energi yang sangat tajam yang tiba-tiba menyerbu seluruh atmosfer, Lin Feng terkejut, kemudian pemuda dengan kecantikan femininnya, mulai bergerak menuju Lin Feng dengan ekspresi aneh di wajahnya.

Lin Feng tercengang, lalu mata Lin Feng bersinar dengan cahaya berbahaya juga dan dia bergerak untuk mencegat Wen Ao Xue.

"Pedang!" Bisik Wen Ao Xue. Dia mengangkat jarinya yang menjadi setajam pedang saat itu mulai menyerap energi pedang, itu terlihat cepat dan ganas.

"Matahari!" Kata Lin Feng, pada saat yang sama, dia juga mengulurkan jarinya ke arah Wen Ao Xue, jarinya berisi pedang Qi serta Qi matahari teriknya.

"Crrr, crrrr…."

Energi yang menakutkan berbenturan di udara, jari-jari Lin Feng dan Wen Ao Xue bertabrakan dan topan kekuatan meledak.

Tubuh Lin Feng diproyeksikan mundur dua langkah. Sementara Wen Ao Xue masih berdiri di tempat yang sama, menatap Lin Feng.

"Lapisan Xuan Qi." Lin Feng tersenyum. Mereka belum bertemu untuk sementara waktu dan sepertinya Wen Ao Xue juga telah menembus lapisan Xuan Qi, tetapi Lin Feng tidak terkejut, itu sebenarnya sangat normal. Pada saat dia bergabung dengan Akademi Surgawi, tingkat kultivasi Wen Ao Xue sudah lebih tinggi dari Lin Feng, bahkan ketika mereka bergabung dalam perang, tingkat kultivasi Wen Ao Xue tetap lebih tinggi daripada Lin Feng.

Dalam waktu sesingkat itu, Lin Feng telah mempelajari dasar-dasar alkimia dan telah mempelajari banyak keterampilan seperti teknik jiwa berlebih dan di atas itu dia menerobos ke lapisan Xuan Qi. Wen Ao Xue memiliki kemampuan alami yang tinggi sehingga normal baginya untuk akhirnya menembus lapisan Xuan Qi.

Lin Feng dapat memahami hal-hal lebih baik daripada kebanyakan orang karena kelebihan jiwa dan fusi bumi, karena ini dia lebih kuat dari kebanyakan orang, namun, Lin Feng belum dapat digambarkan sebagai seorang jenius yang luar biasa dan tak tertandingi. Wen Ao Xue, She Qiong dan bahkan Leng Yue semuanya jenius dalam hak mereka sendiri, mereka tidak kurang berbakat dari Lin Feng.

Tentu saja, ini hanya mengacu pada kemampuan kultivasi, dalam hal kapasitas bertarung dan efektivitas tempur, Lin Feng jauh lebih maju daripada kebanyakan orang.

Dia hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi pertama tetapi mampu membunuh pembudidaya di lapisan Xuan Qi kedua.

"Memang, saya berada di lapisan Xuan Qi tetapi saya baru saja kembali dan mendengar bahwa Anda sekarang adalah murid peringkat teratas Akademi Surgawi, itu tidak membuat saya merasa lega tetapi tidak masalah, mengapa Anda memberi saya hadapi beberapa saat yang lalu? " Wen Ao Xue tersenyum.

Sesaat sebelumnya, ketika keduanya telah menunjukkan kekuatan masing-masing, dia sudah kalah dalam kekuatan tetapi Lin Feng tidak menggunakan semua kekuatannya. Energi panas yang menyengat menghilang pada detik terakhir, sebelum bertabrakan dengan jari Wen Ao Xue, lalu Lin Feng dengan cermat bergerak mundur, semua ini untuk melindungi wajah Wen Ao Xue.

"Apakah kamu menungguku di sini?" Tanya Lin Feng sambil tersenyum. Dia penasaran, mengapa Wen Ao Xue menunggu di sana? Mereka tidak bertemu untuk sementara waktu dan yang mengejutkan, Wen Ao Xue ada di sana, dengan sebuah kereta, sepertinya dia sedang menunggu Lin Feng.

"Memang, aku menunggumu." Kata Wen Ao Xue sambil mengangguk yang mengejutkan Lin Feng. Bagaimana Wen Ao Xue bisa tahu bahwa Lin Feng ada di Istana Kekaisaran, dan di atas itu, mengapa dia menunggunya?

"Guru menyuruhku datang ke sini untuk menunggumu. Jika Xin Ye bersamamu, tidak ada yang akan membuatmu masalah di Istana Kekaisaran tapi di luar itu, kamu dapat mengandalkanku untuk menghentikan orang yang membuat masalah untukmu. " Wen Ao Xue menjelaskan sambil tersenyum pada Lin Feng ketika dia melihat bahwa dia tampak bingung.

"Guru?" Lin Feng tampak terkejut, Duan Xin Ye dan Wen Ao Xue sepertinya sangat dekat.

"Lin Feng, Ao Xue adalah teman muridku." Kata Duan Xin Ye kepada Lin Feng sambil tersenyum yang mengejutkan Lin Feng. Dia akhirnya mengerti, begitulah adanya. Wen Ao Xue dan Duan Xin Ye adalah sesama siswa, Lin Feng jelas tahu siapa guru mereka: Yan Yu Ping Sheng.

"Tapi, kali ini guru kami melakukan kesalahan, banyak orang membuat masalah bagi Lin Feng ketika dia berada di Istana Kekaisaran." Kata Duan Xin Ye sambil tersenyum kecut. Yan Yu Ping Sheng telah merencanakan semuanya sampai detail terakhir tetapi ada aspek-aspek tertentu yang terlewatkan.

"Menyebabkan masalah? Xin Ye, meskipun Anda bersamanya, beberapa orang berani menyerang Lin Feng? " Tanya Wen Ao Xue dengan mata indahnya yang dipenuhi kebingungan.

"Lin Feng menemukan She Qiong." Kata Duan Xin Ye.

"Dia Qiong?" Murid Wen Ao Xue menyusut, tidak heran. Jika Lin Feng telah bertemu She Qiong, itu akan menjadi buruk karena dia sangat mencintai Duan Xin Ye. She Qiong tidak akan peduli untuk bertatap muka dengan siapa pun.

"Dia Qiong tidak menyebabkan terlalu banyak masalah untuk Lin Feng, kan?" Tanya Wen Ao Xue dengan bingung. Mempertimbangkan temperamen She Qiong, dia tidak akan membiarkan Lin Feng pergi.

Duan Xin Ye menggelengkan kepalanya dan tersenyum, lalu dia mendengar Lin Feng berkata perlahan: "Kami bertengkar, tidak ada hasil."

Kamu bertengkar? Tanya Wen Ao Xue dengan tenang sambil mengerutkan kening. Lin Feng mengatakannya dengan sangat santai tetapi She Qiong sangat kuat, yang mengejutkan, Lin Feng mengatakan bahwa mereka berdua saling bertarung.