Peerless Martial God – Chapter 366

shadow

Peerless Martial God – Chapter 366

"Ya, setelah pertarungan, dia pergi." Kata Lin Feng seolah-olah itu benar-benar normal. Dia kemudian beralih ke Duan Xin Ye.

"Ao Xue dan aku akan pergi bersama dari sini, kamu harus kembali."

"Baik." Kata Duan Xin Ye sambil mengangguk dengan cara yang lucu, tapi dia dengan erat menggenggam tangan Lin Feng, dia merasa enggan untuk meninggalkannya, dia berkata: "Hati-hati."

"Jangan khawatir." Kata Lin Feng sambil tersenyum dengan lembut. Segera setelah itu, tangan mereka perlahan terpisah satu sama lain. Duan Xin Ye kemudian berjalan kembali sambil menoleh sesekali, seolah-olah dia takut Lin Feng akan melarikan diri dan tidak pernah kembali.

Lin Feng telah berjanji padanya tetapi dia masih takut kehilangannya, karena dia sangat peduli padanya, dia takut dengan gagasan kehilangannya.

Lin Feng tersenyum sepanjang waktu. Hanya ketika siluet Duan Xin Ye benar-benar lenyap dari pandangannya, Lin Feng menoleh. Pada saat itu, ekspresi wajah Wen Ao Xue terlihat ambigu, dia memiliki senyuman namun tidak ada senyuman di wajahnya.

Mereka tidak bertemu untuk waktu yang lama tetapi Lin Feng telah menembus lapisan Xuan Qi, dia telah menjadi siswa top Akademi Surgawi. Dia dipuja dan dipuja oleh banyak orang dan dia bahkan mendapatkan hati sang putri, Lin Feng benar-benar menikmati kehidupan yang baik baru-baru ini.

"Mengapa kita memiliki gerbong?" Tanya Lin Feng yang membuat senyum ambigu menghilang dari wajah Wen Ao Xue. Lin Feng memandangi gerbong itu, dia bukan seorang wanita namun Wen Ao Xue telah membawa kereta untuk menjemputnya.

"Siapa tahu, kamu mungkin ingin kawin lari dengan sang putri, jadi aku membawa kereta." Kata Wen Ao Xue sambil tertawa yang membuat Lin Feng memutar matanya dengan jengkel. Dia mengabaikan Wen Ao Xue dan naik ke gerbong.

Wen Ao Xue duduk di depan kuda yang didesak dengan cambuk saat mereka mulai berlari perlahan.

"Di mana kamu selama ini?" Tanya Lin Feng saat dia duduk di sebelah Wen Ao Xue di depan gerbong.

Saya berada di Rantai Gunung Sembilan Naga, di puncak Gunung Pedang. " Kata Wen Ao Xue. "Di sana, saya memejamkan mata sebentar dan berhasil menerobos lapisan Xuan Qi. Saya berhasil dalam pelatihan saya.

"Sembilan Naga Gunung Rantai … Gunung Pedang …" Bisik Lin Feng. Di timur Kota Kekaisaran, ada pegunungan yang luas dengan banyak binatang buas, itu agak seperti Gunung Angin Hitam, itu adalah wilayah yang sangat besar dan di sisi lain dari barisan pegunungan adalah negara tetangga.

‘Lin Feng juga telah mendengar bahwa Klan Yue yang kuat tinggal di hutan di dalam rantai pegunungan itu. Wen Ao Xue telah menyebutkan Gunung Pedang, itu adalah salah satu puncak tertinggi di barisan pegunungan itu.

"Ya, berlatih keterampilan pedang di Mount Sword sangat bagus, saya meningkat pesat di jalur kultivasi pedang saya, Anda juga harus pergi ke sana ketika Anda punya waktu." Wen Ao Xue menjelaskan. Di Kota Kekaisaran, pembudidaya pedang yang kuat sangat suka pergi ke Gunung Pedang untuk melatih keterampilan pedang mereka, tetapi rumor mengatakan bahwa tidak baik pergi ke sana terlalu sering. Untuk seorang kultivator pedang, waktu terbaik untuk pergi adalah sebelum menerobos ke lapisan berikutnya atau ketika seseorang hampir memahami sesuatu yang baru tentang pedang, pergi ke sana terlalu sering akan memiliki efek sebaliknya dan menyebabkan jalan seseorang menjadi lebih sulit.

Tentu saja itu hanya rumor belaka.

"Ayo pergi." Kata Lin Feng tiba-tiba yang mengejutkan Wen Ao Xue.

"Apa sekarang?" Tanya Wen Ao Xue sambil melirik Lin Feng dengan mata indahnya.

"Ya sekarang." Kata Lin Feng sambil dengan tegas menganggukkan kepalanya. Wen Ao Xue tercengang, dia menatap Lin Feng dan tetap membeku di tempatnya, diliputi kebingungan.

"Kamu gila, jika aku tahu sebelumnya, aku tidak akan memberitahumu." Kata Wen Ao Xue kesal. Segera setelah itu, kuda-kuda itu menyerbu dengan kecepatan penuh, roda kereta berguling dengan kecepatan luar biasa melintasi tanah. Gerbong itu bergerak ke arah timur dengan kecepatan penuh.

Kota Kekaisaran adalah tempat yang sangat besar. Wen Ao Xue mengendarai kereta dengan kecepatan penuh melalui Kota Kekaisaran, tetapi mereka berhasil tiba setelah hanya satu hari perjalanan.

Wen Ao Xue membentang sambil melihat rantai gunung raksasa yang dipenuhi dengan binatang buas. Wen Ao Xue tampak kelelahan, bukan karena berlatih keras tetapi karena dia telah mengemudikan kereta dengan kecepatan penuh sepanjang hari. Dia menarik napas dalam-dalam, dia benar-benar kelelahan.

Wen Ao Xue melihat Lin Feng melompat dari gerbong dan melihat pegunungan dengan mata berbinar. Dia tampak bersemangat.

Ini adalah pertama kalinya Lin Feng pergi ke Rantai Gunung Sembilan Naga, itu juga memiliki banyak binatang buas seperti Gunung Angin Hitam tetapi masih ada beberapa perbedaan.

Di Gunung Angin Hitam, lereng dipenuhi pepohonan, dan topografinya juga berbeda karena di Gunung Angin Hitam tidak banyak tebing. Selain itu, topografi Rantai Gunung Sembilan Naga sangat ekstrim, ada variasi besar dalam ketinggian di antara pegunungan yang berbeda. Namun, mereka berdua berisi binatang buas yang menakutkan, oleh karena itu Qi yang tebal dari binatang itu memenuhi atmosfer.

Meski dipenuhi dengan binatang buas, ada banyak orang yang melakukan perjalanan ke gunung itu. Binatang buas sangat berbahaya dan hutan mereka adalah tempat yang sangat berbahaya. Berburu dan melawan binatang buas adalah cara yang bagus untuk mengumpulkan pengalaman pertempuran, jadi para pembudidaya akan terus-menerus mempertaruhkan hidup mereka dengan bertarung melawan binatang buas. Mereka mengeraskan diri dan memperkuat tekad mereka dengan berperang melawan binatang buas. Pada saat yang sama, di hutan binatang, pembudidaya juga dapat menemukan harta karun langka.

Oleh karena itu, berlatih di hutan binatang sangat berbahaya tetapi ada banyak orang yang tetap pergi ke sana.

Di mana Mount Sword? Tanya Lin Feng.

"Jalan lurus sekitar lima kilometer, kamu akan melihatnya." Wen Ao Xue menjelaskan. Segera setelah itu, dia menambahkan: "Saya baru saja datang dari sana, jadi saya tidak akan bisa menemani Anda. Kita harus berpisah di sini. " Ketika dia selesai berbicara, dia segera berbalik dan melompat kembali ke kereta. Kemudian, dia menggunakan cambuk panjangnya untuk mendorong kuda-kudanya saat suara kereta berangkat memenuhi udara. Tidak lama sampai dia perlahan menghilang ke kejauhan.

Lin Feng memperhatikan Wen Ao Xue pergi, sungguh orang yang menyenangkan. Dia tampak aneh, feminin dan tampan, tetapi dia bertindak alami, tidak terkendali dan sulit diatur.

Wen Ao Xue juga sangat berbakat. Dia adalah pria dengan karakter yang pantang menyerah tetapi dia tidak sembrono sama sekali, dia selalu berdiri tegak di atas orang lain, dia tidak takut orang tidak akan tahu seberapa kuat dan bergengsi dia.

Dengan sangat cepat, Lin Feng berbalik dan berjalan ke pegunungan. Dia bermaksud untuk berlatih dan meningkatkan levelnya.

Bagaimanapun, di Kota Kekaisaran, Lin Feng memiliki banyak musuh. Jika dia ingin melawan orang-orang seperti She Qiong dan jika dia ingin membunuh Ling Tian, ​​dia hanya memiliki kekuatannya sendiri untuk diandalkan. Oleh karena itu, ketika dia mendengar Wen Ao Xue mengatakan bahwa tempat ini ideal untuk meningkatkan kemampuan pedang pembudidaya, Lin Feng segera memutuskan untuk datang tanpa sedikit pun keraguan.

Kultivasi adalah sesuatu yang tidak memiliki batasan atau akhir yang ditentukan dan dapat dipraktekkan tanpa akhir. Lin Feng sudah bisa melakukan fusi pedang, tetapi dia belum menguasainya, dia jauh dari itu, selain itu, harus ada dimensi yang jauh lebih kuat daripada itu di jalur pedang, hanya saja Lin Feng belum menguasainya. belum menemukan mereka.

Matahari menyinari hutan yang lebat dan lebat, hanya sedikit sinar cahaya yang bisa menembus vegetasi yang lebat.

Feng Ting berjalan melewati hutan dengan sangat hati-hati. Di sekelilingnya ada beberapa penjaga dari klannya untuk melindunginya.

"Xiu, kita sudah berada sekitar lima kilometer di dalam gunung, jika kita terus bergerak maju, kita mungkin bertemu dengan beberapa binatang tingkat Ling yang sangat kuat. Kami harus sangat berhati-hati. " Kata seorang pria tua di sebelah Feng Ting.

"Ya saya tahu." Kata Feng Ting sambil mengangguk. Meskipun dia takut, dia harus melanjutkan, ayahnya sakit dan dia perlu menemukan Sembilan Rumput Matahari.

"Xiu, jika kamu tidak bisa melakukannya, ayo menyerah. Ayahmu tidak akan menyalahkanmu. Menemukan Sembilan Rumput Matahari sangatlah sulit! " Kata orang tua itu sambil menghela nafas. Sembilan Rumput Matahari mengandung jumlah Qi matahari yang luar biasa, mengandung vitalitas matahari yang luar biasa. Itu hanya tumbuh di tempat-tempat di mana Qi murni sangat padat, hanya tempat-tempat yang terhubung ke pembuluh darah Qi di bumi yang bisa menumbuhkan Sembilan Rumput Matahari. Harta karun semacam itu sangat berharga bahkan jika mereka menemukannya, ada kemungkinan besar harta itu akan dicuri oleh seseorang yang lebih kuat.

Feng Ting sedikit menggelengkan kepalanya, dia tidak akan pernah menyerah.

"Sembilan Rumput Matahari." Tepat pada saat itu, Lin Feng sedang lewat di dekatnya dan mendengar tiga kata ini yang menarik perhatiannya. Rerumputan adalah bahan tingkat Ling, itu bisa menyembuhkan sistem pernapasan seseorang dan bahkan memperkuatnya. Itu bisa meningkatkan kekuatan tanpa henti. Selain itu, itu juga salah satu ramuan pil Air Dewa.

Lin Feng tidak lupa bahwa Yun Xi, yang membeku, membutuhkan Sembilan Sun Grass untuk tetap hidup.

Lin Feng mengerutkan kening sambil melihat Feng Ting dan para penjaga di sekitarnya. Mereka tampaknya menjalankan fungsi pelindung mereka dengan sangat serius. Ada beberapa orang lain yang memandang gadis itu dengan cara yang jahat dan sesat, mereka menyembunyikan desain yang jahat, gadis muda itu tampak lincah dan anggun dan memiliki lekuk tubuh yang berkembang. Dia tidak bisa merasakan tatapan dari orang-orang jahat itu, tetapi dengan indera dan pengalaman Lin Feng yang tajam, dia dengan mudah memperhatikan mereka.

Tapi Lin Feng adalah orang asing, apakah dia bisa merawatnya?

Dia membuat sedikit gerakan dan seketika tiba di kelompok gadis itu yang mengejutkan para penjaga, yang kemudian menatapnya dengan tatapan mematikan.

"Kamu siapa?" Tanya penjaga tua yang ada di depan Feng Ting. Dia tentu saja sangat waspada, di pegunungan Sembilan Naga, beberapa pembudidaya yang sangat kuat membunuh yang lebih lemah untuk mencuri harta berharga mereka, Itu adalah fenomena yang sangat umum, oleh karena itu jika seseorang tiba-tiba muncul di hadapan mereka, mereka pasti sangat cermat.

"Apakah kamu tahu di mana menemukan Nine Sun Grass?" Tanya Lin Feng ke arah gadis itu.

Feng Ting mengamati Lin Feng, dia tampak bersih, misterius dan tampan.

"Tidak, saya tidak." Kata Feng Ting sambil menggelengkan kepalanya. Dia datang berharap untuk menemukannya karena keberuntungan.

Lin Feng tidak menambahkan apapun, dia hanya ingin tahu apakah mereka memiliki informasi tentang Sembilan Sun Grass.