Peerless Martial God – Chapter 37

shadow

Peerless Martial God – Chapter 37

Ini rilis reguler hari Senin. Kepada semua orang yang mengeluh tentang cliffhangers sebelumnya, Anda belum melihat apa pun.

Apa ada yang tahu jaringan periklanan yang bagus untuk situs ini? Saya jelas tidak ingin iklan dewasa atau video menjengkelkan yang keluar dari speaker Anda, membuat Anda bertanya-tanya dari mana asalnya.

Nikmati xoxo

"Aku akan membunuhmu!" Lin Hong berteriak. "Bayangan Beku!"

Atmosfer menjadi sangat sunyi dan ketika suhu mulai turun secara drastis, tanah mulai membeku. Salju yang tidak biasa mulai turun dari langit, bayangan kepingan salju, mereka benar-benar mengelilingi arena dan beberapa bahkan mulai berputar di sekitar Lin Hong menciptakan apa yang tampak seperti perisai salju. Suhu terus turun lebih rendah dan lebih rendah sampai semua yang terlihat mulai membeku.

"Jika kamu ingin membunuhku, pertama-tama kamu harus memiliki keterampilan untuk melakukannya." Kata Lin Feng saat salju terus jatuh ke atasnya, alisnya sangat dingin yang membuatnya terlihat putih tetapi matanya seperti lubang hitam yang menghabiskan semua kehidupan dari atmosfer di sekitarnya. Dia berdiri di tempat tanpa bergerak dan setenang biasanya.

Dia mengambil satu langkah ke depan dan seluruh panggung mulai berguncang, tidak hanya panggung tapi bumi di bawahnya mulai bergetar hebat. Energi yang terkandung dalam Qi Lin Feng tidak melemah di dalam dunia salju ini, tetapi juga menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Meningkatkan energi dalam Qi menyebabkan peningkatan kekuatan, Lin Feng bertekad untuk menyelesaikan Lin Hong dengan cepat dengan menggunakan semua kekuatannya. Dia mulai menyerap kekuatan yang terkandung di dalam es dan salju lalu memusatkan semua kekuatan ke tinjunya dan ujung pedangnya. Dia tidak hanya menggunakan kekuatan dari salju dan es di dalam area itu tetapi juga meminjam kekuatan dari langit dan bumi. Kekuatan yang telah dia serap sampai saat ini berada pada level yang menakutkan.

Lin Feng memusatkan kekuatan ke tinju kirinya sementara lengan kanannya akan mendorong keluar dan menciptakan raungan menggelegar yang menghancurkan bumi ke arah Lin Hong.

Kekuatan Roaring Thunder-nya tumbuh semakin menakutkan dengan setiap tusukan pedangnya. Serangannya mulai terlihat seperti sambaran petir yang meledak di udara. Sepertinya seluruh atmosfer yang dipenuhi salju terpotong-potong oleh kekuatan guntur dan kilat.

Murid Lin Hong menyusut karena terkejut. Pedang Lin Feng bahkan lebih kuat sekarang daripada sesaat sebelumnya. Atmosfir salju yang diciptakan dimaksudkan untuk melemahkan kekuatan serangannya, bukan meningkatkannya. Tidak hanya serangannya yang semakin kuat tetapi juga memancarkan kekuatan yang kuat. Sepertinya kekuatan dari semua elemen menjadi kekuatan pedang yang menghabiskan salju, menambah kekuatannya.

Lin Hong mengangkat kedua tangannya ke udara, Lin Hong tidak lagi meremehkan kekuatan Lin Feng. Dia mulai menggunakan Qi es dan salju yang kuat, yang mulai memenuhi udara sebelum menghilang ke dalam pedang Lin Feng. Lin Hong tidak bisa mempercayai matanya, kekuatannya diserap dan diubah menjadi kekuatan serangan lawan.

"Apa pun yang menghalangi seorang Master Pedang akan dimusnahkan! Tidak ada kekuatan yang bisa mendominasi pedang! " Kata Lin Feng. Dia membuat langkah lagi dan pedangnya mulai memancarkan cahaya. Kekuatan yang terkandung di dalam ujung pedang ini tampak lebih kuat dari apapun di dalam langit dan bumi.

Lin Feng mulai berjalan menuju Lin Hong. Dengan setiap langkah, raungan menggelegar memenuhi udara saat pedangnya menghantam salju di antara dia dan Lin Hong.

Lin Hong mundur, lalu mundur lagi. Dia secara tidak sadar mundur karena tubuhnya bisa merasakan bahaya.

Lin Hong tampak seperti baru saja melihat hantu. Wajahnya sangat pucat.

Pada saat itu, seluruh penonton benar-benar takjub dengan apa yang mereka lihat. Lin Feng terus maju sementara Lin Hong mundur.

"Bagaimana ini mungkin?"

"Bagaimana Lin Feng bisa begitu kuat?"

"Lin Hong telah menembus lapisan Ling Qi! Namun dia terus mundur dari pedang Lin Feng. "

Kerumunan tidak tahu bagaimana menjelaskan fakta bahwa Lin Feng sangat kuat. Perbedaan antara lapisan Qi dan lapisan Ling Qi tidak kecil, itu adalah celah besar yang membutuhkan seorang kultivator untuk menjadi sangat berbakat untuk mengatasi perbedaan kekuatan, dan untuk melakukannya pada usia yang sangat muda diperlukan seorang jenius sejati. Bagaimana Lin Feng, sampah Klan Lin, bisa menjadi jenius dalam waktu sesingkat itu?

Lin Ba Dao bahkan lebih heran. Wajahnya menjadi sangat bengkok dan jelek. Niat membunuhnya terhadap Lin Feng telah tumbuh lebih kuat.

Lin Hai tampak kagum, dia memiliki senyum lebar di wajahnya dan ekspresi bangga di matanya. Tidak heran Lin Feng begitu percaya diri. Dia begitu kuat saat menggunakan pedang, sepertinya Lin Feng telah menyembunyikan kekuatan sejatinya sepanjang hidupnya.

"Sepertinya Feng Kecil tidak pernah melepaskan jiwanya. Jika jiwanya terbangun, tontonan macam apa itu? " pikir Lin Hai. Pikirannya berpacu. Dia merasa puas tanpa akhir. Sepertinya dia menyaksikan kebangkitan tiba-tiba putranya. Sepertinya putranya sebenarnya bukan sampah, melainkan legenda yang sedang dibuat.

Lin Hai melirik Lin Ba Dao dengan menggoda.

"ARGHHHH" Lin Hong menjadi gila. Dia berteriak seperti orang gila saat mencoba membuat penghalang berbasis salju lainnya.

"Mengapa kamu berteriak?" tanya Lin Feng sambil tersenyum dingin. Qi pedang bergulir di atmosfer menciptakan hembusan angin yang kuat yang menaklukkan apa pun yang menghalangi jalan mereka. Lin Hong tidak punya kesempatan untuk menang lagi. Setiap serangan yang dia gunakan hanya akan memperkuat kekuatan yang terkandung dalam pedang Lin Feng.

"Suara mendesing"

Pedang Lin Feng mengeluarkan suara siulan. Perisai salju Qi dari Lin Hong dihancurkan oleh pedang Lin Feng lagi. Namun kali ini, Lin Hong tidak mampu menahan serangan penuh. Pakaiannya robek berkeping-keping dan darah menetes di tubuhnya. Pedang itu tidak memukulnya tetapi Qi dari serangan itu menyebabkan dia berakhir dalam keadaan yang menyedihkan.

Lin Hong bisa merasakan hawa dingin mengalir di tulang punggungnya saat tubuhnya menjadi dingin. Ini adalah pertama kalinya Qi-nya sendiri membuatnya merasa kedinginan, sangat dingin sehingga membuatnya dingin sampai ke tulang. Yang lebih mengejutkan adalah Qi yang melukainya adalah miliknya sendiri. Tidak hanya dia terluka tetapi hidupnya sekarang dipertaruhkan. Pedang Lin Feng tidak memiliki belas kasihan di dalamnya. Jika ada satu kesempatan, Lin Feng … akan membunuhnya.

Benar, pada saat itu, Lin Hong menyadari betapa berbahayanya situasi itu baginya. Sampai sekarang, dia berpikir bahwa dia akan dapat menyerang Lin Feng tanpa pembalasan, mampu mengambil nyawa Lin Feng tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa situasinya akan menjadi sebaliknya.

Lin Hong membenci dirinya sendiri karena tidak melatih teknik ketangkasannya. Dia tidak bisa melihat cara untuk mundur dari situasi ini. Semua serangan Lin Feng sempurna. Dia benar-benar menggabungkan pedangnya Qi.

"BOOOM!"

Angin kencang menghancurkan atmosfer yang dipenuhi salju. Lin Feng sudah mulai bergerak dan suasananya sendiri berputar dan meledak. Itu tampak seperti kiamat dan satu-satunya yang tersisa di dalam adalah sebuah pedang.

Ini terlihat berbahaya. Lin Ba Dao tampak murung dan berteriak: "Kamu binatang, kamu jelas lebih kuat, jangan berani-berani …!"

"Diam! Lin Ba Dao, apakah kamu lupa bahwa kamu yang menyarankan situasi ini? Sekarang Lin Hong tidak mampu mengalahkan Lin Feng, kamu ingin campur tangan? " kata Lin Hai mencegah Lin Ba Dao terlibat. Dia bergerak dan sepertinya menghilang, dia langsung berada di depan Lin Ba Dao. Dia tidak lagi memiliki belas kasihan untuk Lin Ba Dao, dia sudah putus asa. Bahkan jika Lin Hai masih memiliki perasaan bersahabat untuk Lin Ba Dao dari masa lalu, Lin Ba Dao memiliki kebencian yang pahit untuk dia dan putranya. Mengingat Lin Ba Dao ingin mengambil nyawa Lin Feng, Lin Hai hanya bisa sama kejamnya.

"AAAHHHHH"

Lin Hong menjerit mengerikan membuat wajah Lin Ba Dao berubah drastis. "Minggir!" Dia berteriak ketika dia mencoba melewati Lin Hai.

"Jangan membayangkan kamu bisa bertindak seperti yang kamu inginkan dengan kekuatan sekecil itu." Lin Hai melepaskan jiwanya, sepertinya alam semesta telah membeku dan waktu telah berhenti. Lin Ba Dao membeku di tempat dia berdiri.

"Saya sedang tidak mood lagi, karena Anda dan keluarga langsung Anda terus mencoba untuk mengambil hidup saya. Kamu harus mati saja di sini. " Lin Feng sedang menatap Lin Hong yang menutupi luka-lukanya berusaha mencegah darah tumpah ke atas panggung. Lin Feng tampak benar-benar tidak berperasaan saat ini. Dia melihat Lin Hong dengan senyum dingin di wajahnya.

Lin Feng tampak seperti sedang memutuskan apakah akan memotongnya menjadi dua secara horizontal atau vertikal.

"Jangan berani-berani!" teriak suara rapuh. Itu adalah Lin Qian. Roh es dan apinya meledak dari tubuhnya. Lin Feng merasakan sensasi terbakar dan membeku pada saat bersamaan. Lin Qian dengan cepat mendekatinya.

"Enyah!" Lin Feng berbalik. Dia mengulurkan pedangnya dan melepaskan semua kekuatan yang terkandung dan Qi yang tak terbatas.

"BOOOM !!"

Es dan api yang memenuhi atmosfer tersebar dalam sekejap.

"Mati." teriak suara dingin dari belakangnya, sebelum Lin Feng bisa berbalik, pedang telah menembus tenggorokannya.

Kekuatan yang sangat kuat dilepaskan di atmosfer dan Lin Feng dikirim terbang mundur. Darah mulai menyembur tanpa henti dari tenggorokannya saat dia terbang di udara.

"Kamu tidak memiliki integritas dan tidak ada moral." Lin Hai berteriak dengan teriakan panjang dan sedih. Sementara Lin Hai mencegah Lin Ba Dao terlibat, Lin Zhen bergegas ke panggung dan menggunakan kesempatan itu untuk memotong leher Lin Feng.

"Zaman Es!" Lin Hai menjadi sangat marah. Seluruh atmosfer membeku, Lin Zhen memiliki wajah suram saat dia merasakan es Qi yang sangat kuat menghantam wajahnya. Semua orang di kerumunan telah membeku di tempatnya.

"Tolong aku!" teriak Lin Zhen

Sudah terlambat. Telapak tangan Lin Hai sudah ada di depannya dan kemudian menabrak dadanya. Muridnya terbuka lebar sambil menatap Lin Hai.

"Kamu… sebenarnya…. Berani membunuhku…" Darah tanpa henti mengalir dari mulut Lin Zhen. Lin Hai tidak hanya menyerang dada Lin Zhen tetapi juga mengirimkan es Qi ke tubuhnya yang telah menghancurkan sebagian besar organnya. Lin Hai telah menyegel nasib Lin Zhen.

"Lin Zhen, Anda menyerang anak saya dengan kejutan, saya tidak akan pernah memaafkan Anda." Nada suara Lin Hai sangat dingin. Tangan Lin Hai gemetar karena marah. Mata Lin Zhen terbuka lebar dan menatap Lin Hai dengan kebencian dan kebencian saat dia perlahan mati.

Semua orang terlihat kaku seperti patung. Apakah Lin Zhen terbunuh dengan mudah?

Pada saat itu, seluruh kerumunan memandang Lin Hai. Mata mereka dipenuhi ketakutan. Hanya kekuatan luar biasa dari tingkat ini yang dapat membawa teror ke hati setiap orang yang hadir. Apakah benar-benar ada monster seperti itu di dalam Klan Lin ?. Pada saat itu, Lin Ba Dao tidak berani menggerakkan satu jari pun.

Lin Hai berbalik dan menatap Lin Qian dan berkata dengan nada dingin dan terpisah: "Seorang jenius dari Sekte Hao Yue? Seorang jenius dari Desa Gunung Bayangan Salju? Kalian berdua adalah sampah yang tidak tahu malu. "

Lin Qian menggigit bibirnya. Dia bisa melihat niat membunuh Lin Hai. Dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Dia mulai berjalan, matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Semua orang takut bahwa satu suara bisa menyebabkan kematian semua orang yang hadir.

Dia bergerak menuju Lin Qian karena Lin Hong telah kalah dalam pertempuran tetapi Lin Zhen serta Lin Qian telah menyerang Lin Feng secara mengejutkan. Ketika mereka berpikir bahwa Lin Hong akan mampu mengalahkan Lin Feng, mereka ingin mendorong pertempuran sejauh mungkin tanpa kemungkinan menyerah, berharap Lin Feng akan mati. Ketika mereka menemukan bahwa tidak ada yang terjadi seperti yang mereka harapkan, mereka ingin terlibat dan menyerang Lin Feng secara tiba-tiba dan memotong tenggorokannya, bagaimana mungkin Lin Hai tidak marah?

"Apa yang ingin kamu lakukan?" Lin Qian bertanya sambil menatap Lin Hai.

"Basmi kalian semua." Kata Lin Hai dengan suara yang jelas. Pada saat itu, tidak ada yang bisa menenangkan amarahnya.