Peerless Martial God – Chapter 379

shadow

Peerless Martial God – Chapter 379

Ular ungu itu naik ke udara, segudang tentakel ungu kemudian melilit tubuh raksasa Du Yan. Cahaya tajam melintas di matanya, dia dengan cepat menggunakan kekuatan penuhnya untuk memblokir sebagian besar tentakel dan bergerak mundur. Dengan menggunakan tentakel yang masih ada di tubuh Du Yan, Lin Feng melontarkan dirinya ke tubuh Du Yan seperti anak panah yang dilepaskan dari busur.

"Pedang!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Dia dengan cepat memadatkan pedang Qi murni ke tangannya yang mengarah ke Du Yan dengan kecepatan penuh seperti jarum.

"RAAAAAH!" Du Yan melepaskan raungan marah, dia memasukkan semua kekuatannya ke tangannya dan menghancurkan tentakel ungu yang ada di sekitar tangannya. Setelah tangan besarnya melanjutkan momentumnya menuju pedang Lin Feng

"Pshhh… Crr…. Pedang Qi murni sedikit menusuk ke tangan raksasa itu tetapi kemudian tiba-tiba berhenti dan tidak bisa lagi bergerak. Tangan Du Yan mulai berubah, menjadi sangat gelap dan tebal.

RAAAAH! Meraung Du Yan dengan marah dengan mulut besarnya terbuka lebar. Wajahnya menjadi sangat mengerikan, seperti wajah binatang buas.

Pada saat yang sama, di belakang Du Yan muncul ilusi binatang buas yang ganas. Itu adalah binatang hitam besar, binatang buas badak bermata satu.

Nama Du Yan bahkan sesuai dengan roh yang dilahirkan dengannya.

"Roaaaarrr ……" Pada saat roh muncul, Du Yan meraung keras dan sepertinya tubuhnya tumbuh lebih besar, tubuhnya sekarang seukuran gunung.

Kedua kukunya menginjak tanah dan tanah mulai retak saat delapan celah yang sangat dalam muncul. Itu adalah kekuatan yang luar biasa, selain itu, aumannya yang sangat keras sangat kuat sehingga membuat Lin Feng terbang mundur.

"Ledakan! Ledakan! Boom! …… "Tanah bergetar saat Du Yan berjalan ke depan, setiap langkahnya membuat tanah bergetar. Selain itu, dengan setiap langkah yang dia tempuh sejauh sepuluh meter, dia terlihat seperti bergerak dengan lambat tetapi sebenarnya dia bergerak dengan kecepatan yang luar biasa, hampir seperti tidak nyata.

"Mati!" Du Yan tidak jauh dari Lin Feng ketika dia mulai menembus atmosfer dengan tangan besarnya. Qi dari tangannya menciptakan ilusi tangan hitam yang berukuran setengah dari seluruh tubuh Lin Feng. Jika ini menimpa Lin Feng, jika dia tidak mati, dia akan terluka parah.

Suara air mengalir menyebar ke seluruh atmosfer, ular ungu berubah menjadi danau ungu yang membanjiri langsung menuju Du Yan raksasa. Lin Feng menggunakan kekuatan balasan dari serangannya untuk mundur dengan kecepatan penuh.

Lin Feng dengan cepat dipaksa turun ke tanah oleh serangan itu dan dengan cepat melompat di udara, dia mengangkat kepalanya dan menatap matahari di cakrawala, di tubuhnya, matahari Qi murni mulai tumbuh lebih kuat dan nyala api menjadi lebih kuat.

"Benar-benar Qi murni yang mengerikan, jika dia berada di level yang sama dengan Du Yan, maka Du Yan bahkan tidak akan menjadi tandingannya." Pikir kerumunan ketika mereka merasakan bagaimana nyala api dari matahari Qi murni Lin Feng. Sayangnya, lawan Lin Feng adalah Du Yan yang menakutkan.

"Ledakan!" Du Yan membanting kakinya ke tanah dan menyerbu ke arah Lin Feng, dia menjadi lebih cepat dan lebih cepat.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat ke arah matahari. Dia mulai fokus pada skill Cosmos Burning Sun-nya, matahari mulai menyinari sinar matahari ke Lin Feng, sinar demi sinar matahari mulai menghangatkan hati Lin Feng dan di tubuh Lin Feng, pola matahari yang menyilaukan mulai menerangi atmosfer.

Keterampilan macam apa itu? Banyak orang di kerumunan itu terengah-engah karena takjub. Dia bisa menarik sinar matahari ke tubuhnya, keterampilan itu luar biasa!

Yue Qing Shan dan beberapa pembudidaya yang sangat kuat lainnya tercengang juga, keterampilan yang telah dipelajari Lin Feng mungkin adalah keterampilan matahari yang sangat kuat, menarik sinar matahari hanya dapat dilakukan dengan menggunakan keterampilan matahari, jenis keterampilan ini sangat langka namun Lin Feng berhasil mempelajarinya.

Pedang yang terbuat dari Qi murni patah beberapa kali, tetapi kali ini ketika terkondensasi, itu lebih mempesona dari sebelumnya.

"Pedang yang Membara, Mati!" Teriak Lin Feng dengan marah, pedang Qi murni dan matahari Qi-nya digabungkan menjadi pedang panas yang menyengat. Pedangnya kemudian mulai turun dari langit, api mengalir dari ujung pedangnya meninggalkan jejak api saat bergerak.

"RAAAAAH … RAAAAH …" Du Yan membuka mulut raksasanya dan mulai mengaum dengan marah. Roh binatang buasnya juga membuka mulut raksasanya, itu terlihat mengerikan saat dia mengaum dengan keras. Tiba-tiba, ilusi badak bermata satu mengalir dari mulut roh dan mereka membentuk penyerbuan menuju Lin Feng.

Pedang yang menyilaukan dan menyilaukan jatuh ke atas injakan, raungan penderitaan yang tak berujung memenuhi udara.

Raungan penderitaan terus terdengar ketika Du Yan dan roh badaknya membuka mulut mereka lagi dan lebih banyak ilusi badak keluar dari mulut roh. Orang-orang di kerumunan semua mulai menutup telinga mereka, suara raungan mereka mengerikan.

"Ledakan!" Tanah mulai retak, pedang menyilaukan itu masih turun, tapi di beberapa titik pancarannya mulai memudar dan akhirnya pancarannya tidak bisa lagi terlihat. Ilusi badak masih bergegas menuju Lin Feng dari segala arah yang membuat beberapa orang mulai mengkhawatirkan Lin Feng.

Mereka juga tidak tahu trik macam apa yang digunakan Du Yan, tetapi sepertinya dia bisa menciptakan pasukan roh untuk menyerangnya.

Du Yan akhirnya menutup mulutnya tetapi raungan masih bergema di atmosfer. Ketika dia melihat pedang besar yang mempesona itu telah kehilangan sinarnya, dia tersenyum dingin.

Namun, ketika pedang yang terbakar kehilangan sinarnya, sensasi matahari terbenam bisa dirasakan.

Lin Feng tampak tenang dan tenteram, dia kemudian berkata dengan suara rendah: "Pedang Matahari Terbenam."

Pedangnya mulai menembus atmosfer. Itu tidak terlihat mempesona seperti pedang yang menghanguskan tapi mengandung kekuatan matahari terbenam, yang juga memberikan keindahan yang unik pada pedangnya.

Matahari bisa saja menyilaukan tetapi pada titik tertentu ia harus kehilangan kecerahannya, pedang yang menghanguskan itu sangat menyilaukan tetapi setelah itu, matahari perlu terbenam, sebuah pedang unik yang indah turun dari langit dan ilusi badak mulai menghilang satu demi satu. lainnya seolah-olah mereka menghilang dengan cahaya matahari. Pedang Lin Feng menembus segala sesuatu di jalurnya dan segera tiba di depan Du Yan.

Kerumunan itu tercengang. Pedang yang mempesona itu telah kehilangan kecerahannya tetapi ini masih bagian dari serangan pedang Lin Feng, tidak seperti apa pun yang mereka lihat sebelumnya.

Pedang itu menyerupai matahari terbenam.

Du Yan tercengang juga, dia bersiap untuk membunuh Lin Feng ketika dia melihat cahaya dari pedang memudar, dia tidak berpikir bahwa pedang itu masih memiliki kekuatan untuk menyerangnya. Biasanya, semakin kuat pedangnya, semakin menyilaukan pedang itu.

"RAAAAHHH!" Du Yan mengangkat tangan raksasanya yang menyebabkan udara bergetar. Ketika pedang dan tangan bertabrakan, suara retakan memenuhi udara dan benang darah muncul, tangan Du Yan telah terluka.

"Mati!" Ketika Du Yan merasakan bahwa dia telah terluka, dia menjadi marah dan melemparkan dirinya ke Lin Feng.

"Menembus!" Lin Feng menempatkan seluruh kekuatannya ke dalam pedangnya dan menyerang tangan raksasa yang menuju ke arahnya, pada saat yang sama, Lin Feng mulai memadatkan api yang membakar di sekitar tubuhnya. Api hitam tiba-tiba meledak dari pedang Qi murni yang bertabrakan dengan tangan raksasa itu.

Du Yan menarik wajah yang panjang, dia tidak mau menyerah tetapi pada saat itu, api hitam meledak dari pedang yang menembus lebih jauh ke tangannya yang terluka, pada saat itu, rasa sakit yang luar biasa melonjak di seluruh tubuhnya dan seluruh tubuhnya berkedut. kesakitan.

Sangat menyakitkan, sangat menyakitkan. Api berkobar di telapak tangannya, seluruh tubuhnya, berlumuran keringat dingin, rasa sakitnya tak tertahankan.

"Crrrrr… .. Crrrrr ……"

Luka itu memancarkan suara berderak halus, Du Yan bisa melihat tangannya terbakar hitam dan dia bisa merasakan tangannya terbakar.

"RAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHH…" raung Du Yan sangat keras, pada akhirnya ia menolak untuk menyerah. Dia menggunakan tangannya yang lain untuk membombardir atmosfer menuju Lin Feng.

Namun, pedang Qi murni Lin Feng terus menusuk lebih dalam ke luka di tangannya yang lain dan membakar dagingnya. Dia hanya mundur pada menit terakhir dan mendorong dirinya mundur.

Du Yan telah mendarat di tanah, dia menutupi lukanya dengan tangan lainnya, ekspresi wajahnya benar-benar mengerikan.

Lin Feng masih berdiri di udara menatap Du Yan dengan cara yang sedingin es.

"Bunuh aku? Apakah Anda memiliki kemampuan? " Lin Feng bercanda yang mengejutkan seluruh kerumunan. Lin Feng mengolok-olok Du Yan.

Du Yan memiliki keunggulan absolut ketika sampai pada tingkat kultivasinya tetapi pada akhirnya, dia dikalahkan dan dilukai oleh Lin Feng.

Lin Feng tahu bahwa itu karena dia secara sukarela datang untuk bertarung di depan kerumunan besar sehingga Du Yan tidak menganggapnya serius dan menahan diri, dia tidak menggunakan kekuatan penuhnya sejak awal dan malah menggunakan gerakan mencolok. , agar terlihat lebih menonjol di hadapan orang banyak.

Anggota Sekte Wan Shou semuanya memiliki ekspresi mengerikan di wajah mereka. Dia telah kalah. Du Yan tidak bisa membunuh Lin Feng dan bahkan dilukai oleh Lin Feng, dan di atas itu, dia bahkan harus melepaskan jiwanya.

Du Yan kalah tapi … Bagaimana mungkin? Itu adalah kemenangan yang dijamin, jika tidak, Sekte Wan Shou akan dipermalukan.

Di sebelah Teng Wu Yao, Teng Wu Shan sedang menatap Lin Feng, ekspresi wajahnya berubah drastis. Kembali ketika Sekte Yun Hai dimusnahkan, dia secara pribadi melihat Lin Feng, tetapi pada saat itu, dia hanya menerobos ke lapisan Ling Qi, dia hanyalah serangga kecil. Namun, pada saat itu, Lin Feng sudah bisa memandang rendah sebagian besar murid yang paling menonjol dari Sekte Wan Shou, dia benar-benar sangat berbakat, dia benar-benar jenius, jika mereka tidak membunuh Lin Feng, akan ada tidak ada akhir dari masalah di masa depan.

Ekspresi wajah Yue Qing Shan tidak terduga, sesekali, dia menghela nafas.