Peerless Martial God – Chapter 38

shadow

Peerless Martial God – Chapter 38

Terima kasih khusus kepada Carlton W untuk bab ini. Ini akan menjadi yang pertama dari 3 chapter yang dirilis malam ini.

Lihat juga obrolan baru. Semoga Anda semua menikmati! xoxo

Apakah kamu berani membunuhku? Lin Qian bertanya wajah siapa yang tampak benar-benar beku.

"Kenapa tidak?" jawab Lin Hai menyeringai dengan niat membunuh yang sama memenuhi matanya.

"Lin Hai, apa kamu tahu apa yang kamu lakukan?" teriak Lin Ba Dao dan beberapa tetua lainnya yang panik.

"Lin Hai, kamu bajingan! Menurut Anda siapa yang Anda ancam? "

"Jangan bicara omong kosong padaku. Hari ini, saya akan membunuh siapa saja yang menghalangi jalan saya. " Lin Hai berkata sambil matanya memandangi kerumunan. Tatapannya menusuk seperti belati.

Lin Hai melihat ekspresi sedih para tetua, menyipitkan matanya dan tiba-tiba terdengar suara yang jauh.

"Apakah begitu?"

Di suatu tempat di wilayah Klan Lin, kekuatan yang besar dan kuat dengan Qi yang luar biasa meledak. Segera setelah itu, kerumunan itu melihat siluet manusia sekitar satu kilometer jauhnya. Sosok itu terbang dengan kecepatan luar biasa, bergerak di atas kerumunan dan mendarat di panggung pertempuran.

Itu adalah orang tua. Alisnya hitam seperti tinta, dia terlihat sangat misterius. Tubuhnya kokoh dan dia setinggi Lin Hai. Dia tampak sangat mirip dengan Lin Ba Dao.

"Yang Terhormat Elder." bisik Lin Hai dan kemudian segera tersenyum tapi itu tampak seperti senyuman sedih. Itu adalah pamannya: Lin Rui.

Lin Rui biasanya selalu berlatih kultivasi di dalam wilayah Lin Clan. Setiap kali ada masalah, apakah itu penting atau tidak, Kepala Klan dan Sesepuh menanganinya. Lin Rui hampir tidak akan pernah menghentikan pelatihannya dan datang untuk bertemu dengan klan.

"Yang Terhormat Elder." semua orang tercengang melihat kekuatan yang baru saja dia tunjukkan. Terbang melintasi langit seperti sedang berjalan di halaman yang tenang dan damai, dibutuhkan teknik ketangkasan yang sangat kuat dan kultivasi tingkat tinggi.

Lin Feng terbaring di lantai tak berdaya saat darah masih mengalir dari tenggorokannya, dia dengan cepat menelan beberapa pil penyembuhan yang mendalam. Lukanya mulai sembuh, tetapi dia kehilangan begitu banyak darah sehingga dia hanya bisa berbaring di sana sementara pil menyembuhkannya. Sambil menatap Lin Rui dari tanah, dia ingat bahwa dia telah melihatnya hanya dua kali. Yang Mulia hampir tidak pernah keluar.

” Yang Terhormat Penatua, Lin Hai, Klan Kepala, tidak mementingkan Klan Lin. Dia tanpa dasar membunuh Tetua Ketujuh "

"Saat ini, dia juga ingin membunuh seorang jenius Lin Clan yang belum pernah terjadi sebelumnya, Lin Qian. Dia bahkan mengancam semua tetua dan anggota klan yang hadir. "

"Yang Terhormat, tolong hukum Lin Hai atas semua kejahatannya." kata para tetua, seolah-olah Lin Hai adalah asal mula semua masalah dalam klan.

Lin Hai hanya bisa menertawakan situasinya.

"Lin Hai, apa yang kamu tertawakan?" tanya Lin Rui dengan nada apatis.

"Saya tertawa karena mereka benar-benar tidak tahu malu. Awalnya, bukankah Yang Terhormat Penatua seharusnya mendukung klan dari latar belakang dan tidak terlibat dengan klan, kecuali klan itu dalam bahaya? " Kata Lin Hai dengan sinis.

"Sungguh lancang dan sombong. Beraninya kamu bicara seperti ini padaku? " Lin Rui berkata dengan nada sedingin es dan kemarahan memenuhi matanya.

"Paman, aku adalah Kepala Klan Lin. Bahkan jika Anda memiliki status Penatua yang Terhormat, itu tidak memberi Anda hak untuk menyibukkan diri dengan cara saya menangani urusan klan. Sebagai kepala klan, keputusan saya adalah keputusan akhir tentang masalah ini "kata Lin Hai dengan keras kepala. Dia berdiri dengan punggung tegak dan kepala terangkat tinggi sambil menatap mata Lin Rui.

"Saraf yang kau miliki! Yang Terhormat Penatua bukan sembarang tetua, dia juga penatua dari garis keturunan Anda sendiri. Anda memiliki keberanian untuk tidak membedakan antara junior dan senior. Itu sendiri dianggap sebagai kejahatan terhadap klan. " Lin Ba Dao berkata dalam upaya untuk memicu kerusuhan.

"Kejahatan? Saya hanya mengatakan bahwa saya adalah Kepala Klan dan keputusan saya tentang urusan klan adalah final, itu fakta. " Lin Hai tahu apa hasil yang tak terhindarkan dari situasi itu. Dia berbalik dan menuju Lin Feng.

Sebuah telapak tangan berisi es tiba-tiba melesat ke arah Lin Hai.

Lin Hai terus berjalan menuju Lin Feng, mengabaikan serangan yang masuk. Telapak tangan es mendarat dengan kuat di punggung Lin Hai yang tak berdaya. Itu adalah serangan yang sangat kuat, seluruh tubuh Lin Hai segera ditutupi dengan embun beku dan hawa dingin memenuhi tubuhnya. Dia benar-benar putih dari kepala sampai kaki dan tiba-tiba terbang menuju Lin Feng tampak seperti layang-layang dengan tali putus.

"Hah?!" teriak Lin Hai kaget. Dia berlutut di tanah. Dia telah terbang ke Lin Feng dan tertangkap di udara. Dia terkejut bahwa putranya tidak mati dan sepertinya tidak terluka ketika dia menangkapnya. Meski demikian, ekspresi wajahnya tidak berubah sejak awal.

"Paman, kamu menyerang saya dari belakang ketika saya tidak berdaya. Mulai sekarang, tidak ada ikatan yang ada antara saya dan klan ini dan mulai hari ini dan seterusnya saya memutuskan hubungan darah saya dengan Anda. " Kata Lin Hai dengan darah tumpah dari mulutnya. Dia telah diserang secara mengejutkan oleh Lin Rui. Dia bisa merasakan hawa dingin menembus tulangnya dan sedikit menggigil karena kedinginan. Jika Lin Feng tidak menangkapnya saat dia terbang di udara, dia akan mendarat lebih jauh.

"Pfff, kami memang berhubungan darah. Kamu adalah keluargaku, jadi aku tidak akan membunuhmu. Pergilah. " Lin Rui berkata dengan dingin. Dia tidak menyangka bahwa Lin Hai tidak akan memblokir serangan itu sehingga dia menyerang tanpa ragu-ragu. Dia memiliki perasaan campur aduk tentang apa yang baru saja terjadi. Lin Qian mulai terkenal di klan sebagai seorang jenius. Dia memiliki masa depan yang cerah di hadapannya dan dia akan meningkatkan klan ke tingkat ketenaran dan status baru. Jika klan naik dalam ketenaran dan status maka Lin Rui juga bisa mendapatkan keuntungan.

"Keterampilan dan kemampuan dari potongan sampah itu, Lin Feng, sangat meningkat tetapi roh yang tidak berguna tetap merupakan roh yang tidak berguna. Lin Feng tidak akan pernah bisa mencapai level yang sama dengan seseorang seperti Lin Qian. " pikir Lin Rui.

"Feng Kecil, kita pergi." bisik Lin Hai kepada Lin Feng dengan suara lembut dan rapuh.

Lin Feng mengangguk. Dia masih tidak bisa berbicara. Di dalam hatinya dia tidak bisa merasakan apa pun selain kebencian dan penyesalan. Dia tampak seperti hantu, dia telah kehilangan begitu banyak darah sehingga mengejutkan bahwa dia masih hidup.

Lin Feng bisa berdiri tetapi dia membutuhkan dukungan Lin Hai untuk berjalan. Lin Feng bahkan tidak melihat kembali ke klan karena wajah mereka sudah terukir jauh di dalam hatinya.

Semua anggota Klan Lin memandangnya dan ayahnya pergi. Banyak anggota klan bingung di hati mereka tentang apa yang baru saja terjadi.

Lin Feng dikenal sebagai sampah oleh semua orang. Namun dia memiliki kekuatan yang sangat kuat yang menyatu dengan serangannya, Qi yang menakutkan, permainan pedang yang sangat terampil, dia telah mengalahkan seorang pembudidaya lapisan Ling Qi dan dia bahkan membuat Lin Wu merangkak di tanah seperti cacing … bisa sepotong sampah menyelesaikan hal-hal seperti itu?

Lin Hai telah membunuh Lin Zhen dalam satu serangan dan mengancam semua orang yang hadir dengan mengatakan bahwa dia akan membunuh mereka jika mereka mencoba menghalangi jalannya, jika Yang Terhormat tidak muncul, siapa yang bisa menghentikannya?

Sayangnya, Lin Ba Dao memiliki putrinya yang berbakat, Lin Qian. Jika tidak, Lin Hai akan tetap menjadi Kepala Klan Lin. Mengenai Lin Feng dan Lin Hai, pendapat anggota Klan Lin telah berubah, mereka pantas dihormati dan bisa bangga dengan tindakan mereka.

"Sayang sekali, jika kita hanya bekerja bersama maka kita bisa meremajakan klan dan tidak akan khawatir lagi." pikir Tetua Keenam sambil melihat dua siluet di cakrawala. Dia kemudian menghela nafas dalam penyesalan karena dia tidak cukup kuat untuk mengubah apa pun yang telah terjadi. Dia hanya bisa diam dan menerima situasi apa adanya.

Lin Hai sedang bermeditasi di kamarnya. Qi putih dan berkabut mengelilingi tubuhnya dan mulai menembus ke dalam dirinya, itu menyembuhkan semua lukanya dan menghilangkan Qi es yang telah menembus ke dalam tubuhnya. Tidak lama kemudian, dia membuka matanya dan cahaya menyilaukan mengelilingi tubuhnya.

"Ayah, bagaimana perasaanmu?" tanya Lin Feng yang ada di sampingnya.

"Lukanya hampir sembuh total. Feng Kecil, pil ini luar biasa. Di mana Anda mendapatkannya? " tanya Lin Hai sambil meraih botol obat yang berisi pil penyembuh yang sangat dalam. Segera setelah meminum pil, lukanya tiba-tiba terlihat jauh lebih baik. Dia dengan cepat pulih dari luka-lukanya.

"Sepertinya jika saya memiliki kesempatan, saya harus berterima kasih kepada Pelindung Kong." Lin Feng memiliki senyum lebar di wajahnya. Dia tidak akan mengira bahwa pil ini akan memiliki efek yang begitu kuat pada ayahnya. Pada hari ketika Han Man terluka, Lin Feng sudah mengira bahwa pil ini misterius, hampir mistis. Serangan Yang Terhormat terhadap Lin Hai akan mengubah Han Man menjadi pasta daging. Cedera Lin Hai jauh lebih serius daripada cedera Han Man. Hanya karena Lin Hai jauh lebih kuat dari Han Man, apakah dia selamat dari serangan seperti itu.

Namun, seperti sebelumnya, pil penyembuh yang mendalam mampu membuat Lin Hai pulih dalam waktu singkat. Ini menunjukkan betapa kuatnya pil ini.

"Ayah, salah satu pelindung dalam Sekte Yun Hai memberikannya padaku." jawab Lin Feng.

Oh. Lin Hai mengangguk. "Feng Kecil, kamu harus kembali ke Sekte Yun Hai. Dalam waktu singkat, Anda mungkin akan melampaui Lin Qian dengan pesat. "

"Melampaui Lin Qian?" Lin Feng tersenyum di dalam hatinya. Dia bahkan belum menempatkan level Lin Qian di matanya. Jalur kultivasi sangat luas, bagaimana dia bisa mengejar hal sepele seperti mencoba melampaui Lin Qian?

"Ayah, bagaimana denganmu? Kemana kamu akan pergi?" Lin Feng menahan kata-katanya pada tujuannya saat ini menjadi jauh lebih besar. Dia lebih suka mencari tahu apakah ayahnya berencana untuk tinggal bersamanya.

"Aku bersiap-siap untuk pergi ke Kota Kekaisaran."

Kota Kekaisaran ?! Lin Feng tercengang. Kota Kekaisaran tidak diragukan lagi adalah kota terbesar, tersibuk, paling kuat dan makmur di Negeri Xue Yue. Di Kota Kekaisaran, Klan kecil seperti Klan Lin bisa dengan mudah menghilang tanpa jejak … Klan Kekaisaran tak tertandingi dan sangat kuat.

Sebenarnya, itu juga mungkin untuk menganggap Klan Kekaisaran sebagai sekte, sebagai Sekte terkuat dari seluruh Negara Xue Yue.

"Jangan khawatir, Feng Kecil. Meskipun Kota Kekaisaran penuh dengan Penggarap yang luar biasa, saya tidak pergi ke sana untuk menimbulkan masalah atau membunuh orang. Saya hanya pergi ke sana karena saya ingin berkunjung. Tidak akan ada masalah jika saya pergi ke sana. Berlatih lebih banyak dan setelah Anda lebih kuat, datanglah ke Kota Kekaisaran untuk menemui saya. " kata Lin Hai yang melihat bahwa Lin Feng mengerutkan kening dan kekhawatiran terlihat di wajahnya. Lin Feng segera terlihat lebih santai yang membuat Lin Hai tersenyum.

"Baiklah, ayo pergi." Lin Hai berkata sambil berdiri. Dia hanya mengambil beberapa lukisan dan gulungan kemudian mereka pergi bersama. Mereka akhirnya tiba di luar kota dan terhenti.

Mereka memandang cakrawala luas dan tak terbatas yang membentang di langit yang tampak tak berujung. Lin Hai meludah ke arah kota, berbalik dan berkata kepada Lin Feng sambil tersenyum: "Feng Kecil, kita tidak mengambil jalan yang sama, kamu pergi dulu, oke?"

"Ayah, aku ingin tinggal di sini sampai kamu pergi. Kamu bisa pergi dulu. " kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya.

Lin Hai memandangnya sedikit terkejut, lalu tersenyum dan berkata: "Baiklah, Feng Kecil, orang-orang berbahaya dan banyak yang memiliki niat jahat, berhati-hatilah dalam perjalananmu."

Ketika dia selesai berbicara, Lin Hai melompat ke atas kuda dan dengan cepat menghilang ke kejauhan. Siluetnya berangsur-angsur menghilang. Lin Hai telah melihat Lin Feng menunjukkan kekuatannya selama pertemuan tahunan dan karena itu merasa lebih santai. Dia merasa bahwa Lin Feng tidak membutuhkan nasihatnya lagi, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengkhawatirkan dirinya sebagai ayahnya.

Lin Feng memperhatikan sementara siluet ayahnya menghilang ke cakrawala. Dia mengangkat kepalanya, menatap ke langit dan kemudian segera mengendarai Qian Li Xue kembali ke Kota Yangzhou.

"Bagaimana mungkin membiarkan hal-hal seperti apa adanya? Jika saya telah mengalahkan Lin Qian selama pertemuan tahunan, maka mereka tidak akan pernah memperlakukan ayah saya seperti itu. Saya akan menunjukkan Lin Clan! "