Peerless Martial God – Chapter 381

shadow

Peerless Martial God – Chapter 381

Bagaimana Lin Feng bisa melakukan itu?

Tidak ada yang tahu apa yang terjadi. Mereka hanya merasakan beberapa Qi yang mematikan dan ketika danau ungu menghilang, Du Yan yang telah menyatu dengan roh badaknya telah menghilang.

Semua orang tetap diam dan keheningan yang mematikan menyelimuti atmosfer. Anggota Sekte Wan Shou menatap Lin Feng dengan niat membunuh, mata mereka terbakar amarah.

Aku akan membunuhnya. Kata Wu Qing pada saat itu. Dia mengambil langkah ke depan, dia ingin membunuh Lin Feng.

"Tunggu tunggu." Kata Teng Wu Yao dengan agresif membuat Wu Qing berhenti dan menoleh.

"Kami tidak membutuhkanmu untuk pergi dan membunuhnya." Kata Teng Wu Yao sambil menggelengkan kepalanya. Dia harus mencegah Wu Qing untuk membunuh Lin Feng, Du Yan telah terbunuh, jika Wu Qing, pejabat tinggi peringkat ketiga, pergi untuk membunuh Lin Feng, semua orang akan percaya bahwa selain Wu Qing, Wan Shou Sekte tidak memiliki murid berbakat dan luar biasa lainnya. Mereka semua akan percaya bahwa Wu Qing adalah satu-satunya orang yang bisa membunuh Lin Feng.

Teng Wu Yao menoleh dan menatap seorang pria muda. Pemuda itu tampak seperti Teng Wu Yao yang lebih muda, justru karena itu adalah putranya sendiri: Wu Zhen.

Teng Wu Zhen, meskipun dia bukan salah satu dari delapan pejabat tinggi, dia harus bisa menjadi satu sesuai dengan apa yang diyakini orang-orang di sekte. Ada desas-desus bahwa dia memiliki kekuatan yang luar biasa.

Yang lebih mengherankan orang-orang adalah bahwa Wu Zhen telah mewarisi dari roh kuat ayahnya.

"Wu Zhen, pergi dan bunuh dia." Kata Teng Wu Yao acuh tak acuh yang membuat semua orang tercengang. Dengan Teng Wu Zhen naik, Lin Feng sangat tidak beruntung.

"Baik." Kata Wu Zhen sambil mengangguk. Dia mengambil langkah ke depan dan menatap Lin Feng.

Mata binatang. Lin Feng menatap mata Wu Zhen, mereka tampak sangat binatang.

“Apakah murid Wan Shou Men akan bertarung satu demi satu? Apakah mereka berencana untuk bergiliran? ” Bercanda Yue Qing Shan dengan mengejek.

“Kekuatan Wu Zhen mirip dengan Du Yan, dia juga telah menembus lapisan Xuan Qi ketiga, Lin Feng mampu membunuh Du Yan, jadi saya menyuruh Wu Zhen untuk pergi dan membunuhnya, mungkinkah Anda melakukannya? ada masalah dengan itu? ” Kata Teng Wu Yao dengan nada dingin.

Yue Qing Shan mengerang dingin dan hendak berbicara ketika, Lin Feng yang tetap diam membuka mulutnya.

“Jika dia ingin membunuhku, mari kita lihat apakah dia memiliki kemampuan.”

"Hah?" Ketika kerumunan mendengar Lin Feng, mereka tercengang, dia benar-benar berani, dia telah membunuh Du Yan dan masih ingin bertarung melawan Wu Zhen, meskipun tingkat kultivasi Wu Zhen dan Du Yan sama, Wu Zhen jelas jauh lebih kuat dari pada. Du Yan, jika tidak, Teng Wu Yao tidak akan memintanya untuk melawan Lin Feng.

Yue Qing Shan diam-diam menatap Lin Feng, temperamen Lin Feng mirip dengan kakeknya.

Wu Zhen mengambil langkah ke depan dan tiba di depan Lin Feng, matanya menyebarkan cahaya binatang yang bisa membuat jiwa seseorang menggigil, rasanya seperti jiwa Lin Feng sedang tersedot keluar.

Matanya terlihat sangat mirip binatang.

Lin Feng mengerutkan kening, pada saat itu, dia benar-benar berpikir bahwa mata Wu Zhen tampak seperti binatang buas dan dia merasakan bahaya dari mata itu. Dia harus berhati-hati.

"Kamu cukup kuat, kamu berhasil membunuh Du Yan, tetapi kamu telah menyinggung Sekte Wan Shou jadi meskipun kamu kuat, kamu masih ditakdirkan untuk mati." Kata Wu Zhen dengan tenang. Chang pao hitamnya beterbangan tertiup angin. Segera setelah itu, badai terbentuk di belakangnya. Dia tidak memiliki tubuh yang kuat dan tidak terlihat seperti orang yang kuat, dia sebenarnya terlihat jauh lebih lemah dari semua orang.

"Datang." Kata Lin Feng, dia tidak perlu menambahkan sesuatu yang berlebihan, dia hanya memikirkan pertempuran.

Tubuh Wu Zhen bergetar, tubuhnya yang lemah dan rapuh kemudian mulai melayang di atas angin dan dia dengan cepat tiba di depan Lin Feng, katanya, sambil menatap Lin Feng: "Lihat aku."

Lin Feng memandang Wu Zhen dan mulai gemetar. Seolah-olah jiwanya tidak lagi terikat pada tubuhnya, seolah-olah ingin membebaskan diri dan pergi ke Wu Zhen.

Lin Feng merasakan kekuatan mengerikan mengalir ke arahnya dan ekspresi wajahnya berubah drastis.

Sama seperti ilusi, Lin Feng dengan cepat mundur ke belakang. Angin kencang bertiup melewati wajahnya dan dingin yang jahat menyerbu seluruh tubuhnya menyebabkan dia menggigil, betapa dinginnya!

Dia mundur lebih dari seratus meter dan menatap Wu Zhen. Wu Zhen tampak jahat dan kejam dan matanya terlihat lebih berbahaya, dia lebih merupakan ancaman daripada Du Yan.

“Wu Teng Yao, putramu jauh lebih kuat dari murid-murid lainnya. Semangat dukunnya luar biasa, dapat mempengaruhi jiwa kultivator lain, dan dapat digunakan untuk mengendalikan binatang buas. Mengirim Wu Zhen untuk membunuh pemuda itu berarti Anda memiliki kepercayaan pada kemampuannya. " Kata Yue Qing Shan dengan acuh tak acuh terdengar seperti dia menyanjung Teng Wu Yao tetapi sebenarnya, dia hanya memperingatkan Lin Feng tentang roh itu.

Roh Dukun adalah roh terbaik dari Sekte Wan Shou, itu bisa membujuk jiwa lawan dan bahkan menyerapnya, ketika lawan berjuang untuk mendapatkan kembali kendali jiwanya, mudah bagi Wu Zhen untuk membunuh mereka.

Sesaat sebelumnya, Lin Feng telah berjuang dan nyaris berhasil melarikan diri dari serangan Wu Zhen, untungnya jiwa Lin Feng lebih kuat dari kebanyakan, jika tidak, dia akan mati.

“Hmph!” Teng Wu Yao dengan dingin memelototi Yue Qing Shan. Dia jelas mengerti bahwa Yue Qing Shan telah mengucapkan kata-kata ini sehingga Lin Feng dapat mendengarnya.

Lin Feng memandang Yue Qing Shan dengan tatapan penuh penghargaan, Lin Feng tidak mengerti mengapa lelaki tua itu terus membantunya.

Ketika Lin Feng melihat Yue Qing Shan sedang menatapnya, dia tersenyum hangat dan mengangguk sebagai ucapan terima kasih. Gerakan itu membuat detak jantung Yue Qing Shan berakselerasi dan matanya berbinar.

Darah lebih kental dari air. Lin Feng, bagaimanapun, adalah putra dari putri tersayang dan tercinta. Tidak peduli seberapa besar kebencian yang dia pegang di dalam hatinya, dia tidak bisa menyalahkan Lin Feng, inilah alasan dia memperingatkan Lin Feng.

Dia membenci ayah Lin Feng, Lin Hai, karena dia menyebabkan putrinya sendiri memotongnya, tetapi cucunya Lin Feng tetaplah cucunya.

Lin Feng mungkin tidak mengetahui hal-hal ini, dengan ekspresi sederhana, dia telah membuat hati dan jiwa lelaki tua itu menggigil, dan bahkan menyebabkan lelaki tua itu tenggelam dalam pikirannya.

Lin Feng bukan satu-satunya yang tidak tahu tentang hal-hal ini, selain dari beberapa anggota Klan Yu dan dua anggota dari Klan Yue, tidak ada yang mengerti mengapa kepala Klan Yue membantu Lin Feng.

Wu Zhen memandang Yue Qing Shan dan tersenyum dingin. Peringatan Lin Feng tidak berguna. Dia tetap akan membunuhnya.

"Lin Feng, lihat aku." Kata Wu Zhen dengan percaya diri. Namun, pada saat itu, Lin Feng tidak memperhatikannya, dia segera menutup matanya dan persepsi serta indranya menjadi lebih jelas. Segala sesuatu di sekitarnya jelas dan berbeda dalam pikirannya. Dia menyatu dengan bumi.

"Hah?" Wu Zhen mengerutkan kening dan tersenyum: "Apa menurutmu itu akan membantumu?"

Wu Zhen kemudian mulai berjalan perlahan menuju Lin Feng. Energi misterius mulai bergerak menuju Lin Feng yang membuat Lin Feng mulai bergetar. Seperti yang diharapkan, bahkan jika dia bisa merasakan segala sesuatu di sekitarnya berkat fusi bumi, dia masih bisa dipengaruhi oleh roh dukun.

“Jika kamu ingin membunuhku, datang saja.” Kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Tubuhnya melesat ke langit dan berubah menjadi anak panah yang bersiul di udara menuju cakrawala.

Langkah itu mengejutkan semua orang, Lin Feng ingin melarikan diri?

"Kejar dia."

Beberapa anggota dari Sekte Wan Shou mulai bergerak, mereka ingin mengejar Lin Feng tetapi Teng Wu Yao berkata dengan nada yang terpisah: "Jangan khawatir, tetap di sini."

"Kepala keluarga?" Kata beberapa orang, mereka tidak mengerti, Lin Feng ingin melarikan diri dan dia tidak peduli

"Dia tidak bisa melarikan diri, Wu Zhen akan kembali dengan kepalanya." Kata Teng Wu Yao terdengar sangat percaya diri. Siluet Wu Zhen berkedip dan dia juga pindah ke cakrawala, dia mengejar Lin Feng untuk membunuhnya.

Ketika anggota Sekte Wan Shou mendengar Teng Wu Yao, mereka mengangguk. Memang, Wu Zhen pasti akan membunuh Lin Feng, dia akan segera kembali dengan kepala Lin Feng.

"Karena patriark mengatakan demikian, klan saya, Klan Yu, juga akan tinggal di sini dan menunggu Wu Zhen kembali dengan kepala Lin Feng." Kata Yu Liu Shui dengan senyum acuh tak acuh di wajahnya.

Selain itu, pria paruh baya di sebelah Yue Qing Shan melirik Yue Qing Shan dan hanya melihat bahwa pria tua itu sedang melamun.

Sesaat kemudian, Yue Qing Shan melihat ke arah Lin Feng dan menjadi tenang. Yue Qing Shan tidak bergerak, Lin Feng harus mengandalkan dirinya sendiri untuk bertahan hidup.

Kelompok pengaruh yang lebih besar tidak bergerak, tidak ada yang mengikutinya. Mereka hanya menunggu Wu Zhen membawa kepala Lin Feng kembali.

Pada saat itu, Lin Feng sudah melintasi jarak beberapa ratus kilometer, siluetnya masih berkedip tanpa henti saat dia bergegas ke kejauhan.

Selain itu, Wu Zhen mengikuti di belakangnya, dia tidak lambat sama sekali dan berlari melintasi langit dengan mudah.

Lin Feng menembus ke dalam hutan binatang, apakah dia mencoba melawannya di sana? Apakah dia hanya ingin mati?

Wu Zhen memiliki roh dukun, dia akan bisa mengendalikan binatang apapun di sana selama mereka tidak terlalu kuat.

Setelah sekian lama, Lin Feng akhirnya berhenti, dia akhirnya melakukan perjalanan cukup jauh.

Siluet Lin Feng berkedip saat dia mendarat di pohon. Dia melihat siluet Wu Zhen yang mendekat dengan dingin. Lin Feng tampak tenang dan tenteram namun ekspresi wajahnya masih mengandung niat membunuh yang dingin. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, dia sama sekali tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan.

Wu Zhen mendarat di pohon menghadap Lin Feng. Ketika dia melihat bahwa Lin Feng tampak tenang, dia terkejut, dia kemudian langsung tertawa dan berkata: "Kamu benar-benar tidak takut mati, kan?"