Peerless Martial God – Chapter 383

shadow

Peerless Martial God – Chapter 383

"Tak berguna? Betapa berani! " Wu Zhen mengerang sambil terlihat marah. Apa yang baru saja dikatakan Lin Feng adalah kenyataan pahit. Dia telah menunjukkan titik lemah dalam jiwa Wu Zhen.

Semua kekuatan dukun terletak pada kemampuannya untuk menarik jiwa lawan dan menyerapnya. Beginilah cara Wu Zhen bisa mengendalikan binatang buas. Meskipun sistem level binatang buas mirip dengan sistem lapisan kultivasi manusia, jiwa binatang buas biasa, bahkan jika itu sangat kuat, masih tidak bisa menandingi jiwa manusia. Binatang buas bisa dengan mudah dikendalikan. Roh dukun bisa mengendalikan binatang buas dan menyerap jiwa mereka tapi itu hanya bisa memikat jiwa orang, tidak memiliki kekuatan untuk mengendalikan pembudidaya manusia.

Tentu saja, hanya untuk bisa mengendalikan binatang buas sudah luar biasa.

"Aku benar-benar ingin melihat jenis roh apa yang ingin kamu tunjukkan padaku." Kata Wu Zhen sambil menatap Lin Feng. Pada saat itu, roh dukun itu pindah kembali ke Wu Zhen dan dua binatang buas di bawah kendalinya juga naik ke udara, Ada seekor binatang harimau bersayap dan seekor singa condor.

Mata kedua binatang buas itu tampak haus darah, mereka lekat-lekat menatap Lin Feng sambil terlihat sangat ganas.

"Binatang buas? Jika Anda tidak takut pada mereka, mengapa saya harus? " Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Aliran cahaya ungu tak berujung muncul dan berubah menjadi aliran ular ungu tak berujung yang langsung membatasi tubuh dua binatang buas itu.

Harimau bersayap dan singa condor mulai bergetar, ular ungu terus menambah tekanan, kedua binatang buas itu dihancurkan.

"Apakah itu semangat yang ingin kamu tunjukkan padaku? Saya sudah melihatnya. " Kata Wu Zhen terdengar acuh tak acuh.

Murid Lin Feng masih hitam pekat.

"Bukankah kamu mengatakan bahwa aku bisa mati bahagia karena aku melihat roh dukunmu? Saya akan menunjukkan semangat saya, ini pertama kalinya saya akan melepaskannya saat menggunakan roh ungu. "

Ketika Lin Feng selesai berbicara, raungan naga memenuhi atmosfer. Di belakang Lin Feng ada seekor naga dengan enam kepala. Itu tubuh raksasa dengan enam kepala kemudian naik tajam ke udara di belakang Lin Feng, sambil melihat ke langit, itu mengeluarkan raungan yang kuat.

Lin Feng memiliki semangat lain dan ini adalah pertama kalinya dia melepaskan keduanya pada saat bersamaan.

"Dual Spirit…"

Ketika Wu Zhen mendengar naga itu mengaum, dia mulai gemetar ketakutan. Lin Feng telah menyembunyikan kekuatannya sepanjang waktu. Secara mengejutkan, dia adalah tuan rumah dari roh ganda.

Selain itu, pada saat naga keenam mengangkat kepalanya dan meraung ke langit, Wu Zhen mulai panik, dia lekat-lekat menatap keenam kepala naga itu, wajahnya berubah drastis dan jantungnya mulai berdebar kencang di dadanya.

"Bagaimana itu mungkin … Bagaimana mungkin …" Wu Zhen tidak bisa mempercayai matanya, Lin Feng tidak bisa memiliki roh itu … Itu adalah Roh Taring Surgawi, roh darah dari Klan Yue, hanya keturunan langsung dari garis keturunan Yue Clan akan mewarisi semangat itu.

Nama keluarga Lin Feng adalah Lin, bagaimana dia bisa memiliki semangat Klan Yue?

Ketika Lin Feng melihat ekspresi wajah Wu Zhen berubah drastis, dia sangat terkejut, bahkan jika dia memiliki roh ganda, Wu Zhen juga seorang kultivator yang sangat kuat, mengapa dia begitu terkejut melihat roh ganda, dia mungkin sudah bertemu pengguna roh ganda sebelumnya.

"Apakah nama keluargamu Yue? Atau apakah itu Lin? " Tanya Wu Zhen sambil lekat-lekat menatap Lin Feng.

Yue? Lin Feng mengerutkan kening. Seperti Klan Yue? Dia tidak mengerti apa maksud Wu Zhen.

"Sepertinya kamu tidak tahu." Kata Wu Zhen ketika dia melihat ekspresi wajah Lin Feng. Matanya berbinar. Dia tiba-tiba teringat bahwa sesaat sebelum Yue Qing Shan membantu Lin Feng, selain itu dia telah membujuk para senior Klan Yu dan Sekte Wan Shou untuk tidak menyerang Lin Feng.

Juga, mengapa Klan Yu terus-menerus menghindari pembunuhan Lin Feng secara langsung dan alih-alih mengalihkan tanggung jawab ke Sekte Wan Shou?

Pada saat itu, Wu Zhen tiba-tiba memiliki pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya. Apa yang sedang terjadi? Dia juga telah mendengar bahwa tetua ketiga dari Klan Yu, Yu Qiu, budidayanya dilumpuhkan oleh pemilik Hutan Lovesick. Setelah itu, salah satu faksi Duan Wu Ya membunuhnya.

Mengapa Duan Wu Ya memilih untuk menyinggung Klan Yu karena Lin Feng?

Segera setelah itu, Wu Zhen merasa bahwa dia memahami situasinya jauh lebih baik, selain itu, dia semakin terkejut saat memikirkannya.

Delapan belas tahun, pada saat itu, Lin Feng berusia delapan belas tahun.

Mungkinkah itu kebetulan?

Wu Zhen merasa bahwa dia telah ditipu dan hanya pion bagi Klan Yu yang telah membujuk Sekte Wan Shou untuk membunuh Lin Feng.

Jika dugaannya benar, Lin Feng adalah putranya. Dalam keadaan seperti itu, bisakah dia membunuh Lin Feng? Jika dia melakukannya, bukankah dia akan datang dan membunuhnya?

Sudah delapan belas tahun dan tidak ada yang tahu tingkat kultivasi apa yang dimiliki empat jenius paling mempesona. Wu Zhen telah mendengar bahwa seseorang dari Klan Kekaisaran telah mencapai puncak kultivasi dan tidak ada yang bisa menyaingi dia di Xue Yue. Sejauh yang dia ketahui, dia selalu dianggap sebagai kultivator terkuat kedua dari Xue Yue, delapan belas tahun telah berlalu, tidak ada yang tahu betapa menakutkannya kultivasinya telah tumbuh.

Di jalur kultivasi, usia tidak menjadi masalah, semakin kuat seorang kultivator, semakin tua usia mereka.

Kemampuan alami tidak selalu cukup untuk berkembang, setelah mencapai tingkat kultivasi tertentu, ada hambatan, menjadi semakin sulit untuk bergerak lebih tinggi. Terkadang, beberapa tahun atau bahkan beberapa lusin tahun diperlukan untuk menerobos ke lapisan berikutnya, selangkah demi selangkah. Namun, mereka yang memiliki kemampuan alami sangat tinggi memiliki peluang lebih tinggi untuk menembus lapisan tersebut daripada yang lain.

Oleh karena itu, lingkungan pengaruh terbesar sangat penting bagi junior. Bahkan jika mereka jauh lebih lemah dari tetua klan dan sekte, perbedaan kekuatan antara mereka dan tetua semakin kecil dan kecil setiap hari, pada titik tertentu, junior akan melampaui para tetua, momen itu berarti awal dari era baru untuk klan atau sekte.

Semakin berbakat juniornya, semakin cepat perbedaan antara junior dan senior menghilang. Misalnya, di Wan Shou Sekte, ada satu murid yang merupakan salah satu dari delapan pejabat tinggi, tiga tahun sebelumnya, dia jauh lebih lemah dari para senior sekte, tetapi setelah tiga tahun berlalu, dia jauh lebih kuat dari beberapa para tetua, karena beberapa senior sudah mandek di jalur kultivasi mereka.

Oleh karena itu, tidak ada yang berani meremehkan empat murid luar biasa yang telah menghilang dari pandangan delapan belas tahun yang lalu, fakta bahwa mereka hampir tidak pernah muncul, menyebabkan orang ketakutan, mereka sangat misterius.

Pada saat naga Lin Feng muncul, dua binatang buas, harimau bersayap dan singa condor tiba-tiba tampak ketakutan. Raungan naga sepertinya menyerang hati dua binatang buas itu.

"Apa nama asli untuk jiwamu?" Tanya Wu Zhen sambil menatap naga berkepala enam.

"Itu disebut Taring Surgawi." Kata Lin Feng terdengar acuh tak acuh yang membuat jantung Wu Zhen berkedut. Harapan terakhirnya baru saja hancur.

Taring Langit, salah satu dari sembilan naga.

Seperti yang diharapkan, darah Klan Yue mengalir di pembuluh darah Lin Feng. Roh itu adalah roh darah.

"Kami tidak perlu bertarung hari ini. Mari kita lupakan semua ini. Bagaimana menurut anda?"

Wu Zhen terdiam beberapa saat dan kemudian tiba-tiba mengucapkan kata-kata ini. Dia tidak lagi ingin melawan Lin Feng, tidak peduli siapa orang yang lebih kuat, dia percaya bahwa ayahnya akan mengerti.

Membunuh Lin Feng untuk prestise sekte karena beberapa murid yang tidak berharga tidak sepadan.

Jika Sekte Wan Shou membunuh Lin Feng, mereka harus menghadapinya.

"Tidak berkelahi? Letakkan ini di belakang kita? " Lin Feng tercengang. Dia tidak mengerti mengapa Wu Zhen tiba-tiba mengatakan hal seperti itu. Namun, dia telah melepaskan kedua rohnya dan energi bertarungnya membakar di sekelilingnya. Setelah didorong ke dalam keadaan putus asa, apakah membuat perdamaian menjadi pilihan?

Wu Zhen, tidak peduli apakah dia ingin bertarung atau tidak, harus bertarung.

"Lin Feng, saya memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi ketiga dan memiliki roh dukun, dan saya berlatih keterampilan bulan rendah. Meskipun kalian memiliki dual spirit, jika kalian bertarung pasti akan kalah. Aku juga memberimu jalan keluar. " Kata Wu Zhen ketika dia melihat bahwa Lin Feng tidak mau menerima. Wu Zhen berbicara seperti dia memberi Lin Feng kesempatan yang luar biasa.

"Baiklah, terima kasih banyak atas kesempatanmu." Kata Lin Feng yang matanya menjadi dingin dan tanpa emosi. Dia kemudian menambahkan: "Namun, saya tidak membutuhkannya."

Ketika dia selesai berbicara, naga berkepala enamnya bergegas menuju dua binatang buas tingkat Xuan, harimau bersayap dan singa condor.

"Roaaarrr…. Roaarrr… .. "Kedua binatang buas itu berjuang mati-matian dan berhasil melepaskan diri dari ular ungu, namun, segera setelah itu, lebih banyak ular ungu melilit tubuh binatang itu, yang telah menunda mereka cukup untuk naga itu datang dan melahap mereka.

"Roh Taring Surgawi, seperti yang kuduga, bisa menelan segala jenis binatang buas." Pikir Lin Feng. Matanya bersinar dengan cahaya berbahaya. Kemudian, roh naganya kembali ke sisinya. Beberapa utas Qi murni mulai berputar di sekelilingnya dan dalam sekejap, Lin Feng bisa merasakan betapa kuatnya Qi murninya.

Itu adalah Roh Taring Surgawi … Itu bisa menelan binatang buas dan menyerap Qi murni mereka.

"Taring Surgawi …" Murid Wu Zhen menyusut, meskipun dia adalah murid dari Sekte Wan Shou, itu juga pertama kalinya dia benar-benar melihat kekuatan roh Taring Surgawi, roh dukunnya bisa mengendalikan binatang tetapi roh surgawi roh taring bisa menelan mereka dan menyerap Qi mereka, oleh karena itu, apakah kontrol binatangnya berguna?